Selasa, 28 Agustus 2012

DUSTA DAN KEJAHATAN AS-INGGRIS-ISRAEL ....!!!???....911WTC ADALAH KONSPIRASI KEJAHATAN INTERNASIONAL YANG DILAKUKAN AS-INGGRIS-ISRAEL TERHADAP UMAT ISLAM...DIKAWASAN NEGERI2 ARAB-IRAK-AFGHANISTAN DAN BAHKAN SELURUH WILAYAH DIDUNIA DIMANAPUN... BERMUKIM UMAT ISLAM BERADA DIDALAMNYA..??? ...INI HARUS DITUNTUT DIMUKA PENGADILAN INTERNASIONAL SECARA TERBUKA DAN BEBAS... DARI BELENGGU PERMAINAN KEJAHATAN HUKUM MANAPUN ATAU APAPUN JUGA..>>>.Gulbuddin Hekmatyar, yang memimpin sebuah faksi dari kelompok Hizb-e Islami, yang mengatakan bahwa meluncurkan perang melawan Taliban dan al-Qaeda oleh AS pada tahun 2001 tidak dibenarkan karena serangan 11 September tidak pernah dilakukan oleh Afghan. ..>>..."Tidak ada seorang Afghanistan pun yang telah mengambil tindakan militer apapun melawan Anda di Eropa dan Amerika Serikat. Serangan 11 September direncanakan di Eropa dan Amerika Serikat dan bukan di Afghanistan atau Irak," katanya dalam sebuah video yang dirilis pada hari Selasa. Hekmatyar, yang dituduh oleh AS telah membantu Taliban dan al-Qaeda, mengatakan bahwa serangan di World Trade Centre dan Pentagon direncanakan di wilayah AS. "Mereka yang melaksanakannya adalah orang-orang yang lahir di AS dan Eropa dan mereka dilatih di sana. Mereka bukan orang Afghanistan dan mereka tidak pernah mendapat pelatihan di Afghanistan," katanya. "Semua orang tahu pelatihan pilot dilakukan di AS dan rencana operasi itu ditetaskan di sana."..>>..Kejanggalan Cerita 9/11 WTC dan Tower No 7 yang ambruk tanpa disentuh "Pesawat Maut" itu ????...."Kata-kata Gage bergema di seluruh penjuru negara, di seluruh universitas dan perusahaan konstruksi. Konstruksi bangunan menara tersebut memang dirancang khusus untuk dapat menahan dampat tabrakan peswat jet. Untuk diketahui, bahan bakar jet mirip dengan diesel dan tidak memiliki efek bakar yang sangat tinggi. Di saluran radio, para pemadam kebakaran setempat membahas mengenai betapa mudahnya memadamkan bara api tabrakan pesawat, bahkan hanya membutuhkan beberapa orang pemadam saja." Jeff Gates, seorang penulis di Salem News, mengatakan bahwa satu-satunya negara yang akan diuntungkan dari peperangan (pasca persitiwa 9/11) adalah Israel...>>..."Bagaimana mungkin baja seberat 200.000 ton tercerai berai dan roboh dalam waktu hanya 11 detik? Ribuan orang arsitek dan insinyur mempertanyakan hal tersebut, mereka menyerukan kepada Kongres untuk memerintahkan investigasi baru terhadap peristiwa runtuhnya menara kembar dan Building 7 (7 World Trade Center)." "Masalah yang menyelimuti versi resmi pemerintah tidak pernah berakhir. Menurut sejumlah ahli pikir ternama dunia, hal tersebut tidak mungkin terjadi."..>>.....Mike O Cathail dari Salem News menuliskan, "Satu hari setelah 9/11, Benjamin Netanyahu tidak sengaja mengatakan bahwa kematian 3.000 warga negara Amerika adalah sebuah hal yang amat baik bagi Israel. Pembunuhan massal tersebut amat bagus bagi sektor-sektor perekonomian Israel yang tengah tumbuh.">>...Richard Gage khususnya merasa ada yang janggal dengan Building 7, sebuah gedung pencakar langit 47 lantai, yang tidak tertabrak pesawat, "namun gedung tersebut ambruk dengan kecepatan tinggi". Dia juga mengatakan bahwa ada lebih dari 100 pelapor pertama menyebutkan mengenai terdengarnya ledakan dan kilatan pada saat gedung-gedung tersebut runtuh. "Sebagian menyatakan adanya bagian-bagian gedung yang terbuat dari baja terlempar secara horisontal sejauh 600 kaki (182 meter) dengan kecepatan 60 meter per jam dan decking beton dan metal seberat 90.000 ton yang runtuh seketika."..Richard Gage khususnya merasa ada yang janggal dengan Building 7, sebuah gedung pencakar langit 47 lantai, yang tidak tertabrak pesawat, "namun gedung tersebut ambruk dengan kecepatan tinggi". Dia juga mengatakan bahwa ada lebih dari 100 pelapor pertama menyebutkan mengenai terdengarnya ledakan dan kilatan pada saat gedung-gedung tersebut runtuh. "Sebagian menyatakan adanya bagian-bagian gedung yang terbuat dari baja terlempar secara horisontal sejauh 600 kaki (182 meter) dengan kecepatan 60 meter per jam dan decking beton dan metal seberat 90.000 ton yang runtuh seketika."..>>>>

Kejanggalan Cerita 9/11 Timbulkan Tanda Tanya Media


http://www.suaramedia.com/berita-dunia/amerika/17840-kejanggalan-cerita-911-timbulkan-tanda-tanya-media.html


 Cuplikan drama tumbangnya sang gedung kembar WTC pada 11 September 2001 yang masih diliputi segudang tanda tanya. (Foto Newyorkpos)







WASHINGTON (Berita SuaraMedia) – Seperti diberitakan oleh Washington Times, disebutkan: "Masih ada tanda tanya teknis mengenai serangan 11 September yang masih bergelayut di benak sejumlah orang, dan hal itu merembet ke ranah politik."

"Bagaimana mungkin baja seberat 200.000 ton tercerai berai dan roboh dalam waktu hanya 11 detik? Ribuan orang arsitek dan insinyur mempertanyakan hal tersebut, mereka menyerukan kepada Kongres untuk memerintahkan investigasi baru terhadap peristiwa runtuhnya menara kembar dan Building 7 (7 World Trade Center)."
"Masalah yang menyelimuti versi resmi pemerintah tidak pernah berakhir. Menurut sejumlah ahli pikir ternama dunia, hal tersebut tidak mungkin terjadi."
"Kata-kata Gage bergema di seluruh penjuru negara, di seluruh universitas dan perusahaan konstruksi. Konstruksi bangunan menara tersebut memang dirancang khusus untuk dapat menahan dampat tabrakan peswat jet. Untuk diketahui, bahan bakar jet mirip dengan diesel dan tidak memiliki efek bakar yang sangat tinggi. Di saluran radio, para pemadam kebakaran setempat membahas mengenai betapa mudahnya memadamkan bara api tabrakan pesawat, bahkan hanya membutuhkan beberapa orang pemadam saja."

Jeff Gates, seorang penulis di Salem News, mengatakan bahwa satu-satunya negara yang akan diuntungkan dari peperangan (pasca persitiwa 9/11) adalah Israel.

"Misalnya saja, seorang ahli teori akan mampu meramalkan bahwa setelah peristiwa seperti 9/11, AS akan menerjunkan pasukan militernya untuk melakukan balasan atas serangan tersebut. Dengan data intelijen palsu yang sengaja ditetapkan untuk mencapai tujuan yang sudah dirancang sebelumnya, maka dapat diketahui bahwa pasukan tersebut diarahkan untuk menginvasi Irak, bukan untuk membalas peristiwa 9/11, tapi untuk menggapai tujuan perluasan wilayah Israel."


Richard Gage khususnya merasa ada yang janggal dengan Building 7, sebuah gedung pencakar langit 47 lantai, yang tidak tertabrak pesawat, "namun gedung tersebut ambruk dengan kecepatan tinggi". Dia juga mengatakan bahwa ada lebih dari 100 pelapor pertama menyebutkan mengenai terdengarnya ledakan dan kilatan pada saat  gedung-gedung tersebut runtuh. "Sebagian menyatakan adanya bagian-bagian gedung yang terbuat dari baja terlempar secara horisontal sejauh 600 kaki (182 meter) dengan kecepatan 60 meter per jam dan decking beton dan metal seberat 90.000 ton yang runtuh seketika."

Salem News menambahkan: "Sebagian besar pakar setuju bahwa gedung-gedung tersebut hanya bisa runtuh sedemikian rupa jika diledakkan dari dalam. Para pakar yang pernah mengerjakan peledakan seperti itu di Las Vegas, setidaknya sebelum dilanda krisis ekonomi nasional, meletakkan bahan peledak utama di lorong-lorong lift dan juga di berbagai titik stragtegis dalam struktur gedung."

"Jika Anda menyaksikan gerak lambat runtuhnya menara WTC, maka dapat dilihat dengan mudah bahwa memang ada serangkaian ledakan yang direncanakan."

"Ada pula bukti materi peledak nano canggih dalam debu World Trade Center," kata Gage. Ia menambahkan bahwa petisi yang diajukan kelompok tersebut sudah disampaikan kepada para anggota Kongres.

"Namun, tentu saja Rudy Giuliani, walikota New York kala itu, sudah menyingkirkan barang bukti dengan segera," tambah Salem News.

"Ada daftar panjang penyelidik federal yang mengatakan bahwa mereka tidak diperbolehkan melakukan pekerjaan mereka atau menyelesaikan investigasi." (dn/ip/wt) www.suaramedia.com

Tak Berujung, Perang Afghanistan Kalahkan Rekor Vietnam


Duta Besar AS untuk Afghanistan dan Pakistan, Richard Holbrooke, memberikan laporan di Washington pada 13 Juli 2010. Holbrooke mengakui bahwa perang di Afghanistan lebih rumit daripada Vietnam. (Foto: AP) WASHINGTON (Berita SuaraMedia) - Bulan Maret2012 lalu, Afghanistan melampaui Vietnam sebagai kampanye terpanjang dalam sejarah militer AS, kata  Senator AS John Kerry. Ini perbandingan yang tidak dapat dihindari, oleh pers, para pakar, dan sekarang, politisi.

Senator Kerry mengungkit perang AS yang gagal dekade yang lalu pada satu saat yang penting dalam masa Amerika.

"Ini adalah saat yang sulit dalam konflik Afghan," menurut Senator.
Ini adalah saat ketika pertanyaan tentang strategi dan kemajuan terikat, terlihat di sidang  dalam pemerintahan dan strategi AS di kawasan sipil. Orang yang bertanggung jawab atas usaha-usaha untuk Administrasi Obama itu, yang seorang veteran Vietnam sendiri, mencoba untuk membuat pelajaran sejarah itu.

"Saya ingin menggarisbawahi perbedaan mendasar antara dua perang, di Afghanistan keamanan nasional yang dipertaruhkan," kata Duta Besar AS Richard Holbrooke, utusan khusus ke Afghanistan dan Pakistan.

"Konstitusi Amerika Serikat mengharuskan bahwa sebelum pergi ke AS perang ada tindakan Kongres," kata anggota Kongres AS Denis Kucinich (D-OH) dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Russia Today.
Tapi seperti dalam Perang Vietnam, Kongres "tidak pernah mengajukan  prosedur yang sehubungan dengan perang di Afghanistan," menurut Kucinich. "Kami hanya beralih ke dalam perang dan komitmen jangka panjang."

Ini merupakan komitmen jangka panjang yang nampak melelahkan anggota parlemen yang ingin tahu masalah ini.


"Bukankah ini akan membantu presiden untuk setidaknya mengeluarkan jadwal fleksibel," tanya Senator AS Russ Feingold (D-WI).

Tentu  saja ia merujuk ke jadwal ketika AS keluar dari Afghanistan. Yang melampaui tanggal Juli 2011 untuk memulai penarikan yang Presiden AS Barack Obama tetapkan sebelumnya.

Ini tidak memberikan jaminan "bahwa ini tidak harus menjadi pendudukan yang berakhir terbuka," kata Senator Feingold.

Holbrooke menekankan bahwa AS  tidak berkomitmen untuk kalender apapun.
Tapi tetap, akhir permainan tidak jelas.

"Misi militer dan sipil berjalan di Afganistan tanpa definisi yang jelas tentang kesuksesan," kata Senator Richard Lugar (R-IN).

Duta besar yakin tentang keberhasilan reintegrasi Taliban, mulai minggu depan. Tapi sedikit tentang apakah Afghanistan tampaknya mendukung AS.
"Ini bukan di mana Anda memilih untuk membela tanah air Amerika," kata Holbrooke tentang Afganistan. "Ini tempat yang paling sulit secara logistik yang pernah AS  jalani dalam sejarah perang."

Tapi yang bisa mengakhiri pertarungan ini, dengan tidak adanya tanggal penarikan, dan jika  misi militer dan politik gagal?

"Kongres ini memiliki kemampuan untuk menghentikan perang dengan tidak mendanai itu," kata Kucinich.
Sementara anggota parlemen dan pejabat AS berbicara strategi dan mengintip keberhasilan di Afghanistan, ini datang di tengah meningkatnya kekerasan di wilayah tersebut. Juni adalah bulan paling berdarah sejak konflik dimulai. Seratus pasukan internasional tewas. Sejauh ini pada bulan Juli 45 tewas, 33 orang-orang Amerika. Dan dalam 24 jam terakhir saja, 12 telah tewas.

Strategi secara keseluruhan di Afghanistan adalah untuk meneruskan peran kepemimpinan dari Amerika Serikat dan pasukan koalisi kepada militer Afghanistan. Jake Diliberto dari Rethink Afghanistan namun mengatakan bahwa Afghanistan sama sekali belum siap untuk mengambil peran kepemimpinan.
"Para tentara Afghanistan tidak efektif, sehingga Taliban akan mendapatkan momentum dan sayangnya kecuali ada perundingan damai dan negosiasi perdamaian situasi akan selalu rawan," kata Diliberto.

Diliberto berpendapat bahwa Taliban adalah pola pikir generasi yang sangat tertanam dalam budaya. Ini adalah ideologi yang tidak bisa begitu saja bisa dikalahkan dengan kekuatan dan tidak ada jumlah uang yang akan membuat perlawanan Taliban berhenti.

"Alasan utama untuk bangkitnya Taliban adalah karena kita berada di desa dan lembah mereka. Kita seharusnya tidak ada di sana," kata Diliberto.

Dia menambahkan bahwa menggunakan dukungan proposal Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton  yang akan menggunakan dana untuk "membeli" anggota Taliban tidak akan bekerja.

"Ini akan sama halnya dengan menyuap anggota geng untuk mengadukan anggota geng yang lain" katanya. "Konsep ini benar-benar menggelikan." (iw/rt) www.suaramedia.com

11 September Bukan Alasan AS

Perangi Afghanistan


KABUL (Berita SuaraMedia) - Pemimpin dari sebuah kelompok politik Afghanistan yanng diinginkan oleh AS mengatakan bahwa Washington menggunakan alasan palsu untuk melancarkan perang terhadap Afghanistan, pada malam menjelang peringatan tahun kedelapan konflik tersebut.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
KABUL (Berita SuaraMedia) - Pemimpin dari sebuah kelompok politik Afghanistan yanng diinginkan oleh AS mengatakan bahwa Washington menggunakan alasan palsu untuk melancarkan perang terhadap Afghanistan, pada malam menjelang peringatan tahun kedelapan konflik tersebut. 

Gulbuddin Hekmatyar, yang memimpin sebuah faksi dari kelompok Hizb-e Islami, yang mengatakan bahwa meluncurkan perang melawan Taliban dan al-Qaeda oleh AS pada tahun 2001 tidak dibenarkan karena serangan 11 September tidak pernah dilakukan oleh Afghan.

"Tidak ada seorang Afghanistan pun yang telah mengambil tindakan militer apapun melawan Anda di Eropa dan Amerika Serikat. Serangan 11 September direncanakan di Eropa dan Amerika Serikat dan bukan di Afghanistan atau Irak," katanya dalam sebuah video yang dirilis pada hari Selasa.
Hekmatyar, yang dituduh oleh AS telah membantu Taliban dan al-Qaeda, mengatakan bahwa serangan di World Trade Centre dan Pentagon direncanakan di wilayah AS.
"Mereka yang melaksanakannya adalah orang-orang yang lahir di AS dan Eropa dan mereka dilatih di sana. Mereka bukan orang Afghanistan dan mereka tidak pernah mendapat pelatihan di Afghanistan," katanya.
"Semua orang tahu pelatihan pilot dilakukan di AS dan rencana operasi itu ditetaskan di sana."
Pesan oleh Hekmatyar muncul ketika Barack Obama, presiden AS, siap untuk bertemu dengan sebuah kelompok bipartisan dari para pemimpin Kongres untuk membahas strategi militer AS di Afghanistan.
 
Gulbuddin Hekmatyar, yang memimpin sebuah faksi dari kelompok Hizb-e Islami, yang mengatakan bahwa meluncurkan perang melawan Taliban dan al-Qaeda oleh AS pada tahun 2001 tidak dibenarkan karena serangan 11 September tidak pernah dilakukan oleh Afghan. 
 "Tidak ada seorang Afghanistan pun yang telah mengambil tindakan militer apapun melawan Anda di Eropa dan Amerika Serikat. Serangan 11 September direncanakan di Eropa dan Amerika Serikat dan bukan di Afghanistan atau Irak," katanya dalam sebuah video yang dirilis pada hari Selasa.

Hekmatyar, yang dituduh oleh AS telah membantu Taliban dan al-Qaeda, mengatakan bahwa serangan di World Trade Centre dan Pentagon direncanakan di wilayah AS.

"Mereka yang melaksanakannya adalah orang-orang yang lahir di AS dan Eropa dan mereka dilatih di sana. Mereka bukan orang Afghanistan dan mereka tidak pernah mendapat pelatihan di Afghanistan," katanya.
"Semua orang tahu pelatihan pilot dilakukan di AS dan rencana operasi itu ditetaskan di sana."

Pesan oleh Hekmatyar muncul ketika Barack Obama, presiden AS, siap untuk bertemu dengan sebuah kelompok bipartisan dari para pemimpin Kongres untuk membahas strategi militer AS di Afghanistan.

Obama berada di bawah tekanan yang tumbuh dari publik AS dan lawan-lawan politiknya mengenai perang ini, dengan jumlah korban militer AS tahun ini ditetapkan menjadi yang tertinggi dalam perang sejauh ini.

Sebuah laporan oleh Jenderal Stanley McChrystal, kepala pasukan AS dan NATO di Afghanistan, mengatakan bahwa misi militer di Afghanistan berisiko menghadapi kegagalan kecuali ada lebih banyak tentara AS yang dikirimkan ke negara itu.

McChrystal meminta sekitar 30.000 hingga 40.000 lebih pasukan untuk dikerahkan, tetapi beberapa pejabat pemerintahan Obama telah menyatakan keprihatinan bahwa terlalu besar kehadiran militer AS di sana akan menghadapi risiko pengasingan penduduk Afghan.

Mike Soraghan, koresponden kongres untuk koran The Hill, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa politisi Amerika mulai "pergi ke sudut mereka dan mengintai posisi" di Afghanistan.

"Banyak Demokrat yang menentang rencana oleh McChrystal ini ... mereka mengekspresikan keraguan yang kuat tentang hal itu. Tetapi Republik sangat banyak yang mendukung ide meningkatkan jumlah pasukan dalam perang," katanya.

"Jika Obama akan memerintahkan 40.000 lebih pasukan, dia mungkin perlu suara Republik untuk mempertahankan itu. Itu mungkin akan mengarah ke pemungutan suara mengenai pendanaan untuk perang tahun depan."

Dalam pidato videonya, Hekmatyar juga mengatakan bahwa hasil pemilihan presiden baru-baru ini di Afghanistan, yang telah dikecam dengan adanya tuduhan penipuan - telah memperkuat tangan Iran dan Rusia.
"Moskow dan Teheran bermanfaat. Anda (pemerintah AS) tahu betul pemerintah Kabul berada di bawah kendali orang-orang yang terhubung ke Iran dan Rusia," katanya.

"Kau menipu dunia dan orang-orang Afghan dengan membuat acara pemilihan yang lucu ... Ratusan juta dolar telah dihabiskan. Apa hasilnya? Anda mengakui 20 persen warga Afghanistan mengambil bagian.

"Anda telah berhasil melalui propaganda untuk menjadikan orang-orang Afghan ribut antara satu sama lain melalui perbedaan bahasa dan suku.

"Moskow dan Teheran telah mengucapkan selamat kepada Karzai untuk menang."

Keamanan Internasional dan Pasukan Bantuan (International Security and Assistance Force  atau ISAF) NATO mengatakan hari Selasa bahwa pejuang Hizb-e Islami yang setia kepada Hekmatyar mungkin terlibat dalam serangan di provinsi Nuristan pada hari Sabtu, di mana delapan tentara AS tewas.

Hekmatyar, seorang komandan daerah Pashtun dan mantan perdana menteri Afghanistan, telah secara tradisional bersekutu dengan para pejuang yang menentang kehadiran pasukan asing di Afghanstan. (iw/aj) www.suaramedia.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar