Kamis, 23 Juni 2011

Untuk mengakhiri kekacauan Dunia yang biadab ini-dimana diorganisir dan dilakukan oleh kelompok2 yang sama selama lebih dari 65 tahun ini... .... yang awalnya dimulai dari konspirasi jahat para Kriminal internasional yang dipimpin AS-Sekutu-Israel-PBB di tanah Palestina 1947...dan berkecamuk terus menerus diberbagai belahan dunia dengan berbagai issue politik dusta..dan jahat..., maka haruslah diakhiri dengan dihapunya Israel dari dari tanah Palestina secara total...Dan disanalah akhir para Penjajah dan Neo Kolonialis serta Neo Imperialis harus dikubur...secara nyata... Perhatikanlah kisah2 penggalan perang2 kriminal mereka diberbagai penjuru dunia....>>>>..Ini kisah yang sekarang ada.........Tadi malam, Presiden Barack Obama berjanji untuk memulangkan 30.000 pasukan yang dikirim ke Afghanistan sebagai bagian dari “gelombang penarikan” musim panas mendatang. David Cameron, Perdana Menteri, mengikuti dan menegaskan bahwa hampir 450 dari 9.500 tentara Inggris akan mulai segera pergi, dengan sisanya mengikuti secara bertahap. Jenderal Lord Richard Dannatt mengatakan operasi militer telah dimaksudkan untuk memberikan Afghanistan kemampuan untuk memilih pemerintahan baru. Dia menambahkan: “Jika orang-orang Afghanistan ingin Taliban kembali , maka itu yang akan kita lihat .”>>> Gorbachev mundur dari Asia Tengah merupakan pengakuan kekalahan dan tanda bahwa era Soviet datang untuk menutup. Untuk Barack Obama dan Amerika Serikat, gambar tidak begitu mengerikan. Tidak cukup. Namun pengumuman presiden malam lalu bahwa ia akan menarik 33.000 tentara Amerika dari Afghanistan pada musim panas mendatang, dan bahwa misi tempur AS di sana akan berakhir pada tahun 2014, juga pengakuan tentang kekuasaan memudar. Obama memahami bahwa, setelah 10 tahun perang dan bencana ekonomi, Amerika tidak memiliki sumber daya yang akan maupun untuk melanjutkan perjuangan habis-habisan di Afghanistan. Ketika George W. Bush berjuang dengan keras kepala untuk menyelamatkan Irak, ia memiliki kemewahan ekonomi yang relatif sehat dan utang nasional bahwa Obama akan iri. Tapi Amerika tidak bisa lagi menang di semua biaya. Tagihan yang menumpuk, kesabaran habis. Obama mengirimkan pesan ketika ia menjanjikan penarikan stabil tanpa referensi untuk “kondisi di lapangan”: Mungkin kegagalan ini waktu adalah pilihan.>>> Genderang Perang yang ditabuh oleh para Kriminal Internasional yang dipimpin oleh AS-NATO-Israel-PBB sudah sejak tahin 1947... digemuruhkan... dan peperanganpun dari masa ke masa tidak pernah berhenti dan medan perang terus bergilir silih berganti.... sejak Israel menduduki Tanah air Palestina dengan restu AS-Sekutu-PBB 1947 dan dirancang dengan Perjanjian Balfaur [PM Inggris-yang berhutangbudi kepada Yahudi eropa dan pusing oleh perilaku para Yahudi Eropa yang berserimahajalela dismua lini.... , maka genderang perang dibelahan dunia luas-pun ditabuhnya... demi keamanan Eropa-AS dan mengurangi kepusingan oleh para Yahudi2 itu..[yang mereka sebut bangsa Semit], maka dicanangkanlah larangan anti Semit terhadap siapapun - asal Yahudi itu bisa pindah dari AS dan Eropa..., maka dibangunlah berbagai issue dusta untuk Politik- yaitu Holocaust - dan Tanah luluhur Yahudi yang semuanya itu dusta belaka...., Nah mulailah korban pertama adalah Palestina yang sedang dalam Panjajahan Inggris karena pengkhianatan Kemal Attaturk yang berkolaborasi dengan Barat untuk menumbangkan Kerajaan Islam dibawah kekhalifahan Utsmany... dan kekuasaan Raja Hamid II.... sejak itulah korban genderang perang Kolonialisme dan Neo kolonialisme dan neo imperialisme mulai berjatuhan - sejak 1945 pasca PBB didirikan, pertama Palestina dirampas dengan legitimasi dusta... dan para tentatara Sekutu dan Inggris, kemudian terus susul menyusul...Perang Komunis Cina-Perang Korea,-Perang Vietnam, -Arab Israel-I dan II,-Perang Vietnam-Lebanon-Kisruh didaratan Afrika-terus ke Amerika Tengah, Amerika Latin- Perang di Balkan- Kemudian Lebanon dan Palestina -Libya-Somalia-Sudan-dll.... Memang sangatlah lihai dan pandai sekali para Penjajah itu memainkan kartu2 domino mereka...dan semua itu pertaruhan nyawa2 dan darah2 umat manusia-anak2-wanita2-orang2tua tak berdosa... telah banyak terkubur dan bahkan tak ada sisa tulang belulangnya- karena hilang oleh ganasnya amunisi dan bom2 napalm-depleted uranium-dan bahkan bom atom hirosima. diawal abad 21 telah ada pemicu baru-dan perang terhadap Islam dan ajaran2 Allah dan Rasulullah Muhammad SAW-yang dimulai dengan skenario jahat dan penuh dusta dan konspirasi kriminal Internasional..dengan menyudutkan dan memfitnah umat Islam... maka ajang isue politik internasional baru adalah Terrorist--dan sasarannya adalah umat Islam dan negara2 Islam.dan ajaran2 Islam.. maka kini ajang ini akan terus dipelihara dan dikembangkan dengan berbagai isue2 baru..dan fitnah2..baru...>>> Inilah akal2an para Neo Kapitalis Liberal Barbar-untuk tetap menikmati kejahatan2nya dan mengorbankan penduduk umat manusia lainnya...> Mereka itulah para Penjahat Kriminal Perang Internasional yang harus dihukum dan dihapuskan dimuka bumi .. dan PBB harus dihapuskan dan digantikan dengan yang Badan Dunia baru yang lebih utuh dan adil... dan jauh dari kekuasaan para Penjahat Kriminal Internasional yang selalu Keji dan Bengis... serta penuh vested dan sangat manipulatif.... >>> Bangkitlah Umat Manusia Sedunia... Merdeka....Kemerdekaan adalah hak segala bangsa... maka penjajahan dalam bentuk dan rupa apapun harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan peri keadilan dan peri kemanusiaan.....>>> Bangkitlah wahai Rakyat Palestina-Rakyat Lebanon- Umat Islam dimanapun berada.... Bangkitlah dan Kuatkan Persaudaraan-Solidaritas dan silaturahim dengan lurus dan kaffah serta hanya kepada Allah Semata- kita tawakkal dan berserah-diri... Amin....>>>> Allahumma Afrigh alaina shabran watsabbit aqdamana wanshurna alalqoumilkafirin......>>>


JENDERAL INGGRIS AKUI TALIBAN ADALAH MASA DEPAN AFGHANISTAN

http://syariftambakoso.wordpress.com/2011/06/

23JUN

Mantan Kepala Angkatan Darat Inggris: Taliban akan menjadi bagian dari masa depan Afghanistan

Mantan kepala Angkatan Darat Inggris telah mengakui bahwa Taliban akan menjadi bagian dari masa depan Afghanistan setelah militer menarik diri.

Former head of Army: Taliban will be part of Afghanistan’s future
Lord Dannatt, mantan kepala angkatan bersenjata Inggris Foto: PA

Oleh Andy Bloxham , 23 Jun 2011
Jenderal Lord Richard Dannatt mengatakan  operasi militer telah dimaksudkan untuk memberikan Afghanistan kemampuan untuk memilih pemerintahan baru. Dia menambahkan: “Jika orang-orang Afghanistan ingin Taliban kembali , maka itu yang akan kita lihat .”
Gen Lord Dannatt berbicara setelah serangkaian perkembangan yang mempengaruhi penyebaran kedua pasukan, Inggris dan  AS di negara itu.
Tadi malam, Presiden Barack Obama berjanji untuk memulangkan 30.000 pasukan yang dikirim ke Afghanistan sebagai bagian dari “gelombang penarikan” musim panas mendatang.
David Cameron, Perdana Menteri, mengikuti dan menegaskan bahwa hampir 450 dari 9.500 tentara Inggris akan mulai segera pergi, dengan sisanya  mengikuti secara bertahap.

KEMARIN, RESMI TALIBAN MENANG ATAS PENDUDUKAN AMERIKA

http://syariftambakoso.wordpress.com/2011/06/

22JUN
http://anonymouse.org/cgi-bin/anon-www.cgi/http://img534.imageshack.us/img534/9448/taliban.gif
http://d.yimg.com/a/p/rids/20110618/i/r3812244504.jpg?x=400&y=309&q=85&sig=LdDRUgW.ttvIBaV6_ZabKg--
File photo of Taliban fighters training with ...
File photo of Taliban militants with their weapons ...
Taliban fighters pose with weapons as they sit ...
http://news.xinhuanet.com/english2010/world/2010-04/03/13235582_11n.jpg
http://elmundoenfotos.files.wordpress.com/2009/07/taliban.jpg?w=420&h=485&h=291
http://mthago.files.wordpress.com/2010/03/taliban1.jpg?w=360&h=292
AFGHANISTAN , TALIBAN , WAR , SOLDIER , MUJAHIDEEN , MUJAHEDIN , THE GUN AND THE HOLY , KORAN , THE KORAN BOOK IS OPEN ON PASSAGES THAT PRESCRIBE JiHAD AT ITS SIDE IS A TALIBAN WITH HIS , AK47 , SHOWING THE CLOSE RELATIONSHIP BETWEEN THE GUN AND THE KORAN stock photo
Pidato Obama : Mengakui Keterbatasan American Power di Afghanistan
Time.com -
Pada bulan November 1986, Uni Soviet Mikhail Gorbachev ditujukan presiden Politbiro tentang perang sia-sia negaranya di Afghanistan. Konflik sudah berlangsung selama enam tahun, Gorbachev mengatakan kepada rekan-rekannya, tapi penyelesaian akhir tidak ada yang terlihat. “Secara umum, kami belum menemukan kunci untuk menyelesaikan masalah ini,” jelas pemimpin komunis, menurut buku Gregory Feifer, The Great Gamble: Perang Soviet di Afghanistan. “Kita perlu untuk menyelesaikan proses ini secepat mungkin.” Itu terutama berlaku di negara yang ekonominya mengerang akibat biaya perang. Segera setelah itu, Gorbachev memberitahu pejabat Amerika bahwa Soviet akan mulai keluar mereka dari Afghanistan.
Gorbachev mundur dari Asia Tengah merupakan pengakuan kekalahan dan tanda bahwa era Soviet datang untuk menutup. Untuk Barack Obama dan Amerika Serikat, gambar tidak begitu mengerikan. Tidak cukup. Namun pengumuman presiden malam lalu bahwa ia akan menarik 33.000 tentara Amerika dari Afghanistan pada musim panas mendatang, dan bahwa misi tempur AS di sana akan berakhir pada tahun 2014, juga pengakuan tentang kekuasaan memudar. Obama memahami bahwa, setelah 10 tahun perang dan bencana ekonomi, Amerika tidak memiliki sumber daya yang akan maupun untuk melanjutkan perjuangan habis-habisan di Afghanistan. Ketika George W. Bush berjuang dengan keras kepala untuk menyelamatkan Irak, ia memiliki kemewahan ekonomi yang relatif sehat dan utang nasional bahwa Obama akan iri. Tapi Amerika tidak bisa lagi menang di semua biaya. Tagihan yang menumpuk, kesabaran habis. Obama mengirimkan pesan ketika ia menjanjikan penarikan stabil tanpa referensi untuk “kondisi di lapangan”: Mungkin kegagalan ini waktu adalah pilihan.
Ini bukan komentar tentang ketabahan Obama, atau sekitar tekadnya untuk mengalahkan al Qaeda. Pembunuhan Osama bin Laden adalah jawaban pertanyaan konyol. Selain itu, seorang pejabat senior pemerintah mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa itu setidaknya tujuh tahun sejak ancaman serius Al  Qaeda untuk tanah air Amerika Serikat telah muncul dari Afghanistan, dan bahwa kurang dari 75 anggota al Qaeda berada di negara itu saat ini, sebagian besar bergabung dalam  jaringan Haqqani dan difokuskan pada menyerang pasukan AS di kawasan itu, tidak Manhattan atau Washington. Perbedaan antara Amerika dan Soviet adalah bahwa kita telah mencapai salah satu tujuan penting, yang memberantas kehadiran Al Qaeda dari Afghanistan.
Tapi tujuan utama lainnya adalah mencegah Taliban dari kembali menaklukkan Afghanistan dan berpotensi memungkinkan Al Qaeda untuk membuat tempat yang aman baru di negeri ini. Dan dalam pembahasannya tentang jadwal dan janjinya bahwa “gelombang perang sudah surut,” pidato Obama tidak membuat tunjangan untuk apa yang terjadi jika, katakanlah, Taliban mengancam untuk mengambil Kabul pada musim semi tahun 2013. Apakah ia akan mengirim pasukan lagi? Tidak ada dalam pidatonya membuatnya tampak mungkin.
Apakah yang membuat Obama “declinist”? Partai Republik sudah mengatakan demikian. Tapi mungkin juga menjadi bukti pragmatisme bawaan nya. Obama melihat ancaman berkurang, utang meningkat, publik gelisah, dan angka kematian meningkat. Tentunya ia ingat peringatan dari beberapa penasihat utamanya bahwa keluar pada apa pun kecuali yang menguntungkan bisa menyerahkan Islam radikal mempropaganda dan merekrut, hanya seperti ketika pasukan Soviet terakhir menyeberangi Jembatan baja Persahabatan  ke Uzbekistan pada 16 Februari 1989 . Tapi dia juga tahu bahwa kehadiran Amerika di Afghanistan, dan kematian warga sipil mengerikan yang hasilnya, itu sendiri merupakan alat merekrut, tidak menyebutkan bahwa sumber daya yang langka yang dikeluarkan mungkin lebih baik ditujukan untuk memerangi Al Qaeda di tempat persembunyian seperti Somalia dan Yaman.
Komentator akan terpaku pada dimensi militer kebijakan baru Obama. Sebenarnya tes baginya sekarang adalah penyelesaian politik jauh lebih rumit dari yang ia bicarakan. Itu adalah tantangan diplomatik yang besar, sebuah tarian yang rumit antara pemerintah Karzai, Taliban, dan frenemies kami di Islamabad. Sebuah solusi jangka panjang nyata kemungkinan akan melibatkan Delhi juga, dan bahkan Teheran. Dalam beberapa hari mendatang kritikus konservatif Obama akan berbicara panjang lebar tentang frustrasi David Petraeus. Tapi apa yang lebih penting ini permainan catur tiga dimensi diplomatik. Soviet juga, pikir mereka bisa mengatur solusi menyelamatkan muka politik, yang juga terlibat keterlibatan mendalam Pakistan. Mereka terbukti salah ketika negara itu segera menyerah pada perang saudara yang mengerikan yang menyapu sekutu politik mereka. Tantangan Obama sekarang adalah untuk menghindari mengulang sejarah itu. Dan untuk mencapai apa yang tampaknya sia-sia diplomatis militer: suatu hasil yang akan mencegah petualangan Amerika di Afghanistan dari yang dicatat sebagai wahyu lain penurunan kekuatan besar itu.

GUNCANGAN BOM MENINGKAT DI IRAK, TANDA PEMERINTAH BONEKA AS SEMAKIN LEMAH

21JUN
22 Tewas dalam pemboman mobil bunuh diri di selatan Baghdad 
Oleh  Sinan Salaheddin – Associated Press | AP – Wed, 21 Jun  2011
http://a.abcnews.com/images/International/gty_diwaniya_dm_110621_wg.jpg
Baghdad (AP) – pembom bunuh diri meledakkan dua kendaraan bermuatan bahan peledak Selasa pagi di dekat kompleks pemerintah dekat rumah Gubernur Irak selatan, menewaskan setidaknya 22 orang dan melukai puluhan, para pejabat Irak mengatakan.
Serangan datang sebagai faksi-faksi politik Irak mulai untuk membahas dengan sungguh-sungguh apakah akan mengajukan berapa jumlah pasukan AS untuk tetap melampaui batas waktu penarikan 31 Desember,  karena situasi keamanan.
Sementara kekerasan yang jauh menurun sejak tahun 2003 yang mengikuti invasi pimpinan AS, militan masih mampu melancarkan serangan mematikan. Kekerasan yang berkelanjutan telah menyebabkan keprihatinan tentang apa yang terjadi ketika 47.000 tentara AS yang tersisa ditarik.
Namun, kekerasan seperti ini jarang terjadi di provinsi Diwaniyah yang sebagian besar Syiah, yang adalah 80 mil (130 kilometer) di luar Baghdad dan juga selatan sebagian besar benteng pemberontak.
Gubernur Diwaniyah Salim Alwan Hussein mengatakan ia meninggalkan rumahnya ketika seorang pembom bunuh diri menabrak sebuah pos pemeriksaan polisi di luar rumahnya.
“Saya di garasi bersiap-siap untuk pergi ketika penyerang menghantam penghalang polisi di luar dan jatuh ke kendaraan mereka,” kata Alwan ke Associated Press dalam sebuah wawancara telepon.
Menit kemudian, seorang pembom bunuh diri menyerang sebuah kompleks perumahan kantor gubernur dan bangunan pemerintah lainnya, menurut seorang perwira polisi dan dua pejabat medis yang berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang berbicara kepada wartawan.
Setidaknya 37 orang terluka dalam serangan yang terjadi sekitar pukul 07:30 ketika pasukan keamanan mengubah shift, kata para pejabat.
Seperti bangunan pemerintah  di Irak, rumah gubernur dan kantor dikelilingi oleh dinding, dan pengunjung harus melewati pos pemeriksaan yang dijaga oleh pasukan keamanan untuk masuk ke dalam. Para penyerang tampaknya tidak membuatnya melalui perimeter keamanan, tetapi meledakkan diri di pos pemeriksaan.
“Saya tidak tahu apa yang terjadi,” salah satu personel keamanan kepada Iraqiya TV dari tempat tidurnya di rumah sakit. “Saya hanya mendengar ledakan, terbang ke udara dan kembali ke tanah,” tambahnya ketika lehernya dan perut diperban.
Tidak ada yang mengaku bertanggung jawab serangan itu, namun bom bunuh diri merupakan ciri khas Al-Qaeda di Irak.
Serangan besar terakhir di Diwaniyah  pada tahun 2009 ketika sebuah bom yang melekat pada bus menewaskan enam orang dan 2007 ketika bom pinggir jalan menargetkan patroli polisi, menewaskan tujuh petugas.
Di Baghdad, sebuah bom yang melekat pada sebuah minibus menewaskan pengemudi bus ketika sedang melakukan perjalanan Selasa di lingkungan barat ibukota Harithiya, juru bicara militer Mayor Jenderal Qassim al-Mousawi berkata. Tidak segera diketahui apa motif di balik serangan itu.
Dan dua tentara tewas dan lima orang lainnya terluka ketika sebuah bom pinggir jalan menghantam patroli militer Irak di Baghdad timur Palestina Street, polisi mengatakan.
Juga Selasa, sebuah kelompok al-Qaeda-linked mengaku bertanggung jawab atas serangan pekan lalu terhadap gedung pemerintah di timur laut Irak. Penyerang meledakkan sebuah bom mobil bunuh diri dan kemudian menyerbu kompleks di provinsi Diyala, menewaskan sembilan orang.
Negara Islam Irak, kelompok depan untuk al-Qaeda di Irak, mengaku bertanggungjawab atas sejumlah serangan baru pada fasilitas pemerintah mirip dengan yang dilakukan pekan lalu di Baqouba.
___ 
penulis Hamid Ahmed dan Qasim Abdul-Zahra kontribusi untuk laporan ini.


http://icasualties.org/OEF/index.aspx

News of War from Afghanistan.........


Coalition Military Fatalities By Year and Month

CoalitionU.S.
YearJanFebMarAprMayJunJulAugSepOctNovDecTotal
200100000000035412
2002101315101303151870
2003471223724268158
2004112339524487260
200523619429233121074131
200611713517221929381794191
20072181020252429342415229232
200814720142346304637191227295
2009252528142738767770743235521
20104353393451103887957655841711
2011323839515647000000263

Coalition Military Fatalities By Year

YearUSUKOtherTotal
2001120012
20024931870
20034801058
2004521760
200599131131
2006983954191
20071174273232
20081555189295
200931710896521
2010499103109711
20111892648263
Total16353745352544

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar