Jumat, 17 Agustus 2012

....When is the Hari Raya in 2012 ?....>>>...Date of Hari Raya 2012 / Lebaran 2012 In 2012, Hari Raya AidilFitri / Idul Fitri / Lebaran is likely to fall on Sunday, 19 August 2012. Please note Muslim festivals are timed according to local sightings of various phases of the moon and thus this Hari Raya date given is approximation. Hari Raya Puasa is the biggest festival for Muslim around the world, together with Hari Raya Haji / Qurban>>...“Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.” (QS. Al -Isra’: 44)..>>...Pada kesempatan terakhir, fenomena tersebut dihadapkan dan dikaji oleh para pakar dari Britania, dan di antara mereka ada seorang ilmuwan muslim yang berasal dari India. Setelah 5 hari mengadakan penelitian dan pengkajian ternyata para ilmuwan dari Inggris tersebut angkat tangan. Sang ilmuwan muslim tersebut mengatakan: “Kami umat Islam tahu tafsir dan makna dari fenomena ini, bahkan semenjak 1400 tahun yang lalu”. Maka para ilmuwan yang hadir pun tersentak dengan pernyataan tersebut, dan meminta dengan sangat untuk menunjukkan tafsir dan makna dari kejadian itu. Sang ilmuwan muslim segera menyitir firman Allah:..>>..“….Dan tak ada sesuatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun” (QS.Al-Israa’: 44) Tidaklah suara denyutan itu melainkan lafadz jalalah (nama Allah Azza wa Jalla) sebagaimana tampak dalam layer (Oscilloscope). Maka keheningan dan keheranan luar biasa menghiasi aula di mana para ilmuwan muslim tersebut berbicara...>>


Hari Raya Eid 2012

http://sgholiday.com/calendar/hari-raya-eid/

Hari Raya Eid al-Fitr Celebrations

Eid al-Fitr, often abbreviated to Eid, is a Muslim holiday that marks the end of Ramadan, the Islamic holy month of fasting. Around the world, there are many names to refer to this day, which is one of the most important festival for Muslims.
In Malay-speaking countries of Indonesia, Singapore, Malaysia, and Brunei Eid is often called (affectionately) as Hari Raya (literally means “Big Day” or “Celebration Day”), Lebaran, Idul Fitri, or Aidil Fitri.

When is the Hari Raya in 2012 ?

Date of Hari Raya 2012 / Lebaran 2012 

In 2012, Hari Raya AidilFitri / Idul Fitri / Lebaran is likely to fall on Sunday, 19 August 2012. Please note Muslim festivals are timed according to local sightings of various phases of the moon and thus this Hari Raya date given is approximation.
Hari Raya Puasa is the biggest festival for Muslim around the world, together with Hari Raya Haji / Qurban

Hari Raya 2012 / Eid 2012 Cellebrations

The night before Idul Fitri is filled with the sounds of many muezzin singing the takbir held in the mosques or mushollahs. In many parts of Indonesia as well as Malaysia, especially in rural areas, pelita or panjut or lampu colok (as known by Malay-Singaporeans) (oil lamps, similar to tiki torches) are lit up and placed outside and around the house. Special dishes like ketupat, dodol, lemang (a type of glutinous rice cake cooked in bamboo) and other Indo-Malay (and in the case of Malaysia, also Nyonya) delicacies are served during this day.
It is common to greet people with “Selamat Idul Fitri” or “Salam Aidilfitri” (in Malaysia) which means “Happy Eid”. Muslims also greet one another with “mohon maaf lahir dan batin” in Indonesia and “maaf zahir dan batin” in Malaysia, which means “Forgive my physical and emotional (wrongdoings)”, because Idul Fitri is not only for celebrations but a time for atonement: to ask for forgiveness for sins which they may have committed but was cleansed as a result of the fasting in the Muslim month of Ramadan.

Balik Kampung 2012 / Mudik 2012

One of the largest temporary human migrations globally, is the prevailing custom of the Lebaran where workers, particularly unskilled migrants labourers such as maids and construction labourers return to one’s home town or city and ask forgiveness from ones’ parents, in-laws and elders. This is known as mudik or pulang kampung in Indonesia or in Malaysian balik kampung.

Hari Raya Idul Fitri / Lebaran 2012 in Indonesia

In Indonesia, which has the largest Muslim population in the world, Eid is known as Hari Raya Idul Fitri (or more informally as Lebaran). It is a national holiday, often last for as long as two weeks, with the exact date determined by local lunar observation. Idul Fitri is usually a public holiday for 2 days, another 2-3 days of company given holidays, and about 5 days of forced-leave.
Aside from the day-off, in Indonesia Idul Fitri has a legally mandated salary bonus for all employees, known as Tunjangan Hari Raya as enforced by Indonesia’s Department of Labour, Employment and Society. The mandated amount of this salary bonus differs by provinces.
For example, within Jakarta region the THR bonus must be at least Rp 1 million but not less than one month’s full salary paid in advance of Idul Fitri, in addition to the employee’s regular salary. Breaching or withholding THR is a very serious labour law infraction and can be punished severely, regardless of employer status or position.
Idul Fitri is the biggest holiday in Indonesia. Business for clothes and festive necessities are having their best month during the Ramadan / Puasa month with shopping malls and bazaars are filled with people days ahead of Idul Fiti, causing a distinctive festive atmosphere throughout the country and traffic mayhem. Many banks, government and private offices are closed for the duration of the Idul festivities, known collectively as the Lebaran.
During the Idul Fitri, the wealthier of the non-Muslims often “escape” to local hotels, or commonly Singapore and Australia, either to avoid not having domestic servants and drivers or simply because that is the only time in the year they could have a holiday/break.
Singaporean, Malaysia and Indonesian hotels have been particularly successful marketing lucrative Lebaran or Idul Fitri “escape package”.

Hari Raya Puasa / Aidil Fitri 2012 in Malaysia

In Malaysia, Eid is more commonly known as Hari Raya Aidilfitri, Hari Raya Idul Fitri or Hari Raya Puasa. Puasa means “Fasting”, basically refer to the fasting month (Ramadhan) preceding the Idul Fitri.
Fasting during the month of Ramadhan is compulsory or wajib, whereby Muslims are required to abstain from satisfying their most basic needs and urges, daily, between sunrise and sunset. It is one of the five tenets of Islam; as is the paying of zakat (alms tax for the poor), which must be tithed by the end of Ramadhan.
In Malaysia, the period of fasting ends when the new moon is sighted on the evening of the last day of Ramadhan. The actual sighting is conducted by state appointed religious officials at various vantage points (usually at hilltops) throughout the country.
If the crescent is sighted, the following day is then declared the first day of Aidilfitri, which is also the beginning of the 10th month of the Muslim calendar Syawal.
The Muslim community ushers in the first day of Aidilfitri by congregating at mosques for morning prayers. Everyone is usually decked out in their traditional best to mark the special occasion. Men are usually dressed in Baju Melayu, while the Baju Kurung, the quintessential Malay attire for females, is the prefered choice for the fairer sex.
Then it’s usually breakfast at home with the family, followed by a visit to the cemetery where deceased loved ones are remembered; graves are cleaned and cleared of overgrowth, and prayers are offered to Allah.
This is also a time to forgive and forget past quarrels. Asking for pardon is done in order of seniority. The younger members of a family approach their elders (parents, grandparents etc) to seek forgiveness, to salam (Muslim equivalent of a handshake), then kiss the hands of the older person as a sign of respect.
The usual greeting (that is uttered with the salam) during Aidilfitri is “Selamat Hari Raya”, which means “Wishing you a joyous Hari Raya”.
Children and old folks are given duit raya or gifts of money, in small envelopes. In recent years, many givers have opted for the Chinese practice of putting the money in ang pow packets; however instead of the usual red, the packets are green in colour.
Although the first three days are celebrated on a grander scale, many Muslims hold “open house” throughout the month, where friends and neighbours of other races are invited to join in the celebrations.

Hari Raya Puasa 2012 in Singapore

In Singapore, the first day of the Hari Raya is celebrated as a public holiday, where civil servants and private sector workers alike are mostly not required to work.
The main greeting used by Muslims in Singapore is “Selamat Hari Raya” which means “Happy Eid” in Malay. Another greeting is “Maaf Zahir dan Batin” which translates loosely to “I seek forgiveness (from you) physically and spiritually”, for Hari Raya is a time to reconcile and renew relationships with others.
During the Muslim month of Ramadan leading up to Hari Raya, it is mandatory for Muslims to fast from dawn to dusk. All Muslims except the young, old or infirm must fast. Many Muslims also abstain from pleasures such as smoking cigarettes and sexual activities during the daylight of the fasting month.
Widely, markets, or ‘Ramadan bazaars’ are held in many areas around the country, where all sorts of food and kuih — traditional Malay delicacies — are sold for breaking fast or buka puasa. Hotels and restaurants have also exploited this situation to offer exorbitant Ramadan buffets.
The main attraction place to observe the Hari Raya and the preparations prior to festival is best observed at Kampong Glam and Geylang Serai, a bustling outdoor market and the Hari Raya Light-Up, as well as various Mosque around Singapore.
Hari Raya is peak arrival period for Singapore, thus likely to prompt very low or non vacancy during this holiday period. So if you are planning to visit Singapore during Hari Raya Puasa 2012, make sure to book your hotel far in advance. 

Hari Raya Aidil Fitri 2012 in Brunei

Brunei is a Muslim country near Indonesia and Malaysia. As a Muslim country, Hari Raya is one of the most important holiday in Brunei.
The atmosphere can be felt since the holy month of Ramadhan. This marks the beginning of the period of fasting – abstinence from food, drink and other material comforts from dawn to dusk. During this month, many places in Brunei bustle with activities as people set up stalls to sell traditional cakes and pastries, fruits, notably around the National Stadium and in Gadong. This could be the best time to check out local dishes and cakes at minimal prices.
Hari Raya is a time for celebration after the end the fasting month of Ramadhan. In the early part of the first day, prayers are held at every mosque in the country. Family’s get together to seek forgiveness from the elders and other loved ones. From the second day onwards, you will see Bruneians decked-up in their traditional garb in dashing colors to visit relatives and friends.
Special festive dishes are made especially for Hari Raya including satay (beef, chicken or mutton kebabs), ketupat or lontong (rice cakes in coconut or banana leaves), rendang (spicy marinated beef) and other tantalising cuisines. His Majesty, the Sultan, opens the doors of the Istana Nurul Iman to his people on this auspicious occasion. This provides the nation and other visitors the opportunity to meet His Majesty and other members of the Royal family, in order to wish them a Selamat Hari Raya Aidilfitri.
Please allow me to offer my best greetings to you:
Happy Raya 2012 !
Selamat Hari Raya 2012 !
Selamat Hari Raya Idul Fitri 2012 !
Selamat Hari Raya Aidil Fitr 2012 !
Happy Eid 2012 !
Selamat Lebaran 2012 !
Mohon maaf lahir batin !
Maaf zahir dan batin !
This post is also available in: Indonesian

Note: See

Ramadhan 2011

The Ramadhan is the month of Puasa / Fasting for the Muslims around the world, including in Indonesia, Malaysia, Singapore, Brunei, and the Philippines. How about next year? When will the Ramadhan 2011 start?

What is Ramadhan?

Ramadhan is the 9th month according to the Islamic calendar, holiest month in the Islamic calendar. Around the world, Ramadhan 2011 is also known as Ramadan 2011, Ramazan 2011, Ramzan 2011, Ramdan 2011, or Ramadaan 2011.
Ramadan 2011 is the Islamic month of fasting, in which Muslims around the world observe Puasa (Fasting) from dawn to sunset, which means that every day during this month, Muslims spend the daylight hours in a complete fast, refraining from eating, drinking, that is in excess or ill-natured. Because of that, Ramadhan 2011 is also referred to as Fasting Month 2011, or Puasa 2011. 

When is Ramadhan 2011?

Ramadhan 2011 (Ramadan 2011) is expected to start on Monday, 1st August 2011, and will end around Tuesday, 30th August 2011. Please note that the Ramadhan date is based on moon sighting, thus the exact date will be determined and announced by the Islamic authority on the day itself.
The day after Ramadan 2011 will be celebrated as the Eid 2011, or referred to different names according to local languages, such as Lebaran 2011, Idul Fitri 2011, Hari Raya 2011, or Hari Raya Puasa 2011 in Indonesia, Malaysia, Singapore and Brunei. 

Happy Ramadhan 2011 ! Happy Ramadan 2011 ! Happy Fasting 2011 !

Berbagai Tradisi Di Indonesia Seputar Puasa dan Lebaran (3)

Tradisi Ramadhan Kalimantan Selatan
Salah satu tradisi masyarakat Kalimantan Selatan adalah perayaan malam salikuran—malam kedua puluh satu—yang berlangsung hingga akhir Ramadhan.
Masyarakat Banjar punya kegiatan yang khas pada malam salikuran, yakni bagarakan (berkarnaval atau pawai) di jalan-jalan utama di daerah mereka masing-masing. Pada masa lalu, kegiatan ini bahkan dilakukan dengan cara keliling dari kampung ke kampung.
Kini, acara salikuran juga jadi agenda wisata. Yang terbesar berlangsung di Lapangan Murdjani yang terletak di depan Kantor Wali Kota Banjarbaru.

tanglong
Dalam karnaval ada dua kegiatan yang paling menonjol, yakni tradisi bagarakan tanglong (karnaval lampion) berukuran besar dan bagarakan sahur (membangunkan warga untuk sahur). Di Banjarbaru, karnaval itu sudah dilombakan dalam enam tahun terakhir.
Bertabur warna
Tidak seperti biasa, malam itu Lapangan Murdjani bertabur cahaya. Atmosfer itu dibangun oleh puluhan tanglong yang memendarkan pijar api minyak tanah aneka warna.
Lampion-lampion berukuran besar itu juga beragam bentuknya. Ada yang berbentuk masjid, bentuk pria yang tengah duduk membaca Al Quran, atau unta dan pohon kurma.
Namun, ada juga yang berkreasi dengan tidak merujuk pada simbol peribadatan. Ada lampion berbentuk pohon angker, hantu pocong, dan ada juga lampion tokoh kartun idola anak-anak, Spongebob.
Kegiatan ini memang bukan kelas kampung lagi. Tradisi warga Banjar tersebut diikuti 86 peserta dari berbagai kelompok remaja, kampung, atau kecamatan se-Kalimantan Selatan.
Selain beraksi di Lapangan Murdjani, para peserta juga berpawai di sepanjang jalan sejauh lebih dari 10 kilometer hingga Bundaran Tugu Intan di perbatasan Martapura. Pawai berlangsung lebih dari tiga jam. Ribuan warga pun memadati tepian jalan, setia menunggu arak-arakan.
Seperti di Banjarbaru, kedua tradisi itu juga berlangsung di kabupaten lainnya, seperti di Kabupaten Hulu Sungai Utara dan Hulu Sungai Selatan. Bahkan, Kandangan, ibu kota Hulu Sungai Selatan, memiliki tradisi bagarakan dengan mengarak sepasang naga, bagarak naga laki dan naga bini.
Tradisi ini berawal dari legenda sepasang naga yang oleh sebagian warga Kalimantan Selatan dipercaya punya kaitan dengan keutuhan dan keharmonisan keluarga. Untuk mengingat kembali legenda itu, bagarakan sepasang naga ini ditampilkan setiap malam salikuran.

Kertas bekas
Tanglong biasanya dibuat dari kertas bekas atau kertas minyak berwarna. Di suatu kampung, pembuatannya biasanya dilakukan beramai-ramai oleh warga.
Satu tanglong memerlukan biaya Rp 500.000 hingga Rp 3 juta. “Kami bisa membuat tanglong berbeda-beda setiap tahun karena terus didukung warga,” kata Anto, pembuat tanglong tadarusan Al Quran dari Kelompok Remaja Muslim Intan Amaco, Banjarbaru.
Tanglong diperkirakan bukan produk asli budaya Banjar. Dia diserap dari bentuk atau model lampu hias bangsa atau suku lain, seperti dari masyarakat China. Bagi masyarakat Banjar, tanglong semata-mata merupakan aksesori beranda dan halaman rumah.
Biasanya di halaman juga diletakkan barisan lampu suluh selama bulan Ramadhan, yang membuat kampung-kampung warga Banjar menjadi semarak.
“Tadinya warga lebih mengenal kegiatan memasang lampu damar atau badadamaran di depan rumah mereka. Kegiatan itu kemudian berubah menjadi pemasangan lampu-lampu tanglong berbahan bakar minyak tanah,” kata M Syafri Kadir, budayawan Banjar, di Banjarbaru.
Setelah jaringan listrik dan kemudian televisi menyebar ke kampung-kampung, kebiasaan itu banyak ditinggalkan. Warga tidak lagi perlu dibangunkan karena mereka banyak yang menonton televisi hingga jadwal makan sahur tiba.
Tanglong dan bagarakan sahur kembali menemukan “rohnya” setelah dijadikan kegiatan seni dan budaya tahunan yang bernapaskan keagamaan. Kegiatan itu juga jadi ajang silaturahmi sesama warga dan memperkaya wisata budaya Banjar.
Tradisi tanglong ini bukan sekadar keramaian, melainkan sarat dengan pesan moral agama dan kemasyarakatan dalam kreasi-kreasinya. Harapannya tentu bencana kabut asap tidak menjadi “tradisi” tahunan yang menyiksa.
Makanan khas tradisional berupa kue merupakan penganan yang paling diminati pengunjung Pasar Wadai di Kotabaru Kalimantan Selatan untuk berbuka puasa dibandingkan kue yang lainnya.
Seorang pedagang H Sutrisno di Pasar Wadai, Minggu, mengaku, kue bingka adalah satu jenis kue tradisional yang paling diserbu pengunjung pasar pada Ramadhan.

kue bingka
“Kue bingka dengan berbagai jenisnya, tumbuk, apam dan lemang sangat diminati konsumen,” ujarnya. Hampir semua stand yang menjual kue tradisional diserbu pengunjung sejak sore hari. Ia mengaku bisa menjual puluhan porsi kue bingka berukuran besar. Satu porsi kue bingka cukup untuk berbuka puasa 10 orang.  Sutrisno mengaku menjual kue bingka bervariasi, tergantung jenis dan ukuran, mulai dari Rp10.000 ke atas. Selain kue bingka, kue “tumbuk” juga jenis kue yang dicari masyarakat muslim di Kotabaru.
Kue tumbuk salah satu makanan yang terbuat dari beras ketan yang dicampur dengan air santan, di cetak dengan bambu sebelum di masak dan dibungkus daun pisang muda menjadi kue istimewa untuk berkuka puasa.
“Kue Tumbuk hanya muncul setiap bulan puasa hingga lebaran Idul Fitri saja, sehingga menjadi hidangan istimewa bagi masyarakat di sini,” kata warga Kotabaru Syahrudin pada suatu kesempatan.
Menurutnya, kue tumbuk sebenarnya bukanlah makanan khas masyarakat Kotabaru, melainkan jenis makanan khas Suku Mandar, di Sulawesi Selatan.
Tetapi karena hampir 30 persen masyarakat Kotabaru berasal dari Sulawesi, sehingga makanan khas tersebut tidak dapat dilupakan bagi masyarakat Mandar di perantauan, dan ternyata menu itu sesuai selera masyarakat di Kotabaru.
“Bagi masyarakat Mandar, kue tumbuk hanya diolah saat hari raya saja, selain membuatnya sangat sulit, kue tersebut memiliki nilai sejarah yang tidak dapat dilupakan bagi mereka yang merantau meninggalkan kampung halamannya,” ujarnya.
Husaini, warga Pulau Laut Utara, mengaku setiap diundang tetangganya selalu mengincar kue tumbuk, dan mengabaikan kue yang lainnya.
“Setiap tahun kami hanya menunggu-nunggu hidangan kue tumbuk,” kata Husaini di kesempatan berbeda.
Makanan ini tidak boleh ketinggalan untuk dihidangkan kepada tamu, kalau yang tidak ada itu nggak apa-apa tapi kalau ini jangan sampai tidak dihidangkan,” tambahnya.
Kue tumbuk yang dibuat berbentuk bulat tebalnya sekitar dua centimeter dengan diameter tiga setengah centimeter, biasanya dihidangkan bersama sambal kacang, bumbu opor ayam/daging, atau dengan sambal hati ayam/sapi dan kambing.
Dalam satu piring biasanya hanya diberi satu sampai dua kue tumbuk, dan di sisinya di beri aneka sambal, sesuai selera yang akan menyantapnya.
Biasanya kue tumbuk dijual dengan harga bervariasi, untuk ukuran kecil Rp1.000 per biji, tetapi untuk ukuran besar dengan tebal sekitar 10 cm lebar 6 cm dijual sekitar Rp15.000-Rp25.000 per batang

Perang Meriam Karbit, tradisi unik masyarakat Kapuas menyambut lebaran
meriam karbit
Masyarakat Kapuas memiliki tradisi unik dalam menyambut lebaran, yaitu perang Meriam Karbit. Ternyata dibalik tradisi tersebut terselubung sebuah cerita sejarah yang  sangat menarik,karena tradisi ini juga berkaitan dengan nama Pontianak yang dalam bahasa melayu berarti Kuntil anak…..hiy…. ceritanya ginih:
Pontianak adalah kesultanan terakhir yang berdiri di Kalimantan Barat pada abad ke-17. Didirikan oleh Sultan Syarif Abdurrahman Al-Qadri yang sekaligus merupakan Sultan pertama di Kesultanan Pontianak ketika itu. Sultan Syarif Abdurrahman Al-Qadri adalah putera seorang ulama terkenal di Kalimantan Barat yang bernama Habib Husain. Habib Husain ini berasal dari Negeri Hadhralmaut-Yaman Selatan.
Berdasarkan silsilahnya, Habib Husain ini merupakan keturunan Nabi Muhammad. Ketika di Kalimantan Barat, Habib Husain sempat menjadi ulama yang menyebarkan ilmu keislamannya di Kesultanan Matan dan Kesultanan Mempawah. Syarif Abdurrahman sendiri adalah putera dari perkawinannya dengan perempuan di Kesultanan Matan.
Dalam Bahasa Melayu, Pontianak artinya hantu kuntilanak. Penamaan ini sesuai dengan sejarah ketika berdirinya kota pesisir sungai ini dua abad yang silam. Konon ketika itu, pendiri kota ini yaitu Syarif Abdurrahman Al-Qadri, bersama-sama dengan rombongannya  sampai di kawasan Batulayang yang berada di wilayah utara Pontianak setelah melakukan perjalanan dari Mempawah untuk mencari daerah baru yang akan dijadikan kesultanan.
Ketika sampai di Batulayang inilah, rombongan Syarif Abdurrahman Al-Qadri yang melakukan perjalanan dengan menggunakan kapal tiba-tiba mendapat gangguan dari makhluk halus sejenis hantu kuntilanak. Berdasarkan petunjuk yang didapat, Syarif Abdurrahman Al-Qadri kemudian memerintahkan kepada rombongannya untuk bermalam di Batulayang, karena daerah yang akan dituju sudah semakin dekat. Syarif Abdurrahman juga memerintahkan kepada rombongannya untuk menembakkan meriam, yang selain untuk mengusir gangguan hantu kuntilanak, juga sebagai penanda, bahwa di mana peluru meriam itu jatuh, maka di tempat itulah nantinya akan dibangun kesultanan.
Simpang tiga pertemuan Sungai Kapuas Besar, Sungai Kapuas Kecil, dan Sungai Landak adalah tempat jatuhnya peluru meriam yang ditembakkan tersebut. Kawasan tersebut kemudian dikenal dengan nama Kampung Beting yang termasuk di dalam wilayah Kelurahan Dalam Bugis; Kecamatan Pontianak Timur. Di kawasan inilah untuk pertama kalinya didirikan bangunan berupa masjid  yang ketika itu masih hutan belantara.
Masjid yang merupakan bangunan pertama di kota ini kemudian dikenal dengan sebutan Masjid Jami’ Sultan Syarif Abdurrahman. Tak jauh dari Masjid Jami’ kemudian didirikan Istana Qadriah sebagai pusat pemerintahan Kesultanan Pontianak ketika itu. Hingga kini, kedua bangunan bersejarah di Kota Pontianak tersebut masih tetap kokoh berdiri.
Berkaitan dengan sejarah masa lalunya, menembakkan meriam menjadi tradisi tersendiri di Kota Pontianak ketika akan menyambut Hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha, serta ketika memperingati Hari Jadi Kota Pontianak. Tak jarang pula meriam dibunyikan ketika event-event budaya seperti Festival Budaya Bumi Khatulistiwa (FBBK) yang setiap tahun rutin dilaksanakan oleh pemerintahan daerah setempat.
Bedanya, meriam yang menjadi tradisi masyarakat Kota Pontianak ini bukanlah terbuat dari besi dan berisikan mesiu, melainkan hanya meriam yang terbuat dari kayu log yang cukup panjang dan berdiameter agak besar (panjangnya 5 – 8 meter, dengan diameter 30 – 100 centimeter) dan berisikan karbit 3 – 5 ons sebagai pengganti mesiu yang kemudian disulut dengan api. Suara meriam karbit ini bisa menggelegar hingga mencapai radius 10 kilometer.
Selain tradisi meriam karbit, di Kota Pontianak hingga kini juga terus hidup tradisi-tradisi lainnya berupa kesenian daerah dengan corak budaya Melayunya yang begitu kental, seperti Zikir Hadrah, Tari Zapin, Pantun, Syair, dan Tanjidor, serta tradisi Melayu pada upacara kelahiran, khitanan, khataman Al-Qur’an, pertunangan, pernikahan, dan kematian. Selain budaya dan tradisi Melayu, di Pontianak juga hidup dan berkembang budaya dan tradisi Tionghoa, seperti Barongsai, Cap Go Meh, dan Atraksi Naga. Selain itu, Kota Pontianak hingga kini juga masih memiliki tempat-tempat bersejarah, seperti Masjid Jami’ Sultan Syarif Abdurrarahman, Istana Qadriah, dan Makam Keluarga Kesultanan Pontianak (dikenal dengan sebutan Makam Batulayang), Taman Alun-alun Kapuas, Kawasan Kampung Beting, Museum Negeri, Duplikat Rumah Adat, Taman Agrowisata, Jembatan Kapuas, dan Jembatan Landak, serta Tugu Khatulistiwa yang merupakan ikon Kota Pontianak yang menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan.
~~
Lombok
Tradisi Bebersinan atau yang biasa di sebut Penampahan menjadi kemeriahan tersediri bagi masyarakat pulau Lombok dalam mengawali bulan suci Ramadhan. Selain itu, ada juga masyarakat yang melakukan tradisi ziarah kubur ke makam – makam para alim dan ulama besar. Selanjutnya, umat islam di pulau Lombok menggelar tradisi salam–salaman atau bermaaf–maafan dengan keluarga, kerabat dan tetangga masing–masing. Tradisi semacam itu memang dilakukan setiap muslim yang ada di Indonesia, termasuk NTB dengan nama yang berbeda-beda.
Pimpinan Pondok Pesantren (Ponpes) Nurul Hikmah Desa Langko Kecamatan Lingsar Lombok Barat (Lobar), TGH. Azhar Rosyidi, mengatakan, penampahan atau bebersinan merupakan tradisi yang biasa dilakukan masyarakat muslim di pulau Lombok sejak nenek moyang terdahulu. Tradisi ini dilaksanakan satu hari sebelum dilaksanakannya Ibadah Puasa dan satu hari sebelum Hari Raya Idul Fitri. Penampahan dalam bahasa sasak dapat diartikan pemotongan hewan seperti sapi dan kambing untuk kebutuhan memasuki bulan ramadhan.
Lebih jauh Azhar menambahkan, penampahan merupakan bentuk pengorbanan masyarakat untuk bebersinan, yang berarti membersihkan diri dari dosa dalam memasuki bulan Ramadhan. Bagi umat muslim yang melakukan itu, maka akan bisa menjalankan ibadah puasa sudah dalam keadaan bersih. Setelah tradisi Penampahan, dilanjutkan dengan tradisi roah atau zikiran bersama di Masjid, Musholla, bahkan rumah masing – masing warga dengan mengundang tokoh agama (Toga) dan warga lainnya. Acara roah itu biasanya dilakukan pada malam pertama memasuki bulan Ramadhan.

Tradisi Lebaran Topat Suku Sasak
Masyarakat muslim suku Sasak yang mendiami Lombok dan sekitarnya di Nusa Tenggara Barat (NTB) punya tradisi lebaran yang disebut lebaran topat yang digelar seminggu setelah Idul Fitri.
Tradisi budaya ini diisi dengan serangkaian acara seperi ajang silaturahmi, syukuran (kendurian) di masing-masing rumah, mengumandangkan takbir, tahlil, dan tahmid di masjid maupun surau dengan iringan beduk. Dilanjutkan berziarah ke makam alim ulama ataupun tokoh-tokoh agama yang berpengaruh dalam penyebaran Islam di Lombok seperti ke makam Loang Baloq dan makam Batu Layar di Senggigi, Lombok Barat. Ada juga yang ke makam keramat di Lembar dan makam Ketak di Lombok Tengah seraya melaksanakan bermacam kaul seperti memotong rambut atau ngurisan.
perang topat
Di Pura Lingsar, Lombok Barat kerap diadakan perang topat yakni acara saling lempar ketupat yang dilakukan oleh para petani dan masyarakat yang tinggal di sekitar Pura pada sore hari. Mereka berkeyakinan dengan mengadakan acara tersebut, segala doa akan dikabulkan Tuhan YME.
Usai melakukan syukuran dan ziarah, masyarakat Lombok berduyun-duyun menuju pantai yang membentang sepanjang lebih kurang 95 Km, mulai dari Pelabuhan Lembar sampai ke Lombok Utara. Mereka berjalan beriringan sambil membawa aneka masakan ketupat berserta penganan.
Tradisi lebaran topat ini kerap dimeriahkan dengan bermacam kegiatan seni bernafaskan Islam seperti ceramah keagamaan, lomba kasidahan, zikir, dan lomba beduk sampai atraksi dayung dan berselancar.
Tak jarang pemerintah setempat atau tokoh agama memanfaatkan acara ini untuk memberi penyuluhan tentang masalah sosial, kelestarian alam, dan lainnya yang disisipkan dalam ceramah.

Tradisi Ramadhan Sulawesi Barat
Salah satu tradisi menjelang bulan Ramadhan di Sulawesi Barat adalah berziarah ke makam Syekh Abdul Mannan, yang terletak di lingkungan Salabose, Kelurahan Pangali-ali, Kecamatan Banggae, Majene.
Syekh Abdul Mannan merupakan ulama penyebar Islam di Sulawesi Barat (Sulbar). Peziarah tidak hanya datang dari Majene dan sekitarnya, tetapi juga dari berbagai daerah lain di Sulbar, seperti Polewali, Mamuju, bahkan warga Sulbar yang merantau ke luar daerah.
Makam Syekh Abdul Mannan diperkirakan sudah berusia ratusan tahun. Kompleks makamnya berdiri di wilayah perbukitan dengan luas hampir mencapai 1 hektar.
Gaus, salah seorang juru kunci makam yang juga masih keturunan Syekh Abdul Mannan, mengatakan bahwa animo umat Muslim untuk menziarahi makam ini sangat besar, terutama menjelang bulan Ramadhan.
Tradisi mudik, atau pulang kampung menjelang Ramadhan untuk melakukan ibadah puasa pertama dengan keluarga, ternyata juga biasa dilakukan masyarakat Sulawesi Barat dan menjadi tradisi turun temurun.  Di Polewali Mandar, yang bermukim berbagai macam suku, yakni etnis, Bugis, Toraja, Makassar,dan Mandar dan banyak lagi daerah lainnya, menjelang satu Ramadhan mereka rata-rata pulang ke kampung masing-masing.
Di Kabupaten Polman, Kabupaten Majene, dan Ibu Kota Provinsi Mamuju, sebagian pejabat pulang kampung. Begitu juga dengan para pegawai dari daerah lain juga pulang kampung menjelang awal ramadhan.
“Sejumlah pegawai dan bahkan para pedagang yang rata-rata dari tanah bugis menyempatkan diri untuk pulang kampung sembari melepas kerinduan bersama keluarga memasuki puasa pertama (makkatanni puasa),” kata Najemiah asal Pallanro, Kabupaten Barru. Pendatang dari kampung Bugis itu mengatakan bahwa orang tuanya yang berada di kampung mengharap kehadirannya untuk melaksanakan puasa pertama.
Mereka pulang kampung biasanya selama tiga hari sebelum kembali melakukan berbagai aktivitas mereka. Dan ketika Idul Fitri tinggal beberapa hari lagi, mereka akan bersiap-siap lagi  untuk mudik lebaran bersama para keluarganya.

Tradisi Suro’baca Masyarakat Makassar
Lain Majene, lain juga dengan Makassar. Di makassar, tradisi jelang Ramadhan yang terkenal adalah Suro’baca. Tradisi itu merupakan tradisi turun-temurun di kalangan suku Bugis Makassar di Sulawesi Selatan (Sulsel). Acara ritualnya biasanya dilaksanakan pada akhir bulan Sya’ban atau H-7 sampai dengan H-1 menjelang bulan Ramadhan.
Tradisi yang masih tetap terjaga baik di kalangan masyarakat pedesaan hingga perkotaan ini biasanya diselenggarakan baik per rumah tangga ataupun berkelompok.
Aneka hidangan atau masakan disediakan dalam ritual ini seperti ayam gagape’ (mirip opor ayam), ikan bandeng bakar yang dibelah dan diberi cabe dan garam yang sudah dihaluskan, lawa’ (urap) dari pisang batu, dan sebagainya sesuai dengan kemampuan ekonomi si empunya hajatan. Untuk kue pencuci mulutnya, dipilih kue-kue tradisional misalnya kue lapis, onde-onde, dan cucuru’ bayao.
Untuk membaca doa bersama, dipimpin oleh seorang guru baca atau tokoh adat. Seluruh anggota keluarga akan duduk bersila di depan aneka hidangan sambil mengikuti guru baca berdoa dengan membacakan ayat-ayat suci Al-Qur’an serta mendoakan bagi almarhum (leluhur) agar mendapat keselamatan di akhirat dan keluarga yang ditinggalkan juga mendapatkan keselamatan, kesehatan dan dimudahkan rezekinya.
Prosesi serupa juga dilakukan jika suro’baca dilakukan berkelompok, artinya satu orang sebagai koordinator yang mengumpulkan pendanaan komsumsi, kemudian bersama-sama dengan anggota keluarga besar membuat aneka hidangan yang akan disajikan pada acara suro’baca pada bulan Sya’ban itu. Setelah semuanya siap, maka semua anggota keluarga besar berdoa bersama dipimpin guru baca. Selanjutnya, bersalam-salaman seraya saling memaafkan sebelum memasuki bulan Ramadhan dan bersantap bersama.
Anggaran untuk konsumsi sesuai dengan kemampuan dan keikhlasan dan tidak ditentukan besarannya. Bahkan yang tidak memiliki uang lebih, namun memiliki ternak ayam, biasanya menyumbang beberapa ekor ayam saja. Begitu pula yang berprofesi sebagai petani biasanya memberikan beberapa liter beras untuk berpartisipasi.
Selain Suro’ baca, juga dilakukan ritual ziarah kubur menjelang Ramadhan, tradisi ini juga sudah menjadi kewajiban bagi masyarakat Sulsel yang masih kental dengan kultur kekeluargaannya. Seminggu menjelang bulan suci Ramadhan, setiap lokasi pemakaman dipadati oleh orang-orang yang ingin berziarah di makam keluarganya.
Tradisi itulah yang masih dapat dijumpai di kalangan keluarga Bugis Makassar di Sulsel. Suatu tradisi yang memiliki makna yang mendalam yang intinya memupuk rasa kebersamaan, mengingat kematian dan mengajak semua manusia untuk berbuat kebajikan.

Tradisi Binarundak Sulawesi Utara
Bagi warga Bolaang Mongondow, Sulawesi Utara, lebaran selalu identik dengan tradisi Binarundak atau tradisi makan jaha secara massal. Tradisi yang sudah berlangsung secara turun temurun ini, ternyata menjadi motivasi tersendiri bagi para perantau yang mudik pada saat lebaran. Dalam melaksanakan binarundak, para perantau tersebut biasanya berkumpul bersama ratusan perantau lainnya.
Nasi jaha adalah salah satu makanan khas Sulawesi Utara, berbahan dasar beras ketan dan santan, yang dimasak dengan cara dipanggang, setelah sebelumnya diisi kedalam batang bambu berlapis daun pisang.
Dalam tradisi yang digelar beberapa hari sebelum Idul Fitri ini, warga membakar nasi jaha di sepanjang jalan depan rumah mereka atau di lapangan terbuka.
Kegiatan ini pun menjadi ajang silaturahmi dan ajang reuni bagi para perantau dengan sahabat lama, setelah sekian lama berpisah.
Tradisi Binarundak adalah tradisi yang sengaja dibuat warga yang pulang mudik dari rantau seperti Jawa, Sumatera, Kalimantan ataupun dari beberapa daerah lainnya di Sulawesi dan Maluku.
Selain jadi puncak perayaan Idul Fitri, tradisi ini juga merupakan ajang bermaaf-maafan sebelum pemudik kembali ke tanah perantauan.
Di puncak acara, nasi jaha yang sudah matang kemudian dinikmati beramai-ramai bersama warga lainnya dengan diiringi tabuhan musik rebana serta alunan syair-syair pujian serta doa syukur.
Selain tradisi Binarundak ini, warga muslim di Sulawesi Utara juga menjalankan sebuah tradisi yang disebut Lebaran Ketupat, yang selalu dilaksanakan pada tanggal 7 Syawal atau di hari ketujuh setelah Idul Fitri.
(berbagai sumber)

MUALLAF PROFESSOR WILLIAM BROWN: MEMBUKTIKAN KEBENARAN AYAT AL QURAN BAHWA TUMBUHAN PUN BERTASBIH  KEPADA  ALLAH SWT

27 Sep
http://indrawidjaja.wordpress.com/2011/09/27/muallaf-professor-william-brownmembuktikan-kebenaran-ayat-al-quran-bahwa-tumbuhan-pun-bertasbih-kepada-allah-swt/ 

“Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.” (QS. Al -Isra’: 44)

Pada sebuah penelitian ilmiah yang diberitakan oleh sebuah majalah sains terkenal, Journal of plant Molecular Biologist, menyebutkan bahwa sekelompok ilmuwan yang mengadakan penelitian mendapatkan suara halus yang keluar dari sebagian tumbuhan yang tidak biasa didengar oleh telinga biasa. Suara tersebut berhasil disimpan dan direkam dengan sebuah alat perekam tercanggih yang pernah ada.
Para ilmuwan selama hampir 3 tahun meneliti fenomena yang mencengangkan ini berhasil menganalisis denyutan atau detak suara tersebut sehingga menjadi isyarat-isyarat yang bersifat cahaya elektrik (kahrudhahiyah) dengan sebuah alat yang bernama Oscilloscope. Akhirnya para ilmuwan tersebut bisa menyaksikan denyutan cahaya elektrik itu berulang lebih dari 1000 kali dalam satu detik.

Prof. William Brown yang memimpin para pakar sains untuk mengkaji fenomena tersebut mengisyaratkan setelah dicapainya hasil bahwasanya tidak ada penafsiran ilmiah atas fenomena tersebut. Padahal seperti diakui oleh sang professor bahwa pihaknya telah menyerahkan hasil penelitian mereka kepada universitas-universitas serta pusat-pusat kajian di Amerika juga Eropa, akan tetapi semuanya tidak sanggup menafsirkan fenomena itu bahkan semuanya tercengang tidak tahu harus berkomentar apa…

Pada kesempatan terakhir, fenomena tersebut dihadapkan dan dikaji oleh para pakar dari Britania, dan di antara mereka ada seorang ilmuwan muslim yang berasal dari India. Setelah 5 hari mengadakan penelitian dan pengkajian ternyata para ilmuwan dari Inggris tersebut angkat tangan. Sang ilmuwan muslim tersebut mengatakan: “Kami umat Islam tahu tafsir dan makna dari fenomena ini, bahkan semenjak 1400 tahun yang lalu”.

Maka para ilmuwan yang hadir pun tersentak dengan pernyataan tersebut, dan meminta dengan sangat untuk menunjukkan tafsir dan makna dari kejadian itu.
Sang ilmuwan muslim segera menyitir firman Allah:

“….Dan tak ada sesuatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun” (QS.Al-Israa’: 44)

Tidaklah suara denyutan itu melainkan lafadz jalalah (nama Allah Azza wa Jalla) sebagaimana tampak dalam layer (Oscilloscope). Maka keheningan dan keheranan luar biasa menghiasi aula di mana para ilmuwan muslim tersebut berbicara.

Subhanallaah, Maha Suci Allah! Ini adalah salah satu mukjizat dari sekian banyak mukjizat agama yang haq ini!! Segala sesuatu bertasbih menggunakan nama Allah Jalla wa ‘Ala. Akhirnya orang yang bertanggung-jawab terhadap penelitian ini, yaitu Prof. William Brown menemui sang ilmuwan muslim untuk mendiskusikan tentang agama yang dibawa oleh seorang Nabi yang ummi (tidak bisa baca tulis) sebelum 1400 tahun lalu tentang fenomena ini. Maka ilmuwan tersebut pun menerangkan kepadanya tentang Islam, setelah itu ia menghadiahkan alQur’an dan terjemahnya kepada sang professor.
Selang beberapa hari setelah itu, professor William mengadakan ceramah di universitas Carnich – Miloun, ia mengatakan: “Dalam hidupku, aku belum pernah menemukan fenomena semacam ini selama 30 tahun menekuni pekerjaan ini, dan tidak ada seorang ilmuwan pun dari mereka yang yang melakukan pengkajian yang sanggup menafsirkan apa makna dari fenomena ini. Begitu pula tidak pernah ditemukan kejadian alam yang bisa menafsirinya. Akan tetapi satu-satunya tafsir yang bisa kita temukan adalah di dalam alQur’an. Hal ini tidak memberikan pilihan lain buatku selain mengucapkan “Aku bersaksi bahwa tidak ada illah yang haq melainkan Allah, dan bahwa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya”

Sang professor ini telah mengumumkan Islamnya di hadapan para hadirin yang sedang terperangah.
Allahu Akbar !! Segala puji bagi Allah Swt, ketika seorang ilmuwan sadar dari kelalaiannya dan mengetahui bahwa agama yang Haq ini adalah agama Islam. ( Fiqhislam.com)
Allah Ta’ala berfirman,

إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْحُ (1) وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجًا (2)
 فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا (3)

“Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.” (QS. An Nashr: 1-3)
Yang dimaksud dengan arti kata “Fath” dalam ayat ini adalah Fathul Makkah (penaklukan kota Makkah, tahun 8 H), menurut satu pendapat. Pembesar Arab mereka begitu bangga dengan keislaman mereka ketika Fathul Makkah. Mereka mengatakan, “Jika seseorang meraih kemenangan ketika Fathul Makkah, maka berarti ia adalah seorang Nabi.” Lantas ketika itu pun banyak yang masuk Islam. Selama dua tahun, hampir seluruh jazirah Arab beriman. Tidak tersisa di beberapa kabilah Arab kecuali mereka pun masuk Islam. Alhamdulillah atas anugerah yang besar ini.
Dari ‘Amr bin Salamah, ia mengatakan,

وَكَانَتْ الْعَرَبُ تَلَوَّمُ بِإِسْلَامِهِمْ الْفَتْحَ فَيَقُولُونَ اتْرُكُوهُ وَقَوْمَهُ فَإِنَّهُ إِنْ ظَهَرَ عَلَيْهِمْ فَهُوَ نَبِيٌّ صَادِقٌ فَلَمَّا كَانَتْ
 وَقْعَةُ أَهْلِ الْفَتْحِ بَادَرَ كُلُّ قَوْمٍ بِإِسْلَامِهِمْ وَبَدَرَ أَبِي قَوْمِي بِإِسْلَامِهِمْ

“Orang arab mencela habis-habisan kemenangan karena keIslaman mereka. Lantas mereka katakan; “Biarkan saja dia (Muhammad) dan kaumnya, kalaulah dia menang terhadap kaumnya, berarti ia betul-betul Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang jujur, ketika pelaku-pelaku kemenangan (kaum muslimin) singgah sebentar lantas berangkat, setiap kaum bergegas berangkat dengan keIslaman mereka, dan ayahku bergegas menemui kaumku dengan keIslaman mereka, …. (HR. Bukhari no. 4302)

Kecenderungan manusia adl mencari jln yg mudah, yg ringan & kalo bisa yg suka2X dia. Agar hidup manusia terarah & juga mpy tujuan hidup yg jelas yakni “Kebahagiaan hidup di DUNIA & juga kebahagiaan hidup di AKHIRAT kelak & dijauhkan dari Siksa Neraka (2:201) maka diperlukan apa yg dinamakan “AGAMA”.

Utk menjalankan agama dg baik & benar juga hrs dg “Rujukan/Referensi” yakni yg dikenal dg Kitab Suci sbg referensi yg utama. Kitab suci di Islam adl Al Qur’an yg bisa diibaratkan sbg UU . Bila di Qur’an perlu penjelasan lebih lanjut maka bisa dilihat di Tafsir dan atau di Sunnah Rasul sbg PP or Kepmennya.
Kitab suci yg menerangkan kewajiban/perintah (Rukun Iman & Rukun Islam), larangan, tujuan hidup manusia spt yg telah disebutkan di atas hanyalah Al Qur’an.

Maka Allah Subhana Wa Ta’ala berfirman:
1. “Sesungguhnya agama yg diridhai di sisi Allah SWT hanyalah Islam….” (3:19)
2. “Barang siapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali
tidaklah akan diterima agama itu daripadanya,…” (3:85)
3. “Tidak ada paksaan utk memasuki agama Islam……” (2:256)
4. “….Masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhannya….” (2:208)
5. “…Dan Janganlah kamu mati kecuali dlm memeluk agama islam” (2:132, 3:102

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar