Kamis, 27 November 2014

.....Mungkin satu kawasan yang paling kuat terhadap pengepungan ini adalah kota Douma. Salah satu kota yang paling padat penduduknya di provinsi Rif Dimashq; pertempuran ini akan terbukti menjadi pertempuran paling sulit dan membingungkan sejauh ini bagi pasukan SAA. Jaringan yang luas dari terowongan yang menyediakan militan kemampuan untuk memindahkan senjata dan perlengkapan bebas di bawah tanah, sekarang akan menjadi target pemboman tanpa ampun oleh Angkatan Udara Suriah. Pertempuran jarak dekat dan kesulitan bergeraknya tank SAA dapat menunda jatuhnya kota.???... Serangan yang dipimpin AS baru-baru ini terhadap Negara Islam "IS" dan Jabhat al-Nusra di Suriah, telah menimbulkan kecurigaan di antara banyak orang, seperti pemboman koalisi internasional terhadap instalasi minyak penting dan kilang, dan baru-baru ini menargetkan fasilitas produksi gas utama di Suriah timur provinsi Deir al-Zour. Penyerangan diduga bertujuan untuk melumpuhkan sumber utama kas dan pendanaan IS yang adalah minyak dan Gas. ..>> ....Pertama dan terpenting, ahli Petroleum meyakinkan kita bahwa masih terlalu dini untuk menilai tujuan dari kampanye militer yang dipimpin oleh Amerika Serikat di Suriah, karena ada banyak masalah kabur yang rinciannya tidak jelas, tapi setelah meninjau manfaat dari serangan yang menargetkan kilang minyak dan pabrik gas, seperti yang dilaporkan oleh agensi media, kami mencapai kesimpulan awal bahwa tidak ada niat oleh peimpin koalisi untuk merusak infrastruktur nyata Suriah....>>>

wartaperang - Serangan yang dipimpin AS baru-baru ini terhadap Negara Islam "IS" dan Jabhat al-Nusra di Suriah, telah menimbulkan kecurigaan di antara banyak orang, seperti pemboman koalisi internasional terhadap instalasi minyak penting dan kilang, dan baru-baru ini menargetkan fasilitas produksi gas utama di Suriah timur provinsi Deir al-Zour. Penyerangan diduga bertujuan untuk melumpuhkan sumber utama kas dan pendanaan IS yang adalah minyak dan Gas. 
Namun serangan Amerika menargetkan kilang minyak terbesar di negara itu yaitu pabrik gas "Kuniko" apakah untuk mengekang sumber dana IS, atau apakah untuk menghancurkan apa yang tersisa dari infrastruktur Suriah, terutama di sektor minyak dan gas, dan membuka jalan bagi perusahaan rekonstruksi Amerika untuk menuai hasil dalam waktu dekat?

"Eqtisad" mengajukan pertanyaan ini pada ahli di sektor minyak Suriah, Insinyur Ahamad Faiz Mustafa, yang memegang master dalam "Petroleum Stock & Rekayasa Produksi", dan sebelumnya telah bekerja di "Suriah Petroleum Company" dan "Hayan petroleum Perusahaan" sebelum meninggalkan Suriah tahun 2012 setelah dikejar oleh pasukan keamanan rezim.

Pertama dan terpenting, ahli Petroleum meyakinkan kita bahwa masih terlalu dini untuk menilai tujuan dari kampanye militer yang dipimpin oleh Amerika Serikat di Suriah, karena ada banyak masalah kabur yang rinciannya tidak jelas, tapi setelah meninjau manfaat dari serangan yang menargetkan kilang minyak dan pabrik gas, seperti yang dilaporkan oleh agensi media, kami mencapai kesimpulan awal bahwa tidak ada niat oleh peimpin koalisi untuk merusak infrastruktur nyata Suriah.

Seorang juru bicara Departemen Pertahanan AS (Pentagon), mengkonfirmasi pada hari Kamis bahwa Amerika tidak tertarik untuk menyebabkan kerusakan sedikit pun untuk kilang minyak dan instalasi di Suriah, dan bahwa tujuan dari serangan ini adalah untuk mengurangi kapasitas IS terhadap penggalian minyak dan gas dan menjualnya, menunjukkan bahwa keinginan Amerika adalah untuk melestarikan struktur fasilitas ini, untuk kepentingan oposisi moderat Suriah, dalam kasus mereka kemudian mengendalikan instrumen negara.

Menurut Ahmad, diserangnya "Kuniko" baru-baru ini, menunjukkan bahwa tidak ada niat oleh koalisi untuk menghancurkan pabrik itu sendiri, menunjukkan bahwa sebagian besar kantor berita melaporkan bahwa serangan menghantam gerbang dan ruang berdoa yang digunakan oleh tentara IS untuk berdoa.

Dan itu juga menunjukkan bahwa pemboman itu bertujuan untuk mengirim pesan mengancam kepada kelompok jihad untuk mengevakuasi pabrik, dan dengan demikian, negara Islam akan kehilangan keuntungan dari menggunakannya.

Mustafa juga mencatat bahwa fasilitas yang ditargetkan bukan kilang dalam arti tradisional, karena Suriah hanya memiliki dua kilang, dalam "Homs" dan "Banias", dan ada proyek untuk membangun kilang ketiga "Alfrqls" sebelum revolusi, tetapi telah ditunda, dan kemudian dibatalkan, dan apa yang kita bicarakan saat ini hanya unit-unit kecil dan primitif untuk menyuling minyak mentah, dan bukan untuk pemisahan pada komponen utama tingkat tinggi.

Selain itu, ia menambahkan: "Unit-unit ini sebagian besar dibuat di perusahaan Turki kecil dan pribadi dan bahkan operator dalam tahap pertama adalah Turki, selain itu, unit ini tidak bisa dianggap sebagai bagian dari infrastruktur sektor minyak Suriah karena mereka awalnya hanya sementara dan semi-mobile, dan tidak ada sebelum terjadinya revolusi. Dan ia meramalkan bahwa orang-orang yang menjalankan unit-unit ini akan melakukan langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga mereka, atau bahkan mereka mungkin dibongkar sehingga sisa-sisanya tidak akan menjadi target.

Apa dampak dari serangan koalisi internasional pada sumber keuangan "Negara Islam"?

"Tidak ada keraguan bahwa serangan akan berdampak pada pendapatan keuangan dari IS, tetapi ukurannya tergantung pada jenis serangan dan bagaimana posisi negara terhadap fasilitas itu. Misalnya jika instalasi di bidang yang besar hancur, seperti "Al Omar" dan "Tank", maka produksi akan berhenti sepenuhnya di dalamnya, tetapi jika serangan menargetkan rute ekspor, memukul truk minyak dan gas, maka produksi akan berhenti sementara", katanya.

Namun, ahli minyak berkomentar, "Jika koalisi ingin menekan Negara Islam dalam hal minyak, maka mereka harus mencegah pedagang Turki dari membeli minyak mentah dari Negara Islam. Mereka tidak akan menghentikan penyelundupan minyak di perbatasan, jika mereka memiliki niat untuk melakukannya".

Mustafa membantah klaim bahwa penyelundupan minyak dilakukan dengan menggunakan selang yang membentang di perbatasan oleh penyelundup dan tanpa sepengetahuan pemerintah Turki, menjelaskan bahwa "selang besar dan jarak jauh membutuhkan sistem pemompaan, dengan rata-rata memerlukan ukuran minimal, dan dalam hal ini pemerintah Turki dapat menghentikan penyelundupan jika mereka ingin, karena mendeteksi tangki tidak terlalu sulit".

Pada hari Minggu, serangan juga menargetkan tiga kilang minyak baru yang terletak di dekat perbatasan dengan Turki, dan di bawah kendali negara Islam, dan korban dari kilang yang ditargetkan oleh rudal koalisi dan serangan udara naik menjadi lebih dari 12 orang sejauh ini.

sumber: za
oleh: n3m0

 

Click gambar untuk lebih besar - courtesy www.almasdarnews.com 
 http://www.wartaperang.com/2014/10/update-peta-pertempuran-analisis-ghouta-timur-suriah.html
wartaperang - Dengan koalisi Anti-ISIS membombardir Suriah utara, pertempuran untuk provinsi Rif Dimashq telah meningkat antara Tentara Arab Suriah dan Jaysh Al-Islam. Untuk Jaysh Al-Islam, Ghouta Timur telah lama menjadi markas mereka; ini adalah salah satu daerah pertama yang jatuh ke pasukan pemberontak selama munculnya konflik bersenjata. Jika Jaysh Al-Islam kehilangan Ghouta Timur, pertempuran untuk Rif Dimashq kemungkinan akan mengakhiri semua operasi pemberontak.

Tiga Daerah Utama:

Jobar:

Terisolasi dari pasukan pemberontak di Ghouta Timur, Kabupaten Jobar telah dikelilingi oleh Tentara Arab Suriah. Rentetan konstan peluru artileri dan pemboman oleh Angkatan Udara Suriah telah menghancurkan benteng Jaysh Al-Islam dan membunuh banyak militan dalam proses. Dengan Arab Army Suriah merebut Masjid Tayba, Guru Tower, Fitana Towers, New Cemetery, dan Jembatan Zamalka - pemberontak dengan cepat runtuh di dalam wilayah ini. Jika SAA dapat merebut Parliament Square; kemungkinan akan memaksa para pemberontak untuk menyerah di Jobar.

Wadi 'Ayn Tarma:

Bidang lain yang berada di ambang pembebasan oleh Arab Army Suriah adalah desa Wadi 'Ayn Tarma. The SAA sekarang dalam kontrol penuh dari sektor timur kota ini, setelah merebut jembatan yang mengarah ke pusat kota. Laporan telah muncul bahwa Jaysh Al-Islam berada di ambang kekalahan, Garda Republik terus mendorong barat lebih lanjut. Jaysh Al-Islam memberikan perlawanan intens; Namun, serangan Angkatan Udara Suriah yang konstan telah memaksa pemberontak mundur.

Douma:

Mungkin satu kawasan yang paling kuat terhadap pengepungan ini adalah kota Douma. Salah satu kota yang paling padat penduduknya di provinsi Rif Dimashq; pertempuran ini akan terbukti menjadi pertempuran paling sulit dan membingungkan sejauh ini bagi pasukan SAA. Jaringan yang luas dari terowongan yang menyediakan militan kemampuan untuk memindahkan senjata dan perlengkapan bebas di bawah tanah, sekarang akan menjadi target pemboman tanpa ampun oleh Angkatan Udara Suriah. Pertempuran jarak dekat dan kesulitan bergeraknya tank SAA dapat menunda jatuhnya kota.

Pertempuran untuk Adra adalah sangat mahal untuk SAA. 73 tentara dipastikan tewas-in-action (KIA), namun, pertempuran untuk Douma akan menjadi yang paling kejam dari mereka semua.

sumber: amn
oleh: n3m0

Mujahidin Jabhah Nusrah bekerja sama dengan faksi-faksi mujahidin Suriah lainnya, Kamis (20/11), menyerbu kota terakhir yang dikontrol rezim Suriah di provinsi Quneitirah. Provinsi di selatan Suriah itu merupakan wilayah yang bersebelahan dengan dataran tinggi Golan yang dijajah Israel.
http://www.kabarsuriah.com/2014/11/2000-mujahidin-serbu-kota-albaats.html

Mujahidin menyerbu kota Al-Ba’ats yang merupakan basis terakhir dan terbesar rezim Suriah di Quneitirah. Seluruh kota di provinsi di pinggiran Suriah itu berada di kontrol mujahidin, kecuali kota Al-Ba’ats dan Khan Arnabah.
Aktivis Suriah mengatakan bahwa mujahidin telah menembus pusat kota Al-Ba’ats terlibat pertempuran sengit dengan militer Suriah. Namun, lanjut aktivis, mujahidin mundur kembali ke pinggiran kota. Hampir seluruh desa yang berada di pinggiran kota Al-Ba’ats dikontrol mujahidin.
Komandan lapangan Jabhah Nusrah di kota Humaidah di dekat perbatasan Israel, Abdullah Saifullah, mengatakan bahwa mujahidin menggunakan berbagai jenis senjata dalam pertempuran itu.

Di waktu bersamaan, media-media rezim dan pro rezim Suriah menyebutkan bahwa militer dan milisi-milisi pro pemerintah terlibat pertempuran dengan kelompok oposisi di pusat kota Al-Ba’ats. Mereka mengatakan bahwa militer berhasil memukul mundur oposisi.

Perlu diketahui, kota Al-Ba’ats merupakan pusat pemerintahan provinsi Quneitirah. Al-Ba’ats sendiri sebagai nama yang disandarkan kepada partai Bashar Al-Asad, partai Ba’ats.
Sekira dua ribu gabungan mujahidin Suriah beberapa minggu terakhir kembali menggulirkan operasi besar-besaran untuk membebaskan seluruh wilayah di Quneitirah. Banyak kemenangan berahasil diraih dan mujahidin menduduki hampir seluruh kota di provinsi tersebut. Kantor berita Reuters menyebutkan, hanya dua kota yang masih diduduki rezim Suriah, yaitu kota Al-Ba’ats dan Khan Arnabah.
Aktivis Suriah di Quneitirah, Abu Sa’id Al-Jaulani mengungkapkan jika kedua kota itu berhasil dikontrol mujahidin, seluruh provinsi Quneitirah sepenuhnya di bawah kendali pejuang Suriah.

Sumber: Reuters
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar