Kamis, 15 September 2011

Yusril Gugat UU Keimigrasian ke MK ..>>> Gugatan untuk Keadilan Semua Rakyat...Dan ...Gugatan juga sebagai bentuk perlawanan terhadap Kejaksaan Agung....>>...Yusril Tak Berambisi Jadi Calon Presiden "Rasanya berat dengan perolehan suara PBB sekarang mencalonkan presiden," kata Yusril....>>... Seyogianya Bang Yusril... teruskan berjuang dengan apapun yang terbaik bagi Keadilan dan Kemajuan Bangsa ini..>> Jangan takut kepada mereka para Penguasa..yang sering melakukan kezhaliman dan manipulasi.. peraturan.. dan mendustai Rakyat awam yang tidak paham hukum...>>> Mereka para Penguasa itu sering berbuat zholim kepada Rakyat. awam...dan suka2 memelintir peraturan demi rating poin jabatan dan kedudukan saja...Dan bahkan ada juga yang memeras dengan berbagai dalih..pelintiran...UUD [Ujung2nya Duit juga..hehe..]...Bukan benar2 ikhlas ingin Kebenaran dan Keadilan...>>> Sesuai ajaran guru besarnya.. para penjajah kriminal internasional yang terkenal sangat kaya dan konon sangat super-power didunia ini...>>> Bravo Bang Yusril..!!! Insya Allah... kita dalam rahmat hidayahNya.. Amin..


Yusril Gugat UU Keimigrasian ke MK

Gugatan juga sebagai bentuk perlawanan terhadap Kejaksaan Agung.

KAMIS, 15 SEPTEMBER 2011, 14:14 WIB
Aries Setiawan, Nur Eka SukmawatiVIVAnews -


 Mantan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia, Yusril Ihza Mahendra mengajukan permohonan uji materi pasal 97 ayat (1) Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian ke Mahkamah Konstitusi. 


Pasal 97 ayat (1) Undang-Undang tentang Keimigrasian berbunyi "Jangka waktu pencegahan paling lama enam bulan dan setiap kali dapat diperpanjang paling lama enam bulan". 

Menurut Yusril anak kalimat yang berbunyi "dan setiap kali dapat diperpanjang paling lama enam bulan" bertentangan dengan asas negara hukum, kepastian hukum dan keadilan. Serta hak dan kebebasan setiap orang untuk meninggalkan wilayah negara RI kapan saja mereka mau dan bebas untuk kembali, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (3), Pasal 28D ayat (1) dan Pasal 28E ayat (1) UUD 1945. 

"Saya memohon MK agar membatalkan anak kalimat pasal 97 ayat (1) itu dan menyatakannya tidak mempunyai kekuatan hukum yang mengikat," ujar Yusril di Jakarta, Kamis, 15 September 2011. Pasal 97 ayat (1) UU Keimigrasian, kata dia, memberi peluang kepada Menteri Hukum dan HAM, Jaksa Agung, Menteri Keuangan, Ketua KPK dan Kapolri untuk mencegah seseorang dicekal seumur hidup.

"Ini adalah kecerobohan pemerintahan SBY dan DPR RI sekarang dalam membuat Undang-undang yang isinya terang-terangan bertentangan dengan UUD 1945," kata Yusril

Padahal, menurutnya, di dalam sebuah negara hukum, tidak boleh ada norma Undang-undang yang memberi peluang kepada penyelenggara negara untuk bertindak sewenang-wenang, melanggar hak-hak, dan kebebasan konstitusional warganegara yang diberikan oleh UUD 1945.

Yusril menegaskan, pengajuan uji materi undang-undang ini merupakan bagian dari perlawanannya terhadap Kejaksaan Agung yang selama ini telah bertindak sewenang-wenang terhadap dirinya. 

"Karena saya dinyatakan sebagai tersangka kasus Sisminbakum, kebebasan saya menjadi terbatas," ungkapnya.

Yusril juga menyayangkan sikap Kejaksaan Agung yang masih saja mencari-cari alasan yang tidak jelas, sehingga nasibnya terkatung-katung. Termasuk terus dicekal ke luar negeri, padahal seharusnya kasusnya sudah lama di SP3.

"Kejagung tetap saja tidak mau memanggil dan memeriksa SBY dan Megawati yang mengetahui kasusnya, padahal MK sudah memutuskan wajibnya Kejagung memanggil dan meminta keterangan mereka," tuturnya.

Jika permohonannya dikabulkan oleh Mahkamah Konstitusi, kata Yusri, implikasinya akan dirasakan oleh semua orang di negara ini. Khususnya mereka yang sedang dan akan dicekal.  "Ini juga bagian dari perjuangan penegakan HAM," katanya. (umi)





Yusril Tak Berambisi Jadi Calon Presiden

"Rasanya berat dengan perolehan suara PBB sekarang mencalonkan presiden," kata Yusril.

SELASA, 21 APRIL 2009, 00:06 WIB
Arfi Bambani Amri, Eko Huda S
VIVAnews - Ketua Majelis Syura Partai Bulan Bintang, Yusril Ihza Mahendra, mengaku tak berambisi jadi calon presiden. Tanpa jabatan dan hanya makan tabungan juga tidak masalah bagi Yusril.

"Setelah berhenti jadi pejabat, pekerjaan juga tidak jelas, ya mantab --makan tabungan," kata Yusril ditemui usai berpidato di Musyawarah Dewan Partai Bulan Bintang di Hotel Grand Cempaka, Jakarta, Senin 20 April 2009.

Yusril Tak Berambisi Jadi Calon Presiden

"Rasanya berat dengan perolehan suara PBB sekarang mencalonkan presiden," kata Yusril.


Yusril optimistis, suara PBB bisa melewati ambang parlemen 2,5 persen suara. "Penghitungan belum selesai, tunggu penetapan hasil Komisi Pemilihan Umum," katanya. Di penghitungan sementara KPU sampai Senin 20 April, PBB hanya mengantongi 1,9 persen suara.

Karena suara yang diperoleh kecil, PBB pun terbuka untuk berkoalisi dengan partai manapun. "Saya yakin, PBB akan mengambil keputusan yang tepat di waktu yang tepat," katanya. Dan putusan itu ditentukan malam ini di Musyawarah Dewan Partai.
Sebelumnya Ketua Umum PBB MS Kaban menyatakan mendukung kembali Susilo Bambang Yudhoyono sebagai calon presiden. Putusan resmi mendukung itu diputuskan di Musyawarah Dewan Partai malam ini.
• VIVAnews

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar