Selasa, 15 Januari 2013

........Presiden Suriah Bashar al-Assad menyampaikan pidato di hadapan para pejabat tinggi negara dan masyarakat di Damaskus. Dan mengatakan, "Perang di Suriah bukan terjadi antara pro pemerintah dan oposisi, melainkan perlawanan bangsa Suriah terhadap musuh-musuhnya."..>>>...Al alam melaporkan, Presiden Suriah Bashar al-Assad menyampaikan pidato di hadapan para pejabat tinggi negara dan masyarakat di Damaskus. Dan mengatakan, "Perang di Suriah bukan terjadi antara pro pemerintah dan oposisi, melainkan perlawanan bangsa Suriah terhadap musuh-musuhnya." Bashar al-Assad dalam pidatonya yang ditayangkan secara langsung oleh Al alam mengemukakan solusi tiga tahap untuk krisis politik di negaranya yaitu penghentian dukungan negara-negara asing terhadap anasir bersenjata dan perlindungan mereka, penghentian operasi militer; sehingga pada tahap berikutnya dapat terwujud dialog nasional yang dihadiri seluruh kelompok dan partai....>>>


Politik

Ini dia Pidato Bashar al-Assad tentang Krisis Suriah

Presiden Suriah Bashar al-Assad menyampaikan pidato di hadapan para pejabat tinggi negara dan masyarakat di Damaskus. Dan mengatakan, "Perang di Suriah bukan terjadi antara pro pemerintah dan oposisi, melainkan perlawanan bangsa Suriah terhadap musuh-musuhnya."

Selasa, 8 Januari 2013 08:20 prn/irib|
Ini dia Pidato Bashar al-Assad tentang Krisis Suriah
Presiden Suriah, Bashar al-Assad. (foto: presidentassad)
Damaskus, PelitaOnline
http://politik.pelitaonline.com/news/2013/01/08/ini-dia-pidato-bashar-al-assad-tentang-krisis-suriah#.UPUJdPIyqSo
Presiden Suriah, Bashar al-Assad menjelaskan bahwa negara sedang berperang dengan musuh, bukan oposisi. Assad juga mengumumkan solusi tiga tahap solusi krisis negaranya.

Al alam melaporkan, Presiden Suriah Bashar al-Assad menyampaikan pidato di hadapan para pejabat tinggi negara dan masyarakat di Damaskus. Dan mengatakan, "Perang di Suriah bukan terjadi antara pro pemerintah dan oposisi, melainkan perlawanan bangsa Suriah terhadap musuh-musuhnya."

Bashar al-Assad dalam pidatonya yang ditayangkan secara langsung oleh Al alam mengemukakan solusi tiga tahap untuk krisis politik di negaranya yaitu penghentian dukungan negara-negara asing terhadap anasir bersenjata dan perlindungan mereka, penghentian operasi militer; sehingga pada tahap berikutnya dapat terwujud dialog nasional yang dihadiri seluruh kelompok dan partai.  

Presiden Suriah menekankan bahwa segala bentuk usulan dari pihak asing juga harus sesuai dengan masalah-masalah tersebut.

Solusi Tiga Tahap Krisis Politik

 Al-Assad menambahkan, solusi krisis harus politik, berlandaskan pada asas pemberantasan terorisme dan pokok ketiga yang sangat penting adalah solusi sosial.

Bashar al-Assad menegaskan, "Ada contoh-contoh untuk solusi sosial di Suriah… kondisi di Homs dan Daraa baik menyusul adanya solusi sosial, karena ada pihak-pihak nasionalis dan beretika tinggi yang berinisiatif untuk menyelesaikan krisis, dan  ini membuahkan hasil penting dan nyata… orang-orang tersebut tidak berafiliasi dengan partai apapun dan tidak memiliki acuan politik; mereka hanya merasa memiliki tanggung jawab nasionalisme… oleh karena itu inisiatif seperti ini sangat penting dan kita harus selalu kembali pada akar dalam masyarakat."

"Kami selalu mengulurkan tangan dan siap untuk berunding dengan siapapun. Kami akan berunding dengan siapapun, baik penentang atau pendukung, namun dengan syarat tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip bangsa… kami akan berunding dengan partai-partai dan pihak-pihak yang tidak menjual negara mereka kepada pihak asing dan bahkan dengan orang-orang yang telah meletakkan senjata mereka," katanya.

Menyinggung prinsip kokoh Suriah dalam masalah kedaulatan dan independensi yang sesuai dengan piagam PBB dan ketentuan internasional bahwa kedaulatan dan independensi negara tidak boleh diganggu dengan campur tangan pihak asing, al-Assad mengatakan, "Demi memulihkan keamanan dan stabilitas, solusi politik Suriah sebagai berikut:

Tahap pertama

Langkah pertama: negara-negara regional bersangkutan di kawasan dan internasional menghentikan dukungan dana dan senjata serta perlindungan kepada anasir-anasir bersenjata dan bersamaan dengan itu kelompok-kelompok bersenjata menghentikan aksi teror mereka; masalah ini akan menjamin keamanan proses kepulangan para pengungsi ke tempat tinggal mereka… setelah itu operasi anasir teroris dan militer Suriah dihentikan… namun pasukan keamanan tetap dapat bertindak jika terjadi pelanggaran terhadap keamanan negara, warga, sarana publik dan insfrastruktur atau segala bentuk pelanggaran lainnya.

Langkah kedua: mewujudkan mekanisme khusus untuk menjamin komitmen semua pihak pada poin pertama khususnya dalam masalah kontrol wilayah perbatasan.

Langkah ketiga: pemerintah berkuasa memulai kontak dengan seluruh partai dan delegasi masyarakat untuk berunding secara bebas guna melaksanakan konferensi dialog nasional yang melibatkan seluruh pihak di dalam negeri dan luar negeri yang menginginkan solusi krisis Suriah.

Tahap Kedua

Langkah pertama: pemerintah berkuasa mengumumkan konferensi dialog nasional komprehensif untuk mencapai sebuah piagam nasional berlandaskan pada kedaulatan Suriah dan kesatuan seluruh wilayahnya serta penentangan terhadap campur tangan pihak asing dan perlawanan terhadap segala bentuk terorisme dan kekerasan. Piagam tersebut akan menentukan jalur politik Suriah dan menetapkan program untuk sistem peradilan, hukum, garis besar politik dan ekonomi, serta undang-undang baru terkait partai-partai, pemilu, dan lain-lain.

Langkah kedua: piagam nasional tersebut harus direferendum.

Langkah ketiga: dibentuk sebuah pemerintahan komprehensif yang melibatkan perwakilan dari seluruh kelompok masyarakat dan bertanggung jawab melaksanakan poin-poin dalam piagam tersebut.

Langkah keempat: undang-undang referendum disusun dan setelah ditetapkan, pemerintah bertanggung jawab menggelar pemilu parlemen baru sesuai dengan undang-undang baru yang telah disepekati.  Sebelum segala hal yang bersangkutan dengan UUD harus disebutkan kata ‘jika', yakni jika masalah tersebut telah disepakati dalam konferensi dialog nasional.

Tahap Ketiga

Langkah pertama: dibentuk pemerintahan baru sesuai dengan UUD yang ada.

Langkah kedua: digelar konferensi rekonsiliasi nasional dan para oknum yang tertanggap dalam berbagai insiden diampuni sesuai dengan hak-hak sipil mereka.

Langkah ketiga: rekonstruksi seluruh infrastruktur dimulai dan kerugian yang diderita warga akibat instabilitas harus diganti."

Lebih lanjut Bashar Assad menekankan, terkait grasi dan ampunan terhadap para oknum yang tertahan, harus disebutkan bahwa pemerintah dapat merelakan haknya akan tetapi pemerintah tidak dapat merelakan hak individu masyarakatnya. "Akan tetapi saya berpendapat bahwa jika kita sampai pada tahap ini, maka ampunan tersebut harus ditetapkan oleh individu yang berhak bukan pemerintah, karena dengan terwujudnya masalah ini kita dapat mencapai rekonsiliasi nasional dan semua orang dapat saling memaafkan."

Presiden Suriah menambahkan, "Ini adalah poin-poin solusi untuk krisis politik dan sekedar garis besarnya… oleh karena itu pemerintah Suriah berkewajiban untuk memaparkan perinciannya dan dalam beberapa hari mendatang, program ini akan disampaikan sebagai sebuah solusi lengkap. Setelah itu seluruh tahapnya akan dilaksanakan sesuai poin yang ditetapkan."

Makar untuk Menumpas Muqawama dan Suriah


Pada bagian lain pidatonya Assad mengatakan, "Pihak-pihak yang sedang dihadapi Suriah adalah para agen-agen spionase yang berusaha menghancurkan Suriah dengan pemikiran ala al-Qaeda."

Seraya mengkritik upaya sejumlah kekuatan untuk memecah-belah dan melemahkan Suriah, al-Assad menekankan bahwa tujuan aksi-aksi mereka adalah untuk menumpas muqawama dan mendepak Suriah keluar dari ring perimbangan kekuatan regional.

Terkait derita dan masalah yang sedang dihadapi rakyat Suriah, al-Assad menegaskan, "Tanpa sebuah gerakan nasional komprehensif untuk menyelamatkan bangsa dari serangan hebat dalam sejarah kawasan ini, maka Suriah tidak akan mampu keluar dari krisis dan penderitaan ini."

"Gerakan nasional ini menjadi satu-satunya penyembuh luka dalam yang dirasakan masyarakat dan jalan tunggal yang dapat menjaga Suriah dan memperkokohnya kembali dari sisi politik, serta mengembalikan posisi sosial, budaya dan etikanya; oleh karena itu setiap warga bertanggung jawab dalam hal ini.

Suriah Berperang dengan Musuh Bukan Oposisi

Bashar al-Assad menjelaskan, banyak orang yang terjerumus dalam jebakan yang telah disiapkan untuk mereka dan beranggapan bahwa kelompok oposisi sedang berperang dengan pemerintah untuk merebut kekuasaan; oleh karena itu mereka menjaga jarak, bungkam dan menyatakan netral."

Seraya menekankan pentingnya kesadaran seluruh rakyat Suriah terhadap nasib negaranya, al-Assad mengatakan, "Perang sesungguhnya adalah antara bangsa dan musuh-musuhnya serta antara masyarakat dan para pembunuh, juga antara warga dana orang-orang yang berusaha menjauhkan seluruh warga negara ini dari roti, air dan nafkah mereka."

Revolusi Milik Rakyat Bukan Oknum-Oknum yang Dikirim dari Luar Negeri

Bashar al-Assad menegaskan, "Pada awalnya mereka mengklaim revolusi, oleh karena itu warga melawan mereka dan pada akhirnya mereka tidak diterima warga."

"Setelah gagal menggalang dukungan masyarakat dengan uang dan senjata, mereka melirik tahap kedua yang berarti melepas kedok ‘damai' mereka dan secara terang-terangan menampakkan senjata yang sebelumnya digunakan secara sembunyi-sembunyi."

Bashar al-Assad menegaskan, "Kemudian mereka berusaha untuk menduduki kota-kota dengan melancarkan serangan brutal sehingga dapat menghancurkan kota-kota bak gerombolan serigala. Akan tetapi warga melawan dan oleh karena itu (anasir bersenjata) mereka memutuskan untuk membalas dendam kepada warga tanpa tebang-pilih, di mana pun mereka menginjakkan kaki."

"Mereka (anasir bersenjata) menyebut aksi-aksinya revolusioneris, padahal tidak ada kaitan baik dekat maupun jauh dengan revolusi. Revolusi membutuhkan keberadaan tokoh-tokoh cendikiawan… revolusi berangkat dari pemikiran."

"Siapa pemikir dan cendikiawan mereka… apakah ada orang yang mengenalnya!! Revolusi memerlukan pemimpin; siapa yang mengenal pemimpin revolusi (rekayasa) ini. Revolusi berlandsarkan pada pengetahuan dan pemikiran dan bukan pada kebodohan… revolusi adalah demi memajukan negara bukan memukul mundur negara hingga beberapa abad ke belakang."

"Revolusi dilakukan oleh rakyat, bukan oknum-oknum yang dikirim dari luar untuk melakukan revolusi terhadap sebuah bangsa… revolusi berlandaskan pada kepentingan-kepentingan sebuah bangsa dan bukan menentangnya… Revolusi dan revolusioneris seperti ini (oknum bersenjata), adalah gerombolan para kriminal."

Takfiri Sedang Menebar Kejahatan, Bukan Berjihad

Lebih lanjut Bashar al-Assad menandaskan bahwa di balik seluruh serangan ini terdapat akvitas kelompok takfiri yang mengorganisir para anasir bersenjata untuk melancarkan operasi bom bunuh diri dan pembunuhan warga sipil.

"Kelompok takfiri, mengirim anasir-anasir bersenjata ke front terdepan dan mendukung mereka dari belakang. Pemikiran takfiri yang muncul di Suriah bersifat impor oleh karena itu pemikiran dan anasir-anasirnya datang dari luar negeri… kelompok takfiri mengontrol aksi-aksi teror dan setelah mereka kalah, sekarang mereka berada di belakang medan serta melancarkan penculikan, perampukan dan perusakan."

"Kita sedang berperang dengan orang-orang seperti ini… anasir-anasir yang sebagian besarnya bukan warga negara Suriah dan memiliki pemikiran menyimpang yang mengklaim sedang berjihad, dan sedang melancarkan aksi-aksi yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan jihad dan Islam."

Suriah Sedang Berperang dengan Al-Qaeda Barat

"Fakta yang telah diterima adalah bahwa sebagian besar orang yang sedang kami hadapi adalah para teroris yang memiliki basis pemikiran al-Qaeda, dan Anda semua mengetahui bagaimana Barat selama tiga dekade terakhir sedang mengendalikan jenis terorisme ini di Afghanistan dengan uang dari negara-negara Arab."

"Setelah misi para teroris ini berakhir dan Uni Soviet runtuh dan keluar dari Afghanistan, mereka (para teroris) semakin tidak terkendali dan sedang merusak negara-negara Arab dan bahkan Barat."

"Berbagai peristiwa di Suriah menjadi peluang bagi kekuatan Barat untuk merelokasi para teroris al-Qaeda ke Suriah sehingga mereka dapat terbebas dari para teroris tersebut dan sekaligus melemahkan Suriah."

Mengalahkan Teroris Tidak Mustahil

"Salah satu lembaga yang fokus membahas fenomena terorisme, sekitar satu bulan lalu melaporkan bahwa terorisme di Timur Tengah dan Asia Timur menurun… laporan ini benar karena sebagian besar teroris dari negara-negara tersebut  dan bahkan dari Barat berdatangan ke Suriah."

"Masuknya terorisme ke setiap masyarakat sangat berbahaya, akan tetapi mengalahkan fenomena tersebut tidak mustahil dengan tekad dan keberanian. Terorisme harus dilawan dan penyusupannya dalam masyarakat harus diantisipasi."

 Situasi Perang Suriah Melawan Agresi Asing

"Militer Suriah sekarang tidak hanya sedang berhadapan dengan para kriminal dan kelompok bersenjata saja, melainkan kami sekarang sedang berhadapan dengan situasi perang yang sesungguhnya… kami sekarang menghadapi amukan agresi asing… akan tetapi perang ini lebih berbahaya, besar dan lebih destruktif dari perang-perang klasik; karena dalam perang ini (musuh asing) tidak menggunakan peralatan perangnya melainkan menggunakan kelompok-kelompok Suriah dan anasir-anasir asing."

"Reformasi dan perubahan tanpa keamanan sama seperti keamanan tanpa reformasi… dua masalah ini tidak akan membuahkan hasil tanpa realiasi keduanya."

"Apakah ketika seseorang melawan ketika diserang dia disebut sedang membela diri atau sedang memilih opsi keamanan… mengapa ketika sebuah pemerintahan membela rakyat dan bangsanya, dilabel sedang memilih opsi keamanan?"

"Perlindungan terhadap negara adalah sebuah kewajiban dan bukan masalah yang dapat dirundingkan… perlindungan terhadap bangsa adalah sah menurut undang-undang dasar. Oleh karena itu, klaim bahwa pemerintah sedang menggulirkan opsi keamanan tidak benar, dan para pejabat tinggi Suriah tidak pernah berbicara tentang opsi keamanan."

"Kami tidak memilih perang, melainkan perang telah memaksa Suriah; ketika kami sedang berusaha melindungi negara, tidak ada orang yang berakal yang mengatakan bahwa kami sedang memilih opsi keamanan… kesepakatan kami untuk menempuh jalur politik bukan berarti kami tidak sedang membela diri… akan tetapi kesepakatan tersebut membuktikan keberadaan rekan politik yang ingin berunding."

Barat Menutup Jalan Perundingan untuk Suriah

"Barat adalah faktor utama perpecahan, disintegrasi dan bentrokan sektarian, serta telah menutup semua jalan perundingan."

"Sejumlah pihak hanya berbicara tentang mekanisme politik dan sebaikan lain hanya menekankan pemberantasan terorisme; statemen seperti ini tidak akurat karena mekanisme harus kokmprehensif dan mencakup berbagai poros."

"Setiap mekanisme dari satu pihak baik individu atau negara, harus berasaskan perpektif Suriah; artinya tidak ada mekanisme yang dapat menggeser apa yang kami tetapkan sebagai solusi krisis."

"Dengan kata lain, setiap usulan harus membantu upaya Suriah untuk menyelesaikan krisis dan tidak menggantikannya. Oleh karena itu setiap usulan dari asing harus bersifat mendukung, karena tidak ada alasan bagi kami untuk menghabiskan waktu membahas makanisme dari luar negeri yang tidak sesuai dengan koridor."

Di akhir pidatonya, Assad menegaskan, "Dalam pelaksanakan mekanisme politik itu kami tidak memerlukan bantuan asing karena Suriah memiliki kemampuan yang memadai dalam aktivitas politiknya dan jika ada pihak aisng yang jujur hendak membantu Suriah maka harus memfokuskan pada upaya penghentian pengiriman anasir bersenjata, uang dan senjata ke Suriah."

KOMPAS.com - 
Tentara Suriah Kembali Rengkuh Aleppo
Penulis : Josephus Primus | Minggu, 13 Januari 2013 | 01:20 WIB


Tentara Suriah Kembali Rengkuh Aleppo
AFP
Ilustrasi: Warga Suriah berlari mencari perlindungan saat sebuah helikopter terbang di atas kota Aleppo di utara negara itu, Senin (23/7/2012)
http://internasional.kompas.com/read/2013/01/13/01202454/Tentara.Suriah.Kembali.Rengkuh.Aleppo?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kkomwp


Perlahan tapi pasti, pasukan Suriah menguasai kembali beberapa kawasan di Aleppo, sebuah provinsi penting di Utara Suriah. Dalam kecamuk perang, pasukan tersebut memukul balik kekuatan oposisi hingga ke pinggir kota tersebut.

Sehari sebelumnya, tulis AP pada Sabtu (12/1/2013), pasukan oposisi mengambil alih penguasaan di bandara militer Taftanas di Provinsi Idlib.

Di Aleppo, sementara itu, militer pemerintah menguasai kawasan Masjid Ummayad, Khan al-Wazir, dan kawasan dalam kota. Sumber pemerintah mengatakan kalau kelompok oposisi kini bertahan di Bandara Kshaish, di luar Aleppo. "Kami menewaskan banyak pemberontak dan menghancurkan artileri antiserangan udara mereka,"kata pihak militer Suriah.

Pertempuran antara kedua kubu juga terjadi Provinsi Homs. Pemerintah mengklaim menewaskan banyak anggota pasukan oposisi. Sementara, dari pihak pemerintah, cuma satu serdadu yang tewas dalam baku tembak.

Lalu, di Damaskus, pasukan Suriah masih melakukan serangan terhadap kelompok oposisi di kawasan Barat ibu kota Suriah tersebut. Lantaran perang itu, banyak warga sipil mencari tempat perlindungan.
Editor :
Josephus Primus

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar