Minggu, 23 Oktober 2011

"Occupy Wall Street" dan lebih dari setengah warga AS marah terkait tentang politik Amerika Serikat.>> ..Jajak pendapat juga menemukan bahwa di antara para pendukung aksi protes Occupy Wall Street, 64 persen Demokrat, 22 persen adalah independen dan hanya 14 persen Republik..>> ...Sekitar 37 persen rakyat Amerika mendukung aksi protes yang telah menyebar dari New York ke kota-kota AS yang berbeda serta negara-negara lain di seluruh dunia. Informasi ini datang sementara kemarahan tentang politik secara umum jauh lebih meluas, jajak pendapat menunjukkan, lapor Huffington Post.>>> Nama2 diantara 1% Orang Kaya AS yang Diprotes Occupy Wall Street?? >>>...Selasa lalu, Reuters melaporkan bahwa kelompok konservatif pro-Israel Komite Darurat untuk Israel telah mengeluarkan iklan televisi yang mencoba untuk membuat koneksi mengejutkan antara aksi protes Occupy Wall Street, dan anti-Semit.(fq/globalpost).....>>> ..Hampir 2.000 orang telah ditahan di seluruh AS hanya karena berpartisipasi dalam protes damai melawan korupsi tingkat atas....>>>



Lebih dari Sepertiga Rakyat AS Dukung Demonstrasi "Occupy Wall Street"


Senin, 24/10/2011 08:03 WIB |


http://www.eramuslim.com/berita/dunia/lebih-dari-sepertiga-rakyat-as-dukung-demonstrasi-occupy-wall-street.htm


Sebuah jajak pendapat terbaru menunjukkan bahwa lebih dari sepertiga orang Amerika mendukung pengunjuk rasa "Occupy Wall Street" dan lebih dari setengah warga AS marah terkait tentang politik Amerika Serikat.
Sekitar 37 persen rakyat Amerika mendukung aksi protes yang telah menyebar dari New York ke kota-kota AS yang berbeda serta negara-negara lain di seluruh dunia. Informasi ini datang sementara kemarahan tentang politik secara umum jauh lebih meluas, jajak pendapat menunjukkan, lapor Huffington Post.
Jajak pendapat juga menemukan bahwa di antara para pendukung aksi protes Occupy Wall Street, 64 persen Demokrat, 22 persen adalah independen dan hanya 14 persen Republik.
Sementara itu, 58 persen warga AS - mengatakan mereka marah tentang politik negara dan hampir sembilan dari 10 orang menyatakan frustrasi mereka dengan politik dan hampir dengan jumlah yang sama menyatakan kekecewaan mereka.
Survei yang dilakukan oleh Gfk Roper Public Affairs and Corporate Communications, mempertanyakan 1.000 orang dewasa Amerika melalui telepon, dari antara 384 responden menunjukkan dukungan mereka bagi protes Occupy Wall Street.(fq/prtv)

Protes di Wall Street Kemarahan Terhadap Korupsi dan Keserakahan Orang Kaya


Jumat, 14/10/2011 06:43 WIB


http://www.eramuslim.com/berita/dunia/protes-di-wall-street-bentuk-kemarahan-terhadap-keserakahan-orang-kaya.htm


iReport menjelaskan mereka yang menduduki Wall Street adalah rakyat yang marah atas keringanan pajak terhadap orang kaya, dan termasuk tuntutan mengakhiri perang dan kampanye reformasi keuangan.
Inilah beberapa tangggapan:
Dari 75 tanggapan terhadap survei iReport, 46 persen memiliki keluhan terhadap korupsi dalam pemerintah AS - sebuah tema yang berulang yang lebih populer dibandingkan dengan isu yang lain.
Tema fokus gerakan itu ingin diarahkan kepada nilai-nilai tradisional liberal, antara lain keringanan pajak untuk orang kaya (15%), dan disparitas (kesenjangan) ekonomi (13%), merupakan persentase yang signifikan dari responden. Selain itu, responden juga menunjuk tema yang lebih spesifik seperti reformasi kesehatan (12%), kampanye reformasi keuangan (11%), dan model outsourcing tenagakerja Amerika ke pasar tenaga kerja luar negeri (11%).
Emosi yang paling umum yang terkait dengan protes oleh responden adalah bentuk "kemarahan." Responden belum mendifinisikan apa yang menjadi tuntutan gerakan di Wall Street itu. Satunya tujuan yang tampaknya akan meningkatkan gerakan itu di antara mereka adalah rasa tidak puas dengan korupsi pemerintah dan keserakahan orang-orang kaya yang hanya  "% 1" dari seluruh rakyat Amerika. (mh/cnn)



Inilah Daftar Nama 1% Orang Kaya AS yang Diprotes Occupy Wall Street


Minggu, 23/10/2011 04:45 WIB 
http://www.eramuslim.com/berita/dunia/inilah-daftar-nama-1-orang-kaya-as-yang-diprotes-occupy-wall-street.htm



Demonstran anti-korporatisme di seluruh Amerika Serikat tidak puas dengan situasi ekonomi negara itu, mengatakan bahwa hanya satu persen dari penduduk negara itu memiliki kekayaan negara.
Di antara kategori satu persen orang kaya tersebut adalah sebagai berikut:
    • Warren Buffet ................... $ 39 miliar dollar (Berkshire Hathaway)
    • Charles Koch .................... $ 25 miliar dollar (Koch Industries Inc)
    • George Soros ................... $ 22 miliar dollar (Soros Fund Management)
    • Sheldon Adelson .............   $ 21,5 miliar dollar (Las Vegas Sands Corp)
    • Michael Bloomberg ..........   $ 19,5 miliar dollar (Bloomberg LP)
    • John Paulson ....................$ 15,5 miliar dollar (Paulson & Co)
    • Carl Icahn ........................$ 13 miliar dollar (Viacom)
    • Anne Cox Chambers ........   $ 12 miliar dollar (Cox Enterprises)
    • Ronald Perelman .............   $ 12 miliar dollar (MacAndrews & Angkatan Holdings Inc)
    • Abigail Johnson ..........       $ 11,7 miliar dollar (Fidelity Investments)
Namun daftar orang kaya sebenarnya lebih panjang dari sekedar hanya beberapa nama. Banyak orang yang percaya bahwa ada sejumlah konglomerat yang kurang dipublikasikan yang telah mengumpulkan kekayaan mutlak dan seperti perusahaan lain, mereka tidak terpengaruh oleh fluktuasi ekonomi seperti resesi 2008 dan perang mahal di Irak dan Afghanistan.
Hampir 2.000 orang telah ditahan di seluruh AS hanya karena berpartisipasi dalam protes damai melawan korupsi tingkat atas.
Para pengunjuk rasa menyalahkan Wall Street dan perusahaan-perusahaan besar untuk krisis negara yang semakin mendalam, mengatakan mereka sudah cukup dengan kapitalisme dan ingin mengakhiri kesenjangan ekonomi.
Para pengunjuk rasa mengatakan mereka mewakili 99 persen orang Amerika terutama kelas menengah.
"Apa yang akan saya katakan adalah bahwa orang-orang sangat bersemangat untuk mengajukan pertanyaan ketidaksetaraan ekonomi kembali kepada meja dengan cara yang dapat diterima oleh 99 persen rakyat Amerika," kata seorang demonstran.
Pengunjuk rasa percaya bahwa kehidupan mereka secara negatif dipengaruhi oleh satu persen orang Amerika yang memiliki akumulasi kekayaan besar dengan cara melakukan korporatisme.
Mereka juga bertanya mengapa hanya satu persen dari populasi lebih dari 300 juta orang harus menyimpan hampir 40 persen dari kekayaan negara.(fq/prtv)
Aktivis Muslim Akan Gelar Shalat Jumat Bersama Demonstran Occupy Wall Street

Jumat, 21/10/2011 13:12 WIB | 
http://www.eramuslim.com/berita/dunia/aktivis-muslim-berencana-gelar-shalat-jumat-bersama-demonstran-occupy-wall-street.htm


Asosiasi Arab Amerika di New York berencana untuk mengadakan shalat Jumat bersama demonstran "Occupy Wall Street", Capital New York melaporkan.
"Pesan kami akan bahwa umat muslim adalah bagian dari demonstran "Occupy Wall Street" sejak awal," kata Linda Sarsour, direktur Asosiasi Arab Amerika New York, kepadaCapital New York."Kami berbagi rasa frustrasi yang sama."
Shalat Jumat akan berlangsung pada pukul 1 siang di Zuccotti Park, di mana demonstrasi di mulai lebih dari sebulan lalu. Demonstrasi akhirnya telah menyebar ke banyak negara bagian dan luar negeri.
Ritual shalat Jumat datang pada akhir minggu ini di mana agama telah disuntikkan ke dalam pembicaraan terkait tentang demonstrasi "Occupy Wall Street". Pada hari Selasa lalu, Reuters melaporkan bahwa kelompok konservatif pro-Israel Komite Darurat untuk Israel telah mengeluarkan iklan televisi yang mencoba untuk membuat koneksi mengejutkan antara aksi protes Occupy Wall Street, dan anti-Semit.(fq/globalpost)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar