Senin, 06 Mei 2013

.....Para pejabat Israel mengkonfirmasi bahwa rezim Tel Aviv telah melakukan serangan udara di Suriah, menyusul spekulasi oleh para pejabat AS bahwa rezim Israel telah melakukan serangan udara. Para pejabat berbicara dengan syarat anonim mengatakan pada Sabtu (4/5) bahwa jet tempur Israel menargetkan "perubahan permainan" pengiriman senjata di Suriah pada hari Jumat kemarin. Mereka mengatakan bahwa serangan itu disetujui dalam pertemuan rahasia kabinet keamanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Kamis malam. Belum ada komentar mengkonfirmasikan langsung dari pejabat Suriah....>>....... oposisi dan gerakan teror mereka terhadap...rakyat suriah...Ratusan keluarga melarikan diri distrik Sunni kota Banias Suriah pada hari Sabtu (4/5), karena takut serangan baru setelah pembantaian di sebuah desa Sunni di dekatnya, kata pengawas. "Ratusan keluarga melarikan diri lingkungan Sunni di Banias takut pembantaian baru," Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia Rami Abdel Rahman direktur kata. "Mereka mulai melarikan diri saat fajar pagi ini dari lingkungan Sunni di selatan kota menuju Tartus dan Jableh," tambah Abdel Rahman...>> Menurut mantan anggota MKO, yang berbicara dengan syarat anonim, para anggota kelompok teroris ditempatkan di sebuah pangkalan yang disebut "Hanif," dan menyamar sebagai rumah sakit, kantor berita Mehr melaporkan. Orang-orang bekerja bersama para anggota MKO pada dasarnya tidak tahu bahasa Persia dan Arab, dan hanya berbicara bahasa Inggris, anggota MKO yang membelot mengatakan. Dua anggota kelompok teroris, yang dikirim dari kota Istanbul Turki ke Suriah untuk berpartisipasi dalam bentrokan di negara Arab, baru-baru ini tewas, mantan anggota MKO mengatakan. ..>> Pada hari Rabu kemarin, diplomat Dewan Keamanan PBB mengatakan bahwa Brahimi akan mengundurkan diri, tetapi dibujuk untuk bertahan beberapa hari lagi. Seorang diplomat Arab juga mengatakan bahwa Brahimi telah secara terbuka berbicara jika dia ingin mundur dan hanya ada sedikit harapan ia untuk tetap tinggal. PBB telah menyerukan penghentian transfer senjata untuk teroris yang beroperasi di Suriah. Di sisi lain Liga Arab malah mendukung teroris yang didukung asing. Pada tanggal 24 April, Kementerian Luar Negeri Suriah menuduh Brahimi menjadi bimbang. ...???

Sabtu, 04 Mei 2013 19:56 WIB http://www.wartanews.com/timur-tengah/32876f09-c673-9453-05ca-bb2ef023f871/teroris-lakukan-pembantaian-besar-besaran-di-suriah-warga-eksodus

Teroris Lakukan Pembantaian Besar-besaran di Suriah, Warga Eksodus


Teroris Lakukan Pembantaian Besar-besaran di Suriah, Warga Eksodus

WartaNews, Banias - Ratusan keluarga melarikan diri distrik Sunni kota Banias Suriah pada hari Sabtu (4/5), karena takut serangan baru setelah pembantaian di sebuah desa Sunni di dekatnya, kata pengawas.

"Ratusan keluarga melarikan diri lingkungan Sunni di Banias takut pembantaian baru," Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia Rami Abdel Rahman direktur kata.

"Mereka mulai melarikan diri saat fajar pagi ini dari lingkungan Sunni di selatan kota menuju Tartus dan Jableh," tambah Abdel Rahman.


Eksodus itu muncul setelah penembakan pada wilayah Sunni di kota pada hari Jumat, dan laporan dari pembantaian besar-besaran di sebuah desa Sunni dekatnya pada hari Kamis lalu.

Abdel Rahman mengatakan Jumat kemarin penembakan terhadap distrik Sunni Ras al-Nabaa menewaskan sedikitnya sembilan orang.



This citizen journalist image released on Thursday May 2, 2013, provided by The Syrian Revolution against Bashar Assad, which has been authenticated based on its contents and other AP reporting, shows Syrian army soldiers loyal to Bashar Assad, seen in the background, standing in front of dead bodies at Bayda village, in the mountains outside the coastal city of Banias, Syria. (AP Photo/The Syrian Revolution against Bashar Assad)


"Tidak kurang dari sembilan orang tewas di kawasan itu, namun lebih banyak yang hilang sehingga jumlah korban bisa naik," katanya.

Video dari Ras al-Nabaa yang diambil oleh aktivis dan didistribusikan oleh Observatorium menunjukkan tumpukan mayat berlumuran darah tergeletak di jalan, setidaknya satu dari mereka adalah seorang anak.

Eksodus ini mengikuti laporan dari pembantaian minimal 50 orang di desa Sunni Bayda, selatan Banias.

Observatorium mengatakan kematian adalah hasil dari eksekusi dan pemboman. (*/rok)

Sabtu, 04 Mei 2013 17:25 WIB 
http://www.wartanews.com/timur-tengah/39070909-30d0-7c5b-4a07-6a1cab115272/israel-lakukan-serangan-udara-ke-suriah

Sabtu, 04 Mei 2013 17:51 WIB

Kelompok Teroris MKO Menyamar Petugas Medis di Suriah


Kelompok Teroris MKO Menyamar Petugas Medis di Suriah
WartaNews, Damaskus - Seorang anggota teroris dari Mujahidin Khalq Organization (MKO) yang membelot telah mengungkapkan bahwa teroris MKO yang aktif di Suriah berkedok sebagai penyedia layanan darurat dan medis.

Menurut mantan anggota MKO, yang berbicara dengan syarat anonim, para anggota kelompok teroris ditempatkan di sebuah pangkalan yang disebut "Hanif," dan menyamar sebagai rumah sakit, kantor berita Mehr melaporkan.

Orang-orang bekerja bersama para anggota MKO pada dasarnya tidak tahu bahasa Persia dan Arab, dan hanya berbicara bahasa Inggris, anggota MKO yang membelot mengatakan.

Dua anggota kelompok teroris, yang dikirim dari kota Istanbul Turki ke Suriah untuk berpartisipasi dalam bentrokan di negara Arab, baru-baru ini tewas, mantan anggota MKO mengatakan.


Dua anggota MKO tersebut adalah warga Denmark dan Swedia. MKO sebelumnya bekerja sama dengan teroris yang didukung asing, masuk Suriah melalui perbatasan Yordania, tapi kelompok teroris itu kini telah bergeser ke perbatasan Turki untuk menyusup ke dalam wilayah Suriah, kata laporan kantor berita Mehr.

Pada bulan Agustus 2012 lalu, sejumlah teroris MKO yang ditahan oleh pemerintah Suriah mengakui bahwa MKO telah melakukan pelatihan militan di tanah Turki dekat perbatasan dengan Suriah, sementara bangsa Arab tertentu dan negara Barat memberikan dukungan yang diperlukan untuk kegiatan mereka.

Pada musim panas 2012, para pejabat keamanan Irak dan Suriah mengumumkan bahwa sejumlah besar anggota MKO telah memasuki Suriah.

Kerusuhan di Suriah dimulai pada Maret 2011 dan banyak orang termasuk sejumlah besar tentara dan aparat keamanan telah tewas dalam kekerasan itu.


Pemerintah Suriah mengatakan kekacauan telah diatur dari luar negeri dan ada laporan bahwa jumlah yang sangat besar dari para teroris adalah warga negara asing.

Damaskus mengatakan Barat dan sekutu regionalnya, termasuk Qatar, Arab Saudi, dan Turki mendukung kelompok-kelompok teroris di Suriah. (*/hok)

Israel Lakukan Serangan Udara ke Suriah


Israel Lakukan Serangan Udara ke Suriah

WartaNews, Tel Aviv - Para pejabat Israel mengkonfirmasi bahwa rezim Tel Aviv telah melakukan serangan udara di Suriah, menyusul spekulasi oleh para pejabat AS bahwa rezim Israel telah melakukan serangan udara.

Para pejabat berbicara dengan syarat anonim mengatakan pada Sabtu (4/5) bahwa jet tempur Israel menargetkan "perubahan permainan" pengiriman senjata di Suriah pada hari Jumat kemarin.

Mereka mengatakan bahwa serangan itu disetujui dalam pertemuan rahasia kabinet keamanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Kamis malam. Belum ada komentar mengkonfirmasikan langsung dari pejabat Suriah.

Duta Besar Suriah untuk PBB Bashar Ja'afari mengatakan bahwa ia tidak menyadari serangan apapun sekarang.

Sebelumnya Sabtu (4/5), dua pejabat AS mengatakan bahwa Israel yang "paling mungkin" melakukan serangan udara di Suriah dalam kerangka waktu Kamis-Jumat, dan mengklaim, bahwa jet tempur rezim tidak masuk wilayah udara Suriah.

CBS News mengutip sumber AS yang mengatakan pesawat tempur Israel menargetkan sebuah "gudang."

Kabar dari CNN juga melaporkan bahwa Pentagon telah mengumpulkan informasi yang menunjukkan pesawat tempur Israel melanggar wilayah udara Lebanon selama jangka waktu penyeangan.

Senator Republik Lindsey Graham dari Carolina Selatan juga telah menegaskan bahwa pesawat tempur Israel membom Suriah.

Pada bulan Januari tahun ini, pesawat tempur Israel juga menargetkan sebuah fasilitas penelitian di tanah Suriah. (*/kok)

Kamis, 02 Mei 2013 17:18 WIB

PBB & Liga Arab Beda Sikap Atas Suriah, Brahimi Mundur

http://www.wartanews.com/timur-tengah/85c46d82-79ce-5826-920e-ef00a0cdac26/pbb-liga-arab-beda-sikap-atas-suriah-brah


PBB & Liga Arab Beda Sikap Atas Suriah, Brahimi Mundur


WartaNews, Damaskus - Para diplomat di PBB mengatakan, Utusan Khusus PBB-Liga Arab untuk Suriah, Lakhdar Brahimi berencana untuk mundur dari jabatannya sebagai mediator internasional di Suriah.

Menurut para diplomat, utusan tersebut sulit untuk bekerjasama dengan PBB dan Liga Arab, karena keduanya sangat berbeda pada sikap mereka terhadap kerusuhan di Suriah.

Pada hari Rabu kemarin, diplomat Dewan Keamanan PBB mengatakan bahwa Brahimi akan mengundurkan diri, tetapi dibujuk untuk bertahan beberapa hari lagi.

Seorang diplomat Arab juga mengatakan bahwa Brahimi telah secara terbuka berbicara jika dia ingin mundur dan hanya ada sedikit harapan ia untuk tetap tinggal.

PBB telah menyerukan penghentian transfer senjata untuk teroris yang beroperasi di Suriah. Di sisi lain Liga Arab malah mendukung teroris yang didukung asing.

Pada tanggal 24 April, Kementerian Luar Negeri Suriah menuduh Brahimi menjadi bimbang.


Seorang diplomat veteran Aljazair ini menjadi Utusan PBB-Liga Arab, ditugaskan untuk berperan pada September 2012, menggantikan Kofi Annan.

Suriah telah mengalami kerusuhan sejak Maret 2011. Banyak orang termasuk sejumlah besar tentara Suriah dan aparat keamanan telah tewas dalam kekerasan itu.

Pemerintah Suriah mengatakan bahwa kekacauan telah diatur dari luar negeri dan ada laporan bahwa jumlah yang sangat besar dari para militan adalah warga negara asing. (*/mok)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar