Senin, 29 April 2013

Misi Rahasia AS, Israel & Arab Saudi Untuk Menghancurkan Iran & Suriah >> Delegasi pada konferensi perdamaian internasional di Turki telah menyalahkan Amerika Serikat dan beberapa sekutunya di Timur Tengah untuk menciptakan krisis di Suriah, Press TV melaporkan. Para peserta dari 23 kebangsaan yang berbeda pada konferensi di Istanbul mengatakan bahwa desain imperialistik AS, negara-negara Barat tertentu, Qatar dan Arab Saudi merupakan penyebab krisis, kata koresponden Istanbul Serena Shim. Tamu Konferensi juga menolak setiap intervensi militer asing NATO atau lainnya di Suriah. "Alasannya karena terorisme internasional ini terhadap negara saya telah membuat Suriah tidak akan berlutut," kata Tammam Azzam, seorang delegasi Suriah. "Dan kami tidak akan berlutut." Cathy Goodman yang datang jauh-jauh dari Amerika Serikat menunjukkan ketidakpuasannya pada apa yang disebut negaranya telah melakukan intervensi di wilayahnya, terutama dalam konflik Suriah. Cathy mengatakan kepada Press TV bahwa Amerika Serikat , dengan bantuan sekutu regionalnya, menginvasi dan menghancurkan negara-negara tertentu di kawasan ini karena ingin membangun hegemoninya atas negara kaya minyak Timur Tengah. "Semua petualangan imperialis Amerika harus didanai oleh uang pajak Amerika dan itu datang langsung dari gaji. Sayangnya, di bawah Presiden AS Barack Obama kami memiliki anggaran militer terbesar dalam sejarah kami. Kami berusaha untuk menghentikan agresi imperialis - dalam semua manifestasi yang berbeda"....>>...Misi Potensial Di saat Israel dalam menggunakan "rute laut" untuk menyerang Iran, menggunakan pesawat F 15 nya, dua pengisian bahan bakar akan diperlukan, bahkan dengan tangki eksternal penuh. Setiap pengisian bahan bakar memerlukan tiga ton bahan bakar, 10 total untuk setiap pesawat. Sebuah pesawat tunggal KC 135 mungkin mampu pada misi ini. ..>> Seri F 15 termasuk "strike eagle" Pesawat Israel yang paling canggih adalah F 15 yang dibangun di AS. Ada beberapa varian tetapi "kokpit kembar" F-15E "Strike Eagle" memiliki jangkauan terbesar dan kapasitas senjata. Israel saat ini mengoperasikan 25 F 15E Strike Eagles dan sekitar 40 varian lainnya. ..>> ....Al-Zoubi lebih lanjut mengatakan bahwa "Amerika ingin memanipulasi masalah ini, untuk membiarkan siapa pun yang menggunakan senjata kimia bisa lolos (dengan itu), dan mengulangi contoh di Irak." Pada hari Kamis lalu, Menteri Pertahanan AS Chuck Hagel mengklaim bahwa komunitas intelijen Amerika telah membuat penilaian dengan berbagai tingkat kepercayaan bahwa pemerintah Suriah telah menggunakan senjata kimia dalam skala kecil...>> "Segala sesuatu yang menteri Amerika dan pemerintah Inggris katakan memiliki kekurangan kredibilitas," kata Al-Zoubi. Dia menambahkan, "Ini tak berdasar, dan ini adalah taktik baru AS untuk memberikan tekanan politik dan ekonomi terhadap Suriah...>> ..Kelompok-kelompok teroris yang disponsori asing di Suriah telah menderita kerugian besar karena tentara Suriah terus beroperasi di pinggiran ibukota, Damaskus. Pada hari Minggu kemarin, bentrokan meletus intens antara tentara Suriah dan militan itu di distrik Qudssaya, terletak sekitar 10 kilometer (enam mil) barat laut dari Damaskus. Tentara Suriah menewaskan sejumlah militan, banyak di antaranya adalah warga negara asing, kantor berita resmi Suriah SANA melaporkan. Persembunyian teroris juga diserbu oleh pasukan Suriah di kota-kota Jobar, al-Shifoniyeh, al-Rihan, Harmala, Harasta dan Barzeh al-Balad. Selain itu, pasukan teroris Suriah bergerak di daerah Jobar, terletak sekitar dua kilometer (1.2 mil) timur laut dari ibukota. Komandan militan teroris Hamza dan Batalyon al-Abbas, Abu Hamza al-Maidani, merupakan salah satu pria bersenjata yang dibunuh selama bentrokan, SANA menyatakan. Selain itu, tentara Suriah menyerbu tempat persembunyian teroris di kota Zamalka, sekitar empat kilometer (2,5 mil) timur Damaskus. Sejumlah besar senjata dan amunisi hancur setelah baku tembak sengit...>>>

Senin, 29 April 2013 13:29 WIB

AS Hancurkan Timur Tengah Untuk Bangun Hegemoni di Negara Kaya Minyak

  • Views: 65
  • Komentar: 0
  • http://www.wartanews.com/timur-tengah/bf749564-e125-ab7c-3907-641d3e235dbc/as-hancurkan-timur-tengah-untuk-bangun-hegemoni-di-negara-kaya-minyak 
AS Hancurkan Timur Tengah Untuk Bangun Hegemoni di Negara Kaya Minyak
WartaNews, Istanbul - 
Delegasi pada konferensi perdamaian internasional di Turki telah menyalahkan Amerika Serikat dan beberapa sekutunya di Timur Tengah untuk menciptakan krisis di Suriah, Press TV melaporkan.

Para peserta dari 23 kebangsaan yang berbeda pada konferensi di Istanbul mengatakan bahwa desain imperialistik  AS, negara-negara Barat tertentu, Qatar dan Arab Saudi merupakan penyebab krisis, kata koresponden Istanbul Serena Shim.

Tamu Konferensi juga menolak setiap intervensi militer asing NATO atau lainnya di Suriah.

"Alasannya karena terorisme internasional ini terhadap negara saya telah membuat Suriah tidak akan berlutut," kata Tammam Azzam, seorang delegasi Suriah.

"Dan kami tidak akan berlutut."

Cathy Goodman yang datang jauh-jauh dari Amerika Serikat menunjukkan ketidakpuasannya pada apa yang disebut negaranya telah melakukan intervensi di wilayahnya, terutama dalam konflik Suriah.

Cathy mengatakan kepada Press TV bahwa Amerika Serikat , dengan bantuan sekutu regionalnya, menginvasi dan menghancurkan negara-negara tertentu di kawasan ini karena ingin membangun hegemoninya atas negara  kaya minyak Timur Tengah.

"Semua petualangan imperialis Amerika harus didanai oleh uang pajak Amerika dan itu datang langsung dari gaji. Sayangnya, di bawah Presiden AS Barack Obama kami memiliki anggaran militer terbesar dalam sejarah kami. Kami berusaha untuk menghentikan agresi imperialis - dalam semua manifestasi yang berbeda".


Anhar Kocheneva adalah wartawan Ukraina, yang ditangkap dan ditahan oleh teroris yang didukung asing di Suriah selama 25 hari.

"Saya tidak takut dan aku masih tidak takut. Mereka adalah teroris. Dan saya harus bercerita. Mereka mengklaim mereka adalah Islam, tetapi mereka tidak Islamis. Mereka mengatakan itu adalah sebuah revolusi, tapi tidak. Ini adalah terorisme," kata Kocheneva.

Para delegasi sekarang menuju ke kota perbatasan Turki Hatay untuk festival dalam mendukung Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Para delegasi perdamaian mengatakan bahwa mereka berharap untuk dapat menyerukan penutupan agenda kekuatan imperialistik dalam mencuri sumber daya di seluruh wilayah.

Perwakilan dari dewan perdamaian AS mengatakan Amerika biasa tidak tahu apa yang terjadi di Timur Tengah karena apa yang disebut kampanye bias media propaganda dibersihkan.

Suriah telah dicengkeram oleh kerusuhan mematikan sejak Maret 2011 dan banyak orang termasuk sejumlah besar pasukan keamanan pemerintah dan personil tentara telah tewas dalam kekerasan itu.

Damaskus mengatakan kekacauan telah diatur dari luar negeri dan ada laporan bahwa jumlah yang sangat besar dari para militan adalah warga negara asing.

Pemerintah Suriah mengatakan Barat dan sekutu regional termasuk Qatar, Arab Saudi, dan Turki mendukung teroris.

Beberapa organisasi hak asasi manusia internasional telah menuduh operasi teroris di Suriah melakukan kejahatan perang. (*/lok)


Sabtu, 27 April 2013 15:29 WIB

AS Mengulang Tuduhan Penggunaan Senjata Kimia Irak Kepada Suriah

  • Views: 243
  • Komentar: 
  • http://www.wartanews.com/timur-tengah/b4cbfa5a-2cc0-5b0b-451c-5955622c5bb5/as-mengulang-tuduhan-penggunaan-senjata-kimia-irak-kepada-suriah
AS Mengulang Tuduhan Penggunaan Senjata Kimia Irak Kepada Suriah
WartaNews, Damaskus - 

Menteri Informasi Suriah mengatakan tuduhan Amerika Serikat kepada pemerintah Damaskus bahwa Suriah telah telah menggunakan senjata kimia terhadap militan yang didukung asing adalah mengulang kasus sample/contoh palsu seperti yang pernah diuduhkan kepada Irak.

Dalam sebuah wawancara dengan TV Rusia, Omran Al-Zoubi membantah tuduhan oleh para pejabat AS bahwa senjata kimia telah digunakan di Suriah pada skala kecil, CNN melaporkan.

"Segala sesuatu yang menteri Amerika dan pemerintah Inggris katakan memiliki kekurangan kredibilitas," kata Al-Zoubi.

Dia menambahkan, "Ini tak berdasar, dan ini adalah taktik baru AS untuk memberikan tekanan politik dan ekonomi terhadap Suriah."

Al-Zoubi lebih lanjut mengatakan bahwa "Amerika ingin memanipulasi masalah ini, untuk membiarkan siapa pun yang menggunakan senjata kimia bisa lolos (dengan itu), dan mengulangi contoh di Irak."

Pada hari Kamis lalu, Menteri Pertahanan AS Chuck Hagel mengklaim bahwa komunitas intelijen Amerika telah membuat penilaian dengan berbagai tingkat kepercayaan bahwa pemerintah Suriah telah menggunakan senjata kimia dalam skala kecil.


Pernyataan itu menyusul klaim sebelumnya oleh rezim Israel, Inggris dan Perancis bahwa senjata kimia telah digunakan di Suriah tapi tidak memberikan spesifik tentang bagaimana dan oleh siapa.

Sementara itu, seorang pejabat pemerintah Suriah pada hari Jumat kemarin membantah tuduhan bahwa pemerintah telah menggunakan senjata kimia terhadap militan, dan mengatakan Damaskus tidak perlu menggunakan itu bagi mereka.

Dia malah menuduh militan terroris anti-Damaskus yang menggunakan senjata kimia.

Pejabat itu menyatakan bahwa ada dokumen yang kuat membuktikan penggunaan senjata kimia oleh militan teroris dalam serangan terhadap desa Khan al-Assal di luar kota utara Aleppo pada bulan Maret.

Di masa lalu mantan Presiden AS George W. Bush menggunakan kecerdasan bejat untuk membenarkan invasi Irak dalam mengejar senjata nuklir, kimia dan biologi yang ternyata tidak ada.

Suriah telah mengalami kerusuhan sejak pertengahan Maret 2011. Banyak orang termasuk sejumlah besar personil keamanan, telah tewas dalam kekerasan itu.

Pemerintah Suriah mengatakan bahwa kekacauan telah diatur dari luar negeri dan ada laporan bahwa jumlah yang sangat besar dari para teroris yang melawan pemerintah Suriah adalah warga negara asing. (*/cok)

Senin, 29 April 2013 14:00 WIB

Tentara Suriah Hancurkan Seluruh Tempat Persembunyian Teroris

  • Views: 45
  • Komentar:http://www.wartanews.com/timur-tengah/d30b5dff-1ba8-47bc-dab6-34a8af55bf6b/tentara-suriah-hancurkan-seluruh-tempat-persembunyian-teroris
Tentara Suriah Hancurkan Seluruh Tempat Persembunyian Teroris
WartaNews, Damaskus - 

Kelompok-kelompok teroris yang disponsori asing di Suriah telah menderita kerugian besar karena tentara Suriah terus beroperasi di pinggiran ibukota, Damaskus.

Pada hari Minggu kemarin, bentrokan meletus intens antara tentara Suriah dan militan itu di distrik Qudssaya, terletak sekitar 10 kilometer (enam mil) barat laut dari Damaskus.

Tentara Suriah menewaskan sejumlah militan, banyak di antaranya adalah warga negara asing, kantor berita resmi Suriah SANA melaporkan.

Persembunyian teroris juga diserbu oleh pasukan Suriah di kota-kota Jobar, al-Shifoniyeh, al-Rihan, Harmala, Harasta dan Barzeh al-Balad.

Selain itu, pasukan teroris Suriah bergerak di daerah Jobar, terletak sekitar dua kilometer (1.2 mil) timur laut dari ibukota.

Komandan militan teroris Hamza dan Batalyon al-Abbas, Abu Hamza al-Maidani, merupakan salah satu pria bersenjata yang dibunuh selama bentrokan, SANA menyatakan.

Selain itu, tentara Suriah menyerbu tempat persembunyian teroris di kota Zamalka, sekitar empat kilometer (2,5 mil) timur Damaskus. Sejumlah besar senjata dan amunisi hancur setelah baku tembak sengit.


Operasi serupa dilakukan oleh tentara Suriah di kota-kota Daraya, al-Hejjeira dan al-Dhiyabiyeh.

Di Daraya, yaitu delapan kilometer (5 mil) barat daya dari Damaskus, pasukan Suriah menewaskan Abu Mus'ab, yang merupakan pemimpin dari apa yang disebut kelompok militan Asoud al-Furqan, selama bentrokan.

Tentara Suriah telah sepenuhnya membersihkan kota Kimam di wilayah strategis al-Qusayr dekat perbatasan dengan Lebanon.

Kerusuhan melanda Suriah selama lebih dari dua tahun dan pemerintah Suriah mengatakan kekacauan telah diatur dari luar negeri.

Amerika Serikat baru-baru ini membuat tuduhan tak berdasar bahwa pemerintah Suriah telah menggunakan senjata kimia dalam skala kecil dalam memerangi teroris. Suriah telah menolak keras klaim palsu tersebut.

Beberapa organisasi hak asasi manusia internasional telah mengatakan para militan yang melakukan kejahatan perang di Suriah. (*/hok)




Selasa, 11 Desember 2012 02:50 WIB

Rahasia Misi AS, Israel & Arab Saudi Untuk Menghancurkan Iran & Suriah

  • Views: 5,416
  • Komentar: 2
  • http://www.wartanews.com/timur-tengah/b9cf31fb-2cac-205d-f6cd-da7627b17621/rahasia-misi-as-israel-arab-saudi-untuk-menghancurkan-iran-suriah 
Rahasia Misi AS, Israel & Arab Saudi Untuk Menghancurkan Iran & Suriah
WartaNews, Teheran - 

Sumber-sumber intelijen terbaru telah mengungkapkan bahwa setidaknya satu dan atau mungkin sebanyak tiga KC 135 Stratotankers telah meninggalkan Amerika Serikat, melintasi Samudera Pasifik, untuk digunakan dalam pengisian bahan bakar misi serangan pesawat Israel terhadap Iran.

Sumber menunjukkan bahwa setidaknya satu dari pesawat tersebut, dikatakan milik komando Garda Nasional Udara Arizona yang ditempatkan di Sky Harbor IAP / ANGB dekat Phoenix, mungkin menjadi sumber dari pesawat yang hilang.

Itu akan menunjukkan, dalam hal ini, bahwa 197 Air Refueling Command Squadron (Skuadron Komando Pengisian Udara) terlibat.

Kami memiliki konfirmasi kesaksian langsung dari salah satu pesawat yang terlibat dalam perilaku di luar kemungkinan setiap parameter misi.


Ada kekhawatiran serius mengenai ketertiban dan disiplin sejak ditemukan bahwa Akademi Angkatan Udara di Colorado Springs telah digunakan sebagai daerah perekrutan sekte ekstrimis.

Dalam serangkaian laporan oleh Military Religious Freedom Foundation yang dipimpin oleh Mikey Weinstein, sebuah litani pelanggaran serius termasuk indoktrinasi dalam keyakinan ekstrimis telah menjadi biasa di Angkatan Udara.

Sebuah indikasi lebih lanjut dari kemungkinan ancaman disebut oleh Presiden Barack Obama pada tanggal 21 November 2012, ketika kembali dari perjalanan Timur Jauhnya, memorandum mengeluarkan peringatan "Ancaman Insider" yang melawan "Pemerintah dan bangsa AS.

Memorandum itu menyarankan pemantauan ketat cabang militer dan sipil dari pemerintah untuk ancaman yang disebut spionase besar dan penggunaan kekerasan.


KC 135  
Pesawat, yang dijadwalkan akan digantikan pada 2040, ditempatkan dalam pelayanan di awal 1957.

Kisaran transit mereka adalah lebih dari 11.000 mil tapi hanya 1500 mil ketika dimuat dengan 75 ton bahan bakar transfer.

Setiap pesawat akan mampu mengisi bahan bakar setidaknya satu skuadron tempur / pembom pesawat, sebuah kemampuan yang akan membuat potensi kemungkinan serangan terhadap Iran tanpa pelanggaran wilayah udara Turki, Irak atau Arab Saudi.

Turki, yang memiliki delapan pesawat ini, menggunakan KC 135. Perancis juga menggunakan ini sebagai dasar platform mereka pengisian bahan bakar dari udara-ke-udara.


Tidak ada negara lain di kawasan memiliki kemampuan pengisian bahan bakar udara-ke-udara yang bisa membuat kemungkinan misi dari Israel ke Iran.

Belum ada laporan bahwa baik Turki atau Perancis pesawat jenis ini yang hilang atau ada obrolan tentang partisipasi itu, sebagai aktor dalam serangan terhadap Iran yang dianggap telah dimungkinkan oleh salah satu dari negara tersebut.

Selain itu, tidak ada dikenal atau bahkan dikabarkan tentang rahasia kesepakatan bagi AS untuk meminjamkan pesawat tersebut ke Israel untuk tujuan semacam itu, justru sebaliknya.

Tindakan semacam itu akan, seperti yang ditunjukkan oleh sumber-sumber informasi, merupakan pemberontakan dan pengkhianatan.

Seri F 15  termasuk "strike eagle"

Pesawat Israel yang paling canggih adalah F 15 yang dibangun di AS. Ada beberapa varian tetapi "kokpit kembar" F-15E "Strike Eagle" memiliki jangkauan terbesar dan kapasitas senjata.

Israel saat ini mengoperasikan 25 F 15E Strike Eagles dan sekitar 40 varian lainnya.

Strike Eagle, saat membawa tiga tangki bahan bakar eksternal, dapat membawa hingga 8000 pon persenjataan.

15E F memiliki penanggulangan muka dan mampu membawa bom "bunker buster".

Misi Potensial
Di saat  Israel dalam menggunakan "rute laut" untuk menyerang Iran, menggunakan pesawat F 15 nya, dua pengisian bahan bakar akan diperlukan, bahkan dengan tangki eksternal penuh.

Setiap pengisian bahan bakar memerlukan tiga ton bahan bakar, 10 total untuk setiap pesawat. Sebuah pesawat tunggal KC 135 mungkin mampu pada misi ini.


Dua akan jauh lebih baik. Tiga akan diperlukan jika penutup tempur itu harus digunakan untuk menekan pertahanan udara, apa yang disebut "Misi Wild Weasel."

Cover dan penipuan

Telah ada ilusi yang cukup dan menipu "obrolan" yang mungkin menjadi bagian dari "penipuan dan penutup" program yang dimaksudkan untuk membingungkan pertahanan udara Iran.

Selama beberapa bulan terakhir, beberapa jenis ancaman telah terungkap yang melibatkan Azerbaijan. Ada laporan bahwa Israel telah menempatkan pesawat penyerang di lapangan udara Soviet di Azerbaijan, pesawat yang melakukan perjalanan melalui Turki dalam perjalanan ke Azerbaijan selama misi pelatihan bersama, sementara negara-negara berada pada istilah umum yang ramah.

Misi dan skenario ini, termasuk transit bom "bunker buster" melalui Georgia, dilaporkan di Veterans Today pada tahun 2010.

Turki secara terbuka mengakui bahwa mereka telah mengizinkan Israel untuk menjalankan praktik pengeboman di dalam wilayah udara Turki karena medan "cocok pada Iran."

Belum lama ini, dua perwira yang membelot dari militer Azeri melaporkan kesepakatan antara Azerbaijan dan Israel yang menguraikan skenario yang tepat dilaporkan oleh Veteran Today.

Pertemuan antara duta besar Iran di Baku dan Presiden Azerbaijan menarik penolakan yang kuat.

Namun, juga dikabarkan bahwa pesawat Israel di Azerbaijan telah ditemukan dan diminta untuk kembali ke Israel.

Pekan lalu, London Times melaporkan bahwa Azerbaijan telah setuju untuk mengizinkan Israel dalam menggunakan basis untuk mengoperasikan drone (pesawat ta berawak) atas Iran.

Presiden Azerbaijan serta keduanya membantah tuduhan itu dan meminta pencabutan dari Times.

Namun, hanya dua hari yang lalu, ada laporan lebih lanjut bahwa pada kenyataannya pesawat itu bersama-sama dioperasikan oleh Israel dan Azerbaijan dan telah berada di tempat untuk beberapa waktu.

Belum menjadi penolakan kedua cerita baru ini yang secara khusus menguraikan, tidak hanya jenis pesawat tak berawak, tetapi vendor untuk paket observasi yang digunakan juga, pemasok elektronik terkemuka untuk IDF.

Wilayah Udara

Selain cerita tentang Azerbaijan, telah ada cukup "obrolan" yang melibatkan penggunaan wilayah udara Saudi.

Baru-baru ini, Arab Saudi telah sangat terlibat dalam operasi rahasia terhadap Suriah.
Saat ini, ditemukan bahwa Arab Saudi telah mengirim 200 tahanan yang dijatuhi hukuman mati untuk berperang di Suriah.

Meskipun ini belum sepenuhnya dikonfirmasi, dokumen yang diterbitkan hari ini dan intelijen dari dalam Suriah mendukung anggapan ini.

Masalah dengan rencana penipuan kredibel yang melibatkan Arab Saudi bahwa Iran bisa lebih cepat, tidak hanya menghancurkan Arab Saudi, tapi kemungkinan tahap invasi skala penuh wilayah yang tidak akan ada harapan untuk melawan, bahkan dengan bantuan Amerika sekalipun.

Arab Saudi tidak memiliki pasukan militer yang kredibel dan serangan apapun dengan cepat akan berubah, bukan hanya perang kota, tetapi, bahkan lebih mungkin, penggulingan langsung dari pemerintah Saudi oleh kelompok-kelompok politik yang tidak selalu ramah terhadap Iran tetapi sangat bermusuhan dengan aturan tradisional despotik.

Ada kemungkinan yang sangat kecil bahwa pasukan darat Amerika akan digunakan untuk membela Arab Saudi, teokrasi tenaga kerja budak.

Dalam hal terjadi ancaman terhadap pemberontakan rakyat Arab Saudi akan dimulai dan kerajaan akan hancur dalam beberapa hari.

Bahkan, negara-negara lain di wilayah tersebut kemungkinan akan jatuh dengan cepat, Bahrain, Kuwait, Yordania dan bahkan mungkin UAE.

Mereka yang telah memilih untuk merencanakan dan plot telah gagal untuk memperhitungkan baik situasi perubahan politik di AS dan penilaian kembali yang sedang berlangsung perannya di wilayah tersebut.

Selain itu, tidak ada upaya telah diambil, kita jelas melihat, untuk memperhitungkan bahwa revolusi yang begitu banyak cinta untuk menyaksikan di Suriah akan jauh lebih sukses terhadap Serikat Teluk Persia atau Arab Saudi.

Tersembunyi di situs biasa
Jika ada pesawat KC 135 yang tidak sah dalam jangkauan untuk suatu misi seperti yang telah digariskan, pengintaian satelit akan meminta mereka untuk "bersembunyi di depan mata" pada dasar seperti Diego Garcia.

Mari kita berharap bahwa jika usaha seperti itu telah dilakukan, militer AS untuk mampu mengambil langkah-langkah yang cepat dan korektif dalam "mengurangi" ancaman terhadap stabilitas regional. (*/fok)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar