Rabu, 11 Mei 2011

AS : Perang Afghanistan jauh dari selesai>>>Amerika Serikat mengakui bahwa perang di Afghanistan masih jauh dari selesai bahkan setelah pengumuman kematian syaikh Usamah bin Ladin rahimahullah. “Aku tidak berpikir perang (di Afghanistan-red) telah berakhir. Aku tidak berpikir hilangnya bin Ladin akan menyebabkan kami mengganti strategi kami,” ujar Mayor Jenderal John Campbell, komandan AS-NATO di Afghanistan timur pada Selasa (10/5/2011) seperti yang dilaporkan Press TV. Campbell juga mengatakan bahwa kematian bin Ladin bisa memacu lebih banyak serangan terhadap tentara AS di Afghanistan. Pernyataan ini datang kurang dari dua bulan sebelum dimulainya tenggat waktu yang diumumkan Washington untuk penarikan tentaranya yang telah bercokol di Afghanistan selama satu dekade.>>> Inilah Dusta AS dan konon adalah pemimpin dunia dan menjadi tolok ukur kebijaksanaan Kebenaran para pengikut Hedonis?? Kepalsuan ucapan dan perbuatan..adalh bukti2 sejarah...yang konon adalah Kebohongan dan Penipu??? Sementara itu, komandan pasukan Inggris di Afghanistan, Jenderal James Bucknall mengatakan Barat tidak akan meninggalkan negara Asia bahkan setelah batas waktu akhit untuk serah terima keamanan kepada pasukan Afghanistan pada tahun 2014. “Sampai kami menyatakan dengan jelas bahwa ‘komunitas internasiona’ tidak akan meninggalkan Afghanistan dalam waktu dekat,” klaim Bucknall. Rabu pekan lalu, Menteri Luar Negeri Inggris, William Haggue mengatakan bahwa strategi Inggris di Afghanistan tidak akan berubah meskipun bin Ladin telah tiada>>> Inilah Dajjal ... >>> Bukti Dusta dan Kebohongan penjadi Panutan..zaman...>>> Inagtatlah wahai muslimin... dan kembalilah kepada ajaran Allah SWT dan Sunnah Rasulullah SAW dengan benar dan seksama...>>> Tegakan Kebenaran dan Keadilan berdasarkan kaidah Allah dan Rasulullah SAW..>> Insya Allah ..umat Islam akan menang dan jaya sepanjang masa....dan Sekali berjiwa Merdeka... tetaplah sebagai manusia Merdeka...hingga akhir hayat....>>> Insya Allah Amin... Dalam kasus Cikeusik, Ahmadiyah bawa parang dan tombak, warga bawa kitab>>>Dalam sidang kasus bentrokan Cikeusik pekan lalu saksi Kanit Reskrim Polsek Cikeusik, Hasanudin, mengungkapkan bahwa Ahmadiyah sudah mempersiapkan parang, tombak, katepel dan batu, pada sidang hari ini, Selasa (10/5) terungkap, warga beserta ulama di wilayah Cikeusik membawa kitab untuk berdiskusi dengan Jemaat Ahmadiyah yang dipimpin Ismail Suparman. “Kami beserta warga lain mendatangi rumah Suparman untuk mengajak diskusi dengan membawa kitab, untuk meluruskan ajaran Ahmadiyah yang sesat, bukan untuk menyerang atau menganiaya,” kata Endang bin Sidik, yang juga dijadikan terdakwa dalam berkas terpisah, saat memberikan kesaksian di sidang terdakwa KH Ujang.>>>“Tapi saya sendiri tidak membaca SMS tersebut, hanya laporan dari jaringan saya. Dan dalam SMS tersebut tidak ada kata-kata mengajak menyerang atau menganiaya jemaat Ahmadiyah,” kata Yayat. Ia juga mengaku, bahwa melihat terdakwa di lokasi dekat rumah Suparman, yang dihancurkan warga, setelah bentrokan antara warga dan Jemaat Ahmadiyah usai. “Saya sendiri melihat terdakwa KH. Ujang, setelah masa terurai, meninggalkan lokasi bentrokan. Dan saya sendiri belum pernah berhubungan dengan KH Ujang,” terang Yayat. Saksi yang juga dijadikan terdakwa dalam kasus bentrokan Cikeusik ini menjelaskan, sudah berulangkali menasehati Jemaat Ahmdiyah di wilayah Cikeusik untuk berbaur dengan warga sekitar, berulangkali pula nasihatnya tersebut diabaikan.>>> Berhati-hatilah umat Islam...bahwa segelintir para antek2 imperialis yang selalu didanai oleh para tokoh2 Penjajah dan Neo Penjajah... selalu mempprovokasi umat dengan berbagai dalih dan cara2 yang mereka memang sudah di skenariokan...>>> Lihatlah para pemain2 utama itu selalu memojokan umat Islam...dan membenarkan dalih2 mereka walaupun penuh kepalsuan...>>> Itulah para murid dan pengikut para Jahiliyah dan hedon...selalu menghalalkan segala cara...Itulah Dajjal...>>> Waspadalah...

AS : Perang Afghanistan jauh dari selesai

Hanin Mazaya. http://arrahmah.com/read/2011/05/11/12445-as-perang-afghanistan-jauh-dari-selesai.html
Rabu, 11 Mei 2011 14:14:11
Hits: 399
WASHINGTON (Arrahmah.com) - Amerika Serikat mengakui bahwa perang di Afghanistan masih jauh dari selesai bahkan setelah pengumuman kematian syaikh Usamah bin Ladin rahimahullah.
“Aku tidak berpikir perang (di Afghanistan-red) telah berakhir.  Aku tidak berpikir hilangnya bin Ladin akan menyebabkan kami mengganti strategi kami,” ujar Mayor Jenderal John Campbell, komandan AS-NATO di Afghanistan timur pada Selasa (10/5/2011) seperti yang dilaporkan Press TV.
Campbell juga mengatakan bahwa kematian bin Ladin bisa memacu lebih banyak serangan terhadap tentara AS di Afghanistan.
Pernyataan ini datang kurang dari dua bulan sebelum dimulainya tenggat waktu yang diumumkan Washington untuk penarikan tentaranya yang telah bercokol di Afghanistan selama satu dekade.
AS menginvasi Afghanistan sejak tahun 2001 dengan tujuan untuk menumbangkan pemerintahan Taliban yang saat itu berkuasa.
Menurut laporan media AS, banyak anggota parlemen AS kini bersikeras bahwa waktu bagi penarikan AS dari Afghanistan telah tiba, dengan alasan bahwa tujuan utama pengerahan pasukan AS ke Afghanistan adalah untuk menangkap Syaikh Usamah.
Sementara itu, komandan pasukan Inggris di Afghanistan, Jenderal James Bucknall mengatakan Barat tidak akan meninggalkan negara Asia bahkan setelah batas waktu akhit untuk serah terima keamanan kepada pasukan Afghanistan pada tahun 2014.
“Sampai kami menyatakan dengan jelas bahwa ‘komunitas internasiona’ tidak akan meninggalkan Afghanistan dalam waktu dekat,” klaim Bucknall.
Rabu pekan lalu, Menteri Luar Negeri Inggris, William Haggue mengatakan bahwa strategi Inggris di Afghanistan tidak akan berubah meskipun bin Ladin telah tiada.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Dalam kasus Cikeusik, Ahmadiyah bawa parang dan tombak, warga bawa kitab

Saif Al Battar
Rabu, 11 Mei 2011 10:32:52
Hits: 956
Serang (Arrahmah.com) – Dalam sidang kasus bentrokan Cikeusik pekan lalu saksi  Kanit Reskrim Polsek Cikeusik, Hasanudin, mengungkapkan bahwa Ahmadiyah sudah mempersiapkan parang, tombak, katepel dan batu, pada sidang hari ini, Selasa (10/5) terungkap, warga beserta ulama di wilayah Cikeusik membawa kitab untuk berdiskusi dengan Jemaat Ahmadiyah yang dipimpin Ismail Suparman.
“Kami beserta warga lain mendatangi rumah Suparman untuk mengajak diskusi dengan membawa kitab, untuk meluruskan ajaran Ahmadiyah yang sesat, bukan untuk menyerang atau menganiaya,” kata  Endang bin Sidik, yang juga dijadikan terdakwa dalam berkas terpisah, saat memberikan kesaksian di sidang terdakwa KH Ujang.
Dalam sidang yang dipimpin hakim Rasminto didampingi Toto Ridarto dengan Jaksa Penuntut Umum (JPU) M Yunus, sementara terdakwa KH Ujang didamping Tim Pengacara Muslim (TPM) antara lain Agus Setiawan dan Guztav Feriza, selain menghadirkan Endang sebagai saksi, juga dihadirkan Kanit Intel Polres Pandeglang,Yayat Supriyatna.
Dalam persidangan yang dipenuhi  santri dan kerabat terdakwa KH Ujang,Yayat menerangkan, bahwa sumber SMS berasal dari KH Ujang, yang mengajak umat Islam di Cikeusik dan sekitarnya untuk membubarkan ajaran Ahmadiyah.
“Tapi saya sendiri tidak membaca SMS tersebut, hanya laporan dari jaringan saya. Dan dalam SMS tersebut tidak ada kata-kata mengajak menyerang atau menganiaya jemaat Ahmadiyah,” kata Yayat.
Ia juga mengaku, bahwa melihat terdakwa di lokasi dekat rumah Suparman, yang dihancurkan warga, setelah bentrokan antara warga dan Jemaat Ahmadiyah usai.
“Saya sendiri melihat terdakwa KH. Ujang, setelah masa terurai, meninggalkan lokasi bentrokan. Dan saya sendiri belum pernah berhubungan dengan KH Ujang,” terang Yayat.
Saksi yang juga dijadikan terdakwa dalam kasus bentrokan Cikeusik ini menjelaskan, sudah berulangkali menasehati Jemaat Ahmdiyah di wilayah Cikeusik untuk berbaur dengan warga sekitar, berulangkali pula nasihatnya tersebut diabaikan.
Bahkan, sejak 13 November 2010, Muspika sudah bemusyawarah untuk melakukan pembubaran jemaat Ahmadiyah. Sebab selama ini keberadaan Jemaat Ahmadiyah meresahkan, antara lain tidak mau sholat Jumat di masjid berbaur dengan warga. Malah menggunakan rumah Suparman sebagai sarana ibadahnya.
“Saya dan aparat lainnya sudah berkali-kali mengingatkan jemaat Ahmadiyah di wilayah tersebut (Cikeusik, red) namun Ahmadiyah tetap membandel,” tegas Yayat.
Dalam sidang yang dipenuhi mayoritas santri dan kerabat terdakwa KH Ujang, sempat terjadi persitegangan antara TPM dan saksi Yayat, namun hal itu tidak berlangsung lama, setelah ketua majelis hakim menyarankan agar memberikan pertanyaan dengan nada yang rendah atau santai.
“Kalo ditanya keras, saksi akan meledak-ledak, maka bertanyanya dengan tenang saja,” kata Rasminto, ketua majelis hakim.
Usai mendengarkan dua saksi yang dihadirkan JPU, majelis hakim akhirnya memutuskan sidang ditunda hinga pekan depan. (Lulu Jamaludin/Arrahmah.com)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar