Selasa, 12 Juni 2012

Mbah Surip lokal untuk Garuda.......>>..“Mohon pertolongan, berminatkah grup perusahaan Anda membeli saham Garuda yang dikuasai tiga sekuritas BUMN dengan harga pasar saat ini? Kasihan tiga sekuritas tersebut. Kalau tidak ada pengusaha dalam negeri yang ambil tentu akan dibeli asing. Saya tahu ini kemahalan dan kurang menarik. Tapi siapa tahu bisa bantu. Mohon gambaran berminat atau tidaknya. Salam”. SMS ini saya kirim ke Nirwan Bakrie, Chairul Tanjung, Sandiaaga Uno, Rahmat Gobel, Anthony Salim.>>..Dari lima penawaran saya itu tiga pengusaha menyatakan berminat membantu. Lalu kepada mereka saya sampaikan: silakan hubungi langsung ke korporasi masing-masing. Tugas saya sebatas mencarikan calon pembeli. Setelah ada peminatnya saya serahkan sepenuhnya agar mereka melakukan transaksi sendiri: bagaimana caranya, seperti apa prosedurnya, berapa harganya, dan bagaimana cara memutuskannya. Silakan lakukan sesuai dengan prinsip yang dibolehkan...>>KOK HANYA TIGA PENGUSAHA SAJA DARI 5 PENGUSAHA KAYA ITU...>>> KOK JARUM...SEMPURNA..BCA...GAK DI SMS PAK DI..???>>...HEHE... USIL AJA NIH ORANG..??!!...>> Hayyoo bangkitkan jiwa2 Nasionalisme kita.....>>> dahulu ribuan Rakyat Aceh berbondong-bondong memberikan menghibahkan harta pribadi mereka... gelang emas, kalung emas...dan berbagai perhiasan, uang emas dan harta berharga mereka untuk membeli Pesawat Garuda.... atas anjuran dan ajakan Presiden Sukarno....>>> Dan alhamdulillah... terwujudlah kita memiliki Pesawat RI --- Garuda Indonesia Airways....>>> Jiwa patriot dan jiwa perjuangan untuk kejayaan bangsa dan negeri harus dibangun oleh diri bangsa sendiri......>>> Sekarang banyak orang2 kaya2 dinegeri ini... mengeruk kekayaan dari bumi Indonesia...Ya Tambang Batubara-MIgas-Emas-Mineral2-Kekayaan Laut-Kayu- Hasil2 Hutan-Industri-Perdagangan- dan berbagai proyek2 Pemerintah dan Swasta....dlll..>>> Kalau ada kekayaan berlebih hayyooo bangun kekuatan Dirgantara RI ini... oleh bangsa sendiri....dengan semangat patriotisme dan jiwa2 Kebangsaan...>>> Jangan berjiwa kintel dan serakah....>>> Jangan hanya mengkorup dan mengobok-obok negeri ini... dan bahkan menjadi Antek2 bangsa Asing untuk menjajah dan menguasai negeri dan rakyat ini...>>> Hentikan dan stop itu kontrak Freeport.. dan ambil alih dengan kekuatan bangsa Indonesia sendiri...>>> Hentikan membayar upeti kepada AS itu... atas prakarsa Presiden Suharto yang berhutang-budi atas bantuan dan dukungan AS yang bisa menumbangkan Bung Karno...???!!!>>> Bangkitlah bangsaku BANGSA INDONESIA....MERDEKA....!!!! Allahu akbar...!!!!...>>> 26 Januari 1949 dianggap sebagai hari jadi maskapai penerbangan ini. Pada saat itu nama maskapai ini adalah Indonesian Airways. Pesawat pertama mereka bernama Seulawah atau Gunung Emas, dana untuk membeli pesawat ini didapatkan dari sumbangan masyarakat Aceh, pesawat tersebut dibeli seharga 120,000 dolar malaya yang sama dengan 20 kg emas. Maskapai ini tetap mendukung Indonesia sampai revolusi terhadap Belanda berakhir. Garuda Indonesia mendapatkan konsesi monopoli penerbangan dari Pemerintah Republik Indonesia pada tahun 1950 dari Koninklijke Nederlandsch Indie Luchtvaart Maatschappij (KNILM), perusahaan penerbangan nasional Hindia Belanda. Garuda adalah hasil joint venture antara Pemerintah Indonesia dengan maskapai Belanda Koninklijke Luchtvaart Maatschappij (KLM). Pada awalnya, Pemerintah Indonesia memiliki 51% saham dan selama 10 tahun pertama, perusahaan ini dikelola oleh KLM. Karena paksaan nasionalis, KLM menjual sebagian dari sahamnya di tahun 1954 ke pemerintah Indonesia.>>> -



Mbah Surip lokal untuk Garuda

Senin, 30 April 2012
Manufacturing Hope 24 
Akan ada hiruk pikuk lagi di BUMN beberapa hari mendatang. Di samping soal interpelasi, akan ada heboh soal penjualan saham Garuda dan susunan direksi baru perusahaan penerbangan itu. Akan ada juga heboh-heboh soal gula dan tebu. Lalu segera menyusul kehebohan soal direksi Telkom. Tentu itu belum semuanya. Kehebohan-kehebohan lain bisa saja akan terus menyusul.
Mengapa soal saham Garuda akan heboh? Ini boleh dikata merupakan heboh turunan. Sejak penjualan perdana saham Garuda ke publik setahun yang lalu memang sudah heboh: Rp750 per lembar saham dianggap terlalu mahal. Akibatnya, tiga perusahaan grup BUMN yang harus membeli 10 persen saham Garuda waktu itu langsung kelimpungan. Ini karena sesaat setelah IPO harga saham Garuda nyungsep menjadi hanya Rp570 per lembar. Bahkan pernah tinggal Rp395 per lembar!
Tiga perusahaan sekuritas milik BUMN itu (Danaeksa, Bahana, Mandiri Sekuritas) tiba-tiba harus menanggung kerugian ratusan miliar rupiah. Lebih parah lagi uang yg dipakai membeli saham itu adalah uang pinjaman. Sudah rugi harus membayar bunga pula. Tentu tiga perusahaan BUMN itu tidak akan kuat lama-lama memegang saham panas tersebut. Kalau terlalu lama digenggam saham panas itu akan membakar tubuh mereka: kolaps.
Itulah sebabnya ketika saya menjabat Menteri BUMN saya langsung mengizinkan keinginan tiga perusahaan tersebut untuk segera melepas saham Garuda. Dalam bisnis selalu ada prinsip ini: rugi Rp200 miliar masih lebih baik daripada rugi Rp400 miliar. Rugi Rp400 miliar lebih baik daripada rugi Rp600 miliar.
Yang terbaik tentu jangan sampai rugi. Tapi hanya orang yang tidur seumur hidupnya yang tidak pernah rugi. Kalau saham panas itu harus segera dijual, kepada siapakah dilepas? Saya setuju dengan ulasan Kompas (Jumat lalu): dijual kepada partner strategis. Yakni perusahaan penerbangan internasional yang reputasinya baik, yang seperti lagunya Mbah Surip, akan bisa menggendong Garuda ke mana-mana.
Tiga perusahaan sekuritas tersebut tentu sudah melakukan itu. Bahkan mereka sudah menawarkan ke berbagai investor internasional. Hasilnya nihil. Ada memang yang menawar tapi maunya macam-macam: harganya harus murah, tidak mau hanya 10 persen, dan banyak permintaan lain lagi.
Kalau itu dipenuhi pasti menimbulkan kebisingan yang luar biasa: mengapa dijual begitu murah? Mengapa jatuh ke tangan asing?
Waktu untuk menunggu datangnya partner strategis juga terbatas. Kian lama menunggu kian termehek-meheklah nafas tiga perusahaan sekuritas BUMN tersebut: megap-megap. Itulah sebabnya saya berinisiatif menghubungi lima perusahaan besar nasional. Saya kirimkan SMS kepada mereka berlima dengan bunyi yang sama (hanya saya ganti nama pengusahanya):
“Mohon pertolongan, berminatkah grup perusahaan Anda membeli saham Garuda yang dikuasai tiga sekuritas BUMN dengan harga pasar saat ini? Kasihan tiga sekuritas tersebut. Kalau tidak ada pengusaha dalam negeri yang ambil tentu akan dibeli asing. Saya tahu ini kemahalan dan kurang menarik. Tapi siapa tahu bisa bantu. Mohon gambaran berminat atau tidaknya. Salam”. SMS ini saya kirim ke Nirwan Bakrie, Chairul Tanjung, Sandiaaga Uno, Rahmat Gobel, Anthony Salim.
Begitulah bunyi SMS saya kepada lima pengusaha itu. Saya tahu tidak mudah bagi mereka untuk bisa membantu tiga perusahaan sekuritas BUMN tersebut. Dalam dunia bisnis pernah ada pameo begini: “Untuk jadi jutawan itu mudah. Jadilah milyader dulu, lalu belilah perusahaan penerbangan,Anda akan segera jadi jutawan!”
Saya juga merasa, pasti akan ada permintaan macam-macam dari para calon investor itu. Sebuah permintaan yang dalam dunia bisnis memang sudah menjadi standar praktik sehari-hari: diskon! Apalagi mereka tahu tiga perusahaan sekuritas tersebut dalam posisi lemah: help! help! help!
Dari lima penawaran saya itu tiga pengusaha menyatakan berminat membantu. Lalu kepada mereka saya sampaikan: silakan hubungi langsung ke korporasi masing-masing. Tugas saya sebatas mencarikan calon pembeli. Setelah ada peminatnya saya serahkan sepenuhnya agar mereka melakukan transaksi sendiri: bagaimana caranya, seperti apa prosedurnya, berapa harganya, dan bagaimana cara memutuskannya. Silakan lakukan sesuai dengan prinsip yang dibolehkan.
Tentu saya berharap keajaiban. Saya tahu tokoh membawa berita adalah salah satu doktrin jurnalistik. Karena tiga tokoh telah menyatakan minat membeli 10 persen saham Garuda yang ada di tiga sekuritas itu maka berita di sekitar saham Garuda menjadi hangat. Tiba-tiba saja harga saham Garuda di lantai bursa seperti digoreng: melonjak menjadi Rp650-an dan terus terbang sampai Rp720 per lembar.
Tiba-tiba saja nilai perusahaan Garuda bertambah triliunan rupiah. Garuda sangat diuntungkan! Namun tokoh-tokoh yang sudah terlanjur berminat tadi menjadi empot-empotan. Tiba-tiba mereka harus membeli saham Garuda jauh lebih mahal dari yang mereka bayangkan. Mereka tentu mengira akan membeli saham Garuda dengan harga Rp570 per lembar seperti yang saya tawarkan.
Tapi dengan kenaikan harga saham Garuda di bursa yang begitu tinggi, masih maukah mereka membeli? Atau, sebaliknya, masih maukah tiga sekuritas tersebut menjual? Bisa saja para pengusaha yang semula berminat tiba-tiba mengurungkan keinginannya. Sebaliknya bisa saja justru tiga sekuritas kita yang tidak mau melepas, misalnya, menunggu siapa tahu harga saham tersebut masih terus menanjak.
Di sinilah kontroversi akan terjadi. Kehebohan akan muncul. Masing-masing pihak melontarkan pandangannya sendiri-sendiri. Kalau dilepas sekarang dan kemudian harga saham ternyata masih naik, para pengamat akan mengecam habis-habisan: kok dijual murah! Tapi kalau tidak dilepas sekarang dan ternyata harga saham turun lagi (batalnya transaksi ini bisa saja memukul balik harga saham) para pengamat juga akan menggebuki tiga sekuritas tersebut.
Saya memilih untuk tidak mencampuri pilihan mana yang terbaik. Direksi tiga perusahaan tersebut adalah orang-orang yang sudah malang-melintang di bidang itu. Mereka adalah orang-orang yang hebat. Yang penting: putuskan! Risiko dikecam adalah bagian dari kehidupan yang sangat indah! Ambillah putusan terbaik dengan fokus tujuan demi kejayaan perusahaan!
Kalau Anda menunda keputusan hanya karena takut heboh, perusahaanlah yang sulit. Kalau perusahaan menjadi sulit banyak yang akan menderita. Orang-orang yang dulu mengecam itu (atau memuji itu) tidak akan ikut bersedih! Jadikan kecaman-kecaman itu bahan mengingatkan diri sendiri agar jangan ada main-main di sini. Takutlah pada permainan pat-gulipat!
Lalu bagaimana dengan heboh pembentukan direksi baru Garuda? Ini pun rupanya juga heboh turunan. Bahkan pergantian direksi Garuda beberapa tahun lalu bisingnya melebihi mesin 737-200.
Setiap pergantian direksi memang akan selalu muncul pertanyaan: mengapa si A dipilih dan mengapa si B tidak. Padahal keduanya sama-sama hebat. Tentu yang terbaik adalah semua calon yang terbaik itu duduk di dalam satu tim direksi. Itu akan menjadi tim yang kuat.
Namun ada kalanya tidak semua orang hebat bisa duduk bersama-sama dalam satu tim yang hebat. Kalau dipaksakan pun hasilnya bisa tidak baik. Orang Surabaya sering bergurau begini: soto yang paling enak dicampur dengan rawon yang paling enak rasanya justru jadi kacau!
Para stars yang dipaksakan bergabung dalam satu tim belum tentu bisa memenangkan tujuan. Bahkan bisa saja justru terjadi perang bintang di dalam tim itu. Setidaknya bisa terjadi perang dingin di bawah selimut. Energi terlalu banyak terbuang untuk perang bintang (yang kelihatan maupun yang tersembunyi). Bahkan lantaran yang bersitegang itu adalah atasan, bawahan mereka bisa-bisa ikut terbelah.
Dalam hal seperti itu saya mengutamakan terbentuknya sebuah tim yang kompak, serasi, saling melengkapi, dan solid. Toyotomi Hideyoshi bisa menjadi panglima yang menyatukan Jepang di abad ke-16 dengan modal utamanya: kekompakan. Bahkan dia sendiri mengakui bukan seorang yang ahli memainkan pedang. Karena itu Hideyoshi mendapat gelar Samurai Tanpa Pedang.
Tim direksi Garuda yang baru ini dibentuk dengan semangat itu. Juga dengan semangat menampilkan yang lebih muda. Presiden SBY sangat mendukung konsep pembentukan dream team di setiap BUMN.
Munculnya tim yang kuat di Garuda ini, dan terjadinya transaksi 10 persen saham Garuda di tiga sekuritas BUMN, mendapat sambutan yang luar biasa dari pasar modal. Saham Garuda hari itu bukan lagi naik, tapi meloncat. Bayangkan, berapa triliun rupiah pertambahan aset Garuda hari Jumat minggu kemarin itu.
Lantas bagaimana dengan orang-orang hebat yang tidak semuanya bisa masuk tim? Saya akan terus mengamati apakah mereka memang benar-benar hebat. Orang hebat adalah orang yang tetap hebat ketika gagal jadi direksi sekali pun. Orang yang benar-benar hebat adalah mereka yang mementingkan peran melebihi jabatan.
Kalau mereka bisa membuktikan diri tetap hebat dalam suasana duka sekali pun, saya harus memperhatikan orang-orang hebat dengan kepribadian hebat seperti itu: dijadikan direktur di tempat lain! Tapi ketika orang hebat itu tiba-tiba menjadi orang yang frustrasi di saat menjalani ujian hidup, berarti ternyata dia belum benar-benar hebat. Ingat: atasan yang baik adalah atasan yang pernah menjadi bawahan yang baik!
Kini tim baru Garuda Indonesia, dengan Dirutnya yang tetap Emirsyah Sattar, harus bisa membuat Garuda terbang lebih tinggi. Garuda yang di Singapura kini sudah dipercaya menggunakan Terminal 3 yang mewah, harus tetap kerja, kerja, kerja, dengan kreatif.
Tiga perusahaan sekuritas tadi pun, yang sudah lebih setahun lamanya menderita, tidak terlalu galau lagi. Saya yakin Mbah Surip lokal juga akan bisa menggendong Garuda ke mana-mana.(*)
Dahlan Iskan
Menteri BUMN

Sejarah Singkat Garuda Indonesia


Garuda Indonesia berawal dari tahun 1940-an, di mana Indonesia masih berperang melawan Belanda. Pada saat ini, Garuda terbang jalur spesial dengan pesawat DC-3.

26 Januari 1949 dianggap sebagai hari jadi maskapai penerbangan ini. Pada saat itu nama maskapai ini adalah Indonesian Airways. Pesawat pertama mereka bernama Seulawah atau Gunung Emas, dana untuk membeli pesawat ini didapatkan dari sumbangan masyarakat Aceh, pesawat tersebut dibeli seharga 120,000 dolar malaya yang sama dengan 20 kg emas. Maskapai ini tetap mendukung Indonesia sampai revolusi terhadap Belanda berakhir. Garuda Indonesia mendapatkan konsesi monopoli penerbangan dari Pemerintah Republik Indonesia pada tahun 1950 dari Koninklijke Nederlandsch Indie Luchtvaart Maatschappij (KNILM), perusahaan penerbangan nasional Hindia Belanda. Garuda adalah hasil joint venture antara Pemerintah Indonesia dengan maskapai Belanda Koninklijke Luchtvaart Maatschappij (KLM).
Pada awalnya, Pemerintah Indonesia memiliki 51% saham dan selama 10 tahun pertama, perusahaan ini dikelola oleh KLM. Karena paksaan nasionalis, KLM menjual sebagian dari sahamnya di tahun 1954 ke pemerintah Indonesia.

Pemerintah Burma banyak menolong maskapai ini pada masa awal maskapai ini. Oleh karena itu, pada saat maskapai ini diresmikan sebagai perusahaan pada 31 Maret 1950, Garuda menyumbangkan Pemerintah Burma sebuah pesawat DC-3. Pada mulanya, Garuda memiliki 27 pesawat terbang, staf terdidik, bandara dan jadwal penerbangan, sebagai kelanjutan dari KNILM. Ini sangat berbeda dengan perusahaan-perusahaan pioneer lainnya di Asia.

Pada 1953, maskapai ini memiliki 46 pesawat, tetapi pada 1955 pesawat Catalina mereka harus pensiun. Tahun 1956 mereka membuat jalur penerbangan pertama ke Mekkah.

Tahun 1960-an adalah saat kemajuan pesat maskapai ini. Tahun 1965 Garuda mendapat dua pesawat baru yaitu pesawat jet Convair 990 dan pesawat turboprop Lockheed L-118 Electra. Pada tahun 1961 dibuka jalur menuju Bandara Internasional Kai Tak di Hong Kong dan tahun 1965 tibalah era jet, dengan DC-8 mereka membuat jalur penerbangan ke Bandara Schiphol di Haarlemmeer, Belanda, Eropa.

Tahun 1970-an Garuda mengambil perangkat DC-9 dan juga Pesawat Jet kecil Fokker F28 saat itu Garuda memiliki 36 pesawat F28 dan merupakan operator pesawat terbesar di dunia untuk jenis pesawat tersebut, sementara pada 1980-an mengadopsi perangkat dari Airbus, seperti A300. Dan juga Boeing 737, juga McDonnell Douglas MD-11.

Dalam tahun 1990-an, Garuda mengalami beberapa musibah, dan maskapai ini mengalami periode ekonomi sulit. Tetapi, dalam tahun 2000-an ini maskapai ini telah dapat mengatasi masalah-masalah di atas dan dalam keadaan ekonomi yang bagus.

Salah satu lelucon awal mengenai maskapai penerbangan ini adalah bahwa Garuda merupakan akronim dari "Good Airline Run Under Dutch Administration" (Maskapai penerbangan yang baik bila dijalankan di bawah administrasi Belanda) atau "Good And Reliable Under Dutch Administration" (Maskapai yang baik dan terpercaya bila dijalankan di bawah administrasi Belanda). Ini mungkin merujuk pada kenyataan bahwa 10 tahun pertama, Garuda dikelola oleh KLM.

Asal nama Garuda Indonesia

Pada 25 Desember 1949, wakil dari KLM yang juga teman Presiden Soekarno, Dr. Konijnenburg, menghadap dan melapor kepada Presiden di Yogyakarta bahwa KLM Interinsulair akan diserahkan kepada pemerintah sesuai dengan hasil Konferensi Meja Bundar (KMB) dan meminta kepada beliau memberi nama bagi perusahaan tersebut karena pesawat yang akan membawanya dari Yogyakarta ke Jakarta nanti akan dicat sesuai nama itu.

Menanggapi hal tersebut, Presiden Soekarno menjawab dengan mengutip satu baris dari sebuah sajak bahasa Belanda gubahan pujangga terkenal, Noto Soeroto di zaman kolonial, Ik ben Garuda, Vishnoe's vogel, die zijn vleugels uitslaat hoog boven uw eilanden ("Aku adalah Garuda, burung milik Wisnu yang membentangkan sayapnya menjulang tinggi diatas kepulauanmu")

Maka pada 28 Desember 1949, terjadi penerbangan yang bersejarah yaitu pesawat DC-3 dengan registrasi PK-DPD milik KLM Interinsulair terbang membawa Presiden Soekarno dari Yogyakarta ke Kemayoran - Jakarta untuk pelantikannya sebagai Presiden Republik Indonesia Serikat (RIS) dengan logo baru, Garuda Indonesian Airways, nama yang diberikan Presiden Soekarno kepada perusahaan penerbangan pertama ini.
foto
Sebuah mobil pengangkut kargo usai mengeluarkan muatan kargo dari maskapai penerbangan Garuda Indonesia di Terminal 2F, Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng, Banten (18/04). TEMPO/Arif Fadillah



Garuda Kalahkan Malaysia Airlines dan Air France  

Besar Kecil Normalwww.google.co.id/search?sugexp=chrome,mod=9&sourceid=chrome&ie=UTF-8&q=NILAI+SAHAM+GARUDA+INDONESIA+DIBURS
TEMPO.CO, Jakarta -Maskapai penerbangan nasional PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk ternyata menorehkan rekor baru. Garuda, secara mengejutkan, saat ini sudah lebih besar dari Malaysia Airlines dan Thai Airways. Bahkan sudah lebih besar dari maskapai milik Prancis, Air France.

Nilai buku Garuda kini sudah mencapai Rp 18 triliun, sekitar Rp 1 triliun lebih besar dari Malaysia Airlines dan Thai Airways. Jadi, untuk level Asia Tenggara kini Garuda hanya kalah dari maskapai milik Singapura, Singapore Airlines. Pencapaian itu membuat Menteri Negara Badah Usaha Milik Negara Dahlan Iskan terkejut.

Menurut Dahlan, tidak ada alasan bagi Indonesia untuk kalah dari sesama negara ASEAN. Di antara sepuluh negara Asia Tenggara, kekuatan ekonomi Indonesia sudah 51 persen sendiri. Baru yang 49 persen dibagi sembilan negara lainnya.

Di bawah direksi Garuda yang sekarang, kata Dahlan lagi dalam kolomnya, Direktur Utama Emirsyah Satar, Garuda memang tampil mengkilap. Jumlah penumpang selama 2011, misalnya. Maskapai penerbangan Malaysia, Malaysia Airlines, mampu mengangkut 17,04 juta orang. Garuda sedikit lebih baik dengan mengangkut sebanyak 17,1 juta penumpang--terdiri dari penumpang domestik 13,9 juta orang dan internasional 3,2 juta orang.

Tahun lalu tingkat keterisian (load factor) Garuda juga lebih unggul, yakni mencapai 75,2 persen dibanding Malaysia Airlines 74,5 persen.

Kapasitas produksi pada 2011 atau availability seat kilometres (ASK) Garuda Indonesia selama 2011 mencetak kenaikan sebesar 26 persen dari 25,8 miliar pada 2010 menjadi 32,5 miliar. Untuk soal ini Garuda kalah dari tingkat ASK yang diperoleh Malaysia Airlines, yakni 55,8 miliar. Namun laju pertumbuhan Garuda naik lebih dari tiga kali lipat. ASK maskapai penerbangan Malaysia pada tahun lalu hanya naik 9,9 persen dibandingkan setahun sebelumnya.

Soal armada, menurut Dahlan, Garuda juga terbilang agresif. Salah satunya ditunjukkan dengan penambahan pesawat yang terus dilakukan, termasuk yang kelas 100 tempat duduk. Garuda Indonesia menerima 14 unit armada baru pada 2011. Armada baru itu antara lain dua unit pesawat A330-200s, 9 unit B737-800 Next Generations, dan tiga unit A320 untuk Citilink. Dengan tambahan pesawat tersebut total armada yang dioperasikan Garuda pada 2011 mencapai 87 unit, dengan waktu penggunaan rata-rata 6,5 tahun. Tahun ini diharapkan Garuda punya 105 pesawat.

Selain penambahan pesawat, Garuda Indonesia gencar menambah rute domestik dan internasional. Setelah membuka rute Denpasar ke Haneda pada April lalu, Kamis malam ini, 24 Mei 2012, Garuda membuka rute Jakarta-Taipei.

"Ini meningkatkan bisnis kedua negara," kata Direktur Pemasaran dan Penjualan Elisa Lumbantoruan, saat meresmikan penerbangan Jakarta-Taipei di Bandara Soekarno-Hatta, Mei lalu.

Dengan jumlah penduduk Indonesia yang mencapai 235 juta orang, Garuda seharusnya bisa lebih terbang tinggi. Sebagai pembandingnya, Malaysia yang cuma punya penduduk 28 juta bisa memiliki maskapai yang nyaris sama besar dengan Garuda.


Emirsyah Mengaku Belum Tahu CT Beli 
Saham Garuda
Bangkapos.com - Jumat, 27 April 2012 16:00 WIB

Dirut_Garuda.jpg
KOMPAS/PRIYOMBODO
Direktur Utama Garuda Indonesia Emirsyah SatarDirektur Utama Garuda Indonesia, Emirsyah Satar mengaku belum tahu jika pengusaha nasional Chairul Tanjung (CT) membeli saham Garuda yang sekarang berada di tiga perusahaan sekuritas sebagai penjamin emisi. Namun, bila berita itu benar maka ia pun menyambut baik hal itu.

"Saat ini kami pun belum tahu. Kami baru mendengar di media siapa pemegang saham yang beli 11 persen saham yang dipegang oleh Danareksa, Bahana dan Mandiri Sekuritas," sebut Emirsyah dalam konferensi pers, di Jakarta, Jumat (27/4/2012).

Emirsyah menjelaskan, ia pernah mengemukakan bahwa Garuda Indonesia menginginkan saham maskapai BUMN tersebut dibeli oleh pengusaha nasional. Pembelian saham oleh pengusaha nasional akan memberikan dampak positif kepada maskapai tersebut. "Ya (sesuai harapan). Saya pikir bagus yang dilakukan daripada investor asing lebih baik ke pengusaha nasional karena perusahaan Garuda ini cukup besar," tambah dia.

Namun, Emirsyah tidak bisa menilai lebih jauh pembelian saham Garuda oleh Chairul Tanjung mengingat perseroan belum secara resmi mengetahui hal itu. "Saya baru bisa kalau sudah formal, sudah diregister baru kita tahu. Saat ini saya nggak bisa komentar apa-apa, saya paling nggak suka mengandai-andai," pungkasnya.

Seperti diberitakan, pengusaha nasional Chairul Tanjung disebut-sebut memborong sisa saham IPO PT Garuda Indonesia Tbk sebesar 2,47 miliar lembar atau 10,88 persen. Chairul Tanjung membeli saham Garuda tersebut melalui PT Trans Airways pada harga Rp 620 per lembar saham. Selama ini sisa saham IPO Garuda tersebut berada di tangan tiga perusahaan sekuritas yang menjadi penjamin emisi.

Tiga perusahaan sekuritas tersebut adalah PT Danareksa Sekuritas, PT Bahana Securities, dan PT Mandiri Sekuritas. Komposisinya, Bahana dan Danareksa menguasai lebih dari 900 juta saham, sedangkan Mandiri Sekuritas sekitar 400 juta saham. Ketiga perusahaan sekuritas tersebut terpaksa membeli saham sisa IPO yang tidak terbeli masyarakat.

Rencanannya, pengambilalihan saham tersebut akan dilaksanakan hari ini, Jumat (27/4/2012). Dokumen jual beli sudah diteken oleh ketiga perusahaan sekuritas. "Crossing-nya rencananya dilaksanakan besok. Dokumen jual belinya sudah ditandatangani. Jadi ya pasti saham itu diambilalih CT," ungkap sumber Tribunnews di Jakarta, Kamis (26/4/2012).

Editor : suhendri
Sumber : Kompas.com

Dahlan Senang Bos Trans Corp Beli Saham Garuda


foto




Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan menyambut positif pembelian saham PT Garuda Indonesia Tbk oleh pemilik kelompok usaha Trans Corp Chairul Tanjung. “Dia tipe pengusaha serius,” kata Menteri Dahlan ketika dihubungi Tempo, Ahad 29 April 2012. 

Menurut ia, Chairul Tanjung membeli saham kerena memang ingin perusahaan penerbangan plat merah itu berkembang. Chairul Tanjung bukan tipe pebinis yang menggunakan metode hit and run atau membeli dan menjual saham dalam waktu singkat.

Hit and run biasanya digunakan oleh trader dalam kondisi bursa yang kurang bagus. Strategi ini dilakukan dengan memanfaatkan koreksi harga saham dan segera menjualnya kembali meskipun hanya naik tipis. Bos media itu dirasa Dahlan tidak akan menjual lagi saham Garuda ketika harganya naik.

“Dia bukan pemain yang sekedar mengejar gain,” tuturnya. Dahlan yakin Chairul Tanjung bukan pemain saham yang mudah ''lari-lari'' atau kejar keuntungan sesaat. “Chairul membeli dengan tujuan untuk investasi jangka panjang.”

Sebelumnya, bos Trans Corp ini membeli saham Garuda Indonesia dari tiga penjamin emisi, yakni PT Bahana Securities, PT Danaraksa Securities dan Mandiri Sekuritas. Pembelian dilakukan melalui anak perusahaan Trans Corp yaitu Trans Airways dengan harga saham Rp 620 per lembar. Saham yang dibeli 2.321 miliar lembar saham atau senilai Rp 1.439 triliun. 

Pada penawaran saham perdana Garuda, 11 Februari 2012 lalu, BUMN ini melepas 6,35 miliar lembar atau 26.67 persen. Harga yang ditawarkan saat itu senilai Rp 750 per lembar. Namun harga tersebut terus turun hingga pernah mencapai level terendah Rp 390 per saham.

Sementara itu Kepala Pusat Komunikasi Publik Kementerian Perhubungan Bambang S. Ervan mengatakan Trans Airways belum terdaftar di Kemenhub. “Belum mempunyai Surat Ijin Angkutan Udara,” katanya ketika dihubungi Tempo, Ahad. 

Menurut ia, perusahaan swasta itu belum terdaftar di Kemenhub, baik sebagai perusahaan penerbangan atau maskapai yang bergerak di jasa penyewaan maupun angkutan atau kargo. Anak perusahaan Trans Corp ini juga belum mempunyai ijin rute.

Sebelumnya, analisis PT Batavia Prosperindo Sekuritas, Julio Parningotan menduga, pembelian saham Garuda merupakan upaya untuk mensinergikan Garuda dengan perusahaan yang dimiliki Chairul Tanjung itu. Pertimbangan Chairul, perkiraan Julio, karena Garuda telah berpengalaman di sektor penerbangan. 

Bambang mengatakan, wajar jika Trans Airways membeli saham Garuda karena memang telah melantai di bursa. Namun perihal kerjasama antara dua maskapi, dia belum bisa memprediksi. “Strategi ke depan yang tahu Trans Airways,” tutur Bambang. Jika bekerjsama untuk sinergi yang berkaitan dengan penerbangan , itu tidak dibolehkan karena belum mempunyai ijin terbang.

Hingga saat ini, Chairul Tanjung belum bisa dihubungi untuk konfirmasi mengenai rencana ke depan antara Garuda dengan Trans Airways. Sebaliknya, Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk, Emirsyah Satar belum mengetahui rencana ke depan antara perusahaan plat merah dan swasta itu.

Emir mengatakan, dirinya bahkan belum tahu bidang usaha Trans airways. “Saya cuma tahu itu punyanya pak Chairul Tanjung,” kata Dirut yang baru terpilih lagi ini ketika dihubungi, Ahad. 

Sebelumnya, Chairul Tanjung membeli saham garuda Indonesia dari tiga penjamin emisi, yakni PT Bahana Securities, PT Danaraksa Securities dan Mandiri Sekuritas. Pembelian dilakukan melalui anak perusahaan Trans Corp yaitu Trans Airways dengan harga saham Rp 620 per lembar. Saham yang dibeli 2.321 miliar lembar saham atau senilai Rp 1.439 triliun. Pada penawaran saham perdana Garuda, 11 Februari 2012 lalu, BUMN ini melepas 6,35 miliar lembar atau 26.67 persen. Harga yang ditawarkan saat itu senilai Rp 750 per lembar. Namun harga tersebut terus turun hingga pernah mencapai level terendah Rp 390 per saham. 
SUNDARI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar