Senin, 18 Maret 2013

KESULTANAN SULU ??? ADA APA DENGAN MALAYSIA..??.JUGA ADA APA DENGAN FILIPINA ..?? .>>....JANGAN KACAUKAN MASALAH KESULTANAN SULU TERMASUK SABAH DAN SEBAGIAN DARI YANG DISEBUT FILIPINA ..JUGA ADALAH BAGIAN SAH DARI KESULTATAN SULU YANG MERDEKA DAN BERDAULAT..SEJAK DAHULU KALA... >> BANGSA DAN NEGARA INI HAKIKATNYA TIDAK PERNAH DIJAJAH...OLEH SIAPAPUN >> MEREKA HANYA DIPERLAKUKAN TIDAK ADIL OLEH LEMBAGA INTERNASIONAL..PBB DAN LEMBAGA2 INTERNASIONAL..LAINNYA...YANG BUTA SEJARAH.. ATAU POLITISI JAHAT.. DAN DIJADIKAN PERMAINAN JAHAT DAN TIPU MUSLIHAT KEJI OLEH PENJAJAH SPANYOL-AMERIKA SERIKAT- DAN INGGRIS..??? DAN KEMUDIAN MENYAMBUNG KEPADA FILIPINA DAN MALAYSIA..???..>> ...SEJARAH..BACA SEJARAH.... INILAH YANG PERNAH BUNG KARNO SINGGUNG MENGENAI RAKYAT SABAH..ADALAH BAGIAN DARI KESULTANAN SULU YANG MERDEKA...>>>" BANGSA SULU DAN NEGARA SULU SECARA SEJARAH DAN HAKIKAT...KENEGARAAN DAN KEBANGSAAN ... ADALAH NEGARA MERDEKA YANG BERDAULAT YANG HARUS DIHORMATI..OLEH SEMUA NEGARA......TERMASUK FILIPINA-MALAYSIA-BRUNEI DAN INDONESIA..SEBAGAI NEGARA TETANGGA....>> ...HENTIKAN FILIPINA DAN MALAYSIA MENJADI PENJAJAH DINEGARA KESULTANAN SULU...>>> > JANGANLAH MENJADI BANGSA YANG MENJADI KOLABORATOR PENJAJAH..AMERIKA-SPANYOL-INGGRIS...YANG MENJADIKAN KESULTANAN SULU MENJADI TANAH SEWAAN MENJADI RAYAHAN PARA PENJAJAH..DAN MEREKA TELAH MERAMPAS HAK BANGSA PRBUMI DAN NEGARA YANG SUDAH BERDAULAT SECARA SEJARAH..SEBELUM BANGSA SPANYOL-AMERIKA SERIKAT-DAN INGGRIS DATANG KETANAH NEGERI MEREKA...>>.....??????!!!!!! 1899 Perjanjian Bates Dijamin Kedaulatan & Perlindungan Kesultanan Sulu & Sabah oleh Amerika Perjanjian Bates ditetapkan kedaulatan terjamin dan lanjutan dan diabadikan Kesultanan Sulu & Sabah sebagai Amerika Serikat Protektorat. .......>> ...Kesultanan Sulu dikenal dunia sebagai "Kerajaan Tak Terkalahkan" seperti yang pernah ditaklukkan oleh Spanyol sejak mereka tiba di Filipina pada tahun 1521 (sampai dengan keberangkatan mereka pada tahun 1898) dan tidak pernah ditundukkan oleh Jepang selama perjalanan mereka di Asia dalam Perang Dunia II, sebagai Sulu adalah kerajaan prajurit, semua dikuduskan dalam membela kerajaan kesayangan mereka dan Sultan tercinta mereka. >>...????!!!!! >> ...Namun, Presiden AS Theodore Roosevelt tunggal dicabut dan mengakhiri Perjanjian Bates 1899 pada 2 Maret 1904, tanpa memberitahu dan tanpa persetujuan dari Sultan Sulu & Sabah, membuat kata penghentian null Amerika Serikat dan batal dan tidak berlaku karena, sesuai Hukum Perjanjian dan berdasarkan Hukum Internasional, tidak ada satu pihak dapat mengakhiri perjanjian tanpa sepengetahuan dan persetujuan dari pihak lain. ....>>> KEDATANGAN SPANYOL ADALAH PEDAGANG YANG KEMUDIAN MENJADI PENJAJAH...DI-MANA2..>>KEJAHATAN SPANYOL DAN AMERIKA SERIKAT TELAH MERAMPAS HAK RAKYAT DAN BANGSA SULU YANG MERUPAKAN NEGARA BERDAULAT YANG SAH.. TELAH DIRAMPAS DENGAN BERBAGAI TIPU DAYA PERJANJIAN SEPIHAK DAN MEMAINKAN KARTU " DUSTA" PERJANJIAN2 SESAMA MEREKA >> ANEHNYA PBB DAN HUKUM INTERNASIONAL SELALU BERFIHAK KEPADA PARA PENDUSTA...??? ADA APA DENGAN DENGAN BANGSA SULU..?? >> Perang Spanyol-AS tidak berlangsung lama. Spanyol tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk menghadapi AS di banyak front pertempuran hingga akhirnya kalah. Keduanya berunding, dan hasilnya adalah Perjanjian Paris 1898. Spanyol menyerahkan Puerto Rico dan pulau-pulau lainnya di Hindia Barat, Guam, serta Marianas kepada AS. Spanyol juga menyerahkan Kepulauan Filipina dan AS membayar 20 juta dolar AS dalam waktu tiga bulan.....>> Tidak ada yang aneh dalam pasal-pasal Perjanjian Paris. Namun, dalam keterangan Pasal III disebutkan, yang dimaksud Spanyol dengan Kepulauan Filipina adalah wilayah yang mencakup wilayah Kesultanan Sulu- wilayah yang tidak pernah ditaklukkannya...>> Spanyol melakukan tindakan ilegal dan Kesultanan Sulu menuntut pembatalan Perjanjian Paris 1898 demi hukum. Namun, komentator hukum internasional mengatakan penyerahan Sulu oleh Spanyol ke AS dalam Perjanjian Paris 1898 adalah sah. ?? [INILAH PERMAINAN PARA PENJAJAH DAN PARA KAPITALIS SERAKAH TELAH MERAMPAS HAK2 ANAK2 NEGERI MENJADI ANAK2 JAJAHAN, TANPA PERNAH PERNAH ADA PERMASALAHAN DAN KESALAHAN APAPUN DARI BANGSA SULU..... ATAU PUN ADA SUATU PERUNDINGAN..APAPUN DENGAN MEREKA???]..>> AS ragu-ragu menerima pendapat ini. Sembilan bulan setelah Perjanjian Paris, AS memaksa Kesultanan Sulu berunding dan menandatangani Perjanjian Bates. Dalam perjanjian itu AS menyebutkan, “Tidak diragukan lagi bahwa wilayah Kesultanan Sulu bukan properti Spanyol dan memasukkannya ke dalam Perjanjian Paris 1898 adalah tidak sah. Berdasarkan Perjanjian Bates, Kesultan Sulu memiliki hak berdaulat atas wilayahnya yang meliputi Zamboanga, Tawi Tawi, Palawan, Basilan, Sulu, dan Sabah. AS juga berjanji tidak akan menjual Pulau Jolo dan pulau-pulu kecil di sekitarnya ke pihak asing tanpa persetujuan Sultan Sulu....>> Namun, Presiden Theodore Roosevelt membatalkan perjanjian itu dan menggantinya dengan Memorandum Carpenter pada 1915. Ruma Bichara, parlemen Kesultanan Sulu, menolak pembatalan sepihak ini, tapi mereka tidak bisa melakukan apa-apa. Ketika tahun 1946 AS memberikan kemerdekaan kepada Filipina, rakyat Kesultanan Sulu tiba-tiba dihadapkan pada kenyataan pahit; menjadi bagian negara baru peninggalan Spanyol. AS melakukan semua itu tanpa pernah bertanya kepada rakyat Sulu apakah mereka bersedia menjadi bagian Filipina...>>

Konflik Kesultanan Sulu
http://www.aktual.co/internasional/235950secara-historis-sabah-tetap-milik-kesultanan-sulu

Kesultanan Sulu akhir-akhir ini berperang melawan Malaysia di Sabah.

RizRoi.blogspot - Karena akhir-akhir ini sedang terjadi konflik antara Kesultanan Sulu dengan Malaysia terkait perebutan wilayah Sabah yang masing-masing di klaim menjadi milik mereka. Untuk itu kami berikan sedikit ulasan terkait Kesultanan Sulu yang kami ambil dari website www.sandakan.com/sultansabah/sultansabah.html yang menurut website tersebut adalah website resmi atau official website dari Kesultanan Sulu. Kurang lebih isinya adalah sebagai berikut:


Kesultanan Sulu:


Raja Kesultanan Sulu
HIS MAJESTY SULTAN MUHAMMAD FUAD ABDULLA Kiram I, Sultan Sulu & THE SULTAN OF SABAH



Bendera Kesultanan Sulu:
Bendera Kesultanan Sulu

                                                           Lambang Kesultanan Sulu:
Lambang Kesultanan Sulu

HM Sultanan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I Sultan ke-35 Sulu & The Sultan Sabah, SROHS, SRO, SRSS, SRK, SRM
Kesultanan Hashemit Kesultanan Sulu  dan  Hashemit  Kerajaan Kesultanan  Sabah. Kami Royal Family dengan kami empat putra dan dua putri yakni HRH Pangeran Ezzarhaddon A. Kiram - Crown Prince of Sabah (Pangeran Kota Kinabalu),  HRH Pangeran Al-Mezzheer A. Kiram - Putra Mahkota Sulu (Pangeran Jolo),  HRH Pangeran Fuad A. Kiram - Pangeran Sandakan, HRH Pangeran Mohammad Ismail A. Kiram - Pangeran Maimbung, dengan HRH Princess Leila Mae Kiram dan HRH Princess Maryam Jaya Kiram, menawarkan juga salam hangat mereka.

Hukum Suksesi Kesultanan Sulu & Sabah  


Kami telah memenuhi Hukum Suksesi dari Royal House of Sulu dan Sabah (Royal House of Kiram) ketika kita dimahkotai pada tanggal 3 Juni 2006, sebagai Sultan ke-35 Sulu dan Sabah. Ada tiga (3) Ketentuan sakral dan penting dari Hukum Suksesi, yaitu:
1) Bahwa yang paling mampu dan paling cocok di antara ahli waris laki-laki dan keturunan langsung (anak-anak atau cucu) dari HM Sultan Muhammad Esmail E. Kiram I (Sultan Sulu & Sabah 1947-1973) harus naik takhta, dan;
2) Bahwa Proklamasi datus Royal dan Sharif (keturunan Nabi Muhammad) dari Sulu dan Sabah harus dijamin siapa yang adalah Sultan di antara ahli waris laki-laki dan keturunan langsung dari Sultan Muhammad HM Esmail E. Kiram I (sebagai anggota dari garis darah Kiram Royal suksesi), dan;
3) Bahwa penerus harus memiliki minimal lima (5) leluhur yang Sultans berturut-turut Sulu dan Sabah.
Royal Kiram Sultan Leluhur Besar 

 
Kebijakan untuk Recover Sabah dari Pekerjaan Ilegal Malaysia 

 
Kebijakan kami sebagai pemilik tanah Sabah adalah untuk memulihkan Sabah dari pendudukan ilegal dari Malaysia dan menggunakan sumber daya dari Sabah dengan produk domestik bruto tahunan lebih dari US $ 100 miliar untuk mengembangkan dan membantu orang-orang kami di Sulu, Tawi-Tawi, Basilan, Zamboanga dan Palawan, membangun sekolah, jalan, sistem penyediaan air minum, telekomunikasi, rumah sakit dan pelayanan kesehatan medis, perlindungan bagi anak-anak yatim, janda, orang tua, miskin dan kurang mampu. Sedih untuk mengatakan, layanan ini dan prasarana yang tidak ada dalam kekuasaan Kesultanan Sulu


Kami mendesak Malaysia untuk membayar jumlah yang benar dari sewa berdasarkan nilai pasar saat ini dari Sabah dan / atau setuju untuk "administrasi gabungan" dari Sabah dan membagi penghasilan yang diperoleh antara Kesultanan Sulu dan Malaysia


Ini tawaran administrasi patungan atau joint venture juga ditawarkan kepada semua Sultan Kerajaan Federasi Malaysia untuk menjadi mitra usaha patungan dari Kesultanan Sulu untuk menyelesaikan masalah Sabah. 


Para Tausugs adalah Masyarakat Adat Kesultanan Sulu & Sabah 

 
Kami dan orang-orang kami Tausug mencari perlindungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan masyarakat internasional untuk melindungi hak-hak kita sebagai kelompok minoritas di Filipina.
Ini permohonan perlindungan ke PBB memiliki preseden ketika Liga Bangsa-Bangsa pada tahun 1921 perlindungan yang diberikan kepada orang Aland Soumi di Finlandia untuk melindungi identitas mereka sendiri, seni dan budaya, adat-istiadat dan bahasa Aland itu.
 

Tentang Kesultanan Sulu:
Kami berada dalam pelayanan Kesultanan Hashemit Kerajaan Sulu dan Hashemit Kerajaan Kesultanan Sabah di bawah naungan kebajikan dari HM Sultan Muhammad Fuad Abdulla Kiram I, The Sultan Sulu & The Sultan Sabah, Sultan ke-35, setelah almarhum kakaknya HM Sultan Mahakuttah Abdulla Kiram, 34th Sultan (Sultan Sulu & Sabah 1.974-1.986), dan akhir ayahnya HM Sultan Muhammad E. Kiram I, 33 Sultan (Sultan Sulu & Sabah 1.947-1.973).
Tugas utama kami dan perhatian adalah untuk menyajikan kepada dunia kebenaran tak terbantahkan dan fakta tentang Sulu dan Sabah. Kerajaan Sulu didirikan tahun 1405 tetapi menjadi Kesultanan Sulu pada tahun 1457 sedangkan Kesultanan Sabah, termasuk Palawan, dianeksasi pada 1658 sebagai hadiah dari Sultan Brunei kepada Sultan Sulu bestowing kepemilikan yang sah kepada Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu sampai hari ini.

Kerajaan Tak Terkalahkan Signed Perjanjian sebagai Negara Berdaulat & Powerfull 

 
Kesultanan Sulu dikenal dunia sebagai "Kerajaan Tak Terkalahkan" seperti yang pernah ditaklukkan oleh Spanyol sejak mereka tiba di Filipina pada tahun 1521 (sampai dengan keberangkatan mereka pada tahun 1898) dan tidak pernah ditundukkan oleh Jepang selama perjalanan mereka di Asia dalam Perang Dunia II, sebagai Sulu adalah kerajaan prajurit, semua dikuduskan dalam membela kerajaan kesayangan mereka dan Sultan tercinta mereka. 


Tentara Amerika menduduki Kesultanan dengan konsekuensi bencana sebagai akibat dari Perjanjian 1.898 dari Paris sebagai disebutkan di bawah ini:
Spanyol menipu Termasuk Kesultanan Sulu & Sabah dalam Perjanjian 1.898 dari Paris
Spanyol sah termasuk Kesultanan Sulu sebagai bagian dari Filipina saat Spanyol menandatangani Perjanjian 1.898 dari Paris, yang merupakan perjanjian penyerahan oleh Spanyol ke Amerika Serikat, seperti Spanyol kalah dalam Perang Spanyol Amerika di Kuba pada tahun 1898. Spanyol menyerahkan / menjual jajahannya Kuba, Guam, Puerto Rico dan Filipina. Spanyol tidak menaklukkan dan tidak memiliki Kesultanan Sulu seperti Filipina, sehingga Spanyol tidak punya hak untuk menjualnya ke Amerika Serikat.
Orang Amerika, disesatkan oleh Spanyol dan khawatir pada masuknya Kesultanan Sulu & Sabah dalam Perjanjian Paris 1898, memaksa HM Sultan Haji Mohammad Jamalul Kiram II (Sultan 1.893-1.936, saudara kakek dari Sultan Fuad I), untuk menandatangani Perjanjian Bates pada tanggal 20 Agustus 1899. Perjanjian Bates adalah bukti mutlak bahwa Perjanjian 1.898 dari Paris adalah tidak sah dan dipertanyakan dalam kaitannya dengan Pasal menyerahkan Kesultanan ke Amerika Serikat.

1899 Perjanjian Bates Dijamin Kedaulatan & Perlindungan Kesultanan Sulu & Sabah oleh Amerika
Perjanjian Bates ditetapkan kedaulatan terjamin dan lanjutan dan diabadikan Kesultanan Sulu & Sabah sebagai Amerika Serikat Protektorat.
Namun, Presiden AS Theodore Roosevelt tunggal dicabut dan mengakhiri Perjanjian Bates 1899 pada 2 Maret 1904, tanpa memberitahu dan tanpa persetujuan dari Sultan Sulu & Sabah, membuat kata penghentian null Amerika Serikat dan batal dan tidak berlaku karena, sesuai Hukum Perjanjian dan berdasarkan Hukum Internasional, tidak ada satu pihak dapat mengakhiri perjanjian tanpa sepengetahuan dan persetujuan dari pihak lain. 


Oleh karena itu, berdasarkan Hukum Perjanjian di bawah Hukum Internasional, 20 Agustus 1899 Bates Perjanjian ditandatangani oleh AS akan menunjukkan dan menunjukkan kebenaran bahwa Kesultanan Sulu Hashemit & Sabah masih negara yang berdaulat dan Amerika Serikat Protektorat hari. 


Sultan Fuad Saya menghormati pandangan yang sebenarnya dari masyarakat internasional bangsa dan pemerintah Filipina bahwa kedaulatan kepulauan Sulu dan Sabah dipegang dengan Republik Filipina (tanpa persetujuan oleh orang-orang dari Kesultanan). Namun, karena fakta-fakta sejarah dan bukti hukum tersebut, dia tidak setuju dengan pandangan ini dan ia dan pendukung berkomitmen nya bekerja untuk pemulihan penuh kedaulatan Kesultanan Sulu & Sabah dengan cara damai.
Kedaulatan seperti yang kita lihat dapat dicapai oleh Kesultanan menjadi Filipina bersama dan US Protektorat.

Malaysia Ilegal Menempati Sabah Dari tahun 1963 sampai hari ini

 
Sabah dan pulau Palawan adalah hadiah oleh Sultan Brunei kepada Sultan Sulu pada 1658 yang menjadi sifat dari Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu pada 1658 sampai hari ini. Sabah secara ilegal dan melawan hukum diduduki oleh Malaysia sejak 1963 tanpa persetujuan dari pemilik yang sah yaitu Sultan Sulu dan orang-orang baik dari Kesultanan Sulu


Ini adalah kebijakan lain dari Kesultanan Sulu dan orang-orang tercinta untuk memulihkan Sabah dari pendudukan ilegal dari Malaysia.
 

Untuk menjadi Sultan Kesultanan Sulu dan Sabah, penggantinya harus berasal dari garis darah Kiram Royal suksesi sebagai ahli waris laki-laki dan keturunan langsung dari Sultan HM akhir Muhammad Esmail E. Kiram I, dan bahwa Proklamasi datus Ulasan Royal dan Sharif Sulu dan Sabah sebagai "Sultan" harus dipenuhi dan dijamin. Sebagai bagian penting dari Hukum Suksesi dari Royal House of Sulu dan Sabah bahwa penggantinya harus memiliki setidaknya lima (5) leluhur yang Sultans berturut-turut Sulu dan Sabah.

Pada tahun 2008, Kesultanan Sulu adalah 603 tahun, dan selama 185 tahun Sultan Sulu dan Sabah sejak 1823 adalah pewaris langsung dari Sultans Royal Kiram sejak HM Sultan Jamalul Kiram Saya naik ke tahta Sulu dan Sabah ( ia adalah nenek moyang besar HM Sultan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I dan primogenitor dari garis keturunan terputus dari Keluarga Kiram Royal Royal House of Sulu dan Sabah yang ada sampai hari ini).

Kebijakan Resmi: Tolak Terorisme & damai Co-Keberadaan
Kebijakan Visi dan Resmi HM Sultan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I dimana semua kegiatan dari Kesultanan Sulu dan Sabah didasarkan: "Kami Tolak Terorisme dan Mengejar Damai Co-Keberadaan dengan orang lain melalui Perdamaian, Harmony Unity, dan Stabilitas di Kesultanan, Filipina dan bagian lain dari dunia. " 


Website ini akan membantu membersihkan banyak kesalahpahaman dan masalah yang diciptakan oleh kedaulatan dicuri dari dan aneksasi sewenang-wenang tanpa persetujuan rakyat Kesultanan Sulu & Sabah, oleh penipu banyak dan sultan palsu, dan pendudukan ilegal oleh Malaysia Sabah. Silahkan menelusuri semua informasi yang disajikan dan jangan lupa untuk memberitahu anggota keluarga Anda dan teman-teman untuk mengunjungi kami juga.

Assalamu Alaikum!
Ini adalah pesan khusus dari salam dan harapan terbaik untuk orang-orang baik dari Sabah dan keturunan Kekasih kita Tausug yang adalah putra dan putri dari prajurit gagah berani Tausug, setia dan berani dikenal sepanjang sejarah sebagai pembela Kesultanan Sulu & Sabah, " Tak Terkalahkan Raya ", yang tidak pernah menghasilkan dan tidak pernah menyerah kepada invasi dan penaklukan Spanyol. 

 
Di tahun 1963, MALAYSIA ditempati secara ilegal SABAH KE HARI INI. Dikatakan bahwa referendum diadakan untuk rakyat Sabah Malaysia untuk bergabung, tetapi referendum ini tidak adil dan melanggar hukum karena Malaysia tidak menginformasikan dan tidak memberikan kesempatan apapun kepada pemilik dari Sabah yaitu Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu untuk menyajikan sisi mereka sebagai pemilik tanah dari Sabah sebelum dan selama referendum tersebut. 


Oleh karena itu, ini menjadi referendum sepihak dan satu sisi adalah tidak sah dan batal ab initio dan tidak berpengaruh pada kepemilikan tanah Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu atas Sabah. Sabah masih milik Sultan dan Kesultanan Sulu sampai hari ini. 


Mulia Sultan Muhammad Fuad Abdulla Kiram I, The Sultan Sulu & The Sultan Sabah, Kepala Kesultanan dan Kepala Islam di Kesultanan Sulu & Sabah, bersama dengan keluarga kerajaan dan Kabinet Royal, mendukung A GRATIS DAN INDEPENDEN SABAH bawah Monarki Parlementer dimana Anggota Parlemen yang dipilih oleh rakyat Sabah disediakan, bagaimanapun, bahwa bebas dan mandiri Sabah akan berada di bawah pemerintahan Yang Mulia Sultan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I dan penerusnya sesuai dengan hukum suksesi sebagai Raja dari Sabah.

Posted by: Mario Morata Update Berita Informasi Online Terbaru, Updated at: 21.50

Lainnya dari internasional


Sabah: Daerah yang Awalnya Disewakan

Selasa, 12 Maret 2013, 00:45 WIB

globalnation.inquirer.com 
Sultan Sulu Jamalul Kiram III
Tahun 1761, Alexander Dalrymple-utusan dari British East India Company - membuat  perjanjian dengan Kesultanan Sulu dan membuka pos perdagangan di Sabah. Di Luzon, Spanyol,  ia terus memperluas ekspedisi militer dan gospel-nya dengan menaklukkan pulau-pulau kecil dan wilayah pantai Pulau Mindanao dan mengancam kedaulatan Kesultanan Sulu.

Sultan Jamalul Alam, penguasa Kesultanan Sulu saat itu, sadar tentaranya tidak mungkin menghadapi pasukan Spanyol yang bersenjatakan senapan. Ia mendekati Inggris dan meminta bantuan. Inggris mengontak Baron Gustavus von Overbeck dan Alfred Dent-konsul Kekaisaran Austro Hongaria di Hong Kong dan perwakilan British North Borneo Company.

Keduanya bersedia membantu, tapi dengan syarat, yakni Kesultanan Sulu melepas. Pada 23 Januari 1878, Sultan Jamalul Alam meneken perjanjian sewa-menyewa Sabah dengan Von Overbeck dan Dent. Menariknya, surat perjanjian (lihat gambar surat perjanjian dalam dua bahasa) tidak menyebut batas waktu sewa.

Sebagai imbalannya, Von Overbeck mengirim senjata yang dibutuhkan tentara Kesultanan Sulu dan Dent mengeluarkan 5.000 dolar Meksiko—saat itu dibayarkan dalam bentuk emas—setiap tahun kepada para bangsawan Melayu di Sabah. Dalam perjanjian terdapat kalimat hak sewa Sabah tidak dapat ditransfer ke suatu negara atau perusahaan tanpa sepengetahuan Sultan Sulu.

Berkat persenjataan dari Von Overbeck, Kesultanan Sulu relatif mampu menahan serangan Spanyol di Mindanao. Pada 1898, Spanyol direpotkan oleh revolusi di Kuba. Pejuang Kuba melancarkan perang melawan Spanyol untuk memerdekakan negaranya. Amerika Serikat (AS) melibatkan diri dalam perang ini dengan membantu rakyat Kuba.

Spanyol merespons campur tangan AS di Kuba, lalu mendeklarasikan perang dengan Paman Sam. AS menjawab dengan melancarkan deklarasi itu dengan melancarkan serangan ke koloni-koloni Spanyol di Pasifik dan memblokade Kuba.

Spanyol mengerahkan seluruh sumber daya militernya untuk menghadapi AS di semua front pertempuran dan melupakan niatnya menaklukkan Kesultanan Sulu. Di sisi lain, Kesultanan Sulu berupaya memanfaatkan situasi ini untuk memperoleh kembali wilayah yang jatuh ke tangan Spanyol, tapi tidak ingin terlibat konflik dengan AS.

Perang Spanyol-AS tidak berlangsung lama. Spanyol tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk menghadapi AS di banyak front pertempuran hingga akhirnya kalah. Keduanya berunding, dan hasilnya adalah Perjanjian Paris 1898.

Spanyol menyerahkan Puerto Rico dan pulau-pulau lainnya di Hindia Barat, Guam, serta Marianas kepada AS. Spanyol juga menyerahkan Kepulauan Filipina dan AS membayar 20 juta dolar AS dalam waktu tiga bulan.

Tidak ada yang aneh dalam pasal-pasal Perjanjian Paris. Namun, dalam keterangan Pasal III disebutkan, yang dimaksud Spanyol dengan Kepulauan Filipina adalah wilayah yang mencakup wilayah Kesultanan Sulu- wilayah yang tidak pernah ditaklukkannya.

Spanyol melakukan tindakan ilegal dan Kesultanan Sulu menuntut pembatalan Perjanjian Paris 1898 demi hukum. Namun, komentator hukum internasional mengatakan penyerahan Sulu oleh Spanyol ke AS dalam Perjanjian Paris 1898 adalah sah.
??

[INILAH PERMAINAN PARA PENJAJAH DAN PARA KAPITALIS SERAKAH TELAH MERAMPAS HAK2 ANAK2 NEGERI MENJADI ANAK2 JAJAHAN, TANPA PERNAH PERNAH ADA PERMASALAHAN DAN KESALAHAN APAPUN DARI BANGSA SULU.....  ATAU PUN ADA PERUNDINGAN..APAPUN DENGAN MEREKA???]

AS ragu-ragu menerima pendapat ini. Sembilan bulan setelah Perjanjian Paris, AS memaksa Kesultanan Sulu berunding dan menandatangani Perjanjian Bates. Dalam perjanjian itu AS menyebutkan, “Tidak diragukan lagi bahwa wilayah Kesultanan Sulu bukan properti Spanyol dan memasukkannya ke dalam Perjanjian Paris 1898 adalah tidak sah.

Berdasarkan Perjanjian Bates, Kesultan Sulu memiliki hak berdaulat atas wilayahnya yang meliputi Zamboanga, Tawi Tawi, Palawan, Basilan, Sulu, dan Sabah. AS juga berjanji tidak akan menjual Pulau Jolo dan pulau-pulu kecil di sekitarnya ke pihak asing tanpa persetujuan Sultan Sulu.


Namun, Presiden Theodore Roosevelt membatalkan perjanjian itu dan menggantinya dengan Memorandum Carpenter pada 1915. Ruma Bichara, parlemen Kesultanan Sulu, menolak pembatalan sepihak ini, tapi mereka tidak bisa melakukan apa-apa.

Ketika tahun 1946 AS memberikan kemerdekaan kepada Filipina, rakyat Kesultanan Sulu tiba-tiba dihadapkan pada kenyataan pahit; menjadi bagian negara baru peninggalan Spanyol. AS melakukan semua itu tanpa pernah bertanya kepada rakyat Sulu apakah mereka bersedia menjadi bagian Filipina.




Reporter : Teguh Setiawan
Redaktur : M Irwan Ariefyanto
7.156 reads
Dan orang-orang yang beriman serta beramal saleh, mereka itu penghuni surga, mereka kekal di dalamnya. (QS Al-Baqarah [2]:82)
Sultan Sulu Jamalul Kiram III
Sabah, atau Kalimantan Utara, adalah bagian Kesultanan Brunei pada awal abad ke-16. Pada 1658, Kesultanan Brunei menyerahkan Sabah dan Pulau Palawan ke Kesultanan Sulu—kerajaan Melayu paling berpengaruh pada saat itu—sebagai kompensasi atas bantuan menyelesaikan perang saudara yang nyaris menghancurkan Brunei.Tahun 1761, Alexander Dalrymple-utusan dari British East India Company-membuat perjanjian dengan Kesultanan Sulu dan membuka pos perdagangan di Sabah. Di Luzon, Spanyol, ia terus memperluas ekspedisi militer dan gospel-nya dengan menaklukkan pulau-pulau kecil dan wilayah pantai Pulau Mindanao dan mengancam kedaulatan Kesultanan Sulu. Sultan Jamalul Alam, penguasa Kesultanan Sulu saat itu, sadar tentaranya tidak mungkin menghadapi pasukan Spanyol yang bersenjatakan senapan. Ia mendekati Inggris dan meminta bantuan. Inggris mengontak Baron Gustavus von Overbeck dan Alfred Dent-konsul Kekaisaran Austro Hongaria di Hong Kong dan perwakilan British North Borneo Company.
Keduanya bersedia membantu, tapi dengan syarat, yakni Kesultanan Sulu melepas. Pada 23 Januari 1878, Sultan Jamalul Alam meneken perjanjian sewa-menyewa Sabah dengan Von Overbeck dan Dent. Menariknya, surat perjanjian (lihat gambar surat perjanjian dalam dua bahasa) tidak menyebut batas waktu sewa.
Sebagai imbalannya, Von Overbeck mengirim senjata yang dibutuhkan tentara Kesultanan Sulu dan Dent mengeluarkan 5.000 dolar Meksiko—saat itu dibayarkan dalam bentuk emas—setiap tahun kepada para bangsawan Melayu di Sabah. Dalam perjanjian terdapat kalimat hak sewa Sabah tidak dapat ditransfer ke suatu negara atau perusahaan tanpa sepengetahuan Sultan Sulu.
Berkat persenjataan dari Von Overbeck, Kesultanan Sulu relatif mampu menahan serangan Spanyol di Mindanao. Pada 1898, Spanyol direpotkan oleh revolusi di Kuba. Pejuang Kuba melancarkan perang melawan Spanyol untuk memerdekakan negaranya. Amerika Serikat (AS) melibatkan diri dalam perang ini dengan membantu rakyat Kuba.
Spanyol merespons campur tangan AS di Kuba, Read more of this post

Secara Historis, Sabah Tetap Milik Kesultanan Sulu
7 Mar 2013 05:30:00
Secara Historis, Sabah Tetap Milik Kesultanan Sulu
Sultan Sulu dan pasukannya (Foto: malaysia-today.net)
Berdasarkan penelusuran dari wikipedia, wilayah Sabah sebenarnya milik Kesultanan Brunei, yang kemudian diberikan ke Sultan Sulu, lantaran telah membantu negara kecil itu dalam meredam konflik antar warga sipil.
Aktual.co — Setelah Malaysia mencaplok Sipadan-Ligitan, yang sebenarnya masuk wilayah Indonesia, kini nasib yang sama dialami Kesultanan Sulu, Filipina. Tanah warisan sejak ratusan tahun silam, ingn direbut negeri jiran. Bedanya dengan pemimpin Indonesia, Sultan Sulu dan masyarakatnya berani mempertaruhkan nyawanya untuk merebut wilayah leluhur mereka, Negara Bagian Sabah.

Berdasarkan penelusuran dari wikipedia, wilayah Sabah sebenarnya milik Kesultanan Brunei, yang kemudian diberikan ke Sultan Sulu, lantaran telah membantu negara kecil itu dalam meredam konflik antar warga sipil. 

Permintaan untuk mengakui Sabah sebagai wilayah Sulu ini bukan yang pertama. Di masa Presiden Filipina Diosdado Macapagal pernah mengajukan klaim agar wilayah itu dikembalikan pada Kesultanan Sulu, namun tidak ditanggapi hingga menjadi berlarut-larut dan Malaysia keburu membentuk negara federasi yang menggabungkan Sabah serta Sarawak untuk menjadi bagian dari negaranya. Namun, secara adat jelas, Sabah milik Sulu.

Tak punya penyelesaian yang pasti, Kesultanan Sulu hendak merebut kembali wilayah mereka. Sekitar 100 orang Sulu dengan kapal berukuran sedang merapat ke wilayah Lahat Datu dan menduduki tempat itu sebagai basis pertahanan demi kembalinya tanah leluhur mereka. Bukannya menempuh jalan damai, pemerintah Malaysia justru mengambli langkah represif dengan mengusir orang-orang Sulu dari tanah diklaim milik Negeri Jiran yang sah.

Sulu meradang. Mereka melawan semampunya dan ini pun membuahkan hasil lantaran pihak militer Malaysia banyak jatuh korban. Genderang perang dikibarkan oleh Perdana Menteri Najib Razak berbalas ancaman serupa dari orang-orang Sulu sebagian besar menempati wilayah selatan Filipina.

Semakin darurat, Malaysia kebakaran jenggot dengan mengerahkan armada jet tempur. Najib mengatakan Negeri Jiran tidak mempunyai pilihan selain menumpas habis musuh yang mengancam negaranya. Najib mungkin sudah lupa jika ada jalan bernama diplomasi sebagai opsi pertama agar konflik ini tidak memakan korban, seperti dilansir surat kabar the Australian (5/3).
Tri Wibowo -

Kesultanan Sulu akhir-akhir ini berperang melawan Malaysia di Sabah.

RizRoi.blogspot - Karena akhir-akhir ini sedang terjadi konflik antara Kesultanan Sulu dengan Malaysia terkait perebutan wilayah Sabah yang masing-masing di klaim menjadi milik mereka. Untuk itu kami berikan sedikit ulasan terkait Kesultanan Sulu yang kami ambil dari website www.sandakan.com/sultansabah/sultansabah.html yang menurut website tersebut adalah website resmi atau official website dari Kesultanan Sulu. Kurang lebih isinya adalah sebagai berikut:


Kesultanan Sulu:
http://rizroi.blogspot.com/2013/03/kesultanan-sulu-deskripsi-lengkap-kesultanan-sulu-yang-melawan-malaysia.html


Raja Kesultanan Sulu
HIS MAJESTY SULTAN MUHAMMAD FUAD ABDULLA Kiram I, Sultan Sulu & THE SULTAN OF SABAH

Bendera Kesultanan Sulu:
Bendera Kesultanan Sulu


Lambang Kesultanan Sulu:
Lambang Kesultanan Sulu

HM Sultanan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I Sultan ke-35 Sulu & The Sultan Sabah, SROHS, SRO, SRSS, SRK, SRM

Kesultanan Hashemit
Kesultanan Sulu dan Hashemit Kerajaan Kesultanan Sabah. Kami Royal Family dengan kami empat putra dan dua putri yakni HRH Pangeran Ezzarhaddon A. Kiram - Crown Prince of Sabah (Pangeran Kota Kinabalu), HRH Pangeran Al-Mezzheer A. Kiram - Putra Mahkota Sulu (Pangeran Jolo), HRH Pangeran Fuad A. Kiram - Pangeran Sandakan, HRH Pangeran Mohammad Ismail A. Kiram - Pangeran Maimbung, dengan HRH Princess Leila Mae Kiram dan HRH Princess Maryam Jaya Kiram, menawarkan juga salam hangat mereka.

Hukum Suksesi Kesultanan Sulu & Sabah
Kami telah memenuhi Hukum Suksesi dari Royal House of Sulu dan Sabah (Royal House of Kiram) ketika kita dimahkotai pada tanggal 3 Juni 2006, sebagai Sultan ke-35 Sulu dan Sabah. Ada tiga (3) Ketentuan sakral dan penting dari Hukum Suksesi, yaitu:
1) Bahwa yang paling mampu dan paling cocok di antara ahli waris laki-laki dan keturunan langsung (anak-anak atau cucu) dari HM Sultan Muhammad Esmail E. Kiram I (Sultan Sulu & Sabah 1947-1973) harus naik takhta, dan;
2) Bahwa Proklamasi datus Royal dan Sharif (keturunan Nabi Muhammad) dari Sulu dan Sabah harus dijamin siapa yang adalah Sultan di antara ahli waris laki-laki dan keturunan langsung dari Sultan Muhammad HM Esmail E. Kiram I (sebagai anggota dari garis darah Kiram Royal suksesi), dan;
3) Bahwa penerus harus memiliki minimal lima (5) leluhur yang Sultans berturut-turut Sulu dan Sabah.
Diproklamirkan oleh datus Kerajaan, Sharif & MNLF
Kami menyatakan Sultan ke-35 oleh datus Royal dan Sharif Sulu dan Sabah dan Moro National Liberation (MNLF) pejuang kemerdekaan organisasi yang mewakili rakyat. Kami adalah anak yang masih hidup terakhir dari HM Sultan Muhammad Esmail E. Kiram I, ayah tercinta meninggal, yang menulis surat kuasa untuk memulihkan Sabah dari Malaysia pada tahun 1962 dan 1969 dalam mendukung Republik Filipina, dan hak-hak kami sebagai sah dan pemilik tanah yang sah dari Sabah tetap utuh dan sama sejak 1.658 sampai dengan hari ini.
Royal Kiram Sultan Leluhur Besar
Nenek moyang kita yang besar dan leluhur HM Sultan Jamalul Kiram I (Sultan Sulu dan Sabah 1823-1844), adalah Kiram pertama Sultan ditambah anaknya dan cucu kemudian ayah saya bersama-sama membuat tujuh (7) Kiram Sultan Sulu dan Sabah sampai dengan 1973, dimana kami akhir sulung saudara HM Sultan Mahakuttah Abdulla Kiram menjadi Sultan Sulu dan Sabah 1974-1986.
Kebijakan untuk Recover Sabah dari Pekerjaan Ilegal Malaysia
Kebijakan kami sebagai pemilik tanah Sabah adalah untuk memulihkan Sabah dari pendudukan ilegal dari Malaysia dan menggunakan sumber daya dari Sabah dengan produk domestik bruto tahunan lebih dari US $ 100 miliar untuk mengembangkan dan membantu orang-orang kami di Sulu, Tawi-Tawi, Basilan, Zamboanga dan Palawan, membangun sekolah, jalan, sistem penyediaan air minum, telekomunikasi, rumah sakit dan pelayanan kesehatan medis, perlindungan bagi anak-anak yatim, janda, orang tua, miskin dan kurang mampu. Sedih untuk mengatakan, layanan ini dan prasarana yang tidak ada dalam kekuasaan Kesultanan Sulu.
Kami mendesak Malaysia untuk membayar jumlah yang benar dari sewa berdasarkan nilai pasar saat ini dari Sabah dan / atau setuju untuk "administrasi gabungan" dari Sabah dan membagi penghasilan yang diperoleh antara Kesultanan Sulu dan Malaysia.
Ini tawaran administrasi patungan atau joint venture juga ditawarkan kepada semua Sultan Kerajaan Federasi Malaysia untuk menjadi mitra usaha patungan dari Kesultanan Sulu untuk menyelesaikan masalah Sabah.
Tausugs Carilah Bantuan Perserikatan Bangsa-Bangsa & Komunitas Internasional untuk Melindungi Hak mereka sebagai minoritas yang
Keprihatinan kami dan orang-orang tercinta Tausug sekarang hanya berjumlah lebih dari 3 juta tersebar di Basilan, Sulu, Tawi-Tawi, Palawan, Zamboanga semenanjung dan Sabah, bahwa orang-orang Muslim Tausug menjadi kelompok minoritas di 90 juta penduduk Kristen Filipina didominasi, dan kami takut berabad-abad kami seni tua dan budaya, bahasa Tausug kami, identitas dan nilai-nilai sebagai orang, sekarang sedang terkikis mungkin akan hilang selamanya kepada generasi mendatang Tausug.
Para Tausugs adalah Masyarakat Adat Kesultanan Sulu & Sabah
Kami dan orang-orang kami Tausug mencari perlindungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan masyarakat internasional untuk melindungi hak-hak kita sebagai kelompok minoritas di Filipina.
Ini permohonan perlindungan ke PBB memiliki preseden ketika Liga Bangsa-Bangsa pada tahun 1921 perlindungan yang diberikan kepada orang Aland Soumi di Finlandia untuk melindungi identitas mereka sendiri, seni dan budaya, adat-istiadat dan bahasa Aland itu.

Aland Soumi Otonomi / Protektorat
Aland pulau sebagai negara otonomi / protektorat meskipun bagian dari Finlandia memiliki parlemen sendiri, administrasi dan pemerintahan sendiri memberikan pelayanan kepada rakyatnya, bendera, lagu kebangsaan, kepolisian, tentara, menerima bantuan dan, investasi asing langsung masalah paspor untuk warga dengan Soumi Aland dan simbol Finlandia dan nama dalam ukuran yang sama. Bahasa resmi Aland adalah Swedia sedangkan sisanya dari Finlandia Finlandia.
Aland adalah anggota Dewan Nordic (pengelompokan regional negara-negara Nordic) dan dapat memveto setiap perjanjian internasional yang akan mempengaruhi Aland dan orang-orangnya. Parlemen Aland itu harus meratifikasi keputusan Finlandia untuk bergabung dengan Uni Eropa sebelum Finlandia bergabung dengan Uni Eropa.
Aland adalah contoh otonomi / protektorat yang bekerja dengan baik untuk Alanders dan menjamin hak-hak mereka sebagai minoritas di bawah Liga Bangsa-Bangsa yang menjadi Perserikatan Bangsa-Bangsa.
Silakan browse dan berbagi kebanggaan kami dalam adat dan tradisi, sistem pemerintahan kita yang dimulai sejak 1405 dan ada sampai hari ini. Juga, harap dicatat bahwa Kesultanan Sulu & Sabah adalah "Tak Terkalahkan Kerajaan" prajurit, gagah berani, yang didedikasikan untuk pertahanan kerajaan kesayangan mereka, orang-orang dan adat istiadat dan tradisi yang berlangsung selama lebih dari 600 tahun.




Tentang Kesultanan Sulu:

Kami berada dalam pelayanan Kesultanan Hashemit Kerajaan Sulu dan Hashemit Kerajaan Kesultanan Sabah di bawah naungan kebajikan dari HM Sultan Muhammad Fuad Abdulla Kiram I, The Sultan Sulu & The Sultan Sabah, Sultan ke-35, setelah almarhum kakaknya HM Sultan Mahakuttah Abdulla Kiram, 34th Sultan (Sultan Sulu & Sabah 1.974-1.986), dan akhir ayahnya HM Sultan Muhammad E. Kiram I, 33 Sultan (Sultan Sulu & Sabah 1.947-1.973).
Tugas utama kami dan perhatian adalah untuk menyajikan kepada dunia kebenaran tak terbantahkan dan fakta tentang Sulu dan Sabah. Kerajaan Sulu didirikan tahun 1405 tetapi menjadi Kesultanan Sulu pada tahun 1457 sedangkan Kesultanan Sabah, termasuk Palawan, dianeksasi pada 1658 sebagai hadiah dari Sultan Brunei kepada Sultan Sulu bestowing kepemilikan yang sah kepada Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu sampai hari ini.

Royal House of Sulu & Sabah dan Royal House of Brunei, Satu Keluarga yang Berjuang Invasi Spanyol untuk Abad
The Royal House of Sulu dan Sabah dan Royal House of Brunei terkait oleh darah sebagai satu keluarga. Dari 1521-1690, Sultan Sulu dan Sultan Brunei berjuang bersama-sama invasi dan penaklukan Spanyol pada kekuasaan mereka di Muslim Filipina.
Rajah Lapu-Lapu, sebuah kerajaan Muslim pangeran, membunuh Spanyol explorer Ferdinand Magellan pada tahun 1521 di Pulau Mactan.
Rajah Suleiman (raja Muda, putra mahkota Brunei dan anak dari Sultan Brunei), Muslim royal penguasa Manila dengan Brunei dan prajurit Tausug, membela gagah berani invasi Manila dari Don Miguel Lopez de Legazpi pada tahun 1570 (dulu Spanyol Gubernur Jenderal), tetapi Rajah / Datu / Pengiran Suleiman sangat terluka dan ibukota Manila Muslim Luzon jatuh ke senjata unggul dan meriam dari de Legazpi.

Sultan Sulu & Sabah Berjuang Sendirian Spanyol 1690-1898
Dari 1691-1898, Sultan Sulu dengan prajurit gagah berani nya Tausug berjuang luar biasa penaklukan Spanyol dan invasi di Filipina sampai Spanyol kalah dari Amerika Serikat dalam Perang Spanyol Amerika di Kuba pada tahun 1898.

Kerajaan Tak Terkalahkan Signed Perjanjian sebagai Negara Berdaulat & Powerfull
Kesultanan Sulu dikenal dunia sebagai "Kerajaan Tak Terkalahkan" seperti yang pernah ditaklukkan oleh Spanyol sejak mereka tiba di Filipina pada tahun 1521 (sampai dengan keberangkatan mereka pada tahun 1898) dan tidak pernah ditundukkan oleh Jepang selama perjalanan mereka di Asia dalam Perang Dunia II, sebagai Sulu adalah kerajaan prajurit, semua dikuduskan dalam membela kerajaan kesayangan mereka dan Sultan tercinta mereka.
Kerajaan berdaulat Sulu didirikan tahun 1405 berubah menjadi Kesultanan Sulu pada tahun 1457 sampai hari ini. Sebagai bukti dari sovereign status sebagai Kerajaan kuat dan Kesultanan menandatangani perjanjian dan diakui oleh China pada 1417, Amerika Serikat pada Februari, 5th 1.842 Perancis pada Februari, 20 1.845 USA lagi pada 20 Agustus 1899 berjudul Perjanjian Bates dan juga perjanjian lainnya dengan Portugal, Inggris dan Spanyol.
Tentara Amerika menduduki Kesultanan dengan konsekuensi bencana sebagai akibat dari Perjanjian 1.898 dari Paris sebagai disebutkan di bawah ini:
Spanyol menipu Termasuk Kesultanan Sulu & Sabah dalam Perjanjian 1.898 dari Paris
Spanyol sah termasuk Kesultanan Sulu sebagai bagian dari Filipina saat Spanyol menandatangani Perjanjian 1.898 dari Paris, yang merupakan perjanjian penyerahan oleh Spanyol ke Amerika Serikat, seperti Spanyol kalah dalam Perang Spanyol Amerika di Kuba pada tahun 1898. Spanyol menyerahkan / menjual jajahannya Kuba, Guam, Puerto Rico dan Filipina. Spanyol tidak menaklukkan dan tidak memiliki Kesultanan Sulu seperti Filipina, sehingga Spanyol tidak punya hak untuk menjualnya ke Amerika Serikat.
Orang Amerika, disesatkan oleh Spanyol dan khawatir pada masuknya Kesultanan Sulu & Sabah dalam Perjanjian Paris 1898, memaksa HM Sultan Haji Mohammad Jamalul Kiram II (Sultan 1.893-1.936, saudara kakek dari Sultan Fuad I), untuk menandatangani Perjanjian Bates pada tanggal 20 Agustus 1899. Perjanjian Bates adalah bukti mutlak bahwa Perjanjian 1.898 dari Paris adalah tidak sah dan dipertanyakan dalam kaitannya dengan Pasal menyerahkan Kesultanan ke Amerika Serikat.

1899 Perjanjian Bates Dijamin Kedaulatan & Perlindungan Kesultanan Sulu & Sabah oleh Amerika
Perjanjian Bates ditetapkan kedaulatan terjamin dan lanjutan dan diabadikan Kesultanan Sulu & Sabah sebagai Amerika Serikat Protektorat.
Namun, Presiden AS Theodore Roosevelt tunggal dicabut dan mengakhiri Perjanjian Bates 1899 pada 2 Maret 1904, tanpa memberitahu dan tanpa persetujuan dari Sultan Sulu & Sabah, membuat kata penghentian null Amerika Serikat dan batal dan tidak berlaku karena, sesuai Hukum Perjanjian dan berdasarkan Hukum Internasional, tidak ada satu pihak dapat mengakhiri perjanjian tanpa sepengetahuan dan persetujuan dari pihak lain.
Oleh karena itu, berdasarkan Hukum Perjanjian di bawah Hukum Internasional, 20 Agustus 1899 Bates Perjanjian ditandatangani oleh AS akan menunjukkan dan menunjukkan kebenaran bahwa Kesultanan Sulu Hashemit & Sabah masih negara yang berdaulat dan Amerika Serikat Protektorat hari.
Sultan Fuad Saya menghormati pandangan yang sebenarnya dari masyarakat internasional bangsa dan pemerintah Filipina bahwa kedaulatan kepulauan Sulu dan Sabah dipegang dengan Republik Filipina (tanpa persetujuan oleh orang-orang dari Kesultanan). Namun, karena fakta-fakta sejarah dan bukti hukum tersebut, dia tidak setuju dengan pandangan ini dan ia dan pendukung berkomitmen nya bekerja untuk pemulihan penuh kedaulatan Kesultanan Sulu & Sabah dengan cara damai.
Kedaulatan seperti yang kita lihat dapat dicapai oleh Kesultanan menjadi Filipina bersama dan US Protektorat.

Malaysia Ilegal Menempati Sabah Dari tahun 1963 sampai hari ini
Sabah dan pulau Palawan adalah hadiah oleh Sultan Brunei kepada Sultan Sulu pada 1658 yang menjadi sifat dari Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu pada 1658 sampai hari ini. Sabah secara ilegal dan melawan hukum diduduki oleh Malaysia sejak 1963 tanpa persetujuan dari pemilik yang sah yaitu Sultan Sulu dan orang-orang baik dari Kesultanan Sulu.
Ini adalah kebijakan lain dari Kesultanan Sulu dan orang-orang tercinta untuk memulihkan Sabah dari pendudukan ilegal dari Malaysia.

Sultan palsu & penipu
Sejak kematian Sultan ke-34, HM Sultan Mahakuttah Abdulla Kiram tahun 1986, penipu banyak dan sultan palsu Sulu dan Sabah tanpa hak diinstal sendiri "sultan" karena keserakahan dan kepentingan pribadi pribadi. Ini sultan palsu ingin membuat uang keluar dari masalah Sabah dan mengklaim aset disimpan dari Sultan Sulu akhir dan Sabah di bank asing.
Kami berkewajiban untuk mengekspos sultan palsu ke kanan yang salah, karena ini penipu tidak berhubungan dengan garis darah Kiram Royal suksesi Royal House of Sulu dan Sabah dan / atau Sultan Kiram Royal, karena mereka tidak ahli waris laki-laki dan keturunan langsung dan tidak penerus sah kepada Sultan HM akhir Muhammad Esmail E. Kiram I (33 Sultan Sulu dan Sabah 1947-1973) dan mereka tidak pernah dicanangkan sebagai Sultan oleh datus Royal dan Sharif Sulu dan Sabah.
Untuk menjadi Sultan Kesultanan Sulu dan Sabah, penggantinya harus berasal dari garis darah Kiram Royal suksesi sebagai ahli waris laki-laki dan keturunan langsung dari Sultan HM akhir Muhammad Esmail E. Kiram I, dan bahwa Proklamasi datus Ulasan Royal dan Sharif Sulu dan Sabah sebagai "Sultan" harus dipenuhi dan dijamin. Sebagai bagian penting dari Hukum Suksesi dari Royal House of Sulu dan Sabah bahwa penggantinya harus memiliki setidaknya lima (5) leluhur yang Sultans berturut-turut Sulu dan Sabah.

HM Sultan Muhammad Fuad Abdulla Kiram I, Sultan Benar & Legitimate
Hanya HM Sultan Muhammad Fuad Abdulla Kiram I, Sultan ke-35, memenuhi ketiga (3) persyaratan sakral, penting dan perlu UU Royal Suksesi Keluarga Kingly Sulu dan Sabah.
Pada tahun 2008, Kesultanan Sulu adalah 603 tahun, dan selama 185 tahun Sultan Sulu dan Sabah sejak 1823 adalah pewaris langsung dari Sultans Royal Kiram sejak HM Sultan Jamalul Kiram Saya naik ke tahta Sulu dan Sabah ( ia adalah nenek moyang besar HM Sultan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I dan primogenitor dari garis keturunan terputus dari Keluarga Kiram Royal Royal House of Sulu dan Sabah yang ada sampai hari ini).

Kebijakan Resmi: Tolak Terorisme & damai Co-Keberadaan
Kebijakan Visi dan Resmi HM Sultan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I dimana semua kegiatan dari Kesultanan Sulu dan Sabah didasarkan: "Kami Tolak Terorisme dan Mengejar Damai Co-Keberadaan dengan orang lain melalui Perdamaian, Harmony Unity, dan Stabilitas di Kesultanan, Filipina dan bagian lain dari dunia. "
Website ini akan membantu membersihkan banyak kesalahpahaman dan masalah yang diciptakan oleh kedaulatan dicuri dari dan aneksasi sewenang-wenang tanpa persetujuan rakyat Kesultanan Sulu & Sabah, oleh penipu banyak dan sultan palsu, dan pendudukan ilegal oleh Malaysia Sabah. Silahkan menelusuri semua informasi yang disajikan dan jangan lupa untuk memberitahu anggota keluarga Anda dan teman-teman untuk mengunjungi kami juga.



Kami yang terkasih baik orang Sabahan dan keturunan dari prajurit Tausug besar dan berani yang tinggal di Sabah dan para anggota Gerakan Pro-Kemerdekaan Sabah yang membuat representasi dan bertemu Menteri Kabinet Ulasan Royal kami sebelumnya pada! 

Assalamu Alaikum!
Ini adalah pesan khusus dari salam dan harapan terbaik untuk orang-orang baik dari Sabah dan keturunan Kekasih kita Tausug yang adalah putra dan putri dari prajurit gagah berani Tausug, setia dan berani dikenal sepanjang sejarah sebagai pembela Kesultanan Sulu & Sabah, " Tak Terkalahkan Raya ", yang tidak pernah menghasilkan dan tidak pernah menyerah kepada invasi dan penaklukan Spanyol.
Sabah dan Palawan adalah hadiah oleh Sultan Brunei kepada Sultan Sulu pada 1658 ketika Sultan Sulu memberikan bantuan militer untuk memadamkan pemberontakan di pulau Kalimantan dengan mengirimkan Panglima Illijji sebagai komandan pasukan ekspedisi Tausug berjumlah lebih dari 2.500 pertempuran- diuji pasukan melawan Spanyol.
Panglima Illijji (nenek moyang besar Datu Nur Prof Dr Hadji P. Misuari) dan prajurit Tausug lain dari Tapul dan Parang, Sulu melakukan tugasnya cemerlang yang membuat Sabah dan Palawan dilampirkan pada mahkota Sulu dan sifat Kesultanan Sulu untuk hari ini.
Pada tahun 1878, ayah kerajaan kakek dari HM Sultan Muhammad Fuad Abdulla Kiram I, HM Sultan Jamalul Ahlam Kiram, menyewa Sabah untuk sebuah perusahaan Inggris dengan ketentuan bahwa hal itu tidak bisa ditransfer ke setiap perusahaan, orang atau bangsa tanpa persetujuan dari Sultan Sulu.
Inggris mengambil alih Malaya dan Sabah dan terus membayar sewa Sabah kepada Sultan Sulu. The Malaya kiri Inggris dan Sabah pada tahun 1962, tetapi bukannya kembali properti Sabah kepada Sultan Sulu, itu ditransfer secara ilegal ke Malaysia tanpa persetujuan dari Sultan Sulu.
DI tahun 1963, MALAYSIA ditempati secara ilegal SABAH KE HARI INI. Dikatakan bahwa referendum diadakan untuk rakyat Sabah Malaysia untuk bergabung, tetapi referendum ini tidak adil dan melanggar hukum karena Malaysia tidak menginformasikan dan tidak memberikan kesempatan apapun kepada pemilik dari Sabah yaitu Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu untuk menyajikan sisi mereka sebagai pemilik tanah dari Sabah sebelum dan selama referendum tersebut.
Oleh karena itu, ini menjadi referendum sepihak dan satu sisi adalah tidak sah dan batal ab initio dan tidak berpengaruh pada kepemilikan tanah Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu atas Sabah. Sabah masih milik Sultan dan Kesultanan Sulu sampai hari ini.
Mulia Sultan Muhammad Fuad Abdulla Kiram I, The Sultan Sulu & The Sultan Sabah, Kepala Kesultanan dan Kepala Islam di Kesultanan Sulu & Sabah, bersama dengan keluarga kerajaan dan Kabinet Royal, mendukung A GRATIS DAN INDEPENDEN SABAH bawah Monarki Parlementer dimana Anggota Parlemen yang dipilih oleh rakyat Sabah disediakan, bagaimanapun, bahwa bebas dan mandiri Sabah akan berada di bawah pemerintahan Yang Mulia Sultan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I dan penerusnya sesuai dengan hukum suksesi sebagai Raja dari Sabah.
Dalam proposal ini, Raja Sabah akan memerintah dan Parlemen Sabah akan memerintah dan mengelola layanan bermanfaat bagi seluruh rakyat Sabah.
Usulan ini akhirnya akan menyelesaikan masalah kuno pemulihan Sabah karena Sultan Sulu & The Sultan Sabah sebagai pemilik sah telah setuju dengan solusi kompromi yang akan menjadi posisi win-win untuk semua orang yang bersangkutan.
Ini juga berarti bahwa sumber daya Sabah dan produk domestik bruto, serta hampir 1 juta barel minyak per hari dipompa di Sabah, sebesar USD100 Miliar per tahun, akan dimanfaatkan untuk pembangunan sosial dan ekonomi masyarakat dicintai Sabah. Sesuai laporan energi, Sabah mengandung lebih dari 70% dari cadangan minyak Malaysia saat ini tetapi dengan kenyataan ini, Malaysia (negara Islam), direbut saudara-saudara Muslim dan saudari mereka properti Sabah mereka tanpa kompensasi yang adil. Tindakan Malaysia Un-Islam dan melawan hukum Allah dan harus ditolak oleh masyarakat yang baik dan masyarakat internasional bangsa-bangsa.
Hal ini, bagaimanapun, perlu bahwa Sabah membantu dalam perkembangan sosial dan ekonomi yang sangat dibutuhkan saudara-saudara yang kurang mampu mereka Muslim dan saudari dalam Kesultanan Sulu dan Mindanao.
Ini solusi kompromi yang disepakati oleh Yang Mulia Sultan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I untuk menyelesaikan masalah recovery Sabah dengan cara damai.
Akhirnya, setelah usulan ini diterima dengan baik dan disambut oleh poeple baik Sabah, mereka kemudian akan menjadi tuan dari nasib mereka sendiri dan tuan dari sumber daya mereka di Sabah senilai lebih dari USD100 Miliar per tahun, dengan mengatakan sumber daya sekarang tersedot untuk Kuala Lumpur.
Kami berdoa orang-orang baik dari Sabah akan bertindak atas ini sekali dalam seumur hidup kesempatan untuk menyelesaikan masalah Sabah pemulihan dengan cara damai.
Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar!

1.909 SULTAN Sulu SABAH MORO TENTARA Long Live Sultan Sulu Sabah 
 
Sultan Sulu Sabah menegaskan hak atas Sabah Dengan Erika Sauler Dikirim oleh: Giuseppe - SabahPhilippines@Gmail.com
 
 
Filipina-Kesultanan Sulu & North Borneo Sabah pada hari Sabtu menyatakan bahwa pihaknya akan menuntut hak-hak properti yang selama Sabah Borneo Utara terlepas dari sengketa wilayah yang belum terselesaikan antara Filipina dan Malaysia. Sultan Esmail Dalus Kiram II mengatakan ia telah menandatangani perjanjian dengan perusahaan asing untuk mengembangkan Sabah, khususnya minyak dan gas, untuk menekan hak miliknya. Dalam pidato di Manila Pavilion Hotel di Manila, sultan berkata, "Saya semakin tua dan menunggu terlalu lama dan jadi saya memutuskan untuk menandatangani kontrak pembangunan dengan beberapa perusahaan asing yang sah untuk mengembangkan properti kami." Kata He he memiliki mengirimkan salinan kontrak kepada perdana menteri Malaysia untuk memberitahukan "yang kita maksud untuk melaksanakan hak-hak kami sebagai ditetapkan oleh pengadilan tinggi Inggris Borneo (tahun 1939)." Sabah itu disewakan kepada British North Borneo Co pada tahun 1878 oleh Kesultanan Sulu tapi itu dibuat bagian dari Federasi Malaysia pada tahun 1963 setelah Inggris itu diberikan kemerdekaan. Klaim Filipina tertunda ke Sabah terbengkalai saat ini tetapi Kuala Lumpur terus membayar sewa tahunan kepada sultan. Putra sultan dan kerajaan perdagangan sekretaris, Abdula Kiram, menjelaskan bahwa "kita akan melaksanakan kepemilikan terlepas dari mana pemerintah memiliki [Sabah Kalimantan Utara]." Kata Dia mereka tidak akan mempertanyakan masalah kedaulatan karena itu adalah The Kiram muda mengeluh "rumit." yang sangat sedikit US $ 1.000 Malaysia membayar sewa tahunan untuk Sabah dibandingkan dengan pendapatan US $ 10-12 miliar per tahun untuk wilayah menghasilkan pemerintah Malaysia. Dalam forum yang sama, sultan mengatakan mereka akan memanfaatkan lembaga keamanan swasta untuk menjaga hukum dan ketertiban di Sulu. Dia berkata, "The Sultan Sulu dan Borneo Utara Sabah telah memutuskan untuk memanfaatkan kuasi-instansi pemerintah keamanan dan perdamaian.
.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar