Kamis, 28 April 2011

Adalah suatu Keanehan dan menjadi Tanda-Tanya Besar.... >>> Benarkah AS dan Rakyat AS itu telah benar2 takluk dan menjadi Kacungnya Israel...??? Segala upaya apapun seakan-akan harus demi mengutamakan Israel??? Lalu dimanakah para intelektual AS dan konon katanya gudangnya para ilmuwan dan pemikir Dunia dan sangat kesohor...??? Apakah ini hanyalah tipu muslihat dan manipulasi oleh para politisi Demokrat dan Republik.. yang semata-mata penuh permainan dan seni manipulasi....??? Apakah Rakyat dan para Pemikir AS sudah benar2 mabuk dan tak sadar diri... Bahwa hak dan martabat Kebangsaan dan Jiwa Kemerdekaannya telah tersandera dan terjajah oleh para Penguasa Politik dan Keuangan dan Kekuatan Loby2 Israel??? Benar2... Heran dan tak masuk akal?? Padahal sebagian besar BBM dan energy di AS berasal dari Negara2 Timur Tengah... yang nota bene bukan milik Israel??? Tapi mungkin juga karena para Pengusaha2 Migas AS itu 90% adalah Yahudi.... Jadi inilah kekuatan Yahudi Israel... menguasai AS... >>>Dan Pemimpin bangsa dan Rakyat AS akhirnya takluk...>>>> Lalu dimana sesungguhnya peran dan posisi bangsa dan Rakyat AS yang konon adalah besar- banyak-dan pintar2 itu??? Kok benar2 takluk dan menjadi budak2 dan kacungnya Israel??? .... Renungkanlah....>>>> Perhatikanlah.. berita2..ini: Duta Besar Israel untuk Amerika Serikat, Michael Oren, mengatakan bahwa Washington saat ini membutuhkan Tel Aviv "lebih dari sebelumnya.">> Menurut Oren, dalam sebuah acara kumpul-kumpul di Gedung Putih, Presiden AS Barack Obama mengatakan, "Amerika Serikat tidak punya kawan di dunia ini yang lebih baik dari Israel." Posisi itu memperlihatkan posisi serupa dari dua partai besar di AS, Partai Demokrat dan Partai Republik. Israel mendapatkan dana bantuan luar negeri langsung sekitar $3 miliar per tahun dari AS. Tapi, dalam artikel tersebut, Oren berusaha menyangkal dukungan berkelanjutan AS terhadap Israel dan bantuan $3 miliar per tahun itu dikarenakan kuatnya lobi Yahudi di Washington. Oren juga mengatakan, hal itu tidak bertentangan dengan kepentingan warga AS.

Oren: AS Tak Punya Kawan yang Sebaik Israel

WASHINGTON (Berita SuaraMedia) – Duta Besar Israel untuk Amerika Serikat, Michael Oren, mengatakan bahwa Washington saat ini membutuhkan Tel Aviv "lebih dari sebelumnya."
Oren juga mengklaim bahwa Israel meningkatkan kemampuan intelijen dan pertahanan AS serta menyediakan pelabuhan dan pelatihan untuk para prajurit AS.
Dalam artikel yang dipublikasikan majalah Foreign Affairs, Selasa (26/4), sang duta besar menuliskan sejumlah alasan di balik aliansi kuat Israel dengan AS.
"Dari lokasinya di sebuah persimpangan yang strategis, Israel meningkatkan kemampuan intelijen dan pertahanan Amerika serta menyediakan pelabuhan dan pelatihan untuk pasukan AS," kata Oren.
Oren juga mengatakan bahwa Tel Aviv "membantu mengamankan perbatasan Amerika dan membantu menyelamatkan nyawa warga Amerika di dalam dan di luar medan pertempuran."
"Sebagai sekutu, (Israel) merangsang perekonomian AS melalui perdagangan, inovasi teknologi, dan penciptaan lapangan kerja," kata Oren.
Menurut Oren, dalam sebuah acara kumpul-kumpul di Gedung Putih, Presiden AS Barack Obama mengatakan, "Amerika Serikat tidak punya kawan di dunia ini yang lebih baik dari Israel."
Posisi itu memperlihatkan posisi serupa dari dua partai besar di AS, Partai Demokrat dan Partai Republik.
Israel mendapatkan dana bantuan luar negeri langsung sekitar $3 miliar per tahun dari AS.
Tapi, dalam artikel tersebut, Oren berusaha menyangkal dukungan berkelanjutan AS terhadap Israel dan bantuan $3 miliar per tahun itu dikarenakan kuatnya lobi Yahudi di Washington. Oren juga mengatakan, hal itu tidak bertentangan dengan kepentingan warga AS.
"Bukannya menganggap Israel sebagai aset Amerika yang penting, sejumlah analis kebijakan luar negeri yang semakin vokal bersikeras bahwa dukungan untuk ‘negara Yahudi’, termasuk lebih dari $3 miliar dalam bentuk bantuan militer tahunan, merupakan sebuah kewajiban," tulis Oren.
Oren mengklaim, keuntungan yang didapat AS dari hubungannya dengan Israel jauh melampaui biaya yang dikeluarkan. "Sebagai ganti bantuan yang diberikan kepada Israel, Amerika Serikat tidak hanya memiliki sekutu yang bersenjata, namun juga inovatif, meningkatkan keunggulan militer Amerika. Kontribusi itu nyata dan tidak memerlukan bantuan pelobi untuk memalsukannya," tulisnya.
"Seperti yang dikatakan asisten menteri luar negeri, Andrew Shapiro, ‘Israel adalah sekutu penting dan menjadi dasar komitmen keamanan regional kita’. Berdasarkan itu, kedua pihak telah mengembangkan peluru kendali antibalistik paling canggih di dunia," tulis sang duta besar.
AS memberikan akses data intelijen kepada Israel, data yang sama tidak diberikan kepada negara-negara sekutu AS di NATO. Selain itu, AS juga menutup mata perihal senjata nuklir Israel.
Meski agaknya ada ketegangan antara Obama dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, pemilihan waktu penerbitan artikel tersebut, yang disebutkan di sampul depan majalah, direncanakan secara hati-hati menjelang jadwal kunjungan Netanyahu ke Washington bulan depan. (dn/pv/yn) www.suaramedia.com
Penarikan Petraeus Dari Afghan Kacaukan Rencana AS

 
WASHINGTON (Berita SuaraMedia) - Sebuah rencana AS untuk menarik Jenderal David Petraeus dari Afghanistan mengancam untuk menggagalkan upaya AS untuk membangun hubungan yang kuat dengan Islamabad dan Kabul dan membantu Amerika memenangkan perang yang telah berlangsung satu dekade melawan Taliban.
Sementara keputusan Presiden Barack Obama untuk memindahkan Petraeus ke CIA akan memberinya suara yang kuat mengenai isu-isu keamanan, secara terbuka mengkritiknya bahwa dia, seperti George W. Bush yang tidak memberikan perhatian yang dibutuhkan agar perang sukses.
"Kami hanya mulai melihat beberapa momentum, beberapa pergeseran, dan sekarang kita menukar  komandan Afghanistan," kata Rick "Ozzie" Nelson, seorang veteran Afghanistan dan seorang rekan di Pusat Studi Strategis dan Internasional.
Obama juga akan mengirimkan diplomat veteran Ryan Crocker untuk menggantikan Karl Eikenberry sebagai Duta Besar AS.
Pemerintahan Obama akan menunjuk Letnan Jenderal John Allen, yang memimpin pasukan di Irak dan sekarang adalah wakil komandan Komando Sentral AS, untuk mengambil alih pada bulan September.
Walaupun keamanan wilayah ditingkatkan di Afghanistan selatan, kekerasan belum menunjukkan tanda-tanda surut dan pasukan asing bersiap untuk musim semi berdarah melawan hanya dua bulan sebelum Obama mulai menarik tentara Amerika.
Dalam konteks keputusan untuk menggantikan Petraeus, yang telah berupaya untuk menerapkan keberhasilan kontrateror di Irak ke Afghanistan - adalah suatu perjudian bagi presiden AS, di bawah tekanan di dalam negeri untuk mengakhiri perang dan memperhatikan saran dari pemimpin militer yang mengatakan perang Afghanistan jauh dari kemenangan.
Hanya 10 bulan yang lalu ketika Obama, kritikus perang yang berjuang pada awalnya untuk menemukan pijakan dengan kepemimpinan militer AS, tiba-tiba meminta Petraeus untuk secara efektif mengambil penurunan jabatan dan menjadi komandan Afghanistan ketika pendahulunya, Jenderal Stanley McChrystal, mengundurkan diri dalam sebuah skandal media.
Sejak itu AS kemudian Petraeus telah membawa harapan kampanye Afghanistan yang lama diabaikan bisa diselamatkan dengan lebih banyak pasukan dan memenangkan hati warga Afghanistan yang lelah perang.
Petraeus telah bekerja untuk meningkatkan hubungan dengan Presiden Afghanistan Hamid Karzai, yang sering kali tegang karena kematian warga sipil, dan untuk meyakinkan para pemimpin Pakistan seperti kepala militer Jenderal Ashfaq Kayani untuk menindak militan yang melancarkan serangan terhadap pasukan AS di Afghanistan.
Kepergiannya mungkin membuatnya lebih sulit untuk meyakinkan Kabul dan Islamabad, di mana beberapa pemimpin telah mempertaruhkan masa depan mereka pada hubungan dekat dengan Washington.
"Sulit untuk mendapatkan kampanye yang terfokus dan mengembangkan hubungan-hubungan tersebut" ketika petinggi tidak tinggal menetap, kata Nelson.
Keberangkatan bintang terang militer AS itu juga dapat memicu keraguan tentang berapa banyak tentara Obama yang  mampu dibawa pulang  pada bulan Juli.
"Kita tidak akan tahu apakah strategi Petraeus akan berhasil sampai akhir tahun 2011, yang lama setelah dia pergi," kata Joshua Foust, seorang rekan di  Proyek Keamanan Amerika.
Obama akan mengumumkan perubahan keamanan besar pada hari Kamis, menominasikan direktur CIA Leon Panetta untuk menggantikan Robert Gates sebagai menteri pertahanan dan menempatkan Petraeus ke depan untuk memimpin badan intelijen AS.
Di Afghanistan, analis memperkirakan kontinuitas dalam strategi NATO dan operasi sementara komandan berusaha untuk memperluas "gelembung" keamanan, yang mereka harap akan memungkinkan Afghanistan untuk melanjutkan perdagangan dan meningkatkan pemerintahan, dan sementara mereka melakukan sebuah serangan udara yang ditujukan pada pemimpin Taliban.
Demikian pula, struktur komando dalam militer AS dapat mengurangi dampak dari kepergian Petraeus, yang meskipun telah diperkirakan sebelumnya, telah terjadi pada saat yang rapuh.
Allen akan menghadapi tantangan di Afghanistan, di mana kekerasan mencapai tingkat tertinggi di tahun 2010 sejak perang dimulai pada tahun 2001.
Allen memerintahkan pasukan di Irak barat sementara suku Sunni mulai memerangi al Qaeda.
Di Afghanistan, ia mungkin berjuangan mengisi posisi hebat Petraeus tetapi ia tidak akan menyimpang dari strategi yang para pejabat AS percaya adalah menunjukkan hasil yang positif dalam melemahkan Taliban.
Para analis mengatakan penunjukan Crocker oleh Obama, sebagai duta besar AS di Baghdad mendapat pujian luas untuk keahlian regional dan diplomasinya yang terampil, dapat membantu menangkal kepergian seseorang dengan citra seperti Petraeus '.
Andrew Exum, seorang mantan tentara penjaga dan rekan-rekan di Pusat Keamanan Amerika Baru,berkata Crocker, yang juga menjabat sebagai duta besar AS untuk Pakistan, mungkin bisa memperbaiki hubungan dengan Karzai dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh Eikenberry.
"Duta Besar Crocker selalu menjadi kandidat terbaik untuk pekerjaan duta besar di Kabul," kata Exum. (iw/dn) www.suaramedia.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar