Minggu, 23 Juni 2013

DAMAI-PERANG-DAMAI-PERANG......DI SURIAH...?? INILAH DILEMA...POLITIK...DAN PARA PEMBISNIS PERANG...DIDUNIA..??>> PERANG DILANJUTKAN..?? DAN PINTU2 PERANG BESAR AKAN TERBUKA...?? SEMUA PIHAK MENYADARI..AKAN BISA TIMBUL PERANG BESAR YANG TAK TERKENDALIKAN..??..>>... DAN INI BISA...BERAKIBAT...SANGAT FATAL...DAN MELULUH-LANTAKAN SENDI2 KEMANUSIAAN DI SURIAH-TURKI-LEBANON-ISRAEL-PALESTINA-SAUDI ARABIA-DAN MEDAN2 TEMPUR DIKAWASAN TELUK DAN IRAN..?? >> ..BENARKAH INI MEMBUKA PERANG REGIONAL...DAN BAHKAN PERANG DUNIA III...??>> ADA APA DENGAN SURIAH..??>> KAWASAN STRATEGIS..YANG SANGAT MEMIKAT PARA AHLI STRATEGI PERANG..??>>. PARA PERANCANG PERANG DUNIA SUDAH LAMA MENGIDAMKAN ADANYA....PEPERANGAN BESAR....YANG KAN MENAMBAH PUNDI2 DAN KEKUASAAN MEREKA SEMAKIN MENGGLOBAL..?? >> INILAH SAAT..PILIHAN..YANG PALING MEMBERIKAN PERJUDIAN BESAR..BAGI INVESTASI-KORBAN-DAN KEUNTUNGAN2-....??>> WASPADALAH UMAT ISLAM DAN SDR2 BANGSA ARAB-SURIAH-DAN UMAT ISLAM..?? INILAH ISSUE2 YANG DILONTARKAN DENGAN BERBAGAI PERPECAHAN DAN ADU DOMBA...??? >> SEBENARNYA TIDAK ADA PERANG ANTARA SYIAH DAN SUNNY...?? TETAPI INI AKAL2AN..PIHAK2 YANG JAHAT TERHADAP UMAT ISLAM DENGAN MENGADU DOMBA ..DAN NAFSU PARA PENJAHAT DUNIA YANG BERBISNIS DENGAN PERANG...DAN TAK PEDULI....DENGAN ...KORBAN2 NYAWA MANUSIA..TAK BERDOSA...??>> SEMOGA ... ALLAH MEMBERIKAH HIDAYAH KEPADA KITA SEMUA..DAN KEMBALI SADAR...DAN MEMBANGUNKAN JIWA2 YANG IKHLAS..DAN PERSAUDARAAN..?? AAMIIN...>> .....“Pernahkan Anda melihat mayat-mayat anak-anak kami yang hangus terbakar sebelum Arab Spring tahun 2008 dan setelah Arab Springs tahun 2012? Apa yang Anda lakukan selain mengirimi kami obat-obatan kadaluarsa dan penutup kasur lusuh? Apa yang Anda lakukan untuk rakyat yang selama 6 tahun berada dalam kepungan? Kami tidak pernah mendengar para ulama mengeluarkan fatwa seruan jihad ke Palestina untuk mengakhiri pendudukan (Israel)!” ....>>.... "Zionist telah membakar segalanya, dan hingga kini kami tidak pernah mendengar seruan dari pemimpin Arab untuk mempersenjatai orang-orang tanpa senjata yang telah berjuang melindungi tanah mereka selama berabad-abad, juga tidak ada seruan untuk menghentikan pelanggaran wilayah Palestina, Lebanon, dan perairan Laut Tengah dan Laut Merah oleh pesawat-pesawat Israel.”..>>.."Kenyataan yang harus diketahui semua orang adalah bahwa pendukung utama perjuangan Palestina, yang menentang negara-negara barat pendukung zionis selama gerakan Intifada II (tahun 2000) adalah tiga bagian, yaitu Republik Islam Iran, Republik Arab Syria dan di atas semuanya adalah Hezbollah di Lebanon di bawah kepemimpinan Sayyed Hasan Nasrallah, yang mengulurkan senjata dan amunisi dan melakukan segalanya untuk memperkuat kemampuan pejuang Palestina. Jadi kami berterima kasih pada Hizbollah."...>>...Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengatakan bahwa Presiden Suriah, Bashar al-Assad, tidak berkonfrontasi dengan rakyat Suriah. Assad konfrontasi dengan orang-orang bersenjata yang dilatih di luar negeri. Putin mengatakannya selama konferensi pers bersama Kanselir Jerman, Angela Merkel, di sela-sela Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg...>>> Salehi menyatakan kepastian tersebut dalam konferensi pers bersama dengan timpalannya dari Lebanon, Adnan Mansour, Sabtu. Salehi mengatakan bahwa keputusan akhir tentang Konferensi Jenewa 2 belum dibuat. Negara-negara tertentu secara terbuka telah berbicara tentang perlunya kehadiran Iran di konferensi. Beberapa orang lainnya secara tidak langsung atau lewat perantara telah meminta Iran untuk berpartisipasi dalam konferensi. "Hal ini karena peran yang efektif bahwa Iran memainkan dalam perkembangan regional," kata Salehi...>> pihak oposisi mengklaim bahwa mereka telah menerima senjata-senjata baru untuk meneruskan pertempuran melawan pasukan Presiden Bashar Al-Asad. Wartawan Radio Australia melaporkan, jurubicara Tentara Suriah Merdeka mengatakan, pihaknya telah menerima sejumlah senjata jenis baru dari para sekutu mereka....>>> pihaknya dalam waktu dekat akan menerima senjata-senjata penangkal, termasuk senjata-senjata anti pesawat udara dan anti teng, di samping pasokan peluru...>>

PEJUANG PALESTINA KECAM PARA POLITISI DAN ULAMA ARAB, PUJI HIZBOLLAH

http://cahyono-adi.blogspot.com/2013/06/pejuang-palestina-kecam-para-politisi.html#more 

 
 
“Pernahkan Anda melihat mayat-mayat anak-anak kami yang hangus terbakar sebelum Arab Spring tahun 2008 dan setelah Arab Springs tahun 2012? Apa yang Anda lakukan selain mengirimi kami obat-obatan kadaluarsa dan penutup kasur lusuh? Apa yang Anda lakukan untuk rakyat yang selama 6 tahun berada dalam kepungan? Kami tidak pernah mendengar para ulama mengeluarkan fatwa seruan jihad ke Palestina untuk mengakhiri pendudukan (Israel)!”

Demikian bunyi sebagian dari pernyataan pers yang dikeluarkan "Brigade Martir Al Aqsa", sayap militer kelompok pejuang Palestina "Fatah" baru-baru ini. Pernyataan tersebut tentu saja menohok dengan telak para pemimpin dan ulama Arab yang selama ini menyerukan jihad ke Syria dengan mengabaikan penjajahan Israel atas Palestina.

Sebaliknya dalam pernyatan pers tersebut Brigade al Aqsa memuji-muji peran yang telah dilakukan Iran, Syria dan terutama kelompok pejuang Hizbollah.

"Kenyataan yang harus diketahui semua orang adalah bahwa pendukung utama perjuangan Palestina, yang menentang negara-negara barat pendukung zionis selama gerakan Intifada II (tahun 2000) adalah tiga bagian, yaitu Republik Islam Iran, Republik Arab Syria dan di atas semuanya adalah Hezbollah di Lebanon di bawah kepemimpinan Sayyed Hasan Nasrallah, yang mengulurkan senjata dan amunisi dan melakukan segalanya untuk memperkuat kemampuan pejuang Palestina. Jadi kami berterima kasih pada Hizbollah."

Selanjutnya Brigade al Aqsa menekankan, "kerjasama strategis dan solid dengan Hizbollah dan Sayyed Nasrallah yang menjanjikan kami bahwa tujuan perjuangannya untuk membebaskan masjid Al-Aqsa, dan bahwa masalah Palestina akan selalu menjadi perhatian utama hingga berakhirnya pendudukan zionis."

Brigade Al-Aqsa menganggap Arab Spring telah dikendalikan oleh kekuatan zionis-Amerika menjadi gerakan yang hanya menguntungkan Israel dan mengorbankan kepentingan rakyat Arab.

"Zionist telah membakar segalanya, dan hingga kini kami tidak pernah mendengar seruan dari pemimpin Arab untuk mempersenjatai orang-orang tanpa senjata yang telah berjuang melindungi tanah mereka selama berabad-abad, juga tidak ada seruan untuk menghentikan pelanggaran wilayah Palestina, Lebanon, dan perairan Laut Tengah dan Laut Merah oleh pesawat-pesawat Israel.”

Pernyataana tersebut juga mengingatkan bahwa bagian terakhir dari zionisme adalah yahudisasi Masjid Al-Aqsa di depan mata kaum muslimin. Namun Brigade al Aqsa bertekad untuk melawan rencana tersebut.

"Biarkan Amerika dan Israel tahu bahwa yahudisasi Al-Aqsa sama dengan pernyataan perang yang akan membawa kehancuran Israel dan pendukung-pendukungnya.”

Selanjutnya Brigade al Aqsa menyerukan kepada para ulama di dunia Islam untuk tidak "terjebak dalam rencana zionis" dengan menebarkan perpecahan di tengah-tengah umat Islam.

"Perang kita satu-satunya dan yang terutama adalah melawan zionis sang musuh."

Pada bagian akhir, pernyataan tersebut menyerukan seluruh bangsa Arab untuk menghentikan pertumpahan darah di Syria dengan menfasilitasi dialog nasional seluruh rakyat Syria.

Konspirasi Busuk Saudi Arabia, Qatar dan Antek-antek Zionis
http://abna.ir/data.asp?lang=12&Id=305832

Amerika, Israel, Saudi, Qatar, Turki, al Qaida adalah setali tiga uang, sama-sama berkonspirasi menimbulkan kekacauan di Suriah demi menggulingkan pemerintah dukungan rakyat pendukung perlawanan Palestina. 

 Konspirasi Busuk Saudi Arabia, Qatar dan Antek-antek Zionis
Menarik mencermati perkataan wakil Menteri Luar Negeri Iran urusan Arab dan Afrika, Hossein Amir-Abdollahian, dalam sebuah wawancara (8/3) yang dimuat di Islam Times beberapa hari lalu, ketika itu ia mengatakan bahwa Iran tidak akan pernah mengizinkan Amerika Serikat mengambil keuntungan dari krisis yang melanda Suriah. Iran juga tidak akan membiarkan AS mengganggu keseimbangan kekuasaan di wilayah tersebut.

Fokus tulisan ini bukan untuk mendedah hasil wawancara itu (diperlukan tulisan tersendiri untuk membahasnya), tapi akan membahas krisis bikinan paksa yang terjadi di suriah dan konspirasi busuk yang sebenarnya terjadi untuk melengserkan paksa pemerintahan al Asad. Dengan perlahan, terutama setelah semua upaya menggulingkan pemerintahan suriah dukungan rakyat gagal dilakukan, krisis Suriah membuka mata dunia dan mempertontonkan kebusukan musuh-musuh suriah sebenarnya.

1. Amerika, Israel dan NATO
Hampir semua kerusuhan, peperangan dan teror yang terjadi khususnya di Timur Tengah, dalangnya adalah Amerika-Israel dengan menggunakan NATO sebagai ujung tombaknya. Arab spring yang terjadi di dunia Arab sebenarnya konspirasi mereka meskipun tidak semuanya sejalan dengan skenario yang sudah mereka persiapkan. Dikarenakan bangkitnya kesadaran rakyat dan rindunya mereka dengan kebebasan dan kemulian Islam yang selama ini terpendam dalam kubangan lumpur dosa para pemimpin boneka Amerika dan budak Israel.

Suriah adalah diantara negara yang berusaha dikudeta secara halus dengan cara menggunakan segelintir oposisi binaan CIA yang sudah dipersiapkan, baik dana maupun persenjataan. Perusuh-perusuh binaan ini adalah para teroris yang tidak segan membunuh sipil dan anak-anak kecil sekalipun. Barat menamakan mereka “aktivis”.

Amerika – Israel begitu bernafsu menggulingkan pemerintahan sah Damaskus dan menggunakan segalam macam cara termasuk veto PBB, dikarenakan dukungan penuh dan tanpa henti Suriah terhadap trio muqowamah; Iran, Hamas dan Hizbullah. Inilah inti sebenarnya kengotototan Washington. Di samping itu, karena Damaskus begitu mesra dengan musuh Amerika, Rusia dan Cina. Sehingga banyak analis perang mengatakan kalau krisis suriah sebenarnya perang antara Amerika vs Rusia Cina. Bahkan kalau seandainya perang jadi digelar akan terjadi perang dunia ketiga.

Maka tidak heran, jika Amerika-Israel tidak segegabah menurunkan NATO. Sebagaimana kasus Libya yang secara langsung dan prontal mengobarkan perang. Disamping sudah kehabisan modal juga terlalu beresiko kalau mengobarkan perang baru, maka konspirasi Amerika-Israel dengan mempersenjatai teroris dan NATO secara tidak langsung.
Dalam sebuah operasi yang dilakukan pemerintah Suriah di kota Homs terungkap bahwa agen Mossad, CIA dan Blackwater terlibat dalam kekerasan militer di Suriah.

Bukti keterlibatan itu terkuak saat pihak militer Suriah menangkap 700 orang bersenjata dan mereka adalah warga Arab, Israel, dan Amerika yang menggunakan senjata buatan Eropa . Tulis Media Rusia, Rabu (7/3) Al-manar juga melaporkan bahwa Pasukan keamanan Suriah mendapat bukti yang kuat atas keterlibatan militer Barat 'dalam konflik internal Suriah,

Ahli urusan strategis Suriah, Salim Harba mengatakan, "Orang-orang bersenjata yang ditangkap adalah warga Negara Arab, Irak, dan Libanon. Di antara mereka adalah juga agen intelijen Qatar dan non-Arab pejuang dari Afghanistan, Turki, dan beberapa negara Eropa seperti Perancis, "

Harba juga mengatakan bahwa kantor koordinasi opoisi yang berada di Qatar adalah disponsori oleh Amerika. Selain itu, Kebocoran informasi yang diperolah dari perusahaan intelijen Stratfor juga menunjukkan tentara NATO yang menyamar sudah berada di berbagai tempat di Suriah sejak lama.

2. Liga Arab, Saudi, Qatar dan Turki

Dalam krisis yang terjadi di Suriah, Liga Arab sudah kehilangan legitimasinya. Sejatinya, Suriah yang nota bene merupakan anggota Liga Arab dan berhak mendapat perlindungan, justru menjadi korban kebijakan pengayomnya. Dari awal sejak krisis Suriah terjadi, negara-negara liga Arab justru mengembargo pemerintahan Asad dan menguncilkan Damaskus. Dan liga Arab pulalah yang memaksa krisis Suriah menjadi urusan internasional dengan melibatkan PBB.

Liga Arab menjadi kaki tangan dan corong Amerika-Israel, maka Saudi dan Qatarlah yang mewakili kepentingan mereka, karena mereka punya kepentingan dan urusan yang sama. Disamping unjuk gigi supaya dianggap sebagai negara berpengaruh di kawasan, Saudi dan Qatar juga berupaya menjegal Iran yang dianggap mempunyai pengararuh besar di kawasan.

Menyingkirkan peran Iran terkait krisis Suriah adalah hal penting buat mereka.

Aliran dana dan persenjataan kepada oposisi dan teroris bayaran dari Saudi dan Qatar mengalir deras, dengan melibatkan Turki diperbatasan negaranya. Pelatihan-pelatihan perang kepada oposisi oleh CIA jauh-jauh hari juga sudah dilakukan di Turki.

Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Hamad bin Jassim al-Thani dalam pertemuan para menlu Liga Arab di Kairo, Sabtu, 10/03/, begitu bernafsu supaya secepatnya menyerang Suriah.

"Saatnya tiba untuk melaksanakan usul mengirim pasukan Arab dan internasional ke Suriah," kata Sheikh .

Menteri Informasi Suriah, Adnan Mahmud mengatakan, Arab Saudi dan Qatar mendukung "geng teroris bersenjata" beroperasi di Suriah dan mengatakan bahwa mereka bertanggung jawab atas insiden pembunuhan di negara ini.

"Beberapa negara mendukung geng teroris bersenjata, seperti Arab Saudi dan Qatar, teroris adalah kaki tangan mereka, dan menargetkan warga Suriah ... mereka harus bertanggung jawab atas pertumpahan darah," kata Mahmoud.

Sheikh Mohammad Alaedin Madhi (16/3), seorang ulama senior Mesir mengatakan, Arab Saudi dan Qatar terang-terangan campur tangan dalam urusan internal negara-negara Muslim lainnya dan menyebut dua negara tersebut sebagai 'pelayan Israel' karena sedang melaksanakan rencana Israel-AS di Suriah.

"Pertama, apakah ada demokrasi di Qatar dan Arab Saudi? Saya tidak berpikir begitu. Mereka sudah mengganggu di Libya. Mereka juga sudah membunuh orang ratusan kali lebih dari yang Gaddafi lakukan di Libya. Mereka (Qatar dan Saudi) tidak ada hubungannya dengan Islam." Kata ulama tersebut dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Press TV di ibukota Mesir, Kairo.

Bahkan utusan PBB-Liga Arab, Kofi Annan ketika berusaha mencari solusi damai atas kerusuhan Suriah dengan cara mendesak supaya menghentikan kekerasan, justru Kelompok-kelompok bersenjata di Suriah binaan Saudi dan Qatar menolak proposal itu.

Mantan Sekjen PBB ini memperingatkan setiap intervensi militer di Suriah dan setiap kesalahan perhitungan tentang Suriah akan berdampak mengerikan bagi kawasan. Dan konspirasi busuk yang berdampak mengerikan di Suriah saat ini justru sedang berlangsung.

3. Al Jazira, Al Arabiya Dan Media-Media Corong Amerika-Israel
Untuk memuluskan konspirasi yang mereka rancang di Suriah, Amerika, Israel, Turki, Saudi dan Qatar menggunakan media-media mainstream sebagai corong kebijakan busuk mereka. Media yang sejatinya sebagai penerang dan alat warta kebenaran dan berkeadilan, ditangan musuh-musuh Suriah menjadi senjata mematikan untuk mempengaruhi opini publik dunia. Media masa mereka menjadi alat pembenaran arogansi. Barat mengedepankan jargon kebebasan bereksperi, tapi itu hanya untuk musuh mereka dan demi kepentingan mereka sendiri. Sangat disayangkan, media-media nasional di Indonesia menelan mentah-mentah pemberitaan bohong itu (baca editorial Islam Times, Kompas Ngawur (Lagi) Soal Pemberitaan Suriah)

Pekerja media di Al Arabiya milik Saudi Arabia dan Al Jazeera milik Qatar, karena kemanusian dan independensinya terusik ketika harus memanifulasi pemberitaan yang bertentangan dengan fakta, ahirnya ramai-ramai mengundurkan diri (baca editorial Islam Times, Al-Jazeera akan Gulung Tikar?) dan berita Tertangkap Basah: CNN Palsukan Video Kerusuhan Suriah)

Duta Suriah untuk PBB Bashar al-Jaafari mengatakan, seorang wartawan dari Kantor Berita Qatar, jaringan TV Al-Jazeera, di London, memberikan catatan kepadanya dan mengatakan bahwa Kementerian Luar Negeri Qatar menginstruksikan kepada jaringan Al-Jazeera untuk meningkatkan jam tayang liputan media Al-Jazera terkait kerusuhan pesanan di Suriah, sebelum pertemuan Dewan Keamanan pada tanggal 4 Februari lalu.

Ia pun mengkritik saluran televisi berita, Al Arabiya Saudi dan Al Jazeera milik Qatar, yang didirikan semata untuk "melayani kepentingan Israel."

4. Wahabi, al Qoida dan Fatwa Ulama Saudi
Kospirasi yang lebih busuk lagi dalam krisis politik bikinan di Suriah adalah menyatunya antara Fatwa ulama Saudi untuk membenarkan tindakan pemerintahannya mengintervensi Suriah dan seruan pemimpin al Qoida pengganti Osama kepada para pengikutnya untuk mendukung pemberontak dan kesemuanya sejalan dengan keinginan Amerika dan Israel.

Mufti Agung Arab Saudi dan Ketua Ulama Senior Sheikh Abdul Aziz bin Abdullah Al-Sheikh, berfatwa bahwa mendukung Tentara pemberontak di Suriah dan membuatnya lebih kuat seiring dengan semakin lemahnya rezim Suriah adalah bentuk jihad di jalan Allah.

Mufti Wahabi panutan kelompok takfiri tersebut mengatakan bahwa segala hal yang bisa memperkuat Tentara Bebas Suriah dan memperlemah rezim Suriah diperbolehkan oleh Syariah (hukum agama).

"Upaya melemahkan rezim Suriah, adalah cara berjuang untuk Allah" tandasnya.

Pemimpin Al-Qaedah, Ayman Al- Zawahiri dalam sebuah rekaman video berdurasi delapan menit dengan judul Onwards, Lions of Syria di sebuah situs, menyerukan para pengikutnya yang berada di Turki, Irak, Yordania dan Libanon untuk mendukung para pemberontak Suriah.

“Rakyat Suriah masih terus berduka setiap hari, sedangkan Bashar al-Assad tidak kunjung tergoyahkan," ujar al-Zawahiri seperti dikutip Reuters Minggu, (12/2).

Dia pun menyeru pengikut Wahabi supaya membantu saudara-saudaranya di Suriah dengan semua yang mereka bisa, hidupnya, uangnya, serta informasi yang dimiliki.

Sebagaimana diberitakan, Deputi kementerian dalam negeri Irak mengatakan kepada AFP, hari Sabtu (11/02) bahwa orang-orang al Qoida dengan senjata lengkap bergerak dari Irak menuju Suriah. Di Irak mereka meneror orang-orang Syiah dan menimbulkan kekacauan, setelah sebagian tentara Amerika ditarik dari Irak, sekarang di Suriah memerangi pasukan keamanan Suriah demi melancarkan agenda Amerika-Israel, saudi-Qatar.

Disadari atau sengaja, konspirasi ulama Wahabi dan seruan pemimpin al Qaida itu sebenarnya dalam rangka melemahkan perjuangan rakyat Palestina dan demi mendukung eksistensi Zionis di kawasan. Bohong belaka mereka memerangi Amerika dan Israel sedangkan yang memperkuat perlawanan di Palestina adalah Basar al Asad di Suriah.

Amerika, Israel, Saudi, Qatar, Turki, al Qaida adalah setali tiga uang, sama-sama berkonspirasi menimbulkan kekacauan di Suriah demi menggulingkan pemerintah dukungan rakyat pendukung perlawanan Palestina.

Siapa yang akan menang? Kemenangan milik Suriah yang bertahan dan berani melawan dengan dukungan segenap rakyatnya. [IslamTimes/sa]

Pasukan Oposisi Suriah Sudah Menerima Senjata Baru

Sabtu, 22 Juni 2013, 21:45 WIB 
http://www.republika.co.id/berita/internasional/abc-australia-network/13/06/22/morrf5-pasukan-oposisi-suriah-sudah-menerima-senjata-baru
Senjata Baru yang dimiliki pasukan oposisi Suriah
Senjata Baru yang dimiliki pasukan oposisi Suriah

DAMASKUS --

Janji Amerika Serikat untuk membantu pasukan oposisi Suriah belum dilakukan. Namun pihak oposisi mengklaim bahwa mereka telah menerima senjata-senjata baru untuk meneruskan pertempuran melawan pasukan Presiden Bashar Al-Asad.

Wartawan Radio Australia melaporkan, jurubicara Tentara Suriah Merdeka mengatakan, pihaknya telah menerima sejumlah senjata jenis baru dari para sekutu mereka.

Ia tidak bersedia merinci jenis-jenis senjata tersebut kecuali menambahkan pihaknya dalam waktu dekat akan menerima senjata-senjata penangkal, termasuk senjata-senjata anti pesawat udara dan anti teng, di samping pasokan peluru.

Ia tidak bersedia menyebutkan siapa pemasok senjata-senjata itu, namun sebelumnya pekan ini muncul berita bahwa sekutu mereka dari Arab Saudi telah mengirim kepada mereka peluru kendali anti teng.

Ini merupakan perkembangan terbaru sejak Amerika Serikat mengumumkan akan memberikan dukungan militer kepada pihak oposisi.

Hingga saat ini, Amerika Serikat sangat berhati-hati membantu pasukan oposisi Suriah karena Rusia akan membantu Presiden Bashar Al-Asad.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengancam AS dan para sekutunya jika mereka benar-benar serius mengirim senjata ke pasukan oposisi Suriah.

Sumber : http://www.radioaustralia.net.au/indonesian/2013-06-22/pasokan-senjata-ke-suriah-dapat-ubah-keadaan/1149842

Iran Pastikan Ikut Konferensi Bahas Krisis Suriah

Minggu, 23 Juni 2013, 08:06 WIB


AP/Tatan Syuflana 
http://www.republika.co.id/berita/internasional/timur-tengah/13/06/23/motn2h-iran-pastikan-ikut-konferensi-bahas-krisis-suriah
 
Ali Akbar Salehi
Ali Akbar Salehi
  
REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- 

Menteri Luar Negeri Iran, Ali Akbar Salehi, Sabtu mengatakan bahwa Iran pasti akan ikut mengambil bagian dalam Konferensi Jenewa 2.

Salehi menyatakan kepastian tersebut dalam konferensi pers bersama dengan timpalannya dari Lebanon, Adnan Mansour, Sabtu. Salehi mengatakan bahwa keputusan akhir tentang Konferensi Jenewa 2 belum dibuat.

Negara-negara tertentu secara terbuka telah berbicara tentang perlunya kehadiran Iran di konferensi. Beberapa orang lainnya secara tidak langsung atau lewat perantara telah meminta Iran untuk berpartisipasi dalam konferensi.

"Hal ini karena peran yang efektif bahwa Iran memainkan dalam perkembangan regional," kata Salehi.

Dia menyeru para pejabat kawasan untuk duduk bersama dan menemukan cara untuk menyelesaikan krisis Suriah. Sehingga, rakyat Suriah dapat memutuskan nasib mereka sendiri.

Redaktur : Didi Purwadi
Sumber : Antara/Xinhua-OANA

Putin: Assad Bukan Hadapi Rakyat Suriah

Sunday, 23 June 2013, 08:44 WIB


AP/Alexander Zemlianichenko
http://www.republika.co.id/berita/internasional/timur-tengah/13/06/23/motous-putin-assad-bukan-hadapi-rakyat-suriah
Vladimir Putin
Vladimir Putin

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW --

Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengatakan bahwa Presiden Suriah, Bashar al-Assad, tidak berkonfrontasi dengan rakyat Suriah. Assad konfrontasi dengan orang-orang bersenjata yang dilatih di luar negeri.

Putin mengatakannya selama konferensi pers bersama Kanselir Jerman, Angela Merkel, di sela-sela Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg.

"Keprihatinan kita adalah kemungkinan kevakuman politik jika keputusan diambil untuk menggantikan pemerintah Suriah yang berkuasa," kata Putin. "Jika Bashar mundur, kekosongan politik akan muncul dan siapa yang akan mengisi kekosongan itu?."

Putin mengatakan bahwa semua pihak setuju untuk meyakinkan para pihak dalam konflik di Suriah untuk duduk ke meja perundingan dalam konferensi internasional mendatang di Jenewa. Perundingan untuk menemukan solusi yang tepat bagi masa depan Suriah untuk mewujudkan aspirasi rakyat Suriah.

"Kita tidak harus memaksakan solusi pada rakyat Suriah, tetapi harus menciptakan lingkungan yang kondusif untuk berdialog," tambah Putin.

Redaktur : Didi Purwadi
Sumber : Antara/Xinhua-OANA

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar