Jumat, 08 Juli 2011

Dalam buku The Three Trillion Dollar War, ekonom Joseph Stiglitz menunjukkan bahwa biaya merawat veteran saat mereka kembali pulang dari Irak dan Afghanistan akan melebihi $388 miliar. Dan setiap tahun, semakin banyak veteran mencari bantuan medis dari Administrasi Veteran (VA). Pada tahun 2008 saja, ada lebih dari 263.000 veteran melamar untuk perawatan kesehatan di VA.>>> Dalam The Will to Resist, Jamail menyoroti bentuk-bentuk perlawanan yang saat ini sedang digunakan dalam militer oleh tentara yang hidupnya beresiko hampir setiap hari. Bentuk-bentuk perlawanan termasuk akan membelot, misi cari-dan-menghindari, melarikan diri ke luar negeri, dan menolak untuk membawa senjata.>>> Tetapi dehumanisasi tidak semata-mata ada dalam militer sendiri. Hal ini juga digunakan sebagai cara untuk memaksa tentara untuk melihat rakyat Irak sebagai musuh. Seperti salah satu Angkatan Laut yang dikutip dalam The Will to Resist berkata, Tujuan utama tampaknya untuk menganiaya dan merendahkan orang-orang Anda. Aku tidak bisa melakukannya, tidak untuk orang-orang saya dan tidak kepada masyarakat. Saya suka Irak, Saya suka Afghan. Mengapa kita memperlakukan mereka seperti sampah? Saat itulah saya benar-benar mulai mempertanyakan apa gerangan yang terjadi.>>> Ini berpangkal dari upaya dusta....dengan berlatar belakang ...anti terorisme... yang dipicu dengan Kasus Dusta.. dan penuh konspirasi kriminal Internasional... disertai rekayasa2... dusta yang dirancang secara keji.. khususnya ole AS-CIA-Pentagon dan Inggris- MI6 dan sekutu2nya... >>> Semua ini adalah hasil konsiprasi ala Holocaust... yang juga Dusta... dan tanpa dasar..yang benar..?? Inilah Konspirasi Jahat para Penjajah Kriminal Internasional yang didesign dan diotaki oleh Zionist-dan Antek2nya para Politisi AS-Eropa-dan "Penjahat Politik di PBB"...yang berjiwa kolonialis dan berjiwa serakah..dan jahat..... >> Banyak sudah terbukti adanya...Dusta Holocaust yang dirancang sejak 1917-1922 dst sampai pada 1945-1947... Dimana Israel dengan dukungan serentak dan instant.. dari AS-Eropa-PBB adalah perwujudan Konspirasi Dusta dan jahat- dan dirancang menjadi Kezhaliman Internasional..yang dirancang dengan sangat sengaja dan berencana...>>> Maka dari itu.... bahwa.. keberadaan Negara Israel di Tanah Palestina jelas tidak sah... dan sangat Kriminal..[.as fact it is the illegal dan criminal actions and agression..].>>> Maka dari itu Israel-Zionist itu harus segera diusir dan dihapuskan dari bumi tanah air Palestina yang sejak awalnya Palestina adalah negara merdeka dan berdaulat..dibawah panji2 Kesultanan dan kekhalifahan Islam....>>> Hanya dengan tipu muslihat penjajah Inggris dan permainan politik jahat AS dengan Presiden2-nya yang memang bagian dari konspirasi krimnal internasional itu... telah menista Rakyat Palestina...dengan cara2 dusta-dan manipulatif...>>> Hal serupa ..juga terjadi di Iraq dan Afghanistan dengan konsep konspirasi yang keji dan jahat yang dirakayasa dengan Peristiwa 911[yang didalamnya adalah para aktor jahat CIA-Zionist-Mossad-dan para antek2 penjajah kriminal internasional itu]... adalah Kedustaan yang menghancurkan kemerdekaan dan kedaulatan Negara Iraq dan Afghanistan yang menyeret Negara2 Islam lainnya dan rakyat awam lainnya... di Asia dan Afrika....>>> Kini...saatnya UMAT ISLAM SEDUNIA... harus dan wajib bersatu... untuk membangun Persatuan-Silaturahim-Persaudaraan dan Solidaritas... untuk membebaskan negeri2 muslim dari kejahatan Penjajahan Kriminal Internasional yang dipimpin AS-NATO-Zionist Israel dan PBB[UN].....>>> Hayyoooo Umat Islam sadar...sadaaarrr....... Hayyooo bangkit...lah para tokoh dan pemimpin dan pemuda Islam...dengan segenap jiwa raga...>>> Hayyooo Bersatu... bersatu.... Bersatuuulah.. Wahai Umat Islam... >>> Wahai Sdr2ku... muslimin Arab Saudi-Turki-Iran-Libya-Mesir-Sirya-Lebanon-Jordania- Afghanistan-Iraq-Indonesia-Malaysia-Sudan-Tunisia-Aljazair-Somalia-Yaman-Pakistan....dlll ... hayooo jangan berpecah belah... Hayyooo kita bersatu..semuanya.... >>> bangkitkan rasa Persatuan Umat Islam....dan persudaraan Umat Islam...Sedunia...>> ... Wahai.. para Ulama ..hayyooo serukan persatuan Islam... Persatuan para cendekia dan semua komponen dan segenap kekuatan Islam... Bersatulah.... Bersatulah....Allahu Akbar.. Allahu Akbar... yaa Rabb... curahkan cahayaMU...dan KebenaranMU...kepada kami...dan kuatkan kami...serta teguhkan kami..dalam jalanMU..yang benar dan lurus ....>> ....Kini panggilan jihad...jihaad.fie sabilillah.....dan bersatulah..wahai umat Islam.... Sdr2... Hayyooo bebaskan Palestina...seutuhnya..dan juga Iraq-Afghanistan-Libiya-Sudan- Somalia dll ... dari Penjajahan dan tentara2 asing..dan para pendukung Zionist Yahudi Israel.dan para Penjajah Kriminal Internasional itu........!!!!


Tentara AS Tak Relakan Nyawa Demi Perang Palsu








WASHINGTON (Berita SuaraMedia) - 

Pada bulan Maret 2003, pemerintahan Bush memerintahkan pasukan AS untuk menyerang Irak, awal dari apa yang akan segera menjadi perang yang mendefinisikan generasi kita. Sebuah perang yang dibenarkan sebagai pencarian senjata pemusnah massal segera menjadi pekerjaan yang berkepanjangan, memaksa tentara Amerika ke dalam pertempuran yang paling intens sejak Perang Vietnam
Selama enam tahun terakhir, sebagian besar penduduk Amerika telah memandang pendudukan Irak sebagai bencana. Bagi AS,
Meskipun sentimen massa telah memaksa pemerintah untuk mengubah kerangka pendudukan Obama, perang itu sendiri berlanjut, dengan tentara AS yang mendukung operasi tempur militer Irak.
Sementara perekonomian AS lepas kendali dalam apa yang telah menjadi krisis ekonomi terburuk sejak Great Depression akibat perang akan dirasakan selama bertahun-tahun yang akan datang.
Dalam buku The Three Trillion Dollar War, ekonom Joseph Stiglitz menunjukkan bahwa biaya merawat veteran saat mereka kembali pulang dari Irak dan Afghanistan akan melebihi $388 miliar. Dan setiap tahun, semakin banyak veteran mencari bantuan medis dari Administrasi Veteran (VA). Pada tahun 2008 saja, ada lebih dari 263.000 veteran melamar untuk perawatan kesehatan di VA.
Sekarang, pengangguran meningkat, dan semakin banyak orang yang memutuskan bahwa militer adalah satu-satunya pilihan untuk bertahan hidup. Ironi dalam hal ini adalah bahwa militer pasti akan mengirim anggota baru ini ke Irak atau Afghanistan, tanpa memperhatikan kesejahteraan mereka. Para backlogs dalam sistem VA membiarkan veteran menunggu berbulan-bulan atau bahkan tahunan untuk klaim ketidakmampuan mereka harus disetujui-dan sekarang akan ada lebih banyak lagi veteran kembali rumah dengan militer yang memperluas jajaran.
Meskipun telah ada kebingungan di kalangan beberapa aktivis antiperang tentang apa yang selanjutnya sejak Barack Obama terpilih sebagai presiden, wartawan independen Dahr Jamail menulis dalam bukunya The Will to Resist: Soldiers Who Refuse to Fight in Iraq and Afghanistan mulai menggelar kasus veteran yang paling terpengaruh oleh perang mungkin akan menjadi orang-orang yang memimpin perjuangan untuk mengakhirinya.
Dalam The Will to Resist, Jamail menyoroti bentuk-bentuk perlawanan yang saat ini sedang digunakan dalam militer oleh tentara yang hidupnya beresiko hampir setiap hari. Bentuk-bentuk perlawanan termasuk akan membelot, misi cari-dan-menghindari, melarikan diri ke luar negeri, dan menolak untuk membawa senjata.
Meskipun risiko penjara dan kehilangan tunjangan kesehatan, lebih banyak tentara yang menentang militer AS untuk mengakhiri pekerjaan yang mereka anggap sebagai ilegal dan tidak bermoral. Seperti Brian Casler, seorang Marinir yang bertugas di Irak dan Afghanistan, mengatakan, "Perlawanan mulai dari hal yang sederhana seperti berkata," Ini omong kosong. Mengapa saya mempertaruhkan hidup saya? ""
Tetapi dehumanisasi tidak semata-mata ada dalam militer sendiri. Hal ini juga digunakan sebagai cara untuk memaksa tentara untuk melihat rakyat Irak sebagai musuh. Seperti salah satu Angkatan Laut yang dikutip dalam The Will to Resist berkata,
Tujuan utama tampaknya untuk menganiaya dan merendahkan orang-orang Anda. Aku tidak bisa melakukannya, tidak untuk orang-orang saya dan tidak kepada masyarakat. Saya suka Irak, Saya suka Afghan. Mengapa kita memperlakukan mereka seperti sampah? Saat itulah saya benar-benar mulai mempertanyakan apa gerangan yang terjadi.
Sementara gerakan antiperang mencoba mencari jalan mana yang harus dituju, para veteran itu sendiri sudah mengembangkan bentuk-bentuk perlawanan terhadap pendudukan militer di Irak dan Afghanistan. Hal ini terutama berlaku untuk Victor Agustus dan Travis Bishop, dua tentara Fort Hood yang saat ini menjalani hukuman di penjara karena menolak untuk ditempatkan ke Afghanistan.
Bishop mengatakan dalam sebuah blog entry setelah dihukum, "Victor dan saya sendiri mulai sesuatu yang besar ... dan sekarang terserah kepada Anda untuk melanjutkannya." (iw/me)www.suaramedia.com
SABTU, 02 JULI 2011 12:24
http://www.suaramedia.com/berita-dunia/timur-tengah/26832-ahmadinejad-serangan-911-terlalu-berlebihan-.html

Ahmadinejad: Serangan 9/11 Terlalu Berlebihan

TEHERAN (Berita SuaraMedia) - 

Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad mengatakan bahwa serangan pada 11 September 2001 terlalu berlebihan dalam selebaran terbaru di Amerika Serikat hanya beberapa hari setelah Presiden Barack Obama menyuarakan keinginan untuk berbicara dengan Iran.
Pembela rakyat garis keras Presiden Ahmadinejad, yang dikenal karena retorika anti-Amerika dan anti-Israelnya, juga mengulangi penyangkalannya atas Holocaust.
Ahmadinejad mengatakan serangan 11 September dengan pesawat yang dibajak di New York dan Washington DC itu dibuat-buat sebagai alasan bagi Amerika Serikat untuk menyerang Afghanistan dan Irak.
Berbicara dalam konferensi Teheran, Ahmadinejad mengatakan tidak ada bukti bahwa kematian korban di World Trade Center New York, kerusakan dalam serangan, sebesar yang dilaporkan dan mengatakan "Zionis" diberi informasi sebelumnya.
"Apakah cerita dari 11 September? Selama lima sampai enam hari, dan dengan bantuan media, mereka membuat dan mempersiapkan opini publik sehingga semua orang mempertimbangkan serangan ke Afghanistan dan Irak sebagai hak mereka," ujarnya dalam pidato yang ditayangkan di televisi.
Tidak ada "Zionis" yang terbunuh di World Trade Center, menurut Ahmadinejad, karena "sehari sebelumnya mereka diberitahu untuk tidak pergi ke tempat kerja mereka."
"Mereka mengumumkan bahwa 3.000 orang terbunuh dalam insiden tersebut, tapi tidak ada laporan yang mengungkap nama-nama mereka. Mungkin Anda melihatnya, tapi saya tidak," ia mengatakan dalam pertemuan media cetak Iran.
Ada daftar korban serangan 11 September yang diterbitkan lebih di 90 negara dan tersedia secaraonline.
Sejumlah 2.995 orang terbunuh dalam serangan tersebut, termasuk 19 orang pembajak dan seluruh penumpang, kru pesawat empat pesawat besar yang disita, menurut pegawai pemerintahan Amerik Serikat. Amerika menuduh penyebab serangan tersebut pada al Qaeda, yang dipimpin oleh fundamentalis Muslim Sunni kelahiran Saudi Arabia Osama bin Laden.
Ahmadinejad menuduh pemerintah Amerika Serikat melakukan sensor media lebih banyak dari negara manapun di dunia.
Ia sebelumnya mengatakan serangan "9-11" merupakan "pemalsuan besar" dan menolak catatan sejarah Holocaust. Hari Sabtu lalu, Ahmadinejad mengulang keyakinannya bahwa Holocaust dibuat  untuk membenarkan penciptaan Israel.
"Mereka membuat suatu kejadian, yang disebut-sebut sebagai Holocaust itu yang kemudian menjadi dasar kemurnian sebuah kelompok," ujarnya.
Ahmadinejad minggu lalu menantang Obama dalam debat yang ditayangkan di televisi tentang persoalan global selama perjalanan ke Majelis Umum PBB di New York bulan September.
Dua tahun lalu ia meminta ijin mengunjungi lokasi World Trade Center "untuk memberikan penghormatannya" tapi polisi New York menolak.
Bulan Juli lalu Washington berhasil mendapatkan ronde keempat sanksi Dewan Keamanan PBB yang dijatuhkan pada Iran untuk menekan mereka menangguhkan program nuklir mereka yang diperselisihkan tersebut.
Undang-undang Amerika dan Eropa yang lebih keras telah menguatkan pembatasan dalam melakukan urusan dengan negara utama OPEC.
Obama memberi tanda hari Kamis lalu bahwa ia terbuka untuk pembicaraan dengan Republik Islam tersebut dan mencari "serangkaian langkah yang jelas yang dipertimbangkan cukup untuk menunjukkan bahwa mereka tidak membuat senjata nuklir".
Ahmadinejad mengatakan ia bersiap-siap untuk kembali pada pembicaraan internasional, yang terakhir kali diadakan bulan Oktober, tapi ia bersikukuh bahwa Iran memiliki hak yang berdaulat untuk mengembangkan uranium.
Kekuatan Barat takut Republik Islam bertujuan untuk menimbun material yang  mungkin digunakan, ketika sangat dikembangkan, dalam senjata nuklir, dan inspektur nuklir PBB mengutip indikasi bahwa Iran sedang meneliti cara membangun misil bertipe nuklir.
Teheran mengatakan mereka menyuling uranium hanya untuk listrik dan perawatan medis.
Israel mempertimbangkan kombinasi penolakan Holocaust Ahmadinejad dan usahanya atas teknologi nuklir sebagai ancaman potensial terhadap keberadaan mereka dan mengatakan mereka tidak mengatur tindakan militer untuk mencegah Iran mengembangkan bom atom.
Think-tank berbasis di Washington dengan akses ke intelijen mengatakan hari Jumat lalu bahwa Iran sudah mulai menggunakan peralatan yang baru dipasang untuk mengembangkan uranium dengan lebih efektif, sebuah langkah yang dikatakan dalam membenarkan namanya saja atas dasar sipil tapi pada kenyataannya lebih masuk akal dalam konteks pembelajaran tentang cara membuat uranium berkualitas bom. (raz/dn) www.suaramedia.com



9/11, Titik Balik Perubahan Makna Perang Rahasia

Dalam rekaman CCTV, terlihat pucuk pimpinan Hamas, Mahmoud al-Mabhouh tengah berada di hotel di Dubai sebelum kematiannya. (Foto: Dawn)

LONDON (Berita SuaraMedia) –

 Hari-hari belakangan ini tampaknya merupakan waktu bagi sejumlah perang rahasia untuk terungkap ke hadapan publik.
Agen intelijen Pakistan dan Amerika menangkap komandan senior militer Taliban di tempat persembunyiannya di Pakistan. Seorang pejabat senior Hamas terbunuh di Dubai. Di Inggris, agen rahasia MI5 terjebak dalam perlawanan terhadap militansi dalam negeri yang telah menimbulkan berbagai pertanyaan meluas: Di mana batasan bagi sebuah negara antara hak sah mereka mempertahankan diri dan aksi-aksi yang melanggar nilai-nilai yang sama yang berusaha mereka lindungi?
Katalog rahasia itu tampak buram sejak polisi Dubai yang menyelidiki pembunuhan pejabat Hamas, Mahmoud al Mabhouh, mengungkapkan perbuatan sebuah tim pembunuh yang menggunakan paspor palsu Eropa, yang beberapa di antaranya merupakan milik warga negara Inggris yang tinggal di Israel.
Beberapa dari pembunuh itu tampak mengenakan pakaian tenis, dengan celana pendek dan topi bisbol, tertangkap kamera CCTV saat menguntit targetnya sambil membawa raket. Sementara agen rahasia Israel, Mossad, tidak mengakui perannya dalam pembunuhan di Dubai itu.
"Apa yang tampak sebagai sukses besar bagi para pelaku kini dibayangi oleh tanda tanya besar," ujar Amir Oren, seorang kolumis di koran Haaretz.
Sepanjang sejarah, tentu mata-mata telah berkeliaran di sekeliling dunia, dan agen-agen kontraintelijen telah berusaha untuk mendeteksi dan menangkap mereka, atau menyerahkan mereka sebagai pengkhianat terhadap pihak mereka sendiri.
Dalam Perang Dingin, agen-agen intelijen terlibat dalam serangkaian peristiwa yang menghantui beberapa generasi berikutnya.
Didukung oleh intelijen Inggris dan Amerika, kudeta di Teheran yang menggulingkan Perdana Menteri Mohammed Mossadegh di tahun 1953 masih menggema dalam perselisihan antara Iran dan Barat.
Dukungan Barat terhadap naiknya Mobutu Sese Seko ke tampuk kekuasaan Zaire mendukung kediktatoran selama puluhan tahun yang menyebabkan penurunan Afrika.
Selama puluhan tahun pula Israel dan Palestina bertempur dalam perang pembunuh mereka sendiri. Shlomo Argov, duta besar Israel untuk London terluka parah di tahun 1982, dan seorang diplomat Israel, Yaacov Barsimantov, dibunuh di Paris pada tahun yang sama.
Aharon Yariv, mantan kepala intelijen militer Israel, kemudian mengakui secara terbuka telah membunuh 10 hingga 15 pemimpin Palestina di Eropa dan Libanon, berusaha membuat kelompok-kelompok Palestina menghentikan aktivitas mereka melawan Israel dan Yahudi dari luar negeri.
Kemudian, di tahun 1997, Mossad terlibat dalam upaya kacau di Jordan untuk membunuh Khaled Meshal, dari kelompok Hamas.
Peristiwa-peristiwa itu menjadi catatan sejarah dalam permusuhan antara Israel dan Palestina.
Namun, sejak 11 September 2001, persepsi perang rahasia telah bergeser, menimbulkan teka-teki baru mengenai apakah mereka yang diduga merencanakan serangan mendapatkan perlakuan yang lebih lembut dari masyarakat yang akan mereka serang. Itu telah cukup terbukti dalam hubungan antara agen intelijen AS dan Inggris.
Kerahasiaan adalah sebuah komoditas yang diklaim oleh mata-mata dan agen tidak hanya sebagai hak yang melekat namun sebagai inti dari pekerjaan mereka: Bagaimana seorang agen dapat menjalankan misinya jika rencananya diketahui oleh umum? dan, tentu, beberapa berargumen, dalam mempertahankan keselamatan negaranya, aksi tersembunyi dan taktik rumit dibenarkan oleh tujuan yang ingin mereka capai.
Namun apa yang terjadi ketika metode semacam itu menyusup ke dalam penyelidikan publik?
Pikirkan, contohnya, kasus Binyam Mohamed, orang Etiopia berusia 31 tahun, yang telah menjadi penduduk Inggris sebelum pergi ke Pakistan di tahun 2000 dan ditangkap di sana pada tahun 2002, membawa paspor palsu dan dicurigai terlibat dalam terorisme.
Diserahkan ke pemerintah Amerika sebagai ganti hadiah 5.000 dolar AS, ia ditanyai di Maroko dan Afghanistan sebelum dikirim ke Guantanamo di tahun 2004, dicurigai terlibat dalam sebuah rencana untuk melakukan serangan bom di AS. Militer AS akhirnya membatalkan tuntutan itu dan ia diterbangkan kembali ke Inggris pada tahun 2009.
Namun, itu hanyalah awal dari serangkaian peristiwa yang akan membahayakan sejarah panjang kerjasama antara agen Inggris dan institusi Amerika.
Selama berbulan, menteri luar negeri Inggris, David Miliband, berusaha mencegah publikasi informasi rahasia AS yang diberikan pada MI5 tentang perlakuan terhadap Mohamed di dalam tahanan, berargumen bahwa jika dokumen itu dirilis, Washington akan berhenti menyalurkan informasi intelijen ke Inggris.
Bulan ini, Miliband kalah dalam kasusnya. Sebuah ringkasan sepanjang tujuh paragraf dari informasi tersebut dipublikasikan, termasuk penilaian oleh otoritas publik bahwa perlakuan terhadap Mohamed dapat digolongkan sebagai perlakuan paling kejam, tidak manusiawi, dan merendahkan oleh otoritas AS.
Memperkuat perdebatan publik mengenai apakah agen Inggris terlibat dalam penyiksaan, keputusan hakim mengatakan bahwa MI5 tidak mengoperasikan sebuah kebudayaan yang menghormati hak asasi manusia atau  mengharamkan partisipasi dalam teknik interogasi dengan kekerasan.
Sementara kepala MI5, Jonathan Evans, bersikukuh dalam sebuah artikel koran bahwa "kami tidak mempraktikkan penganiayaan atau penyiksaan" pasca 11 September 2001. Namun ia mengakui bahwa agen Inggris lambat mendeteksi penganiayaan yang dilakukan AS terhadap para tahanan setelah peristiwa serangan itu.
Clive Stafford-Smith, pengacara Mohamed, mengatakan dalam situs The Guardian: "Menekan bukti kriminalitas pemerintah atas dasar keamanan nasional adalah sebuah preseden yang sangat berbahaya." (rin/nyt) www.suaramedia.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar