Sabtu, 26 Oktober 2013

SBY DAN ANAS URBANINGRUM...??? ADA APA... GOOD BOYS..??>> SBY ADALAH PRESIDEN RI DAN SEKALIGUS KETUM DEMOKRAT ..... ? .... YANG KONON ... DIREBUTNYA... DARI ANAS MELALUI GERAKAN ...... "KUDETA... ALA PARTAI DEMOKRAT" ... ??>> SEBELUMNYA ANAS.. DI GADANG2.. DAN DILAKUKAN.. SERANGAN BRUTAL PRESS.. DAN MASMEDIA... YANG ANYIR... DENGAN ... KOLABORATOR.. JARINGAN "KRIMINAL LIBERAL BARBAR"... YANG TERLATIH DENGAN AGENDA2 ASING...RAND CORPORATION.. MENYEBAR... MELALUI ISSUE2 BLACK POLITIKING DI JARINGAN MASMEDIA MEREKA.. ADA TV-KORAN-MAJALAH-TWEETER-FACEBOOKERS-JARINGAN-KHUSUS PARA CLANDESTINE DLL.. .... KONON DIDERA DENGAN HANTAMAN... PALU GODAM KEKUASAAN..YANG SANGAT SYAKTI..... YI "KPK ... DENGAN TUDUHAN KORUPSI HAMBALANG...??? >> SANGAT ... BANYAK KASUS KORUPSI.. YANG MENYANGKUT PETINGGI DEMOKRAT DAN PARTAI2 LAIN.. DAN JUGA SBY... DAN KONON KELUARGA SBY...??>> KPK LALU JADI GAMANG JUGA.. SEBAB DIANTARA .. KETUANYA... ADA YANG JUGA KONON... TERLIBAT CENTURY... YANG KONON... ADALAH JUGA DIMAINKAN OLEH KEKUASAAN SBY-BUDIONO-SRI MULYANI... DAN DISEBUTKAN JUGA ADA SEKITAR 25-40 ORANG SUDAH DISEBUT DALAM LAPORAN BPK...??>> KONON.. PEJABAT YANG MENGUSUT KASUS CENTURY-HAMBALANG-MENHUKHAM...DLL ITU SEDANG DIDERA KASUS PEMBUNUHAN HOLLY.. YNG KONON ADALAH ISTERI MUDANYA..??>> MIRIP2 KASUS ANTASARI...??>> TENTU PERMAINAN HUKUM-INTELIGEN-DAN KONTRA INTELIGAN..DLL DILAKUKAN.. DENGAN SANGAT HATI2 DAN SANGAT SERIUS... DEMI KESELAMATAN.. KEPALA NEGARA.. YANG KONON ADA INDIKASI KETERLIBATANNYA DALAM SETIAP KASUS TERSEBUT..??? MAKA.. TERSEBUTLAH KASUS DAGING IMPOR YANG KONON MEREMBET KEPADA BUNDA PUTERI YANG DISEBUT SAHABAT DEKAT IBU ANY SBY..??>> ...LALU ... MEMANG JADI CARUT MARUT... YAH.. MULAI DARI PETINGGI PARTAI DEMOKRAT-PEJABAT KPK-BPK-BIN-SAHABAT IBU ANY SBY- BAHKAN ADA BAU ANYIR-.. DIMANA KEMUNGKINAN KELUARGA SBY YANG KONON SUDAH MENJADI DINASTY.. BARU... DISEGENAP ELITE JABATAN DAN KEPARTAIAN....YANG TIDAK KURANG DARI 15 KELURAGA BESAR..??>> LALU ADA LAGI PENGUSAHA PALEMBANG YANG KONON SANGAT DEKAT DENGAN SBY-YAKNI TUAN SENGMAN... TELAH SEOLAH MENGHILANG... TAK ADA RIMBANYA..??>> SEMAKIN LAMA SEMAKIN CARUT-MARUT.. BAHKAN SEMAKIN NGAWUR...?? BENARKAH WKIL KPK SDR BAMBANG WIJOYOYANTO ... ADA INDIKASI TERLIBAT CENTURY... ATAU SEMACAM ITU..??>> ADUUUH... SUNGGUH SANGAT NGGAK MASUK AKAL..?? ADA APA INI..??>> .. OOOOOHHH... NKRI KU... KEMANA PARA PEMIMPIN SEJATI.... HARUS SEGERA MEMIMPIN BANGSA INI... DAN HUKUMLAH PARA PETUALANG DAN KAKI TANGAN PARA PENJAJAH KRIMINAL INTERNASIONAL...YANG BERMAIN DAN MEMANIPULASI DAN MERUSAK TUJUAN DASAR UUD 1945 DAN MEMAINKAN UU NEGARA NKRI INI.. -UNTUK MERAMPOK DAN MENJAJAH DAN MERAYAH KEKAYAAN ANAK2 BANGSA INI....>> ....SELAMATKAN.. BANGSA INI SEGERA.. DAN . SINGKIRKAN PARA PENJAHAT... YANG BERPURA2 BAIK DAN MENGAKU2 SEBAGAI PEJUANG ATAU PUTERA2 TERPANDAI... DINEGERI INI..?? BANGKITLAH BANGSAKU... MERDEKAA...!!! . Salah satu poin dalam SMS yang diduga berasal dari SBY itu berbunyi sebagai berikut: Jahat sekali. Luar biasa. Sebenarnya saya tidak ingin melihat ke belakang. Tetapi, pihak Anas terus menerus menyerang & dan menghantam saya & Partai Demokrat. Setelah hampir 3 tahun saya mengalah & diam, saatnya utk saya hadapi tindakan yang telah melampauai batasnya itu. Partai Demokrat atas kerja keras kita baru saja mulai bangkit. Karena perilaku sejumlah kader, termasuk Anas, partai kita sempat melorot tajam dan hancur. Kalau gerakan penghancuran Partai Demokrat & SBY terus mereka lancarkan, para kader seluruh Indonesia akan sangat dirugikan. Sebagai unsur pimpinan Partai kita harus menyelamatkan partai kita, termasuk nasib dan masa depan jutaan anggota PD di seluruh Indonesia....>> ... Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengirim pesan singkat agar elite partainya menjaga jarak dengan ormas Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI) bentukkan Anas Urbaningrum. Intinya, SMS itu berisi himbauan SBY kepada kadernya agar tidak mengikuti organisasi massa (Ormas) yang dibentuk mantan ketua Umum PD Anas Urbaningrum. ..>> Juru bicara presiden Julian A Pasha mengakui pesan pendek yang dikirim berasal dari SBY yang juga presiden negara ini. Menurutnya, SMS itu untuk intenal partai."Yang saya ketahui bahwa SMS itu merupakan SMS internal di dalam pimpinan atau pengurus PD. Jadi sebagaimaan lazimnya dalam kapasitas SBY sebagai Ketum, sekaligus Majelis Tinggi memberikan arahan-arahan yang diantaranya juga melalui SMS," kata Julian di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Kamis (24/10)...>> Jika terbukti Pasek (yg masih anggota DPR dari FPD) menyebarkan berita bohong yg mencemarkan nama baik BIN, dan secara tidak langsung nama baik Presiden, saya kira Dewan Kehormatan harus mengambil sikap & mulai bekerja secara serius. Yg penting fakta, jangan fitnah. Kalau Pasek ternyata tidak mengeluarkan pernyataan yg bersifat fitnah itu, ya tidak boleh diberikan tindakan...>>> Selama ini saya tidak menanggapi serangan-serangan Anas thdp saya. Mengapa? Saya malu jika harus meladeni. Yg jelek nama saya & PD sendiri. Lawan-lawan politik akan bertepuk tangan. Saya malah berpikir setelah tidak jadi Presiden akan saya hadapi secara serius. Atau biar lewat dulu Pileg 2014. Setelah itu akan saya hadapi benar-benar. Biasanya yg punya kekuasaan yg dzalim, sekarang yg didzalimi malah saya. Biar keadilan & kebenaran tegak. Kalau Anas tidak korupsi mengapa takut? Mengapa tidak berani membantah Nazarudin? Mengapa malah saya yg di-serang? Apa bisa Presiden melarang atau menyuruh KPK? Tak seorangpun yg bisa. Ingat. Anas tidak diberhentikan oleh PD, dia berhenti sendiri. Itupun partai yg kita dirikan dengan penuh perjuangan & pengorbanan ditinggal begitu saja. Tidak ada tanggung jawabnya. Tadinya saya tidak mau bicara seperti ini. Biar saya simpan saja dlm hati saya. Tetapi Anas amat ganas dlm menyerang & menghancurkan saya & partai kita. Bahkan secara terbuka mengatakan jangan harapkan PD akan bangkit & berhasil....>> Jika saudara telah menerima SMS ini harap memberitahu ADC Presiden, agar saya tahu bahwa saudara telah membaca & mengindahkan isi SMS ini....>>> Sore ini, ketika saya baru saja sampai di Jakarta dari Kunker ke Jatim & DIY, saya dikejutkan oleh sebuah berita yang bombastis, provokatif & agitatif. Judul berita yg ada di sejumlah media berbunyi "Rezim SBY menggila". Diberitakan bahwa Prof. Boedisantoso (BS) pendiri PD diculik oleh BIN (Badan Intelijen Negara), sehingga tidak bisa menghadiri acara PPI. Pihak Istana, begitu manuver politik itu, diminta utk menjelaskan....>>> Sebelumnya, anggota Dewan Pembina Partai Demokrat Ahmad Mubarok membantah SBY pernah mengirimkan pesan singkat atau SMS yang menyerang Anas Urbaningrum dan PPI. SMS yang beredar luas itu berisi 10 poin, di mana salah satunya menyatakan "Anas jahat". Mubarok juga menilai bahasa SMS itu tidak sama dengan bahasa yang biasa digunakan SBY. "Bahasa SMS-nya terlalu detail, itu bukan ciri khas Pak SBY. Bahasanya juga bukan untuk disebarluaskan," kata Mubarok....>> ...menilai PPI kecil dan tidak perlu dikomentari SBY....>>> Anas yang sekarang menjabat sebagai Ketua Umum Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI) mengaku sudah membaca SMS tersebut. Namun, ia tidak tertarik menempuh jalur hukum. "Saya sempat berpikir juga. Saya ini kan dituduh menyebarkan berita tentang penculikan Pak Subur. Tentu dituduh itu tidak enak. Tapi tidak apa-apa, yang penting saya tidak melakukan itu, dan publik tahu informasi yang tidak valid," kata Anas di kediamannya, Duren Sawit, Jakarta, Jumat 25 Oktober 2013....>>> ..Menurut Anas, tuduhan itu berpangkal dari poin kedua yang menyebutkan dirinya dan Pasek adalah orang yang menyebarkan berita penculikan pendiri Partai Demokrat, Subur Budhisantoso oleh Badan Intelejen Negara (BIN). Tudingan jahat, katanya, adalah reaksi lanjutan dari informasi yang tidak benar. "Pak SBY dapat informasi yang salah sehingga keluarlah kata-kata jahat. Saya kira wajar marah seperti itu karena informasinya tidak benar," katanya. (eh) ..>> ” Kepala BIN menyatakan tidak menjemput, bahkan tidak mengundang yang bersangkutan karena tidak ada kepentingan. Anehnya, Subur malah mengakui diundang dan telah berada sejak jam 10.00 di kantor BIN. Beliau sampai terus di sana hingga jam 13.00. Siapa yang benar. Ini kan menimbulkan pertanyaan lagi,” kata Ray.....>>> Menurut dia, jika yang benar pernyataan Kepala BIN, berarti pengakuan Subur harus dianggap tidak ada. Sebaliknya, jika benar Subur ada di kantor BIN, mengapa kepala BIN seolah-olah menutupinya....>>> Menanggapi tersebut, Rahmad menegaskan, kata jemput diartikan diculik berarti BIN masih menggunakan paradigma lama. Sementara saat ini sudah masuk era reformasi. Kalau masih menggunakan paradigma lama, berarti tidak ada yang berubah dari BIN. "Jadi sebenarnya tidak ada yang salah. Dari mulut Rahmad, tidak pernah kata keluar diculik, dijemput paksa," ungkapnya. Dia juga heran disembut bersembunyi dan harus meminta maaf oleh Menko Polhukam. Bahkan Kepala BIN mengancam akan mengadukan ke ranah hukum. Menurutnya itu tidak baik. Apalagi dia tidak bersembunyi. Makanya dia menolak untuk meminta maaf. "Barang kali terbalik ya. Yang dipojokkan, kan Rahmad. Jadi siapa yang harusnya meminta maaf?" ungkapnya....>>> Sri Mulyono adalah pengurus Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI) yang mendapat tugas menjemput Prof. Subur, yang diagendakan menjadi pembicara diskusi "Dinasti Politik Vs Meritrokrasi" di markas PPI pada Jumat kemarin. Dalam pembicaraan itu, Prof. Subur mengeluarkan pernyataan menarik, mendalam, dan substansial, terkait kehadirannya di Kantor BIN dan ketidakhadirannya di Rumah PPI. Namun, Mulyono menolak menyampaikan apa yang disampaikan Gurubesar Antropologi Universitas Indonesia itu. Alasannya, dia tidak ingin hubungan baik Prof. Subur dengan Presiden SBY dan Kepala BIN terganggu. "Itu adalah untuk konsumsi saya pribadi dan internal PPI. Saya tidak ingin mengganggu hubungan baik. Beliau-beliau adalah para tokoh bangsa yang harus rukun dan harmonis," demikian Mulyono. [zul]...>>> Mantan Ketua Umum DPP Partai Demokrat Prof. Subur Budhisantoso (SBS) sudah menkonfirmasi akan hadir sebagai pembicara dalam diskusi "Dinasti Politik Vs Meritrokrasi" yang digelar pengurus Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI) pada pukul 13.00 WIB sampai selesai Jumat kemarin, (18/10). Kesedian menjadi narasumber berdasarkan komunikasi lewat BBM Prof. Subur dengan Ketua Umum PPI, Anas Urbaningrum. "Beliau diundang sebagai pakar antropologi," jelas Muhammad Rahmad dalam jumpa pers di markas PPI yang merupakan kediaman Anas, di kawasan Duren Sawit, Jakarta, Minggu (20/10). Rahmad merupakan moderator dalam acara diskusi pada Jumat kemarin itu. Rahmad menjelaskan, panitia sudah menugaskan pengurus PPI lainnya, Sri Mulyono untuk menjemput dan mengantar Prof. Subur. Nah, ketika akan menjemput Prof. Subur di kediamannya, Sri Mulyono mendapat info dari ajudan Gurubesar Antropologi Universitas Indonesia itu bahwa yang bersangkutan dijemput Staf BIN dan sudah berada di kantor BIN. "Sri Mulyono mendapat info dari ajudan Prof SBS, bahwa Prof SBS dijemput staf BIN dan sudah berada di kantor BIN," kata Rahmad Atas informasi itu, Sri Mulyono langsung menuju kantor BIN di kawasan Kalibata, Jakarta Selatan. Sesampainya di kantor BIN, Sri Mulyono sempat berkomunikasi langsung melalui handphone dengan Prof. Subur. Dari komunikasi itu, Prof. Subur mengatakan ada rencana pertemuan dengan Kapala BIN sekitar pukul 10.00 WIB. Namun ditunda karena kepala BIN ada kegiatan penting menjemput Presiden SBY ke Bandara. "Profesor Subur diminta menunggu hingga setelah shalat Jumat. Dan menyampaikan bahwa beliau terpaksa tidak bisa hadir pada acara dialog PPI. Saudara SM (Sri Mulyono) diminta tidak usah menunggu di kantor BIN," ujar Rahmad. Kemudian Sri Mulyono langsung kembali ke Duren Sawit dan menyampaikan informasi yang dia terimanya ke pengurus PPI dan panitia dialog, terutama kepada Rahmad yang bertindak sebagai moderator pada acara itu. "Informasi itulah yang saya sampaikan kepada peserta dialog," ujar Rahmad yang menjelaskan alasan ketidakhadiran Prof. Rahmad. [zul]...>>> RMOL. Mantan Ketua Umum Partai Demokrat Subur Budhisantoso dikenal sebagai sosok yang sederhana dan bersahaja. Tidak ambisius dan tidak suka mengeluarkan pernyataan yang menyakitkan. Itulah kesan mantan anggota DPR RI dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Effendy Choirie yang kini bergabung dengan Partai Nasdem. Karena kesederhanaan dan kerendahan hati itu, menurut Gus Choi, hanya orang paling kurang sedunia yang berani menyakiti hati Profesor Subur. “Kelas saya belum seperti Gus Dur yang bisa berani dengan tegas mengatakan siapa yang melakukan itu terhadap Subur......>>> Dia membantah menyebut Subur diculik BIN. Menurutnya Subur memang tidak dijemput staf BIN. Dia berangkat bersama rombongan ke kantor BIN pada pukul 10.00 WIB, sesuai dengan agenda acara di BIN. "Saya tidak pernah katakan Pak Subur diculik, diamankan, diciduk, dan sejenisnya," ujar Rahmad dalam konferensi persnya, Minggu (20/10/2013)...>> Dalam ilmu intelijen terdapat tiga fungsi yaitu penyelidikan, pengamanan dan penggalangan. Penulis mencoba mengulas masalah ini dari khusus sisi pengamanan; yaitu pengamanan personil, pengamanan informasi, dan kegiatan. Dari pengamanan personil, nampaknya kedatangan Subur ke BIN pada Jumat pagi (18/10) lepas dari kontrol Kepala BIN, entah siapa yang mengundang Subur ke BIN. Dalam pernyataannya Sabtu (19/10) malam, Marciano menyebutkan tidak ada agendanya bertemu dengan Profesor Subur pada hari Jumat tersebut. Berita ini tidak sinkron dengan pernyataan Profesor Subur yang justru menyatakan mendapat undangan Kepala BIN pagi itu. Pernyataan seseorang masuk dalam ranah pengamanan informasi, apabila seseorang menyatakan sesuatu, terlebih direkam media tidak akan dapat ditarik kembali. Mungkin ada salah satu staf BIN yang mengundang Subur, mengatas namakan Kepala BIN. Alasan yang disampaikan Subur berkunjung ke BIN tentang rapat LNG kurang relevan apabila dikaitkan dengan keahliannya sebagai guru besar antropologi. Disini celah rawannya. Upaya menjelaskan kasus oleh beberapa pihak pemerintah dan jajaran Partai Demokrat justru berefek negatif, karena tidak sinkron dan semuanya menekankan bahwa Profesor Subur aman dan berada di Pontianak. Persoalannya bukan masalah keselamatan Prof Subur, tetapi publik dan kelompoknya Anas terlanjur menyimpulkan Subur dihalangi hadir dalam diskusi. Sebenarnya dalam mengatasi sebuah rumor, cukup dijelaskan oleh Kepala BIN saja. Penjelasan yang lainnya dinilai lebih merupakan upaya pembenaran, justru karena ribut, masyarakat menjadi bertanya-tanya dan rumors semakin membesar, inilah yang disukai media. Hanya sayang penjelasan Kepala BIN terlambat. Rumus “intelligence must be presented in time” tidak terpenuhi. Intelijen harus cepat dan tepat waktu. Sebuah nilai informasi akan terus turun nilainya apabila ditunda. Counter dalam Paminfo harus cepat dan tepat waktu. Dari sisi pengamanan kegiatan, timbul pertanyaan, apakah ini sebuah operasi intelijen? Memang dalam sebuah operasi intelijen, terlebih yang sifatnya clandestine, biasanya dilakukan kompartmentasi, satu team tidak terkait dengan team lainnya, saling tidak mengetahui operasi yang dilakukan. Maksudnya untuk menjaga keamanan apabila salah satu team mendapat counter dan terbongkar. Lantas siapa yang melakukannya? Profesor Subur adalah salah satu pendiri Partai Demokrat, tokoh besar. Kegiatan PPI di rumah Anas yang diberhentikan sebagai Ketua Umum Demokrat selalu diduga akan menyudutkan dan menjatuhkan citra Partai Demokrat, citra Pak SBY sebagai ikon dan Ketum PD dan juga dapat menyangkut citranya sebagai Presiden RI. Apakah ada kaitan antara kedatangan Profesor Subur ke BIN dengan pengamanan diskusi tersebut? Memang sudah dibantah dan disebutkan bahwa BIN tidak melarang Subur hadir, hanya dalam kasus ini Subur justru mengatakan tidak teliti mengecek tanggalnya. Apakah sang Profesor demikian abai? Ini juga celah rawan yang sebenarnya jangan sampai terjadi. Kesimpulannya terdapat dua celah kerawanan dalam kaitan kedatangan Subur ke BIN, dua pernyataan. Dalam ilmu intelijen jangan sampai dilupakan bahwa kerawanan adalah sebuah kelemahan yang apabila di eksploitir oleh lawan akan dapat menyebabkan kelumpuhan...>>> Kini, entah akan bagaimana kelanjutan kasus ini, sebaiknya para petinggi Partai Demokrat dan pejabat negara jangan lagi menanggapi masalah ini. Yang pasti diuntungkan adalah PPI-nya Anas, mereka menjadi lebih terkenal dan memiliki peluru, bisa menuduh BIN dijadikan alat. Nampaknya pengikut Anas tidak terlalu besar tetapi bisa dinilai cukup militan. Dalam kegiatan politik praktis, Anas sedang membangun sebuah panggung untuk kembali eksis dalam sebuah langkah spekulasi. Entah dia ingin selamat dalam kasus korupsi yang dituduhkan, atau juga dia kini memainkan peran pihak yang terzholimi dan mulai membangun citra agar dilirik rakyat. Oleh media, Anas masih layak untuk dijual sebagai berita....>>> Kita menjadi bertanya-tanya, apa perlunya BIN mengamankan Profesor Subur? Rasanya tidak perlu juga. Atau BIN menjadi sasaran antara yang justru dikondisikan oleh kelompok pendukung Anas. Hati-hati saja berhadapan dengan anak muda yang kalau berbicara halus, lembut tapi mampu “nyelekit,” tetapi banyak akalnya itu. Menghadapi pesta demokrasi 2014, maka perang politik kotorpun sudah mulai. Waspada dan hati-hati Pak menghadapi coditioning, lakukan pemeriksaan sekuriti internal demi pengamanan organisasi, hanya itu saran Old Soldier....>>>



Geger Bocornya SMS SBY: Panik, Sebut Anas Jahat

JAKARTA (voa-islam.com) – Jika sebelumnya, Presiden SBY panik karena ucapan mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Luthfi Hasan Ishaaq, tentang kedekatan Bunda Putri yang bernama asli Nonsyaputri dengan SBY, kali ini menyebut Anas Jahat, seperti disebut-sebut dalam SMS SBY kepada internal petinggi Partai Demokrat. Yang jadi masalah, kok bisa bocor. Lantas siapa yang membocorkannya?  

Dikabarkan, Ketua Umum Partai Demokrat  Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengirim pesan singkat agar elite partainya menjaga jarak dengan ormas Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI) bentukkan Anas Urbaningrum. Intinya, SMS itu berisi himbauan SBY kepada kadernya agar tidak mengikuti organisasi massa (Ormas) yang dibentuk mantan ketua Umum PD Anas Urbaningrum.

Salah satu poin dalam SMS yang diduga berasal dari SBY itu berbunyi sebagai berikut: Jahat sekali. Luar biasa. Sebenarnya saya tidak ingin melihat ke belakang. Tetapi, pihak Anas terus menerus menyerang & dan menghantam saya & Partai Demokrat. Setelah hampir 3 tahun saya mengalah & diam, saatnya utk saya hadapi tindakan yang telah melampauai batasnya itu. Partai Demokrat atas kerja keras kita baru saja mulai bangkit. Karena perilaku sejumlah kader, termasuk Anas, partai kita sempat melorot tajam dan hancur. Kalau gerakan penghancuran Partai Demokrat & SBY terus mereka lancarkan, para kader seluruh Indonesia akan sangat dirugikan. Sebagai unsur pimpinan Partai kita harus menyelamatkan partai kita, termasuk nasib dan masa depan jutaan anggota PD di seluruh Indonesia.

Isi SMS Presiden SBY kepada pengurus inti partainya, menurut elit Partai Demokrat hanyalah dalam rangka persiapan rapat kerja nasional (rakernas) yang sebentar lagi akan dilaksanakan.

PPI didirikan oleh Anas yang notabene mantan Ketua Umum Demokrat. Di dalam ormas yang baru dibentuk ini terdapat pula sejumlah kader Demokrat, yang selama ini dikenal sebagai loyalis Anas. Sejumlah kader Demokrat merasa 'resah' dengan berdirinya ormas ini. Mereka menilai ormas ini selalu berseberangan dan menyudutkan Demokrat dan Presiden SBY. Sehingga, perlu dibubarkan.

Sementara itu, Juru bicara presiden Julian A Pasha mengakui pesan pendek yang dikirim berasal dari SBY yang juga presiden negara ini. Menurutnya, SMS itu untuk intenal partai."Yang saya ketahui bahwa SMS itu merupakan SMS internal di dalam pimpinan atau pengurus PD. Jadi sebagaimaan lazimnya dalam kapasitas SBY sebagai Ketum, sekaligus Majelis Tinggi memberikan arahan-arahan yang diantaranya juga melalui SMS," kata Julian di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Kamis (24/10).
Kalau memang SMS itu ditujukan untuk internal Partai Demokrat, lalu siapa yang membocorkannya? Menurut Jubir SBY, kebocoran itu adalah sesuatu yang tidak etis dan tidak perlu terjadi. Namun dia belum tahu apakah pelaku pembocoran akan dicari atau tidak.
Terbetik kabar, bocornya SMS terkait Anas Urbaningrum dari SBY ke petinggi Partai Demokrat, berasal dari loyalis Anas. Seperti ditulis Kompasiana, mantan petinggi BAIS Mulyo Wibisono mengatakan, petinggi Demokrat yang dekat dengan Anas lah yang membocorkan SMS itu.
Mulyo memang tidak menyebutkan nama pembocor itu, tetapi dari analisa dan indikasi yang diutarakan mengarah dan diduga dan disebut-sebut mengarah ke Ahmad Mubarok. Benarkah? Publik tahu, selama ini Mubarok sangat dekat dengan Anas Urbaningrum. Saat Anas menjadi calon Ketum, Mubarok menjadi tim sukses. Bukan itu saja, saat launching PPI, Mubarok datang. Yang jelas, ini baru dugaan. Butuh bukti dan klarifikasi lebih lanjut.
Pengamat Politik, Heri Budianto melihat Ketua Umum Partai Demokrat SBY panik terhadap kehadiran dan aktivitas yang dilakukan oleh  Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI) pimpinan Anas Urbaningrum. SBY sepertinya sudah kehilangan kesabaran dalam menghadapi Anas.
Lebih lanjut Heri menjelaskan, kepanikan juga dilatarbelakangi oleh rumor penculikan mantan ketua umum Demokrat Prof Subur Budhisantoso oleh Badan Intelijen Negara (BIN). Menurutnya, kelihatan sekali elite partai Demokrat panik. Elite demokrat mulai melakukan wacana pembubaran PPI. Bahkan SBY selaku ketua umum pun turun tangan. [desastian/dbs]

Beredar SMS SBY Sebut Anas Jahat, Demokrat Bantah

"Luar biasa jahat. Pihak Anas terus menghantam saya," demikian isi SMS

ddd http://politik.news.viva.co.id/news/read/453368-beredar-sms-sby-sebut-anas-jahat--demokrat-bantah
Rabu, 23 Oktober 2013, 16:08 Anggi Kusumadewi, Nila Chrisna Yulika 
 
SBY dan Anas Urbaningrum saat Anas masih menjabat Ketum Demokrat.
SBY dan Anas Urbaningrum saat Anas masih menjabat Ketum Demokrat. (VIVAnews/Ikhwan Yanuar)
  
VIVAnews – Ketua Umum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono amat marah kepada Anas Urbaningrum. Kemarahan itu terlihat pada pesan singkat atau SMS yang beredar kepada seluruh elite Partai Demokrat, Rabu 23 Oktober 2013. SMS itu bocor ke kalangan wartawan di Gedung DPR RI.

Dalam SMS itu, SBY menyampaikan beberapa poin, namun wartawan hanya mengetahui dua poin. Poin pertama terkait mantan Ketum Demokrat Anas Urbaningrum yang kini menjabat Ketua Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI). Poin kedua menyangkut kader Demokrat Gede Pasek Suardika yang menjabat sebagai sekjen ormas bentukan Anas itu.

Berikut dua poin isi SMS sang Ketua Umum Demokrat yang bocor di gedung parlemen:

4. Jahat sekali, luar biasa. Sebenarnya saya tidak ingin melihat ke belakang. Tapi pihak Anas terus-menerus menyerang dan menghantam saya dan Partai Demokrat. Setelah hampir tiga tahun saya mengalah dan diam, saatnya untuk saya hadapi tindakan yang telah melampaui batasnya itu.

Partai Demokrat atas kerja keras kita baru saja mulai bangkit. Karena perilaku sejumlah kader, termasuk Anas, partai kita sempat melorot tajam dan hancur. Kalau gerakan penghancuran Partai Demokrat dan SBY terus mereka lancarkan, kader Demokrat di seluruh Indonesia akan sangat dirugikan.

Sebagai unsur pimpinan partai kita harus menyelamatkan partai kita, termasuk nasib dan masa depan jutaan kader dan anggota Partai Demokrat di seluruh Indonesia.

5. Jika terbukti (anggota Fraksi Demokrat) Pasek menyebarkan berita bohong yang mencemarkan nama baik BIN dan secara tidak langsung mencemarkan nama baik Presiden, saya kira Dewan Kehormatan harus mengambil sikap.

Terkait beredarnya SMS tersebut, Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Agus Hermanto mengatakan SBY memang mengeluarkan arahan bagi para elite dan kader Demokrat, namun tidak disebarkan melalui pesan singkat. “Saya yakin tidak ada SMS seperti itu,” ujarnya. (umi)

Mubarok Soal SMS 'Anas Jahat': Itu Bukan Bahasa Khas SBY

Mubarok menilai PPI kecil dan tidak perlu dikomentari SBY.

ddd
Sabtu, 26 Oktober 2013, 18:07 Ita Lismawati F. Malau, Amal Nur Ngazis
Deklarasi pendirian Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI): Anas Urbaningrum, Ahmad Mubarok, Gde Pasek Suardika, Sudewo, Mulyana W. Kusumah, Isran Noor dan Nazaruddin Sjamsuddin
Deklarasi pendirian Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI): Anas Urbaningrum, Ahmad Mubarok, Gde Pasek Suardika, Sudewo, Mulyana W. Kusumah, Isran Noor dan Nazaruddin Sjamsuddin (Antara/ Widodo S Jusuf)
 
VIVAnews - http://politik.news.viva.co.id/news/read/454123-mubarok-soal-sms--anas-jahat---itu-bukan-bahasa-khas-sby
Anggota Dewan Pembina Partai Demokrat Ahmad Mubarok membantah Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono pernah mengirimkan pesan singkat atau SMS yang menyerang Anas Urbaningrum dan Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI), ormas yang didirikan Anas. SMS yang beredar luas itu berisi 10 poin, di mana salah satunya menyatakan Anas jahat.

Ditemui di sela-sela Temu Kader Partai Demokrat di Sentul International Convention Center (SICC), Bogor, Jawa Barat, Sabtu 26 Oktober 2013, Mubarok menilai bahasa SMS itu tidak sama dengan bahasa yang biasa digunakan SBY. "Bahasa SMS-nya terlalu detail, itu bukan ciri khas Pak SBY. Bahasanya juga bukan untuk disebarluaskan," kata Mubarok.

Selaku anggota Dewan Pembina, Mubarok mengatakan kerap menerima SMS soal berbagai masalah partai dari SBY. Namun, dia tak menerima SMS yang diributkan itu, soal antisipasi atas serangan Anas dan PPI kepada Demokrat.
"Biasanya dapat SMS, tapi kemarin tidak," kata Mubarok. Karena itu dia meyakini bahwa SMS yang beredar luas itu bukan langsung berasal dari SBY.

Soal arahan SBY kepada kader-kader Partai Demokrat untuk melawan setiap serangan yang mengarah ke partai, Mubarok berkelit dengan mengatakan hal itu tidak dialamatkan ke PPI. "PPI itu kecil dan Pak SBY nggak mengomentari hal-hal yang kecil. Memang kalau partai diserang dan nggak benar ya harus dijawab," katanya, diplomatis.
Mubarok sendiri mengatakan sepanjang ini belum mendapat teguran dan peringatan apapun dari SBY soal keterlibatannya dalam pendirian PPI. "PPI itu seperti musik pinggiran, suaranya nggak sampai terdengar jauh," kata Mubarok, yang menghadiri peresmian PPI, beberapa waktu lalu. (kd)

SBY: Terlibat Korupsi, Kader Demokrat Jangan Asal Main Tuding

SBY menyindir Luthfi Hasan Ishaaq yang menyebut namanya di persidangan

ddd
Minggu, 27 Oktober 2013, 11:00 Dwifantya Aquina 
http://politik.news.viva.co.id/news/read/454188-sby--terlibat-korupsi--kader-demokrat-jangan-asal-main-tuding
 
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (Antara/ Yudhi Mahatma)
 
VIVAnews - Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono menegaskan partainya bertekad untuk berbenah diri dan bebas dari korupsi. Komitmen itu ditegaskan Partai Demokrat melalui dengan mempersilakan penegak hukum menindak para kadernya yang terlibat kasus korupsi.

Yang menarik, dalam sambutannya saat acara Temu Kader Nasional di Sentul International Conventon Centre (SICC), Bogor, Jawa Barat, Sabtu 26 Oktober 2013, SBY sempat menyindir tudingan eks Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaaq kepada dirinya beberapa waktu lalu terkait kedekatannya dengan Bunda Putri. 

"Manakala ada kadernya yang salah, meskipun melakukan pembelaan hukum, tidak mau menuding kesana kemari, mengatakan itu pesanan politik, mengatakan itu konspirasi, menyalahkan penegak hukum, dan sebagainya," kata SBY. [Lihat di sini videonya.]

SBY juga menyatakan bahwa Partai Demokrat mendukung penuh pemberantasan korupsi, baik oleh KPK, kepolisian, maupun kejaksaan. 

"Benar-benar, makin ke depan partainya tetap bersih dan bebas dari korupsi. Ini tekad Partai Demokrat. Meskipun pahit, sedih, Partai Demokrat tidak melindungi kader-kadernya yang melakukan kejahatan dan tindak pidana korupsi," ucapnya.

SBY menyesalkan, meski sudah mempersilakan para kadernya yang terlibat praktik korupsi untuk diadili, publik tetap menilai jelek.

"Justru cara yang seperti ini malah membuat Partai Demokrat dibilang partai korup. Bayangkan, yang berbenah diri, yang membantu penegakkan hukum malah dianggap partai yang salah, jelek dan korup. Selama 2,5 tahun partai kita diserang oleh lawan politik, sejumlah pihak dan media massa," ujar dia.

Sebelumnya, SBY geram dengan pernyataan Luthfi saat bersaksi dalam kasus suap daging impor terkait sosok Bunda Putri yang disebut tahu kebijakan reshuffle kabinet. SBY menegaskan dirinya tak kenal dengan Bunda Putri. Bahkan, ia pun menyebut Luthfi seribu persen berbohong

Ditanya Soal SMS 'Anas Jahat', Elite Demokrat Menghindar

Dalam pesan singkat yang beredar di kalangan wartawan, ada 10 poin.

ddd
Sabtu, 26 Oktober 2013, 23:14 Ita Lismawati F. Malau, Amal Nur Ngazis
Anas Urbaningrum (kiri) saat menjabat Ketua Umum Partai Demokrat bersama SBY
Anas Urbaningrum (kiri) saat menjabat Ketua Umum Partai Demokrat bersama SBY (VIVAnews/Ikhwan Yanuar)
 
VIVAnews - http://politik.news.viva.co.id/news/read/454144-ditanya-soal-sms--anas-jahat---elite-demokrat-menghindar

 Jajaran elite Partai Demokrat enggan mengomentari soal beredarnya pesan singkat (SMS) yang disebut-sebut berasal dari Susilo Bambang Yudhoyono. Dalam SMS itu, ada 10 poin berisi arahan menghadapi serangan politik dari Anas Urbaningrum dan ormas bentukannya, Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI).

Wakil Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Marzuki Alie, Sabtu 26 Oktober 22013, mengatakan tak tahu menahu soal SMS yang beredar di kalangan wartawan itu, meski telah ditunjukkan isinya.
"Saya nggak tahu persis. Kan itu internal pengurus. Saya kan Majelis Tinggi, jadi nggak tahu," kata Marzuki kepada wartawan usai penutupan Temu Kader Partai Demokrat di SICC, Bogor Jawa Barat.

Dia mengaku, lebih antusias mengurusi kepentingan rakyat ketimbang pesan singkat yang menurutnya tidak jelas itu. "Saya nggak terima SMS dan saya nggak mau baca yang nggak ada manfaatnya," kata Marzuki.

Senada dengan Marzuki, Ketua Harian Partai Demokrat Syarief Hasan juga mengaku tak ingat saat ditunjukkan isi 10 SMS itu. "Saya banyak terima SMS arahan dari Bapak (SBY), nggak ingat satu per satu. SMS itu untuk intern. Dan arahan itu untuk semua kader, jadi tidak ada kaitanya dengan orang luar," ujar Syarief yang juga Menteri Koperasi dan UKM itu. 

Sebelumnya, anggota Dewan Pembina Partai Demokrat Ahmad Mubarok membantah SBY pernah mengirimkan pesan singkat atau SMS yang menyerang Anas Urbaningrum dan PPI. SMS yang beredar luas itu berisi 10 poin, di mana salah satunya menyatakan "Anas jahat".

Mubarok juga menilai bahasa SMS itu tidak sama dengan bahasa yang biasa digunakan SBY. "Bahasa SMS-nya terlalu detail, itu bukan ciri khas Pak SBY. Bahasanya juga bukan untuk disebarluaskan," kata Mubarok.


Selaku anggota Dewan Pembina, Mubarok mengatakan kerap menerima SMS soal berbagai masalah partai dari SBY. Namun, dia tak menerima SMS yang diributkan itu, soal antisipasi atas serangan Anas dan PPI kepada Demokrat.

"Biasanya dapat SMS, tapi kemarin tidak," kata Mubarok. Karena itu dia meyakini bahwa SMS yang beredar luas itu bukan langsung berasal dari SBY.

Berikut pesan singkat yang beredar di kalangan wartawan:

Dari: Ketum/Ketua MT PD
Kepada:

1. Kahar PD
2. Ketua Wanbin PD
3. Ketua Wanhor PD
4. Para Waketum PD
5. Sekjen PD
6. Ses MT PD
7. Bendum PD
8. DE PD
9. Ketua Fraksi PD DPR

Tembusan: Prof. S. Boedisantoso

1. Sore ini, ketika saya baru saja sampai di Jakarta dari Kunker ke Jatim & DIY, saya dikejutkan oleh sebuah berita yang bombastis, provokatif & agitatif. Judul berita yg ada di sejumlah media berbunyi "Rezim SBY menggila". Diberitakan bahwa Prof. Boedisantoso (BS) pendiri PD diculik oleh BIN (Badan Intelijen Negara), sehingga tidak bisa menghadiri acara PPI. Pihak Istana, begitu manuver politik itu, diminta utk menjelaskan.

2. Sekitar 2 jam yg lalu saya mendapatkan laporan dari Ka BIN bahwa berita itu tidak benar. Bohong. Tidak ada yg disebut penculikan itu. Saya mendengar bahwa pernyataan diculiknya Pak Boedisantoso itu dari Anas & Pasek. Selanjutnya BIN akan memberikan pernyataan pers pada malam hari ini. Bahkan atas pencemaran nama baik BIN sebagai lembaga negara, BIN mempertimbangkan utk mengadukan pencemaran nama baik itu ke pihak kepolisian. Saya juga marah terhadap fitnah keji itu, dan saya minta diusut secara tuntas. Jelaskan kpd rakyat apa yg sungguh terjadi. Negara kita negara hukum, bukan negara fitnah.

3. Sebagaimana Sdr. ketahui hubungan kita dgn Pak BS baik. Beliau saya angkat menjadi anggota Wantimpres selama 5 tahun. Pandangan-pandangannya juga jernih. Pak BS sangat peduli pada pluralisme & kerukunan sesama komponen bangsa. Pak BS adalah salah satu anggota Dewan Pembina PD, meskipun sekarang ini berada dlm status "non aktif" karena menjadi Komisaris di salah satu BUMN.

4. Jahat sekali. Luar biasa. Sebenarnya saya tidak ingin melihat ke belakang. Tetapi pihak Anas terus-menerus menyerang & menghantam saya & Partai Demokrat. Setelah hampir 3 tahun saya mengalah & diam, saatnya utk saya hadapi tindakan yang telah melampaui batasnya itu. Partai Demokrat atas kerja keras kita baru saja mulai bangkit. Karena perilaku sejumlah kader, termasuk Anas, partai kita sempat melorot tajam & hancur. Kalau gerakan penghancuran Partai Demokrat & SBY terus mereka lancarkan, para kader seluruh Indonesia akan sangat dirugikan. Sebagai unsur pimpinan Partai kita harus menyelamatkan partai kita, termasuk nasib & masa depan jutaan kader & anggota PD di seluruh Indonesia.

5. Jika terbukti Pasek (yg masih anggota DPR dari FPD) menyebarkan berita bohong yg mencemarkan nama baik BIN, dan secara tidak langsung nama baik Presiden, saya kira Dewan Kehormatan harus mengambil sikap & mulai bekerja secara serius. Yg penting fakta, jangan fitnah. Kalau Pasek ternyata tidak mengeluarkan pernyataan yg bersifat fitnah itu, ya tidak boleh diberikan tindakan.

6. Selama ini saya tidak menanggapi serangan-serangan Anas thdp saya. Mengapa? Saya malu jika harus meladeni. Yg jelek nama saya & PD sendiri. Lawan-lawan politik akan bertepuk tangan. Saya malah berpikir setelah tidak jadi Presiden akan saya hadapi secara serius. Atau biar lewat dulu Pileg 2014. Setelah itu akan saya hadapi benar-benar. Biasanya yg punya kekuasaan yg dzalim, sekarang yg didzalimi malah saya. Biar keadilan & kebenaran tegak. Kalau Anas tidak korupsi mengapa takut? Mengapa tidak berani membantah Nazarudin? Mengapa malah saya yg di-serang? Apa bisa Presiden melarang atau menyuruh KPK? Tak seorangpun yg bisa. Ingat. Anas tidak diberhentikan oleh PD, dia berhenti sendiri. Itupun partai yg kita dirikan dengan penuh perjuangan & pengorbanan ditinggal begitu saja. Tidak ada tanggung jawabnya. Tadinya saya tidak mau bicara seperti ini. Biar saya simpan saja dlm hati saya. Tetapi Anas amat ganas dlm menyerang & menghancurkan saya & partai kita. Bahkan secara terbuka mengatakan jangan harapkan PD akan bangkit & berhasil.

7. Menghadapi Pemilu 2014 kita harus kompak. Harus satu. Jika memang ada yg tidak setia & melawan partai kita, kita persilakan utk meninggalkan partai ini. Bagi saya tidak mengapa, berapapun yg akan meninggalkan Partai Demokrat.

8. Saatnya kita tegas, berani & menegakkan kebenaran & keadilan. Untuk partai kita, untuk kehormatan kita dan untuk bangsa kita.

9. Jika saudara telah menerima SMS ini harap memberitahu ADC Presiden, agar saya tahu bahwa saudara telah membaca & mengindahkan isi SMS ini.

10. Terima kasih. Selamat berjuang. Tuhan beserta kita.

SMS SBY dan Babak Baru Perseteruan Demokrat-PPI

SBY mengirim SMS ke kader Demokrat. PPI jadi sasaran kritik.

ddd http://fokus.news.viva.co.id/news/read/453712-sms-sby-dan-babak-baru-perseteruan-demokrat-ppi
Kamis, 24 Oktober 2013, 21:14 Arfi Bambani Amri, Nila Chrisna Yulika, Syahrul Ansyari
SBY dan Anas Urbaningrum saat masih aktif di Partai Demokrat
SBY dan Anas Urbaningrum saat masih aktif di Partai Demokrat (VIVAnews/Ikhwan Yanuar)
 
VIVAnews - Ketua Umum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono meminta kadernya untuk mewaspadai manuver organisasi yang didirikan bekas Ketua Umum Demokrat sebelumnya, Anas Urbaningrum. SBY pun menyampaikan arahan pada kader-kader Demokrat untuk mewaspadai pengikut Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI), organisasi yang didirikan Anas itu.

Kubu PPI pun sepertinya "mengkeret". Anggota Partai Demokrat yang juga Sekjen Perhimpunan Pergerakan Indonesia, Gede Pasek Suardika, meminta partai dan ormasnya untuk saling menahan diri dan tidak terlibat perseteruan lebih tajam lagi.

“PPI dan Demokrat, tarik nafas dulu supaya segar," kata Pasek. "Setelah itu kita lihat masalahnya apa. Jangan sampai orang dengar petasan, dikira granat,” kata mantan Ketua Komisi III DPR yang dicopot dari jabatannya oleh Demokrat karena bergabung dengan ormas PPI itu, Kamis 24 Oktober 2013.

Pasek sebagai salah satu orang yang disebut dalam pesan singkat atau SMS SBY kepada kepada elite Demokrat, mengatakan siap dipanggil oleh Dewan Kehormatan Partai Demokrat. “Saya hanya tidak siap jika dipanggil Tuhan karena anak saya masih kecil,” kata dia di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta.

Pasek akan menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi jika dipanggil Dewan Kehormatan Demokrat. “Namanya juga Dewan Kehormatan. Kalau dipanggil ya saya merasa terhormat karena bisa menjelaskan,” ujar karib Anas itu.

SMS dari SBY

Rabu lalu, beredar SMS dari Susilo Bambang Yudhoyono yang menyiratkan kemarahan kepada Anas Urbaningrum. SMS itu bocor ke kalangan wartawan di Gedung DPR RI.

Dalam SMS itu, SBY menyampaikan beberapa poin, namun wartawan hanya mengetahui dua poin. Poin pertama terkait mantan Ketum Demokrat Anas Urbaningrum yang kini menjabat Ketua Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI). Poin kedua menyangkut kader Demokrat Gede Pasek Suardika yang menjabat sebagai sekjen ormas bentukan Anas itu.

Berikut poin kelima isi SMS sang Ketua Umum Demokrat yang bocor di gedung parlemen: "5. Jika terbukti (anggota Fraksi Demokrat) Pasek menyebarkan berita bohong yang mencemarkan nama baik BIN dan secara tidak langsung mencemarkan nama baik Presiden, saya kira Dewan Kehormatan harus mengambil sikap."

Terkait beredarnya SMS tersebut, Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Agus Hermanto mengatakan SBY memang mengeluarkan arahan bagi para elite dan kader Demokrat, namun tidak disebarkan melalui pesan singkat. “Saya yakin tidak ada SMS seperti itu,” ujarnya.

Pasek sendiri mengaku tidak tahu soal SMS itu karena Rabu kemarin, 23 Oktober 2013 sedang memperingati Hari Raya Galungan. Ketika melihat isi SMS itu dari wartawan, Pasek mengatakan kemarahan SBY itu wajar seperti bapak kepada anak.

Namun Pasek juga mengaku kecewa bila ia sampai diberi sanksi oleh Demokrat. Dia merasa sudah berpolitik bersih, cerdas, dan santun seperti slogan Demokrat. “Banyak teman-teman yang tidak menjalankan itu tapi tidak ditegur. Misalnya ada suami-istri satu daerah pemilihan, tidak diapa-apakan. Sementara saya maju di Dewan Perwakilan Daerah karena istri saya maju caleg DPR,” kata dia.

Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Agus Hermanto menyatakan, perbuatan tidak benar yang dimaksud Agus itu berkaitan dengan isu penjemputan paksa dan penculikan mantan Ketua Umum Demokrat Profesor Subur Budhisantoso oleh Badan Intelijen Negara. “Anggota PPI menuduh tanpa dasar (Prof Subur dijemput paksa BIN), bahkan tidak minta maaf. Itu kan tidak benar sama sekali,” kata Agus.

Anggota PPI yang dimaksud Agus adalah Juru Bicara PPI M Rahmad yang juga mantan Wakil Direktur Eksekutif Partai Demokrat. Rahmad mengatakan kepada peserta diskusi ‘Dinasti Versus Meritokrasi Politik’ di markas PPI Jumat lalu, 18 Oktober 2013, Prof Subur tak bisa hadir sebagai narasumber karena dijemput BIN. Informasi itu ia dapatkan dari pengurus PPI Sri Mulyono yang bertugas menjemput Subur. Selanjutnya beredar video di YouTube yang menyebut Prof Subur dijemput paksa BIN.

Pengurus PPI Sri Mulyono telah meminta maaf atas hal ini, namun Rahmad tidak bersedia minta maaf karena dia hanya menyampaikan informasi yang didapat dari Sri Mulyono.

Langkah Keras Demokrat

Kubu Demokrat sudah merespons keras soal tindakan PPI ini. Wakil Ketua Umum sekaligus Ketua Fraksi Demokrat Nurhayati Ali Assegaf mengusulkan agar PPI dibubarkan.

Sementara Sekretaris Majelis Tinggi Partai Demokrat Jero Wacik mengatakan, arahan SBY sesungguhnya tak hanya ditujukan untuk menanggapi manuver PPI. “Arahannya tangkal semua gangguan dari luar partai,” kata Menteri ESDM itu.

Sementara Dewan Kehormatan Partai Demokrat akan memanggil kader-kadernya yang bergabung dengan Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI). Meski demikian, Wakil Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Hermanto menegaskan, pemanggilan itu bukan atas arahan Ketua Umum Susilo Bambang Yudhoyono.

"Itu merupakan proses, tapi bukan perintah SBY. Oh, anak ini masih kader Demokrat, tapi kok berbuat ini (gabung dengan PPI). Perlu diselesaikan dengan Dewan Kehormatan, karena ada kader Demokrat yang berbuat seperti ini," kata Agus.

Namun, Agus tak menyebutkan siapa saja yang akan dipanggil Dewan Kehormatan. "Nanti lebih jelas siapa-siapa yang dipanggil dan diperiksa Dewan Kehormatan. Siapa saja yang melaksanakan atau memberikan keterangan tidak benar terkait Demokrat," ujar dia.

Anggota Dewan Kehormatan Partai Demokrat, Suaidi Marasabessy mengatakan, saat ini pihaknya tengah mengumpulkan bukti-bukti soal keterlibatan kadernya di organisasi masa Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI). "Masih dikumpulkan data-data baru nanti data itu dianalisa, sejauh mana kaitannya dengan kader-kader di PPI, apa keterlibatannya," kata Suaidi.

Dewan Kehormatan sendiri akan memberikan sanksi kepada kadernya yang terbukti ikut PPI apalagi ikut "menyerang" Demokrat. Menurut Suaidi, pemeriksaan itu, bukan karena instruksi dari Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono. (eh)

BIN dan Isu Penculikan Eks Ketua Umum Demokrat

Mantan Ketua Umum Demokrat diisukan dijemput paksa BIN. Benarkah?

http://fokus.news.viva.co.id/news/read/452807-bin-dan-isu-penculikan-eks-ketua-umum-demokrat

ddd
Senin, 21 Oktober 2013, 21:14 Anggi Kusumadewi, Dedy Priatmojo, Erick Tanjung 
 
Mantan Ketum Demokrat Prof Subur Budhisantoso menggelar konferensi pers guna mengklarifikasi isu.
Mantan Ketum Demokrat Prof Subur Budhisantoso menggelar konferensi pers guna mengklarifikasi isu. (VIVAnews/Muhamad Solihin)
VIVAnews – Miskomunikasi. Itulah yang menurut mantan Ketua Umum Partai Demokrat Profesor Subur Budhisantoso, Senin 21 Oktober 2013, menyebabkan beredarnya isu penjemputan paksa dan penculikan Subur oleh Badan Intelijen Negara (BIN) pada Jumat, 18 Oktober 2013, saat dia hendak menghadiri acara diskusi ‘Dinasti Versus Meritokrasi Politik’ di markas ormas Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI).

Miskomunikasi itu terjadi antara Subur dan pengurus PPI yang bermarkas di kediaman Anas Urbaningrum – juga eks Ketum Demokrat. Namun dalam konferensi pers kedua belah pihak – PPI dan Subur – yang digelar terpisah dan berselang sehari, tetap ada missing link dan ketidaksinkronan keterangan di antara keduanya.

Subur dalam koferensi persnya Senin, menduga pengurus PPI yang datang menjemput ke rumah dia untuk mengantarnya ke acara dialog di markas PPI, mengira Subur dijemput BIN karena melihat mobil Patroli dan Pengawalan yang ia naiki.
“Saya mendatangi kantor BIN Jumat jam 10.00 pagi dan kebetulan  pakai mobil Patwal yang ada sirinenya, karena sopir saya tidak bisa pakai mobil matik,” kata Subur di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Dia tak menjelaskan mobil matik milik siapa yang ia maksud.

Profesor Subur menyatakan datang ke kantor BIN untuk bicara dengan Kepala BIN Marciano Norman terkait kepentingan nasional yang amat penting. Dia tidak datang sendirian, melainkan bersama kawan-kawannya dari Aceh. “Di sana saya makan di kantor BIN. Kemudian saya dapat berita Kepala BIN ada kesibukan di luar, sedang menjemput Presiden SBY ke Bandara Halim Perdanakusuma,” kata Subur.

Sampai titik ini, pengurus PPI M Rahmad mempertanyakan penjelasan itu dalam konferensi pers Minggu malam, 20 Oktober 2013. Mantan Wakil Direktur Eksekutif Partai Demokrat itu mengatakan, tak mungkin Jumat siang itu Kepala BIN menjemput SBY ke Bandara Halim di Jakarta Timur, karena Presiden bersama rombongan baru tiba di Jakarta sekembalinya dari Yogyakarta pada Sabtu 19 Oktober 2013 pukul 12.00 WIB, bukan hari Jumat.

Subur yang pakar antrolopogi politik itu mengatakan mendatangi kantor BIN karena sudah ada janji temu dengan Kepala BIN. “Di BIN itu bukan pertemuan politik, tapi pertemuan akademisi,” kata dia. Subur mengaku sudah 2-3 kali ke BIN, dan tidak pernah berpikir atau berprasangka ke arah politik. “Saya hanya concern dengan kepentingan dan keamanan nasional,” ujarnya.

Namun akhirnya Subur tak jadi bertemu Kepala BIN sama sekali karena dia sendiri punya agenda di Pontianak, Kalimantan Barat. “Ada acara kampanye Partai Demokrat bersama Ketua DPD Demokrat Kalbar. Penerbangan saya berangkat jam 11.30 dari Jakarta ke Pontianak,” kata dia.

Dengan demikian, Subur punya tiga undangan sekaligus pada Jumat pekan lalu – di BIN pagi hari, di ormas PPI siang hari, dan di Pontianak. Subur pun memutuskan untuk mengejar penerbangannya ke Pontianak. “Saya menunggu di BIN sejak jam 10 sampai 11. Akhirnya saya pergi karena pesawat saya jam 11.30 berangkat,” kata dia.

Soal undangan dari PPI, Subur mengaku telat membacanya. “Benar ada undangan dari PPI. Undangan itu dari Anas Urbaningrum, dikirim melalui BBM saya. Undangan dikirim hari Kamis, saya buka hari Jumat. Saya diundang sebagai pakar antropologi politik, diminta bicara soal dinasti dan meritokrasi politik. Saya sebenarnya ingin hadir,” kata dia.

Subur mengatakan ketika berada di kantor BIN itu, dia tidak berkomunikasi sama sekali dengan pengurus PPI Sri Mulyono yang ditugaskan menjemputnya. Sampai titik ini, penjelasan Subur berbeda dengan PPI. Sri Mulyono yang mengaku menjemput Subur ke rumahnya kemudian menyusul dia ke kantor BIN di Kalibata Jakarta Selatan, mengatakan sempat berkomunikasi via telepon dengan Subur.

Menurut Sri Mulyono, setelah beberapa waktu menunggu di luar, Subur memintanya untuk kembali saja ke markas PPI karena jadwal pertemuan Subur dan Kepala BIN molor. Sesampainya di markas PPI, Sri Mulyono mengatakan kepada moderator acara dialog PPI M Rahmad bahwa Prof Subur tak bisa hadir sebagai narasumber karena dijemput staf BIN.

Rahmad lantas menyampaikan informasi tersebut kepada hadirin. Lebih lanjut, tiba-tiba beredar video di YouTube yang menyebut Prof Subur dijemput paksa oleh BIN. Atas semua kesalahpahaman ini, Sri Mulyono meminta maaf. “Saya minta maaf kepada M Rahmad, Profesor Subur, dan pihak-pihak lain yang merasa dirugikan atas perkembangan pemberitaan masalah ini, termasuk BIN,” ujarnya.

Sri Mulyono mengklaim sesungguhnya masih ada pembicaraan lain antara dia dengan Subur selain soal batalnya Subur datang ke acara PPI. “Ada pernyataan Profesor Subur yang lebih substansial dan mendalam ketimbang memenuhi undangan Kepala BIN di kantornya. Tapi itu untuk konsumsi saya pribadi dan internal PPI. Saya tak mau hubungan antara Profesor Subur, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, dan Kepala BIN terganggu,” kata dia.

Semua itu dibantah oleh Subur. “Saya tidak ada kominukasi baik dengan panitia acara dialog PPI atau Pak Sri Mulyono,” kata dia. Subur pun mengatakan tak minta dijemput PPI ke kantor BIN.

SBY dan BIN

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ikut gusar dengan merebaknya isu penjemputan paksa Prof Subur oleh BIN. Melalui Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha, Sabtu 19 Oktober 2013, SBY meminta BIN memberikan klarifikasi. “Supaya masyarakat tahu jelas permasalahannya,” kata Julian.

Isu penculikan Subur oleh BIN jelas mencoreng Presiden SBY. “Presiden SBY meminta tidak boleh ada fitnah yang dibiarkan dan disebarkan tanpa tanggung jawab. Kebenaran harus ditegakkan,” ujar Julian.

Kepala BIN Marciano Norman bahkan siap melaporkan ke polisi pihak yang menyampaikan kabar penjemputan Subur oleh BIN – dalam hal ini M Rahmad yang memberitahukan hal itu kepada peserta diskusi PPI. Marciano kecewa dengan kabar yang menyudutkan itu. “Bahkan Presdien tanya langsung ke saya tentang peristiwa ini,” kata dia.

Apapun, M Rahmad menolak meminta maaf atas pernyataannya itu. Menurut Rahmad, dia hanya menyampaikan informasi yang dia dapat. “Saya tersanjung karena keterangan saya itu ditanggapi serius oleh Presiden melalui Juru Bicara Presiden, oleh Kepala BIN, dan oleh Menkopolhukam,” kata dia.

Sementara itu, Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Nurhayati Ali Assegaf menuding ormas PPI kembali mendiskreditkan Demokrat dengan menyebar isu penjemputan paksa Prof Subur. Nurhayati bahkan meminta PPI dibubarkan saja bila terus menyudutkan Demokrat.

“Saya mempertanyakan apa tujuan berdirinya PPI ini? Apakah untuk mendiskreditkan Demokrat? Setiap membuat acara, selalu menyudutkan Presiden SBY. Kalau terus begitu, kenapa PPI ini harus ada?” kata Ketua Fraksi Demokrat itu berang. (eh)

Dituduh Jahat, Apa Kata Anas Urbaningrum?

SMS yang kabarnya berasal dari SBY menyebar publik.

ddd
Jum'at, 25 Oktober 2013, 17:02 Ita Lismawati F. Malau, Syahrul Ansyari
Ketua Ormas PPI Anas Urbaningrum bersama Ketua DPP PPI Sudewa (kiri) dan Sekjen PPI Gede Pasek Suardika (kanan Anas)
Ketua Ormas PPI Anas Urbaningrum bersama Ketua DPP PPI Sudewa (kiri) dan Sekjen PPI Gede Pasek Suardika (kanan Anas) (ANTARA FOTO/Rosa Panggabean)
 
VIVAnews - Pesan singkat yang kabarnya berasal dari Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) kepada petinggi partai tersebut, tersebar luas ke publik. Dalam pesan itu, Anas Urbaningrum disebut sebagai orang yang luar biasa jahat.

Anas yang sekarang menjabat sebagai Ketua Umum Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI) mengaku sudah membaca SMS tersebut. Namun, ia tidak tertarik menempuh jalur hukum.

"Saya sempat berpikir juga. Saya ini kan dituduh menyebarkan berita tentang penculikan Pak Subur. Tentu dituduh itu tidak enak. Tapi tidak apa-apa, yang penting saya tidak melakukan itu, dan publik tahu informasi yang tidak valid," kata Anas di kediamannya, Duren Sawit, Jakarta, Jumat 25 Oktober 2013.


Mantan Ketua Umum Partai Demokrat itu mempersilakan bila koleganya, Gede Pasek Suardika menempuh jalur hukum. Namun, ia memastikan tidak akan mengikutinya. Pasek adalah kader Demokrat yang juga pengurus PPI. "Pak Pasek orang hukum, saya orang budaya," ujarnya.

Menurut Anas, tuduhan itu berpangkal dari poin kedua yang menyebutkan dirinya dan Pasek adalah orang yang menyebarkan berita penculikan pendiri Partai Demokrat, Subur Budhisantoso oleh Badan Intelejen Negara (BIN). Tudingan jahat, katanya, adalah reaksi lanjutan dari informasi yang tidak benar.

"Pak SBY dapat informasi yang salah sehingga keluarlah kata-kata jahat. Saya kira wajar marah seperti itu karena informasinya tidak benar," katanya. (eh)

Rahmad Tidak Minta Maaf

http://m.suaramerdeka.com/index.php/read/cetak/2013/10/21/240693

 

image
SM/AntaraSAMPAIKAN KETERANGAN: 
 Anggota Perhimpunan Per­gerakan Indonesia Muhammad Rahmad usai me­nyampaikan keterangan terkait pernyataan penjemputan Prof Subur Budhisantoso oleh BIN di Jakarta, Minggu (20/10).(30)


JAKARTA -   M Rahmad tidak minta maaf terkait pernyataannya soal Prof Subur Budhi Santoso yang dijemput staf Badan Intelijen Negara (BIN). ”Karena tidak ada kata-kata salah yang saya sampaikan kepada publik. Yang terjadi sekarang saya dituding menebar fitnah,” kata Rahmad kepada wartawan di Duren Sawit, Jakarta Timur, Minggu (20/10).

Didampingi Sri Mulyono, Rahmad mengaku mendapat informasi bila Prof Subur dijemput dari Sri Mulyono yang bertugas mengantar jemput ke lokasi diskusi di Rumah Pergerakan, Duren Sawit.

Rahmad adalah mantan wakil direktur eksekutif Partai Demokrat yang menjadi moderator dalam acara Diskusi Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI) di kediaman Anas Urbaningrum di Duren Sawit, Jumat (18/10). Dalam diskusi itu dia menyampaikan, Prof Subur yang sedianya menjadi pembicara tidak hadir karena dijemput BIN.

Kepala BIN Marciano Norman pun mendesak Rahmad meminta maaf dan mempertanggungjawabkan pernyataannya. Terpisah mantan panglima TNI Jenderal TNI Endriartono Sutarto meminta para penyebar isu penculikan terhadap pendiri Partai Demokrat, Profesor Subur bertanggung jawab. Sebab, isu penculikan mencoreng nama BIN.

Mantan kepala staf TNI Angkatan Darat tersebut meminta agar semua pihak tidak asal bicara tanpa fakta. Karena Kepala BIN sudah membantah, sudah saatnya Prof Subur menggelar jumpa pers.

    Sementara pengamat intelijen Wawan Purwanto juga menyarankan agar BIN melakukan tuntutan hukum. Hal itu untuk mencari kejelasan apa yang terjadi.  ”Ini menyangkut kehormatan sebuah lembaga, sehingga sepantasnya BIN mengajukan tuntutan hukum. Jangan sampai masyarakat menduga-duga bahwa BIN tugasnya menculik orang,” tegasnya.

   Wawan juga mempertanyakan latar belakang penyebarluaskan isu penculikan tersebut. Oleh karena itu, dia memuji langkah Kepala BIN yang menggelar jumpa pers untuk mengklarifikasi isu.

      Menurutnya, pihak yang menyampaikan informasi penculikan itu juga harus mengklarifikasi tudingannya. Apa sebenarnya yang melandasinya menyampaikan hal tersebut.   ”Tudingan tanpa dasar jelas tidak beralasan. Yang bersangkutan harus dikejar dan dimintai pertanggungjawaban,” ucap Wawan.

    Wawan juga menyayangkan sikap pihak yang mengumumkan soal penculikan tersebut. Sebab, perlu ada klarifikasi sebelum diumumkan.  ”Lebih baik mengontak BIN sebelum melansirnya. Sebab, hal ini menjadi bola liar,” sesalnya

 Timbul Pertanyaan
Namun jawaban Kepala BIN belum memecahkan misteri. Bahkan sebaliknya menimbulkan pertanyaan baru. Demikian penilaian Direktur Nasional Lingkar Madani Ray Rangkuti, kemarin.

” Kepala BIN menyatakan tidak menjemput, bahkan tidak mengundang yang bersangkutan karena tidak ada kepentingan. Anehnya, Subur malah mengakui diundang dan telah berada sejak jam 10.00 di kantor BIN. Beliau sampai terus di sana hingga jam 13.00. Siapa yang benar. Ini kan menimbulkan pertanyaan lagi,” kata Ray.

Menurut dia,  jika yang benar pernyataan Kepala BIN, berarti pengakuan Subur harus dianggap tidak ada. Sebaliknya, jika benar Subur ada di kantor BIN, mengapa kepala BIN seolah-olah menutupinya.

Dia menambahkan, dari info yang belum dibantah pihak BIN, ada kesan jadwal bincang-bincang sengaja diulur-ulur sampai waktunya mepet ke jadwal diskusi PPI. ‘’Mengapa Subur masih menyatakan dapat hadir ke diskusi PPI padahal ada jadwal beliau yang begitu ketat, yang secara teknis akan menyulitkannya dia hadir di acara PPI.

”Dengan berbagai pertanyaan sederhana yang belum terjawab dalam pernyataan kepala BIN, kita tetap patut untuk brsikap lebih kritis. Sebab, jika benar ada bincang-bincang, itu merupakan musibah tersendiri bagi demokrasi kita. (H28,J22,F4-80)
M. Rahmad: Saya Dipojokkan, Kenapa Harus Saya Minta Maaf?
Senin, 21 Oktober 2013 , 08:40:00 WIB

Laporan: Zulhidayat Siregar
http://www.rmol.co/read/2013/10/21/130094/M.-Rahmad:-Saya-Dipojokkan,-Kenapa-Harus-Saya-Minta-Maaf-

MUHAMMAD RAHMAD/NET
  

RMOL. Isu Prof. Subur Budhisantoso dijemput  paksa atau diculik oleh Badan Intelijen Negara (BIN) pada Jumat kemarin berawal dari pernyataan pengurus Perhimpunan Pergerakan Indonesia M. Rahmad. Rahmad, yang saat itu sebagai moderator, menjelaskan, Prof. Budhisantoso tidak bisa hadir dalam diskusi "Politik Dinasti dan Meritokrasi" karena dijemput BIN.

"Kata dijemput ini high context. Dulu kalau kita dengar dijemput BIN, merinding bulu kita. Karena konotasinya itu diculik, dijemput paksa," ujar pengamat komunikasi politik Prof. Tjipta Lesmana dalam dalam talkshow di TvOne pagi ini (Senin, 21/10).

Menanggapi tersebut, Rahmad menegaskan, kata jemput diartikan diculik berarti BIN masih menggunakan paradigma lama. Sementara saat ini sudah masuk era reformasi. Kalau masih menggunakan paradigma lama, berarti tidak ada yang berubah dari BIN.  "Jadi sebenarnya tidak ada yang salah. Dari mulut Rahmad, tidak pernah kata keluar diculik, dijemput paksa," ungkapnya.

Dia juga heran disembut bersembunyi dan harus meminta maaf oleh Menko Polhukam. Bahkan Kepala BIN mengancam akan mengadukan ke ranah hukum. Menurutnya itu tidak baik. Apalagi dia tidak bersembunyi. Makanya dia menolak untuk meminta maaf. "Barang kali terbalik ya. Yang dipojokkan, kan Rahmad. Jadi siapa yang harusnya meminta maaf?" ungkapnya.

Rahmad sendiri tidak menyangka apa yang dia sampaikan itu menimbulkan kehebohan. Karena pada saat dia mengungkapkan itu tidak ada respons dari wartawan dan publik. "Tidak ada yang bertanya pada saat itu. Karena waktu acara dialog, yang diwawancarai Mas Anas dan Bu Husnul (saat itu sebagai pembicara). Jadi tidak ada yang mewawancari saya. Saya pikir tidak ada masalah," tandasnya. [zul]

Baca juga:

Prof. Subur Gelar Jumpa Pers Senin Siang
Prof. Subur: Saya Tidak Sadar Diundang ke Rumah Anas
Sri Mulyono: Ada Pernyataan Menarik Prof. Subur Soal BIN dan PPI
M. Rahmad Tersanjung Presiden Tanggapi Serius Pernyataannya
Sri Mulyono Minta Maaf kepada BIN dan Prof. Subur

Sri Mulyono: Ada Pernyataan Menarik Prof. Subur Soal BIN dan PPI
Minggu, 20 Oktober 2013 , 22:45:00 WIB
http://www.rmol.co/read/2013/10/20/130073/Sri-Mulyono:-Ada-Pernyataan-Menarik-Prof.-Subur-Soal-BIN-dan-PPI-

Laporan: Ihsan Dalimunthe

MARCIANO NORMAN/NET
  


RMOL. Sri Mulyono mengaku sempat menghubungi mantan Ketua Umum DPP Partai Demokrat Prof. Subur Budhisantoso lewat sambungan telepon seluler.

Sri Mulyono adalah pengurus Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI) yang mendapat tugas menjemput Prof. Subur, yang diagendakan menjadi pembicara diskusi "Dinasti Politik Vs Meritrokrasi" di markas PPI pada Jumat kemarin.

Dalam pembicaraan itu, Prof. Subur mengeluarkan pernyataan menarik, mendalam, dan substansial, terkait kehadirannya di Kantor BIN dan ketidakhadirannya di Rumah PPI. Namun, Mulyono menolak menyampaikan apa yang disampaikan Gurubesar Antropologi Universitas Indonesia itu.

Alasannya, dia tidak ingin hubungan baik Prof. Subur dengan Presiden SBY dan Kepala BIN terganggu.

"Itu adalah untuk konsumsi saya pribadi dan internal PPI. Saya tidak ingin mengganggu hubungan baik. Beliau-beliau adalah para tokoh bangsa yang harus rukun dan harmonis," demikian Mulyono. [zul]

Baca juga:

M. Rahmad Tersanjung Presiden Tanggapi Serius Pernyataannya
Sri Mulyono Minta Maaf kepada BIN dan Prof. Subur
M. Rahmad: Saya Tak Pernah Tuduh BIN Culik Prof. Subur Budhisantoso
Orang Paling Kurang Ajar di Dunia yang Berani Sakiti Hati Prof. Subur
Prof. Subur Sudah Konfirmasi Hadir Sebagai Pembicara di Acara PPI

Prof. Subur Sudah Konfirmasi Hadir Sebagai Pembicara di Acara PPI
Minggu, 20 Oktober 2013 , 19:54:00 WIB

Laporan: Ihsan Dalimunthe
http://www.rmol.co/read/2013/10/20/130061/Prof.-Subur-Sudah-Konfirmasi-Hadir-Sebagai-Pembicara-di-Acara-PPI-

PROFESOR SUBUR
  


RMOL. Mantan Ketua Umum DPP Partai Demokrat Prof. Subur Budhisantoso (SBS) sudah menkonfirmasi akan hadir sebagai pembicara dalam diskusi "Dinasti Politik Vs Meritrokrasi" yang digelar pengurus Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI) pada pukul 13.00 WIB sampai selesai Jumat kemarin, (18/10).

Kesedian menjadi narasumber berdasarkan komunikasi lewat BBM Prof. Subur dengan Ketua Umum PPI, Anas Urbaningrum.

"Beliau diundang sebagai pakar antropologi," jelas Muhammad Rahmad dalam jumpa pers di markas PPI yang merupakan kediaman Anas, di kawasan Duren Sawit, Jakarta, Minggu (20/10). Rahmad merupakan moderator dalam acara diskusi pada Jumat kemarin itu.

Rahmad menjelaskan, panitia sudah menugaskan pengurus PPI lainnya, Sri Mulyono untuk menjemput dan mengantar Prof. Subur. Nah, ketika akan menjemput Prof. Subur di kediamannya, Sri Mulyono mendapat info dari ajudan Gurubesar Antropologi Universitas Indonesia itu bahwa yang bersangkutan dijemput Staf BIN dan sudah berada di kantor BIN.

"Sri Mulyono mendapat info dari ajudan Prof SBS, bahwa Prof SBS dijemput staf BIN dan sudah berada di kantor BIN," kata Rahmad

Atas informasi itu, Sri Mulyono langsung menuju kantor BIN di kawasan Kalibata, Jakarta Selatan. Sesampainya di kantor BIN, Sri Mulyono sempat berkomunikasi langsung melalui handphone dengan Prof. Subur. Dari komunikasi itu, Prof. Subur mengatakan ada rencana pertemuan dengan Kapala BIN sekitar pukul 10.00 WIB. Namun ditunda karena kepala BIN ada kegiatan penting menjemput Presiden SBY ke Bandara.

"Profesor Subur diminta menunggu hingga setelah shalat Jumat. Dan menyampaikan bahwa beliau terpaksa tidak bisa hadir pada acara dialog PPI. Saudara SM (Sri Mulyono) diminta tidak usah menunggu di kantor BIN," ujar Rahmad.

Kemudian Sri Mulyono langsung kembali ke Duren Sawit dan menyampaikan informasi yang dia terimanya ke pengurus PPI dan panitia dialog, terutama kepada Rahmad yang bertindak sebagai moderator pada acara itu. "Informasi itulah yang saya sampaikan kepada peserta dialog," ujar Rahmad yang menjelaskan alasan ketidakhadiran Prof. Rahmad. [zul]

Baca juga:

Prof Subur Diminta Paparkan Seluruh Jadual Jumat Lalu
M. Rahmad: Ada Keterangan Berlawanan Antara Prof. Subur dan Kepala BIN
Endriartono Sutarto Minta BIN Tuntut Penyebar Isu Penculikan
Dahlan Iskan Kandidat Pemenang Konvensi Demokrat
Jenderal Tarto Sayangkan Anak Buah Anas Tuding BIN Culik Prof. Subur

Orang Paling Kurang Ajar di Dunia yang Berani Sakiti Hati Prof. Subur
Minggu, 20 Oktober 2013 , 20:24:00 WIB

Laporan: Hendry Ginting

GUS CHOI/NET
  


RMOL. Mantan Ketua Umum Partai Demokrat Subur Budhisantoso dikenal sebagai sosok yang sederhana dan bersahaja. Tidak ambisius dan tidak suka mengeluarkan pernyataan yang menyakitkan.

Itulah kesan mantan anggota DPR RI dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Effendy Choirie yang kini bergabung dengan Partai Nasdem.

Karena kesederhanaan dan kerendahan hati itu, menurut Gus Choi, hanya orang paling kurang sedunia yang berani menyakiti hati Profesor Subur.

“Kelas saya belum seperti Gus Dur yang bisa berani dengan tegas mengatakan siapa yang melakukan itu terhadap Subur. Tapi jelas siapapun itu yang melakukannya entah pihak Anas ataupun BIN kalau benar ingin menyakitinya mereka orang yang paling kurang ajar di dunia,” ujar Gus Choi, Minggu
(20/10).

Sebagai orang yang ikut serta melahirkan Partai Demokrat, sebenarnya Subur berhak mendapatkan kedudukan di pemerintahan yang selama dua periode dikuasai Partai Demokrat. Namun Subur tidak berambisi dan tidak pernah meminta-minta. Pribadinya yang sholeh membuatnya menjadi salah satu sosok yang bisa diterima semua pihak.

”Dia sangat taat, statement-nya pun tidak ada yang macam-macam. Makanya Demokrat dulu tenang dan nggak banyak riak dan gelombang,” ujar Gus Choi lagi.

Kalau Prof. Subur bukan jenis orang yang baik tentu sudah lama ia teriak-teriak tentang Partai Demokrat yang tak memberinya jatah di pemerintahan.

”Dia tentu tahu isi jeroan Partai Demokrat. Tapi pengetahuannya tidak pernah digunakan untuk sekadar mendapatkan jabatan," demikian Gus Choi. [ian]

Baca juga:

Prof. Subur Sudah Konfirmasi Hadir Sebagai Pembicara di Acara PPI
Prof Subur Diminta Paparkan Seluruh Jadual Jumat Lalu
M. Rahmad: Ada Keterangan Berlawanan Antara Prof. Subur dan Kepala BIN
Endriartono Sutarto Minta BIN Tuntut Penyebar Isu Penculikan
Dahlan Iskan Kandidat Pemenang Konvensi Demokrat

Demokrat Tersandung BIN

Posted: 21/10/2013 00:35
Demokrat Tersandung BIN
Liputan6.com, Jakarta : Anas Urbaningrum tengah duduk di kursi pembicara yang disiapkan untuknya saat mendengar kabar Subur Budhisantoso, dijemput Badan Intelijen Negara (BIN). Dari lokasi diskusi 'Dinasti Versus Meritokrasi Politik' yang digelar di rumah Anas di kawasan Duren Sawit, Jakarta Timur itulah, kehebohan bermula.
Saat itu, Jumat 18 Oktober 2013 lalu, Anas yang kini sibuk dengan Ormas Pergerakan Perhimpunan Indonesia (PPI) mengundang Subur sebagai salah satu pembicara dalam diskusinya. Subur bukanlah orang yang baru dikenal Anas. Dia adalah senior yang sama-sama pernah menduduki kursi Ketua Umum Partai Demokrat. Subur yang pertama.
Jumat siang, usai salat Jumat, akhirnya sang moderator diskusi, yakni mantan Wakil Direktur Eksekutif Partai Demokrat Muhammad Rahmad, mengumumkan batalnya Subur sebagai pembicara karena dijemput BIN. Isu penculikan Subur oleh BIN pun tersebar.

Nama Muhammad Rahmad langsung jadi buah bibir. Siapa sebenarnya Rahmad? Penelusuran Liputan6.com, Rahmad tengah mencalonkan diri sebagai anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Sumatra Barat.

"Iya, dia calon DPD Sumbar," kata Anas Urbaningrum.

Dalam sebuah foto kampanye, Rahmad mengaku adalah penulis pidato SBY. Dari biodata yang tercantum di situs Komisi Pemilihan Umum (KPU), tercatat Rahmad pernah bekerja sebagai staf senior Kedutaan Besar RI di Singapura pada 1997-2009. Setelah itu menjadi Wakil Direktur Eksekutif DPP Partai Demokrat (2010-2012).

Setelah Anas mundur dari jabatan Ketua Umum Demokrat karena tersangkut Hambalang, Rahmat pun mundur. Pada 8 April lalu, KPK memeriksa Rahmad sebagai saksi kasus Hambalang dengan Anas sebagai tersangka.

Demokrat terusik
"Narasumber (diskusi) Professor Subur, kami dikabarkan panitia, bahwa jam 09.00 WIB pagi tadi beliau dijemput oleh staf BIN," kata Rahmad dalam diskusi. Ucapan Rahmad itu terekam dalam video 'Pembicara Rumah Pergerakan Dijemput Staf BIN' berdurasi 3:32 menit yang diunggah ke situs YouTube.

Sejak detik itu, Rahmad seketika menjadi orang yang paling dicari. Berita besar itu mampu membuat partai sebesar Demokrat terusik. Sejumlah politisi, petinggi, hingga sang ketua umum SBY angkat bicara. Semuanya mendesak agar informasi itu segera diklarifikasi. Rahmad juga diminta bertanggung jawab dan meminta maaf.

"Saatnya Rahmad tampil depan publik minta maaf atas fitnah yang dilakukan. Tidak perlu bersembunyi," kecam Ketua DPP Demokrat Didi Irawadi Syamsuddin, Minggu (20/10/2013).

"Minta maaf karena Anda yang memulai ini, menggegerkan weekend kita kemarin. Karena tidak mungkin BIN ada kaitan dengan Partai Demokrat," ucapnya lagi.

Tak cuma partai berlambang mercy itu, Rahmad juga membuat Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Indonesia Djoko Suyanto dan Kepala BIN Mayjen (Purn) Marciano Norman ikut-ikutan sibuk. Sang menteri bahkan meminta Rahmad menunjukkan batang hidungnya. Sedangkan Kepala BIN harus memenuhi panggilan Presiden SBY.

"Terkait tuduhan yang tidak benar terhadap BIN yang dilontarkan oleh moderator Saudara M Rachmad pada acara diskusi di ormas PPI, seharusnya yang bersangkutan bersikap ksatria untuk minta maaf dan mengakui kesalahannya, bukan malah bersembunyi," kata Djoko dalam pernyataan singkat yang diterima Liputan6.com.

Sementara Kepala BIN Mayjen (Purn) Marciano Norman membantah semua informasi yang dibeber Rahmad. Marciano bahkan mengancam akan mempolisikannya. Dia menuntut agar sang penyebar tudingan penculikan itu untuk bertanggung jawab dan meminta maaf kepada BIN dan Subur.

"Kita lakukan upaya hukum ke kepolisian, bahwa pernyataan itu merugikan nama kami. Langkah hukum akan diajukan kepada mereka yang sampaikan statement yang berkaitan dengan pemberitaan ini," ucap Marciano, Sabtu 19 Oktober 2013.

"Di media sosial banyak ditulis BIN lakukan penculikan. Saya menjamin, BIN melaksanakan tugas sesuai kewenangan yang telah ditentukan. BIN adalah milik rakyat," tutur Marciano.

Jemput SBY atau ke Pontianak?

Setelah membuat heboh soal penangkapan Subur Budhisantoso BIN selama beberapa hari belakangan, Rahmad akhirnya menunjukkan wajahnya. Di tempat yang sama saat pertama kali mengembuskan kabar penjemputan Subur--di kediaman Anas, Duren Sawit, Jaktim, Rahmad membuka kembali mulutnya.

Dia membantah menyebut Subur diculik BIN. Menurutnya Subur memang tidak dijemput staf BIN. Dia berangkat bersama rombongan ke kantor BIN pada pukul 10.00 WIB, sesuai dengan agenda acara di BIN.

"Saya tidak pernah katakan Pak Subur diculik, diamankan, diciduk, dan sejenisnya," ujar Rahmad dalam konferensi persnya, Minggu (20/10/2013).

Mengetahui Subur ada di kantor BIN, Rahmad segera mengirim Sri Mulyono--yang bertugas menjemput Subur-- menuju Kalibata. Sesampai di sana, Sri Mulyono langsung berkomunikasi dengan Subur via telepon genggam. Dalam percakapan itu, Subur memberi tahu, pertemuan dengan Kepala BIN seharusnya berlangsung pukul 10.00 WIB. Namun ditunda karena Kepala BIN harus menjemput Presiden SBY.

"Karena itulah Pak Subur diminta untuk menunggu sampai setelah shalat Jumat, jam 1 siang. Akhirnya disampaikan Pak Subur tidak bisa hadir dalam dialog di PPI," ujarnya.

Namun, ada kejanggalan. Pada 18 Oktober, SBY tengah melakukan kunjungan kerja di luar Jakarta dan baru kembali Sabtu 19 Oktober pukul 14.00 WIB dari Yogyakarta. "Hal inilah yang perlu dijelaskan terbuka sehingga masyarakat mendapat info yang benar dan sesungguhnya," ucap Rahmad.

Rahmad menegaskan, dirinya yang bertugas sebagai moderator diskusi hanya menyampaikan informasi keberadaan Subur dari panitia. Karena itu, dia menolak meminta maaf. Menurutnya, tak ada yang salah dari pernyataannya.
Namun anggota PPI yang bertugas menjemput Subur, Sri Mulyono, pun turut angkat bicara. Dia meminta maaf atas berkembangnya isu penculikan Subur oleh BIN itu. Namun ia mengaku, tidak pernah menyebut Subur diculik atau pun dijemput paksa.

"Atas informasi yang kurang tepat saya meminta maaf kepada Muhammad Rahmad, kepada Subur, dan pihak yang merasa dirugikan atas perkembangan pemberitaan ini termasuk BIN," tutur Mulyono.

Sementara Kepala BIN Marciano Norman mengatakan keterangan yang berbeda dari Muhammad Rahmad. Kepada Marciano, Subur Budhisantoso membantah dijemput petugas BIN. Subur mengaku, sejak hari Jumat, 18 Oktober lalu, dirinya berada di Pontianak untuk mengikuti kegiatan pembekalan kader Partai Demokrat.

"Saya baru saja bicara telepon dengan Profesor Budhi (Subur). Saat ini (Sabtu) yang bersangkutan sejak hari jumat lalu, jam 13.00 WIB berangkat ke Pontianak, dan sampai sekarang beliau masih di Pontianak untuk keperluan kepentingan Kader partainya, Partai Demokrat," ujar Marciano di markas besar BIN, Kalibata, Jakarta Selatan, Sabtu 19 Oktober 2013.

Pernyataan Marciano itu pun diamini Wakil Ketua Majelis Tinggi PD, Marzuki Alie. Jauh-jauh dari Arab Saudi, Marzuki menyempatkan waktunya untuk mengonfirmasi kebenaran isu penculikan Subur oleh BIN itu.

Marzukie yang sedang di Arab Saudi pun segera mengontak Larno--ajudan Subur. Dengan sebuah pesan singkat, Larno kemudian memberitahu keberadaan Budi saat itu.

"Sedang di Pontianak dengan Pak Albert, anggota FPD Dapil Kalbar untuk persiapan kampanye," ujar Larno yang disampaikan Marzuki melalui pesan singkatnya, Sabtu, 19 Oktober 2013. (Ndy)

Apa Perlu BIN Mengamankan Prof Subur Budhisantoso?

HL | 20 October 2013 | 11:05  http://politik.kompasiana.com/2013/10/20/apa-perlu-bin-mengamankan-prof-subur-budhisantoso-602160.html
 
1382252642862853346
Prof Subur bersama Anas (foto : rimanewas.com)

Berita sensitif menyentuh Badan Intelijen Negara (BIN) yang dikabarkan menjemput Profesor Subur Budhisantoso pada Jumat  (18/10/2013) pagi  dan membawanya ke markas BIN di Kalibata.  Sang profesor kabarnya dijemput karena akan menghadiri diskusi yang diselenggarakan oleh Pergerakan Perhimpunan Indonesia (PPI) pada Jumat siang. Diskusi dilaksanakan dikediaman Anas di Duren Sawit yang berjudul “Dinasti politik dan politik meritokrasi.” PPI adalah ormas yang didirikan oleh mantan ketua umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum. Berita penjemputan/penculikan Prof Subur kemudian berkembang, menjadi isu kuat bergulir dikalangan jejaring sosial, dimana banyak yang percaya karena resmi ditayangkan di Youtube.

Informasi diunggah ke dunia maya oleh PPI, dimana M Rahmad yang  bekas Wakil Direktur Eksekutif Partai Demokrat, yang melempar info sebelum bertindak sebagai moderator dalam diskusi. Rahmad  menyampaikan di Youtube, dengan judul berjudul “Pembicara Rumah Pergerakan Dijemput Staf BIN”. Disampaikan oleh Rachmad,”Kita dikabarkan tadi oleh panitia (diskusi) bahwa pukul 09.00 WIB beliau (Subur) dijemput oleh staf BIN,” katanya. Video tersebut sudah dihapus dan Rahmad kemudian bersembunyi.

Diskusi tersebut rencananya akan menghadirkan tiga pembicara, yakni pengamat politik UI, Chusnul Mariyah; mantan Ketum DPP PD, Prof Subur Budhisantoso; dan anggota DPR dari Fraksi Golkar, Bambang Soesatyo. Namun sampai siang menjelang diskusi, Subur dan Bambang tidak muncul. Rahmad menjelaskan Bambang berhalangan, tetapi sang Profesor dibawa ke Kalibata.

Berita kemudian menjadi isu tidak sedap dan langsung ditanggapi oleh Presiden SBY, Kepala BIN, Ketua DPR dan Profesor Subur sendiri. Presiden SBY melalui jubir Julian Aldrin Pasha menanggapi masalah ini, menyatakan pada hari Sabtu (19/10/2013), ”Kami menyayangkan pemberitaan yang tidak bertanggung jawab dan menyesatkan tersebut,” kata Julian. Untuk itu, kata Julian, Presiden SBY telah memerintahkan BIN untuk memberikan penjelasan dan klarifikasi kepada masyarakat agar menjadi jelas permasalahannya. ”Tidak boleh ada fitnah yang dibiarkan dan disebarkan tanpa pertanggungjawaban. Hukum harus ditegakkan demi kebenaran dan keadilan,” tegas Julian.

Kepala BIN Letjen TNI Marciano Norman membantah keras berita penjemputan tersebut. Dikatakannya, ”Hal itu sama sekali tidak benar. Tidak benar BIN mengambil paksa, menculik, dan menjemput paksa Profesor Subur,” kata Marciano di Kantor BIN, Sabtu (19/10/2013) malam. Kepala BIN juga mengaku kecewa dengan pemberitaan yang dinilainya menyudutkan lembaga tersebut. “Saya menyayangkan pemberitaan yang tidak bertanggung jawab,” katanya. ”Saya pribadi sangat menghormati beliau dan pada hari Jumat itu tidak ada diagendakan Kepala BIN untuk menerima Profesor Subur,” (inilah.com 19/10/2013). ”Apabila hal-hal ini terus bergulir, BIN akan menggunakan haknya. Hak jawab melalui media kami lakukan. Bahkan bila diperlukan proses hukum akan kami lakukan,” ujar Marciano (setkab.go.id).

Ketua DPR Marzuki Ali menyatakan mengkonfirmasi keberadaan mantan Ketua Umum Partai Demokrat itu pada Sabtu (19/10/2013) malam ke Asisten yang bernama Larno. Mazuki mengatakan,  ”Kemudian pak Budi menelpon. Ia telah menduga saya akan mengkonfirmasi soal berita yang beredar. Ia benarkan jika berada di Pontianak dengan anggota Fraksi Partai Demokrat untuk persiapan kampanye,” ujar Marzuki, Sabtu (19/10/2013) malam.

Profesor Subur, yang Guru Besar Antropologi Universitas Indonesia ini menuturkan kepada Marzuki, jika Ia telah mendapat undangan dari Kepala BIN terkait LNG Aceh.  Ia menjelaskan, pada hari Jumat (18/10/2013) pukul 10.00 WIB  dirinya memang memiliki agenda pertemuan dengan pimpinan BIN. Tak lama berselang Ia terima pesan singkat dari Anas Urbaningrum soal diskusi di Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI).  Namun, sayangnya, Subur tidak mengecek tanggal pelaksanaan diskusi itu dan langsung menyatakan siap hadir. Kemudian Ia mendapat informasi mendadak jika Kepala BIN diajak Presiden ke Yogyakarta. Rapat itu akhirnya diwakili oleh Deputi pada siang hari, pukul 13.00 WIB. Setelah rapat, sang profesor bertolak ke Pontianak untuk kepentingan kampanye bersama anggota Fraksi Demokrat.

Analisis dari Sisi Pengamanan Intelijen

Dalam ilmu intelijen terdapat tiga fungsi yaitu penyelidikan, pengamanan dan penggalangan. Penulis mencoba mengulas masalah ini dari khusus sisi pengamanan; yaitu pengamanan personil, pengamanan informasi, dan kegiatan.

Dari pengamanan personil, nampaknya kedatangan Subur ke BIN pada Jumat pagi (18/10) lepas dari kontrol Kepala BIN, entah siapa yang mengundang Subur ke BIN. Dalam pernyataannya Sabtu (19/10) malam, Marciano menyebutkan tidak ada agendanya bertemu dengan Profesor Subur pada hari Jumat tersebut. Berita ini tidak sinkron dengan pernyataan Profesor Subur yang justru menyatakan mendapat undangan Kepala BIN pagi itu.

Pernyataan seseorang masuk dalam ranah pengamanan informasi, apabila seseorang  menyatakan sesuatu, terlebih direkam media tidak akan dapat ditarik kembali. Mungkin ada salah satu staf BIN yang mengundang Subur, mengatas namakan Kepala BIN. Alasan yang disampaikan Subur berkunjung ke BIN tentang rapat LNG  kurang relevan apabila dikaitkan dengan keahliannya sebagai guru besar antropologi. Disini celah rawannya.

Upaya menjelaskan kasus oleh beberapa  pihak pemerintah dan jajaran Partai Demokrat justru berefek negatif, karena tidak sinkron dan semuanya menekankan bahwa Profesor Subur aman dan berada di Pontianak. Persoalannya bukan masalah keselamatan Prof Subur, tetapi publik dan kelompoknya Anas terlanjur menyimpulkan Subur dihalangi hadir dalam diskusi.

Sebenarnya dalam mengatasi sebuah rumor, cukup dijelaskan oleh Kepala BIN saja. Penjelasan yang lainnya dinilai lebih merupakan upaya pembenaran, justru karena ribut, masyarakat menjadi bertanya-tanya dan rumors semakin membesar, inilah yang disukai media. Hanya sayang penjelasan Kepala BIN terlambat. Rumus “intelligence must be presented in time” tidak terpenuhi. Intelijen harus cepat dan tepat waktu. Sebuah nilai informasi akan terus turun nilainya apabila ditunda. Counter dalam Paminfo harus cepat dan tepat waktu.

Dari sisi pengamanan kegiatan, timbul pertanyaan, apakah ini sebuah operasi intelijen? Memang dalam sebuah operasi intelijen, terlebih yang sifatnya clandestine, biasanya dilakukan kompartmentasi, satu team tidak terkait dengan team lainnya, saling tidak mengetahui operasi yang dilakukan. Maksudnya untuk menjaga keamanan apabila salah satu team mendapat counter dan terbongkar. Lantas siapa yang melakukannya? Profesor Subur adalah salah satu pendiri Partai Demokrat, tokoh besar.

Kegiatan PPI di rumah Anas yang diberhentikan sebagai Ketua Umum Demokrat selalu diduga akan menyudutkan dan menjatuhkan citra Partai Demokrat, citra Pak SBY sebagai ikon dan Ketum PD dan juga dapat menyangkut citranya sebagai Presiden RI.

Apakah ada kaitan antara kedatangan Profesor Subur ke BIN dengan pengamanan diskusi tersebut? Memang sudah dibantah dan disebutkan bahwa BIN tidak melarang Subur hadir, hanya dalam kasus ini Subur justru mengatakan tidak teliti mengecek tanggalnya. Apakah sang Profesor demikian abai? Ini juga celah rawan yang sebenarnya jangan sampai terjadi. Kesimpulannya terdapat dua celah kerawanan dalam kaitan kedatangan Subur ke BIN, dua pernyataan. Dalam ilmu intelijen jangan sampai dilupakan bahwa kerawanan adalah sebuah kelemahan yang apabila di eksploitir oleh lawan akan dapat menyebabkan kelumpuhan.

Kini, entah akan bagaimana kelanjutan kasus ini, sebaiknya para petinggi Partai Demokrat dan pejabat negara jangan lagi menanggapi masalah ini. Yang pasti diuntungkan adalah PPI-nya Anas, mereka menjadi lebih terkenal dan memiliki peluru, bisa menuduh BIN dijadikan alat. Nampaknya pengikut Anas tidak terlalu besar tetapi bisa dinilai cukup militan. Dalam kegiatan politik praktis,  Anas sedang membangun sebuah panggung untuk kembali eksis dalam sebuah langkah spekulasi. Entah dia ingin selamat dalam kasus korupsi yang dituduhkan, atau juga dia kini memainkan peran pihak yang terzholimi dan mulai membangun citra agar dilirik rakyat. Oleh media, Anas masih layak untuk dijual sebagai berita.

Kita menjadi bertanya-tanya, apa perlunya BIN mengamankan Profesor Subur? Rasanya tidak perlu juga. Atau BIN menjadi sasaran antara yang justru dikondisikan oleh kelompok pendukung Anas. Hati-hati saja berhadapan dengan anak muda yang kalau berbicara halus, lembut tapi mampu “nyelekit,” tetapi banyak akalnya itu. Menghadapi pesta demokrasi 2014, maka perang politik kotorpun sudah mulai. Waspada dan hati-hati Pak menghadapi coditioning, lakukan pemeriksaan sekuriti internal demi pengamanan organisasi, hanya itu saran Old Soldier.

Oleh : Prayitno Ramelan, www.ramalanintelijen.net
 
Analisa terkait :
-Insan Intelijen Bersyukur, RUU Intelijen Disahkan, http://ramalanintelijen.net/?p=4142
-Antara CIA, Intelijen dan Citra BIN, http://ramalanintelijen.net/?p=4689
-Intelijen, Presiden dan Keputusan, http://ramalanintelijen.net/?p=1398
-Blogger Mau Aman, Tolong Baca Ini, http://ramalanintelijen.net/?p=1392
-Semakin Berat Anas Mencampurkan Front Hukum dan Politik, http://ramalanintelijen.net/?p=6508
-Kucing Gering Di Partai Demokrat, http://ramalanintelijen.net/?p=2576
-Kucing Gering di Partai Demokrat itu kini Pincang, http://ramalanintelijen.net/?p=6379

Antara CIA, Intelijen dan Citra BIN

1 January 2012 | 9:48 am | Dilihat : 1507 
http://ramalanintelijen.net/?p=4689 
 
Kita semua tentu pernah mendengar CIA (Central Intelligence Agency), yang namanya terus berkibar dalam dunia tidak transparan yaitu dunia intelijen. Dalam kehidupan manusia di dunia, intelijen adalah dunia penuh misteri, yang penuh dengan kerahasiaan. Di negara maju, intelijen adalah sebuah organisasi utama penyokong atau penyuplai informasi pemimpin sebuah  negara sebelum keputusan penting diambil. Dengan dasar loyalitas yang diutamakan serta ketepatan waktunya, intelijen adalah bagian terpenting yang sering jasanya tidak pernah dibicarakan.
Di Indonesia kita mempunyai beberapa badan intelijen seperti BIN (Badan Intelijen Negara), Bais TNI (Badan Intelijen Strategis TNI) serta beberapa organisasi intelijen yang berkedudukan dibawah organisasi sipil  pemerintah serta TNI dan Polri. Dalam beberapa talk show, penulis sering mendengar ucapan langsung dari beberapa pakar bahwa intelijen di Indonesia tidak mampu memberikan sumbangsihnya pada kondisi kerusuhan serta carut marut bangsa.
 
Intelijen dalam bekerja tidak pernah menonjolkan diri, jarang dan bahkan dilarang banyak menyampaikan hasil kerjanya ke publik. Rasanya aneh pada saat seorang narasumber, seorang tokoh ilmuwan yang bergelar doktor menyatakan bahwa intelijen kita tidak pernah melakukan riset. Penulis tidak dalam posisi membela baik BIN atau badan intel lainnya, karena penulis tidak dalam posisi di organisasi itu.
Tetapi, sebagai salah satu pengamat intelijen, penulis  hanya ingin mendudukan pernyataan narsum tersebut, ditengah rasa ketidak tahuannya mungkin. Berbicara intelijen bukan soal yang sederhana, tetapi penuh dengan lika liku yang sering sulit difahami, karena intelijen juga menganut faham kompartmentasi, tidak semua agen saling mengenal, tidak semua informasi dibuka keseluruh anggota organisasi. Terlebih dibuka ke masyarakat luas. Terbatas, clandestine, tertutup, konfidensial, rahasia, sangat rahasia adalah kata-kata yang sangat difahami hanya oleh insan intelijen yang terdidik dan berpengalaman.
Dalam pengertiannya Intelijen baik sebagai organisasi, pengetahuan, juga sebagai sebuah kegiatan. Pekerjaannya intelijen diantaranya mengumpulkan informasi baik dari sumber terbuka maupun tertutup. Kemudian bahan keterangan (Baket) tadi diolah baik sumber ataupun isi informasinya, dikonfirmasikan dan apabila valid akan menjadi baket ternilai yang disebut intelijen. Nah, intelijen ini yang disampaikan kepada user (pengguna) atau atasan si organisasi dan akan diteruskan kepada end user (pimpinan tertingggi, presiden misalnya). Selain pekerjaan tadi, intelijen juga melaksanakan fungsinya yaitu penyelidikan, pengamanan dan penggalangan.
Informasi yang dikumpulkan berupa kejadian pada masa lalu (the past) yang juga disebut sebagai basic descriptive intelligence, informasi masa kini yang diperkirakan terkait (the present). Dengan kemampuan dan pengalamannya, maka kedua informasi intelijen tadi diolah dan dijadikan sebuah ramalan intelijen untuk masa depan (the future).

Intelijen di Indonesia hingga hari ini masih memiliki sejumlah fungsi yang sama dengan negara lainnya. Yang berbeda adalah kedudukan serta ruang lingkup penugasan dan  tanggung jawab yang diembannya. Sebagai contoh, Badan intelijen terkemuka Amerika Serikat CIA, adalah penerus dari Office of Strategic Services (OSS) yang terbentuk selama Perang Dunia II untuk mengkoordinasikan spionase kegiatan terhadap Axis Powers untuk cabang dari Angkatan Bersenjata Amerika Serikat .  CIA secara resmi didirikan pada Tahun 1947 (seumur dengan penulis), berdasarkan The National Security Act.

Sebelum bulan Desember 2004, CIA adalah organisasi intelijen utama pemerintah AS, yang mempunyai tanggung jawab mengoordinasikan kegiatan-kegiatan Komunitas Intelijen AS (IC) secara keseluruhan. Pada tahun 2004 terjadi titik balik, dimana pemerintah AS setelah penyerangan teroris pada peristiwa 911 mengadakan reformasi intelijen.  Pemerintah mengeluarkan "The Intelligence Reform and Terrorism Prevention Act of 2004"  dengan  menciptakan kantor Director of National Intelligence (DNI), Direktur Intelijen Nasional  yang mengambil alih manajemen dan kepemimpinan dari Intelligence Comunnity, Komunitas Intelijen.

CIA menjadi pelaksana dan yang sangat penting kini CIA mengendalikan monitoring kemungkinan ancaman terhadap AS dengan diberi perlengkapan teknologi tinggi. CIA adalah pemegang hak operasional pesawat-pesawat intelijen tanpa awak, baik dalam mencari informasi masalah terorisme, senjata nuklir maupun kegiatan musuh atau calon musuh dimanapun mereka berada. Anggaran CIA tidak banyak diketahui oleh umum, hanya dalam laporan yang sudah dapat dibuka kepada publik, pada tahun 1963 adalah US$550 juta. Apabila dihitung dengan inflasi yang terjadi, maka pada tahun 2011 anggaran menjadi US$3,9 miliar. Apabila kurs dollar sama dengan Rp.9000, maka anggaran tadi setara dengan Rp 45,1 triliun. Bandingkan dengan anggaran BIN yang baru dinaikkan, kini menjadi Rp.1,4 triliun.
Nah, itulah sekilas kita mengenal CIA dan khususnya BIN serta kegiatan intelijen di Indonesia. Semoga pembaca menjadi sedikit tercerahkan dan tidak terpengaruh dengan pernyataan-pernyataan beberapa yang katanya pakar tetapi tidak memahami betapa rumitnya kehidupan di dunia intelijen. Karena intelijen adalah pahlawan tanpa tanda jasa, maka dia akan diam saja saat dikatakan tidak pernah berfungsi maksimal.

Jangan kita banyak berbicara bidang yang tidak kita ketahui dan kuasai, nanti akan ditertawakan mereka yang sangat faham. Membicarakan intelijen tanpa pernah mengikuti pendidikan dan tanpa pengalaman, seperti orang awam yang membahas soal akhirat, dimana rahasia tersebut hanya dikuasai oleh para ulama besar yang memang menekuninya. Marilah kita sayangi organisasi intelijen dan para pejabat intelijen itu.

Penulis yakin mereka terus berbuat yang terbaik bagi bangsa dan negara ini. Melindungi tanah tumpah darah Indonesia dengan selalu siap berkorban. Memang sih ada juga kelas intel melayu disini. Walaupun kerja BIN tidak ditonjolkan, citranya harus tetap dipertahankan. Selamat Tahun Baru 2012, salam penulis bagi segenap insan dan komuniti intelijen yang sangat penulis hormati dan hargai dimanapun anda berada. Semoga anda sukses dalam mengemban tugas berbuat yang terbaik bagi bangsa dan negara serta rakyat tercinta kita. Bravo intelijen. Prayitno Ramelan.
Share
This entry was posted in Hankam. Bookmark the permalink.


Kucing Gering di Partai Demokrat itu kini Pincang

9 February 2013 | 11:10 pm | Dilihat : 358
Pada bulan Juli 2011 penulis membuat sebuah artikel dengan judul 'Kucing Gering di Partai Demokrat.' Istilah tersebut penulis dapat dari pakar politik yang tangguh dan sudah almarhum, mantan Menhan Matori Abdul Djalil. Link tulisan,  http://ramalanintelijen.net/?p=2576. Ilmu kucing gering merupakan ilmu politik tradisional tetapi patut difahami oleh para politisi muda. Tidak ada di buku pelajaran politik, tetapi lebih kepada pemahaman yang berasal dari pengalaman.

Menurut Pak Matori, dalam berpolitik seorang politisi muda atau yang baru terjun berpolitik, apabila bergabung dalam sebuah partai politik harus bersikap sebagai seekor kucing. Maksudnya kalau masih jadi kucing ya jangan mengaum dan bersikap seperti macan. Tetap saja jadi kucing yang manis, baik, bisa menjaga sikap kepada pemilik rumah, khusus di politik, mampu menjaga sikap dan etika kepada si pendiri parpol tempat dia ikut berkiprah.

Apabila dia masih sekelas kucing, jangan bersikap dan mengaum seperti macan, si pemilik rumah akan kesal, terganggu dan bisa marah. Bisa-bisa si kucing akan dilempar sandal dan pincang. Nanti kalau dia sudah benar-benar berubah wujud menjadi macan maka barulah mengaum, maka orang di sekelilingnya akan takut. Jadi lebih baik kalau dia menjadi kucing sakit, dan bersembunyi dibawah meja.

Kasus kucing politik kini mewarnai gejolak di parpol yang akan maju dalam pemilu 2014 nanti. Kemelut pertama terjadi di Partai NasDem, dimana Surya Paloh, si pemilik rumah mengambil mandat ketua umum. Hary Tanoe protes dan bersikap keras, mengaum dan menyatakan meninggalkan NasDem. Surya Paloh menyatakan pengaruhnya kecil, mempersilahkan kalau mau mundur.  Demikian juga dengan beberapa pengurus lainnya. Tegas kira-kira begitulah sikap Surya Paloh. Kini dia bahkan mampu menarik dua mantan petinggi TNI bintang empat ke NasDem serta beberapa tokoh parpol dan ormas lainnya.

Kasus politik yang juga hangat kemudian terjadi di Partai Demokrat. Beberapa petingginya meminta Pak SBY (pemilik rumah) untuk membereskan turunnya elektabilitas partainya yang kini berada di angka 8,3 persen. Anas Ketua Umum Partai Demokrat menunjukkan sikap melakukan perlawanan dengan mengandalkan kekuatan pengurus arus bawah. Misalnya dengan menggelar pertemuan dengan beberapa pengurus DPD/DPC PD saat para Ketua dan Dewan Pembina PD mengadakan pertemuan. Sementara lima petinggi yang menduduki jabatan  menteri mengandalkan pengaruh Pak SBY  sebagai Ketua Dewan Pembina yang juga merangkap Ketua Majelis Pertimbangan PD.

Dalam keputusannya Ketua Majelis tinggi  menggunakan kekuasaannya melucuti kewenangan Anas sebagai ketua umum DPP Partai Demokrat. Dalam jumpa pers di Puri Cikeas, Bogor, seusai mengadakan pertemuan dengan anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat plus, Ketua Majelis Tinggi  itu juga menyatakan mengambil alih partai. Dia menegaskan, keputusan Majelis Tinggi partai mutlak diindahkan dan dijalankan. Bagi yang tidak menjalankan akan diberikan sanksi organisasi yang tegas.

SBY menegaskan, “Termasuk bagi yang tidak nyaman dengan kondisi elektabilitas Demokrat yang menurun sekarang ini dan atau yang tidak suka dengan kebijakan dan penyelamatan partai yang dipimpin Ketua Majelis Tinggi (MT) partai kita persilakan untuk meninggalkan partai disertai ucapkan terima kasih dan posisi yang ditinggalkan akan segera kami isi dengan pejabat partai yang baru,” katanya.

Terhadap Anas Urbaningrum (AU),  untuk sementara waktu diberi kesempatan untuk menyelesaikan kasus hukumnya di KPK. Dalam konperensi pers SBY selaku Ketua Majelis Tinggi PD menyatakan, “Kepada Ketua Umum Partai Demokrat Saudara AU yang tetap menjadi wakil ketua Majelis Tinggi partai, sementara saya memimpin langsung gerakan penataan pembersihan dan penertiban partai ini, saya berikan kesempatan untuk lebih memfokuskan diri untuk menghadapi dugaan masalah hukum yang ditangani KPK. Dengan harapan keadilan benar-benar tegak dan tim hukum Demokrat siap untuk memberikan bantuan hukum,” katanya.

Dari pernyataan Pak SBY tersebut, terlihat bahwa pengambil alihan dalam tubuh Partai Demokrat apabila di militer adalah wewenang Kodal (komando dan kendali).  Oleh SBY disebutkan Anas sebagai Ketua Umum tetap menjadi wakil Ketua Majelis Tinggi PD. Sementara sebagai Ketua MT-PD, SBY memimpin langsung gerakan penataan, pembersihan dan penertiban, Anas diberi kesempatan lebih memfokuskan diri pada upaya menghadapi dugaan masalah hukum di KPK.

Melihat dari struktur organisasi Partai Demokrat, maka jelas tergambar bahwa Majelis Tinggi posisinya membawahi Dewan Pembina, Ketua Umum dan Dewan Kehormatan. Jadi Anas kini adalah Ketua Umum yang ditepikan sementara SBY melakukan pembersihan dan penataan dengan tujuan memperbaiki elektabilitas. Disini SBY tidak memberhentikan Anas, hanya memangkas sementara wewenangnya dan Anas berkonsentrasi menyelesaikan urusannya dengan KPK. Maksud SBY positif bagi PD, karena apabila Anas masih aktif penuh sebagai Ketua Umum dan mendadak dia ditetapkan menjadi tersangka (dipakaikan baju putih KPK) maka dikhawatirkan citra Partai Demokrat akan semakin anjlok.

Nah, apakah Anas tetap akan berdiam diri? Nampaknya tidak, dia beserta beberapa pengurus DPP sehari setelah dipinggirkan tetap mengunjungi acara ke DPC PD di Banten dan mengatakan masih tetap sebagai Ketua Umum. Kemudian menurut Radamsyah (teman Anas di HMI) saat mengunjungi Anas menyatakan pesan Anas di media elektronik, agar membaca kisah wayang Mahabarata. Ini artinya memang Anas nampaknya sudah kepalang basah, dia tetap confident dan mengatakan berpegang kepada konstitusi partai.

Anas indikasinya  akan tetap melawan keputusan Pak SBY. Dia lupa bahwa dia hanya ikut bergabung di PD dan mendapat perlindungan dari masa lalunya. Dia juga lupa kalau Pak SBY adalah penggagas, pendiri, Ketua Majelis Tinggi (MT) sekaligus  Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat. Selain itu dalam kedudukannya sebagai presiden, bargaining power serta bargaining position-nya sangat kuat.

Penulis agak khawatir dengan sikap Anas, bukannya berbaik sangka dengan SBY, dia secara halus mengingatkan kisah Mahabrata, dimana perang Bharata Yudha (perang saudara) bisa terjadi apabila dia dibohongi oleh politisi Sengkuni.   

Jalannya kini sudah dikunci, dan dengan tegas SBY sudah menentukan koridor, bagi yang tidak menjalankan keputusannya dipersilahkan mengundurkan diri atau dipecat. Disini terbukti teori Kucing Gering Pak Matori Almarhum berlaku, kini kucing yang mencoba mengaum bak singa telah dilempar sandal, sudah agak pincang.

Teorinya tentang politik para Sengkuni tidak ada pengaruhnya. Yang lebih parah, apabila Anas kemudian ditetapkan menjadi tersangka oleh KPK. Keputusan Ketua Majelis Tinggi jelas tidak asal bicara begitu saja. Penulis yakin, informasinya cukup akurat,  mempersilahkan Anas berkonsentrasi menyelesaikan urusannya dengan KPK. Penulis perkirakan ada informasi tertutup kearah itu. Apabila benar, maka si kucing tidak hanya dilempar sandal, tetapi bisa  terlempar keluar rumah seperti yang terjadi dengan beberapa politisi bermasalah lainnya.

Anas memang pintar, tetapi berat baginya apabila nekat berada di front terbuka melawan SBY yang masih menjadi presiden. Selain itu di masyarakat citranya sudah dilunturkan oleh media yang terus memborbardirnya dengan berita negatif. Dia akan dijadikan konsumsi 'gurih' dari  media yang memang menanti dijadikan tersangka oleh KPK.  

Mari kita tunggu babak menentukan itu. Nampaknya  dia tidak lama lagi bisa menjadi tersangka, bisa dalam korupsi berat ataupun yang lebih enteng gratifikasi mungkin. Itupun sudah cukup bagi lawan politiknya.
Prayitno Ramelan, www.ramalanintelijen.net
Share
This entry was posted in Politik. Bookmark the permalink.

Nasib Anas Setelah Rapimnas

Rapimnas Demokrat telah selesai. Pendongkelan Anas cuma ilusi.

ddd
http://fokus.news.viva.co.id/news/read/391049-nasib-anas-setelah-rapimnas
Minggu, 17 Februari 2013, 21:08 Aries Setiawan, Arief Hidayat, Nila Chrisna Yulika 
 
Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono
Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (VIVAnews/Ikhwan Yanuar)
VIVAnews -  
Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) akhirnya menjawab kekisruhan yang terjadi di tubuh Partai Demokrat. Wacana Kongres Luar Biasa (KLB) untuk mengganti Anas Urbaningrum dari jabatan Ketua Umum, terjawab. Posisi Anas dipastikan aman.

Rapimnas  yang dihadiri seluruh pengurus pimpinan daerah dan cabang itu, disebut-sebut bakal mengancam posisi Anas. Namun hal itu terbantahkan.
Hanya ada dua agenda besar yang dibahas di Rapimnas, yakni konsolidasi organisasi dan tindak lanjut kebijakan Majelis Tinggi dalam menyelamatkan partai.

Ketua Majelis Tinggi Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) meminta seluruh kader Partai Demokrat tidak lagi meributkan posisi Anas. Pengambilalihan kepemimpinan partai, kata SBY, bukan berarti menonaktifkan Anas dari Ketua Umum.
Banyaknya masalah hingga elektabilitas Partai Demokrat anjlok, mengharuskan Majelis Tinggi turun tangan melakukan penyelamatan.

"Menurut pengalaman politik saya, kalau diselesaikan Ketua Umum saja, tidak cukup. Karena itu, saya turun tangan untuk bersama-sama menyelesaikan masalah," kata SBY di arena Rapimnas Partai Demokrat di Hotel Sahid Jakarta, 17 Februari 2013.

SBY juga dengan tegas membantah spekulasi yang telah menghadap-hadapkannya dengan Anas. Pandangan yang seolah dirinya dengan Anas saling berseteru, ditegaskan SBY, tidak benar. Anas, selain sebagai Ketua Umum, juga menjabat Wakil di Majelis Tinggi dan anggota Dewan Pembina.

"Saya sebagai Ketua Dewan Pembina dan Anas Urbaningrum sebagai Ketua Umum sebetulnya duduk bersama di Majelis Tinggi. Ada sembilan orang di Majelis Tinggi, lima di antaranya dari Dewan Pimpinan Pusat. Sedangkan dari Dewan Pembina ada tiga orang. Kalau Majelis Tinggi memimpin penyelamatan, tentu Ketua Umum ada di dalamnya," ujarnya.

SBY menilai, opini yang dibangun saat ini menyangkut Partai Demokrat sangat berlebihan. Sehingga sangat merugikan nama baik partai. Meskipun disadari ada kader Demokrat yang diduga terlibat dalam kasus korupsi.
"Yang Partai Demokrat harapkan adalah keadilan dan perlakuan yang fair, yang baik dan berimbang," katanya.

Meski begitu, SBY mengingatkan agar semua kader tidak mudah terpancing. Sebab, saat ini, pembenahan partai sangat penting dan harus segera dilaksanakan.
Partai Demokrat memiliki keinginan kuat melakukan perbaikan dan berjuang keras untuk rakyat. Untuk itu, kata SBY, nasib dan masa depan partai berada di tangan seluruh kader.

"Orang lain boleh adu domba, mengkritik, tapi kami akan terus berbenah diri. Saya sendiri memiliki keyakinan dan juga optimis setelah partai kami berbenah diri, maka kami akan bisa lebih meningkatkan lagi karya kami kepada rakyat," kata SBY.

Saat ini, kata SBY, Partai Demokrat tidak akan terlalu memfokuskan diri pada Pemilihan Umum 2014. Partai Demokrat ingin berbenah diri terlebih dulu.
"Kami sepakat itu nanti saja. Kami sungguh ingin berbenah diri, setelah itu kami baru pikirkan Pemilu 2014 mendatang," katanya. [Lihat pernyataan SBY selengkapnya di tautan ini]
Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum mengatakan  apa yang telah disampaikan Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono sudah sangat jelas maksudnya. Sehingga, dia berharap, media massa dan semua pihak tidak salah menafsirkannya.

"Pidatonya sudah jelas, top. Beliau sudah sampaikan secara rinci, jelas, terang benderang. Tidak usah juru tafsir lagi," kata Anas.

Sekretaris Jenderal Partai Demokrat, Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas), menyambut baik kekompakan dan soliditas yang ditunjukkan seluruh kader, seperti yang terlihat dalam Rapimnas.
Menurut dia, seluruh kader Demokrat tampil kompak dan semangat untuk berbenah dan bekerja keras. "Wacana kegaduhan dalam PD dapat ditepis dengan soliditas seluruh kader," kata Ibas.

Daerah Lega
Pidato pengarahan dan pernyataan pers Ketua Majelis Tinggi Susilo Bambang Yudhoyono disambut antusias oleh para pengurus Dewan Pimpinan Cabang (DPC) dan Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrat yang hadir dalam Rapimnas.

"Posisi Ketua Umum kini justru dikuatkan lagi. Ini sangat bagus dan disambut antusias oleh para kader," kata Ketua DPC Demokrat Cilacap, Tri Dianto di sela Rapimnas.

Tri mengungkapkan, semua pengurus di daerah mendukung agar Anas tetap menjabat Ketua Umum. Tri pun meminta kepada seluruh elit dan kader Partai Demokrat untuk tidak lagi mencoba meminta Anas turun dari posisinya.
"Hal itu provokatif dan tidak sesuai dengan putusan Majelis Tinggi," katanya.

Bahkan kata Tri, pengurus daerah sangat geram ketika Ketua Bidang Pengembangan Strategi dan Kebijakan Dewan Pimpinan Pusat Partai Demokrat, Ulil Abshar Abdalla dan Ruhut Sitompul menginginkan Anas lengser dari jabatannya demi meningkatkan elektabilitas. 

"Tadi kan sudah dijelaskan oleh Ketua Majelis Tinggi supaya jangan menyerang sesama anggota keluarga. Kalau ada yang tetap menyerang, itu tuli karena tidak mendengar arahan Pak SBY," katanya.

Tri pun meminta Ulil untuk kembali belajar himne dan mars Demokrat agar meresapi jiwa Partai Demokrat. "Kalau perlu ke Cilacap, nanti saya ajarkan," kata Tri jengkel.
Tri juga mengkritik keras Ruhut Sitompul yang kerap meminta Anas lengser. "Ruhut urusin dulu keluarganya, baru urusin partai," ucap dia.

Seluruh kader Demokrat harus ingat pesan SBY agar kader tidak saling serang di internal partai. Tri meminta agar kader Demokrat yang masih juga minta Anas turun, agar diberi sanksi oleh partai. "Kami adalah keluarga besar. Tidak boleh saling menyerang sesama keluarga," ujarnya. (eh)

1 komentar:

  1. Hari ini saya ingin mengunkapkan tentang perjalanan hidup saya,karna masalah ekonomi saya selalu dililit hutang bahkan perusahaan yang dulunya saya pernah bagun kini semuanya akan disitah oleh pihak bank,saya sudah berusaha kesana kemari untuk mencari uang agar perusahaan saya tidak jadi disitah oleh pihak bank dan akhirnya saya nekat untuk mendatangi paranormal yang terkenal bahkan saya pernah mengikuti penggandaan uang dimaskanjeng dan itupun juga tidak ada hasil yang memuaskan dan saya hampir putus asa,,akhirnya ketidak segajaan saya mendengar cerita orang orang bahwa ada paranormal yang terkenal bisa mengeluarkan uang ghaib atau sejenisnya pesugihan putih yang namanya Mbah Rawa Gumpala,,,akhirnya saya mencoba menhubungi beliau dan alhamdulillah dengan senan hati beliau mau membantu saya untuk mengeluarkan pesugihan uang ghaibnya sebesar 10 M saya sangat bersyukur dan berterimakasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala berkat bantuannya semua masalah saya bisa teratasi dan semua hutang2 saya juga sudah pada lunas semua,,bagi anda yang ingin seperti saya dan ingin dibabtu sama Mbah silahkan hubungi 085 316 106 111 saya sengaja menulis pesan ini dan mempostin di semua tempat agar anda semua tau kalau ada paranormal yang bisah dipercaya dan bisa diandalkan.untuk lebih lengkapnya buka saja blok Mbah karna didalam bloknya semuanya sudah dijelaskan PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

    BalasHapus